Lost in Tokyo

Jepang…..Akhirnya. Tepat lima hari sudah gw menginjakan kaki gw di negeri ini, negeri yang sudah 4 taunan ini bikin gw potang panting apply beasiswa, dan akhirnya, inilah JEPANG. Cerita ini cuma sekedar iseng mengisi hari-hari nyantai gw krn status gw blm resmi menjadi seorang mahasiswa program master di Environmental Chemistry and Engineering,Tokyo Institute of Technology (belum dapet kartu mahasiswa). Semoga ada hal positif yg bias diambil buat yg baca note ini, terutama buat yg akan berkunjung ke Negara yg nanti kita akan mengalami kendala komunikasi, dan buat siapa saja yg blm punya persiapan Bahasa Negara setempat tersebut, serta persiapan teknis lainnya (rute dll).

 

 

 

Cerita dimulai. Gw berangkat dr Indonesia Selasa malam lalu, dengan diantar rombongan keluarga besar gw. Sampai di Soetta, gw ketemu sama kawan sesame awardee beasiswa LPDP yg memang janjian akan bareng ke Jepang untuk studi di intake April 2014 ini, namun kawan gw ini (sebut saja ABAH) akan menempuh program S3 di kampus yag jaraknya ga jauh dr pinggiran Tokyo, yakni Yokohama National Univ (YNU). Sebelum keberangkatan, gw sdh kontak2an dengan junior gw di Farmasi ITB (Okky, Doctoral Student di kampus yg sama, Tokyo Institute of Technology) yang akhirnya memperkenalkan gw dengan kawannya, Mas Udin yg juga Doctoral Student, di kampus ini. Mas Udin inilah yg berkenan membantu gw pas awal dateng (ngejemput dan memberi tumpangan penginapan sampai asrama gw bisa ditinggali). Di Jkt gw kontak2an sama mas udin, seperti jam kedatangan gw di Narita (jam 9 pagi) dan dia jg pesan sesampainya di Narita, segera aktifkan HP untuk menangkap sinyal free wifi disana, untu kemudian mengambarkan dia via WA/facebook, karena yg bersangkutan akan menjemput gw di stasiun Tama Plaza (STP). FYI, butuh satu kali naik bis lagi untuk sampai STP dari Narita dengan perjalanan 2,5 jam lebih, bayangin bis Damri Bandara lah klo di Indonesia mah.

 

 

 

Sesampainya di Narita, gw pun berpisah dengan Abah. Dengan bis yg berbeda, beliau melanjutkan perjalanan keYokohama, gw ke STP. Harusnya, sesampainya di Narita gw kudu beli tiket Bis untuk ke STP (2800 an JPY), lalu mengontak mas udin untuk kemudian mengabarkan klo gw udah siap naik bis ke STP jam sekian dan akan tiba di STP jam sekian, dengan harapan mas Udin yang dr asramanya di daerah Nagatsuta, masih 20 menitan perjaanan ke STP, bisa ambil ancer2 kapan dia harus berangkat menjemput saya di STP.  TETAPI, sekeluarnya dr gerbang imigrasi Narita, entah kenapa sinyal Wifi mendadak ga bs digunakan. Entah yg salah Wifi nya atau HP gw yg rusak, gw ga tau. Alhasil gw ga bisa menghubungi mas udin klo gw udah di bandara dan siap beli tiket bis. Butuh satu jam gw berpikir apa yg kudu gw lakukan, mengingat gw sama skali ga bisa kontak siapapun di kondisi ini. Tadinya gw berpikir Narita ga jauh beda sama Changi Airport Singapore yg punya “warnet” gratis, alias computer umum di bandara yg bisa dipake pengunjung dan ada akses internetnya. Waktu gw ke Sinagpore, gw sempet make fasilitas ini buat ngabarin istri klo gw udah sampe.

 

 

 

Gw pun lupa kenapa gw ga kepikiran isi HP gw dengan pulsa ya, minimal bisa lah dipake buat sms dengan tarif roaming. Gw sadar hal ini penting ketika sampai di Narita, Telkomsel membombardir gw dengan sms tawaran paket roaming, dibarengi dengan kenyataan klo gw ga bisa kontak siapa pun. Temen gw yg dateng sehari setelah gw bahkan bisa sampe ke tempat tujuan tanpa dijemput di STP dari Bandara sampe asrama kawannya berkat isi pulsa dari Indonesia Rp 200 rb tersebut. Selama di perjalanan, selepas dari Narita, temen gw tersebut terus kontak-kontakan dgn kawan yg akan ditumpanginya sementara tsb, via HP dan nomor dari Indonesia yg udah diisi pulsanya. FYI, di Jepang kita ga bisa sembarangan/mudah beli kartu HP, regisrasinya ribet, dan biasanya kartu perdana dibeli paket dengan HP nya.

 

 

 

Akhirnya gw mengambil keputusan, ya udah lah, gw beli tiket bis dan lanjut jalan ke STP, dengan harapan siapa tau mas udin udah nunggu gw disana, karena sblmnya mas udin udah tau klo gw mendarat di Narita jam 9. Di perjalanan yg panjang tersebut, gw agak deg-deg an sebenarnya. Dan yg ditakutkan pun terjadi. Setelah 2,5 jam di perjalanan,nsampai juga di STP, namun mas udin tidak ada di meeting point yg sudah ditentukan sebelumnya, ruang tunggu bis, di STP. Bingung…bingung…bingung..  

 

 

 

Seetalah beberapa menit menunggu, akhirnya gw beranikan diri bertanya kpd orang Jepang yg sedang menunggu bis juga. Gw bertanya dimana letak telepon umum, karena emang gw butuh itu buat nelepon mas udin. Dengan Bahasa Inggris yang cukup terbatas, si mbak tsb menjelaskan klo gw harus naik ke plaza nya dan disana ada telp. umum. Naiklah gw ke lantai berikutnya, dan ternyata, sesuai dengan namanya, STP merupakan bagian dr komplek perbelanjaan yg cukup luas dan ramai (kyak Citos lah klo di Indonesia) dan terintegrasi dengan stasiun dan pemberhentian bis bandara. Cukup besar untuk mencari sebuah telpon umum, ditambah lagi bawaan koper besar plus 2 tas, oleh karena itu gw pun bertanya lagi dimanakah letak information center di STP ini, ke seorang Remaja yg kebetulan sedang antri ambil ATM. Sesampainya di information center, gw pun bertanya lg ke receptionist nya tentang keberadaan telepon umum (memang kebetulan di dompet gw ada uang koin Yen, kembalian tiket bis tadi di Bandara). Alhasil, gw malah tambah bingung dengan jawaban dr mbak receptionist td, yg agak sulit dimengerti bhs inggrisnya. Gw pun menjauh dengan mimik pura-pura ngerti, padahal mah kagak. Gw berjalan menyusuri STP dan sampailah di pusat STP, sebuah air mancur dengan kolam besar, serta puluhan anak2 balita ditemani orang tuanya, bermain gembira disekitarnya, membuat suasana semakin “pilu” buat seorang melankolis sejati kyak gw ini (halah). Yup, seketika gw keinget anak gw di rumah yg lg lucu-lucunya.

 

 

 

Gw ga menyerah, walau tangan udah cape bopong2 koper dan tas, gw coba peruntungan lain. Di sebuah kafe, ada dua orang cewe (anak kuliahan kayaknya) yg lg nongkrong. Gw pun bertanya dimana telp umum berada. Dan benar, pilihan gw tepat, si cewe ini jago bener bhs Inggrisnya, tapi sayang doi ga tau dimana letak telp umumnya. Alhasil gw msh harus muter2 STP. Sesampainya gw di ujung harapan, ternyata 2  cewe yg gw tanyain di kafe tsb lari menghampiri gw, mungkin kasian liat gw lantang lintung ga nemu yg gw cari. Dia pun bilang klo dia tau dimana telp umum yg gw cari, yakni di salah satu minimarket yg letaknya 2 blok dt STP. Gw pun diajak kesana, sambil bopong2 barang. Sesampainya di depan telp umum, gw kasi HP gw buat nunjukin no. HP mas Udin, beserta beberapa koin Yen. Ditengah bayangan akan segera selesainya masalah gw ini, ternyata telp umum tsb rusak. Alhasil gw pun kudu kembali ke STP.

 

 

 

Sekembalinya ke STP, entah kenapa gw nekat menghampiri kantor polisi di STP, padahal bebarapa hari sebelumnya gw sempet di nasehatin sama direktur gw di kantor klo nanti di Jepang, jgn sampe berurusan sama polisi (bikin perkara) karena nanti ujung-ujungnya bakal dilaporin ke Sensei (pembimbing kita) di kampus. Mungkin krn gw udah kehabisan akal dan cukup lelah kali ye. Alhasil gw coba katakan permasalah gw saat ini (gw butuh telp untuk kontak temen gw, yg rencananya akan menjemput gw disini). Dan ternyata, semua polisi yg ada di pos tersebut ga ada satupun yg bisa Bahasa Inggris, dan ga ngerti apa yg gw omongin. Bahasa tarzan (body language) pun keluar. Kebetulan di depan meja tunggu ada sebuah telp, gw pun mulai menunjuk itu telp untuk selanjutnya bisa gw pake, tapi karena gw ga tau cara kontak no Jepang, gw minta tolong diteleponin, nanti klo uda ada yg ngangkat tolong kasih ke gw, biar gw yg ngomong (semua dibicarakan dengan Bahasa tubuh).

 

 

 

Satu persatu kontak kawan mahasiswa yg ada di Jepang gw keluarin. Setelah pak polisi tersebut beberapa kali coba menelpon kontak nomor Jepang yg ada di HP gw dan gagal, akhinya nomor nya Arif lah yg bs ditelepon. Arif ini juga sesame awardee LPDP yg lg kuliah di Tokyo. Doi sempet kaget karena ketika gw yg bicara, doi msh bingung siapa yg sedang berbicara sama dia via telpon ini. Alhasil setelah gw bilang “Rizal, Pak Kuwu”, barulah dia ngeh. Melalui Arif juga gw minta tolong telponin Mas Udin untuk selanjutnya harap menjemput gw di kantor polisi STP. Singkat cerita, Arif berhasil mengabari mas udin tentang posisi gw, dan selang 45 menitan mas Udin pun datang menjemput, serta mengajak gw makan siang di restoran Jepang (asli) untuk petama kalinya.

 

 Image

 

Alhamdulillah.

 

Terimakasih bnyak Pak Polisi, Arief Sayek, dan Mas Udin yang sudah sy repotin. 🙂

Advertisements

One thought on “Lost in Tokyo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s