Integritas dalam Bekerja, Penting Ga Sih?

Apa sih integritas ?

Menurut http://kbbi.web.id, integritas = mutu, sifat, atau keadaan yg menunjukkan kesatuan yg utuh sehingga memiliki potensi dan kemampuan yg memancarkan kewibawaan; kejujuran

Gambar diambil dari : http://3.bp.blogspot.com

Dulu sih, awal2 kerja mungkin bisa dibilang masih kayak kertas kosong ya. Lha, trus kuliah ngapain aja?hehe. Karena bidang saya kuliah dan kerja agak jauh juga jadi mungkin lebih tepat pas kuliah itu baru ngebentuk garis2 di kertas nya aja ^_^

Beruntungnya saya terjun di dunia Quality Assurance/Quality System, yg kerjanya jadi “polisi” dari aturan2 yg ada di perusahaan, terutama terkait Standar yg dianut perusahaan itu, misalnya Standar Mutu / ISO 9001, Standar Lingkungan / ISO 14001, Standar Keselamatan Kerja / OHSAS 18001, dan standar2 lainnya. Jadi, sebagai QA/QS bener2 dituntut ga hanya ngejalanin aturan yg ada, tapi jadi panutan & siap jadi tempat bertanya rekan2 kerja tentang aturan tadi.

Dasarnya sih, asal paham dasar2 standar tadi/aturan tambahan dari perusahaan juga tentang proses di perusahaan itu, pasti gampang deh jadi “polisi”. Tapiii ternyata dukungan lingkungan, dan terutama Manajemen itu lebih penting. Mengutip dari kata temen di kantor : “Orang mau ngelakuin/patuh sama aturan itu ada 2 cara : 1. Karena inisiatif dalam dirinya 2. Karena dipaksa sama atasan/posisi yg lebih tinggi dari dia“. Nahh, karena sejauh yg saya alami, populasi orang no. 1 itu jauh lebih sedikit dari populasi orang no.2, jadi untuk nerapin sistem yg bener itu bener2 butuh dukungan lingkungan kondusif / Manajemen yg peduli, ngerti & galak, hehehhehe. Karena kalau hanya peduli & ngerti tapi kurang galak, agak susah juga apalagi klo di lingkungan pabrik. Hohoho

Paling inget, waktu perpisahan di perusahaan lama, ada seorang senior yg ngasi testimoni, katanya dia lihat saya dari masih awal2 kerja dulu, idealis bgt & mungkin krn waktu itu baru lulus kuliah. Tapi setelah 4 tahun bekerja, saya masih berprinsip “yang benar itu benar, yang salah itu salah”. Ya, saya hanya mengamini saja mudah2an bisa konsisten begitu ^_^

Tapi namanya kerja, pasti ada suatu kondisi dimana kita harus menganggap OK sesuatu yg seharusnya ga OK. Biasanya sistemnya uda ngatur tuh, dimana disitu ditulis segala detail & alasan menganggap OK dgn ttd sejibun orang yg bertanggung jawab terhadap peng-OK-an (bahasa apaan nih? :p)  itu. Bahkan, jika masalah kecil yg ga OK terpaksa dianggap OK oleh si boss, biasanya saya tulis kembali di email pernyataan beliau, dan cc ke rekan-rekan kerja. Just in case, suatu hari hal yg kecil itu menjadi besar, rekan-rekan saya menjadi saksi atas peng-OK-an tadi. Hohoho

Nah, ujiannya adalah ketika saya bekerja masih sebagai Quality System, tapi tidak lagi meng-handle Quality Assurance, tapi lingkungan bener-bener uda kronis penyakitnya untuk nerapin sistem yg bener. Dari mulai pemikiran tentang sistem itu kayanya hanya terbatas nomer dokumen, cap dokumen (original/controlled doc/uncontrolled doc) sampe internal audit yg asal banget yg Cuma sekelewatan doang asal jalan. Diawal2 masuk saya masih semangat baca ini onoh, diskusi sini sana untuk cari tau sebenernya kelemahannya ada dimana sehhh. Tapi diliat2 orang2nya sih uda pada ngerti ya & sebenernya mereka sejalan dgn saya untuk nerapin sistem yg bener. Hanya sayang, doktrin “printilan dokumen seperti cap, nomer dokumen, master list” itu terlalu ngeribetin mereka sendiri padahal item yg lebih BESAR spt pengendalian proses, produk, change control, dll masih sangat kurang.

Jawaban dari pertanyaan saya tadi : “sebenernya apa sih kelemahannya”, terjawab saat saya menghadapi ajang tahunan pekerjaan sbg Quality System, yaitu Surveillance Audit / Audit dari Badan Sertifikasi untuk mengkonfirmasi bahwa perusahaan masih menjalankan sistem secara efektif-efisien, sehingga sertifikat masih bisa terus dipegang.

Gambar diambil dari : http://www.asdongroup.com

Ternyata, lead auditor yg menghandle perusahaan ini dari tahun ke tahun punya level audit yg sangat-sangat-sangat loose. Apa tuh artinya? Pernah di suatu training, kebetulan dapet trainer yg uda senior banget & kebetulan satu almamater juga dgn saya. Dia cerita klo auditor itu ada 3 tipe : tipe yg strict, moderate, dan loose. Klo beliau memilih untuk jadi moderate aja, krn ya menurut dia ngapain juga harus strict. Saya pun bisa dibilang moderate aja ketika menjadi auditor. Alasannya, bagi saya audit sistem itu kan flexibel tergantung perusahaan mau menerapkan detailnya seperti apa. Kecuali kalau meng-audit internal/supplier dimana pernah ada satu kasus critical yg terjadi sehingga saya harus tuntas & strict terhadap satu item tersebut.

Sebenernya, ada auditor lain yg mendampingi dan ini biasanya bukan orang Indonesia. Dari record nya, saya lihat auditor pendamping ini jauh lebih detail tapi hal-hal critical&detail tadi sayangnya bisa di-simsalabim dan menghilang sesaat sebelum closing meeting sehingga jadilah tidak pernah ada history NC (Non Conformance ; ketika suatu kondisi tidak sesuai dengan aturan yg ditentukan) di perusahaan ini.

Gambar diambil dari : http://static.seton.com

Weleh weleh weleh..hebat yaaa ga ada NC! Di perusahaan sebelumnya mah, banjir NC tiap audit! Bukan jadi kebanggaan juga sih banjir NC. Tapi ya Manajemen dgn legowo menerima dan menghormati keputusan auditor. Tapi abis auditor pulang ya kita yg dapet NC juga abis kena omelan bos besar. Tapi bagi saya, dan bagi rekan kerja disini pun, lebih baik sekalian dapet NC klo memang ada yg harus diperbaiki krn jd efek jera juga kan bagi kita-kita & investigasi thd temuannya tadi juga jadi makin komplit. Klo harusnya NC, turun jadi OFI/OV (Opportunity for Improvement / Observation ; dimana suatu kondisi masih sesuai dgn aturan yg ada, namun perlu adanya perbaikan. Dan bisa juga krn ada potensi NC dikemudian hari)

Nah, tapi kan tadi di awal ngomonginnya pengaruh lingkungan-Manajemen, bukan external auditor ? Ya, selain kebetulan bgt dapet external auditor yg sangat-sangat-loose, ternyata si Manajemen entah gimana caranya sangat anti sama rapot merah, misalnya customer complaint, NC product, dll. Dan, memang ditunjang sama rapot bagusnya kita di mata customer. Bagi saya, yg mikirnya ga pernah puas :O hoho, belom tentu krn kita yg bagus, tapi bisa juga karena saingan supplier lain yg memang levelnya jauh dibawah standar. Hihihi, harus mikir gitu bukan biar maju? :p. Sayangnya, dalam hal ini tim Manajemen yg lain, bukannya meluruskan malah ikutan belok-belok. Saya juga ga menyalahkan sih, semuanya pasti berdasar pertimbangan-pertimbangan yg mereka sudah pikirkan.

Gambar diambil dari : http://andycore.com

Mengutip celetukan dari teman dekat di perusahaan dulu “ YAAA NAMANYA JUGA CARI NAFKAH”..

Hahaha..klo lagi pusing2, njelimet2, ngamuk2 masalah kerjaan, trus ada celetukan begitu kita semua biasanya langsung ngakak seruangan 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s