Me-RUAS DITO -kan Diri Sendiri

Udah baca tentang parenthink di sini? Saya bahas ulang sedikit ya. Ruas dito itu singkatan dari RUte ASuh DIdik ala psikolog bernama TOge aprilianto (disingkat Toge). Saya sendiri belum 100% memahami & apalagi lancar ngejalanin ruasdito ke Rafan sih. Tapii setidaknya sejak tau teori ini, jadi lebih terarah ngadepin anak sendiri/anak org lain, sodara misalnya.

Nah, ternyata ruas dito ini ga hanya buat anak loh. Kita ini kan jg pernah ngerasain jadi anak-anak, tapi sayangnya mungkin dulu orang tua kita ga nerapin teori ini. Apalagi, jaman dulu kan juga belum banyak teori2 parenting kaya sekarang, jadi ya ngasuh dgn gaya turun menurun aja. Efeknya, judul ‘orang dewasa’ ini hanya di bentuk fisiknya namun belum ke kedewasaaan yg sebenarnya. TERMASUK SAYA nih, masih perlu banget dididik jadi orang dewasa beneran T_T

Trus gimana cara nya untuk jadi dewasa yg sesungguhnya? Ya sama kaya di teori nya Om Toge di artikel ini. Saya bahas lagi disini sedikit, dgn contoh-contoh kelakuan orang dewasa yg belum bener2 dewasa

1. Mengenal rutinitas – ini biasanya kita uda paham & uda ngejalanin ; walopun kadang terpaksa ^_^

2. Belajar tanggung jawab, ngambil keputusan, nerima resiko ; ditandai dgn kemampuan kita bisa milih antara enak vs ga enak (uda bisa dong ya), enak vs enak (nah ini aja kadang susah ni), apalagi ga enak vs ga enak (ini yg paling susah). Tapi, sbg ‘org dewasa’, biasanya uda pernah punya pengalaman untuk milih ke-3 kategori tadi

3. Belajar kecewa , mengontrol emosi & menghadapi situasi sulit

Pasti ada suatu kondisi kita kecewa / emosi. Itu boleh kok kata Om Toge, tapii tinggal gimana kita ngelolanya supaya bisa nyalem (nyalurin emosi) dengan aman. Saya sendiri punya pengalaman beberapa hari lalu hati lagi keseel gitu, trus tambah lagi klo lagi kesel masalah yg dulu2 jadi terbayang2 lagi. Jadinya dobel2 deh keselnya. Trus curhat deh sama kk ipar yg ngenalin metode ini & tentunya dia lebih paham dari saya (thx to Mba Asty ^_^). Pas curhat, sempet juga mikir, saya nih suka nyalem-nya ngapain aja ya? Masa uda hidup 28 tahun, masih gatau diri gimana cara ngontrol emosi diri sendiri. Heheheh. Biasanya sih, klo ibu2/cewe2, nyalemnya ga jauh2 dari : curhat ke temen/sodara deket, nonton tv/denger musik/solat&baca Quran buat nenangin ati juga ampuh & yg ampuh juga : belanja. Hehehehhe 😀

Tapi ternyata itu aja ga cukup. Di kasus saya, emang si emosi ini ilang sesaat. Tapi ternyata masih ada rasa dendam/rasa kesel di masa lalu yg tiba2 muncul lagi, krn belum tuntas kali nyalemnya + belum memahami arti emosi/strategi. Nah loh apaan lagi tuh.

Paling gampang cerita pake contoh kasus ya : di kasus saya, ada rasa kesel di masa lalu yg bikin sakit ati, waktu ada org terdekat saya icam (ikut campur) urusan saya. Si mba asty nanya : menurut kamu, dia itu berbuat seperti itu krn emosi / strategi.  Jawaban saya : GA TAU! Hehehehe. Sebelumnya, saya hanya tau emosi vs strategi di versi anak2, yg biasanya rewel/ngambek/nangis klo sesuatu yg dia minta ga kita kasih. Sedangkan klo org dewasa, bentuknya lebih macem2. Salah satunya di kasus saya dimana orang ini icam-in urusan saya. Sesuai teori, emosi itu hanya 5menitan di awal, seterusnya itu strategi supaya kita ikut sama maunya dia. Nah, kebetulan di kasus saya ini, saya uda berapa kali di icam-in, jadi jelas bgt klo itu strategi supaya saya ngikut apa maunya dia, atau bisa juga dia itu iseng.

Jadi, ngapain juga ngeladenin/mikirin orang iseng?mikirin org yg lagi strategi supaya kita ikut maunya dia? Sesuai teori, mending cuek lahbat (lahir-batin) aja.

Tapi…saya masih gatel, ga terima klo saya cuekin, trus krn di icam-in saya, image saya jadi buruk&image dia jadi jelek. Jugaaa, saya pengen ngomong langsung sama dia untuk klarifikasi masalah ini.

Nah, berarti kita masuk ke hirarki ttg gimana cara ngadepin situasi sulit :

1. Hadapi

2. Adaptasi

3. Tinggalkan

Yg pertama, hadapi aja si situasi sulit dgn segala resikonya. Klo gabisa, ya kita yg harus adaptasi. Klo ga bisa adaptasi juga, ya kita harus tinggalin.

Di kasus saya, saya ga mungkin ngambil opsi no 3, krn tadi : berhubungan dgn org terdekat saya, jadinya tinggal pilihan  hadapi/adaptasi.Saat itu saya keukeuh pengen ambil opsi no 1, tapi dengan banyak catatan juga : kapan & gimana saya bisa ngomong (menghadapi) dia untuk klarifikasi ini. Mmm..dan dipikir2 kan itu strategi nya dia untuk icam-in saya, ngapain juga saya ladenin. Jadi memang harus ambil opsi no 2 : untuk adaptasi dgn cuek lahbat sama ke-icam-an nya. (Mudah2an ga bingung bahasanya ya :D)

Ngikut metode ini, mudah2an hidup jadi lebih santai, nyaman, adem..ga banyak pikiran..awet muda..aamiin..Karena saya tipenya orang yg mikiriiinn bgt klo ada masalah, saya juga masih ngos-ngos-an untuk bisa nerapin ini. Tapi mudah-mudahan bisa saling mengingatkan, bareng sama tim Parenthink. Cuma, krn saya masih cupu ilmunya hehe, belum berani curhat langsung ke milis. Nanya ke kk ipar saya dulu, baru kalo dia mentok mungkin suatu hari curhat/berbagi juga 😀

Ada yg punya pengalaman lebih seru / metode lain untuk menata hati ? Yuk, saling berbagi  ^_^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s