KULIAH S2 DI JEPANG MENGAPA DAN BAGAIMANA ? (Part II)

(Part 2, BAGAIMANA?)

Setelah 6 bulan belalu di Jepang, gw coba menyimpulkan beberapa parameter/alasan yg menarik gw berangkat ke Jepang sebelumnya (https://www.facebook.com/notes/sjaikhurrizal-el-muttaqien/kuliah-s2-di-jepang-mengapa-dan-bagaimana-/811710685518134?notif_t=like).Sekali lagi, ini mungkin terlihat sangat subjektif, maklum awak masih newbie,mohon diluruskan klo ada yg bengkok ye gan hehehe.

Keluarga

Pilihan gw buat studi ke negaraini tepat. Kemudahan ngeboyong keluarga ke negara ini jempol banget. Salah satuyg bikin gw berkesan adalah beberapa minggu sebelum gw berangkat ke Jepang,sensei gw message lewat Facebook (yoi lewat FB doooong, krn beberapa hari sebelumnya gw ga sengaja liat namanya di FB gw dengan satu mutual friend, ga mikir panjang langsung gw add). Isi pesannya adalah doi nanya, apakah gw mau bawa keluarga atau enggak, dan klo iya, kapan rencana mau bawa keluarga. Menurut gw, hal ini cukup berkesan lah. Oke gw mulai ulasan “bab” ini satu demisatu.

Hal pertama yg bikin gw beryukur milih negara ini adalah kemudahan prosedur pengurusan izin imigrasi bagi keluarga. Gw sendiri pergi ke Jepang pake paspor biru, jd pas bikin visa student gw merasa super duper dipermudah. Pas urus dokumen certificate of eligibility buat syarat bikin visa dependent anak bini di imigrasi Jepang pun mudah bgt koq. Detailnya bisa diliat dimari: (<a>https://www.facebook.com/notes/sjaikhurrizal-el-muttaqien/prosedur-ngurus-dokumen-coe-di-kantor-imigrasi-buat-bawa-anakistrisuami-tinggal-/774500115905858</a&gt;).Total, bini gw di jkt cukup isi form aplikasi, nyertain CoE yg gw kirim dr Jepang, lalu bayar @300rb di Kedubes Jepang di Jakarta.

Selama jadi bujang lokal di Tokyo, gw juga sempet tanya2 ke Senpai2 Indonesia di Kampus ini yg udah pada bekeluarga dan bawa anak bininya kemari. Yup, cerita yg gw denger dr kepala lab gw kalo pemerintah Jepang bakal mensubsidi kelahiran bayi (termasuk bayi mahasiswa asing yg lahir di Jepang), bantuan bulanan (tunjangan) anak mahasiswa asing yg dibawa ke Jepang sebesar 10rb-15rb Yen tiap bulannya sampai anak kita umur SMP bener2 ada n masih berlaku. Prosedur pendafarannya pun ga rumit2 amat koq.

Budaya dan Bahasa

Ada baiknya perdalam bahasaJepang anda sebelum berangkat ke Jepang. Mulailah “cintai” negara ini melalui nonton kartun, baca komik, atau apalah, yg nantinya bakal membuat anda lebih tertarik belajar bahasa Jepang n semakin membuat nyaman ketika udah tinggal di Jepang. Yup, gw sendiri ngerasa gw bisa survive kow selama 6 bulan di Jepang ini tanpa bekal bahasa Jepang yang cukup, apalagi di pogram international ini semua kuliah pake bhasa Inggris. Pihak Tokyo Tech pun support lewat program kuliah bhsa Jepang gratis buat mahasiswa asingnya, apalagi di lab gw, jumlah mahasiswa asing lebih banyak drpd jumlah orang jepangnya, alhasil makin ga kepake aja bhs Jepang di lab gw.

Tapi, semua akan lebih mudah klokita bisa bahasa Jepang. Dimulai dr kehidupan di Lab. Gw berandai-andai gw bisabahasa jepang, dengan harapan hubungan personal gw dengan anggota lab bisa lebih “cair”. Asli deh, gw sedikit banyak gondok klo ngedenger orang Jepang di lab gw termasuk sensei gw klo lg becanda di lab sampe ngakak-ngakak ga ketulugan. Dan gw Cuma bisa ngetik/merhatiin layar laptop sambil mikir apa yg mreka omongin ya? Beberapa kuliah yg tema nya keren2 juga terkadang ga provide “versi” bhs inggris nya, terpaksa deh gw ga bisa ambil mata kuliah ini krn keterbatasan skill.

Di kehidupan sehari-hari sebenernya selama kita punya smartphone, kitaga usah takut kesasar klo mau bepergian. Jadwal kereta disini udah oke bgt lah. Sekali buka gugel map, rute/jadwal/nama kereta uda kebuka semua. TAPI, mslh tiba klo kita kudu ngurus keperluan kyak buka rekening bank, beli/kontrak henpon, urus pendaftaran residence card ke “kelurahan”, urus instalasi air,listrik, gas, dll buat yg sewa apato sendiri. Semua kudu pake bhs Jepang. Apalagi kemampuan bhs Inggris orang Jepang bisa dibilang ga terlalu bagus buat level pekerja di sector pelayanan publik, kasarnya, jgn kaget klo di jalan trus kita nanya orang jepang pake bhs Inggris, tru doi kabur/lari menjauh kyak liat setan. Alhasil, kita bakal sering-sering ngerepotin kawan kita yg faseh bhs Jepangnya buat urus2 begituan. Skill ini juga sangat membantu buat mutusin apakah makanan yg mau kita beli halal atau enggak, ini juga penting bgt loh. Intinya, klo uda ngunci pilihan ke Jepang, belajar bhs Jepang segera, jgn kayak gw “nihonggo o tabemasen”.hahhaha

Kemungkinan Lanjut S3

Sejujurnya, ada perasaan menyesal pas gw batalin beasiswa MEXT G2G gw, seminggu sebelum pengumuman final krn gw lebih milih beasiswa LPDP. Yup, krn emang gw pengen lanjut S3 selepas beres S2,dan BIASANYA, penerima beasiswa MEXT S2 pasti ditawarkan lanjut S3. Alhasil, gw bertekad untuk “gerilya” cari peluang beasiswa S3 lain sebelum gw tamat S2,buat jd pegangan gw, sehingga pas lulus S2 gw hanya urus surat perpanjanan izin studi di kantor trus lanjut S3. Dan Alhamdulillah, anak betawi bilang, “gado-gado,kacang tane, klo jodo kaga kemane”. Baru 2 minggu lalu gw dapet email klo aplikasi beasiswa S3 yg gw kirim ke univ lolos, sehingga gw bakal stay dinegeri ini buat kira-kira 5 taun kedepan, S2 dengan beasiswa LPDP, S3 dengan beasiswa Tokyo Tech.

Financial

Lagi lagi, gw Cuma bisa brucap Alhamdulillah,gw bisa saving cukup lah selama membujang di Tokyo. :)) Dengan pola hidup yg hemat tentunya, banyak pos pengeluran yg kita bisa siasati.

Kultur Etos Kerja

Iniah hal yg paling berkesan diantara hal2 diatas. Untuk pertama kalinya ngerasain ngelmbur ampe jam 1 atau2 malem. Keren lah. Yup, etos kerja mahasiswa di negara ini emang edan lah. Pulang dr lab jam 7 malem buat gw super duper ga enak hati ama temen2 laen yg masih asik ngelab atau hanya sekeda baca jurnal di lab. Ga aneh klo selama bulan puasa lalu gw sering stay di lab ampe jam 1 malem buat sekedar baca jurnal,nyiapin prosedur riset buat besoknya, atau bikin laporan, trus balik jalan kaki10 menit ke Dorm, saur, nunggu imsak sambil nonton world cup, sholat shubuh jam2.45, tidur deh ampe ham 8/9 pagi, trus siap2 ke lab lg. Tentunya hal ini ga sama di setiap lab. Sensei gw juga sebenernya ga pernah ngepush anak buahnya buat workaholic kyak gtu, apalagi doi udah punya anak bini, biasanya doi jam 8juga udah cabut pulang. Tapi anak2 jepang lainnya lah yg ngebikin orang2 asing di lab gw (terutama gw) kebawa suasana kerja seperti mereka. Suatu waktu malah sensei gw pernah ngasih tau ke gw kalau nanti pas anak bini gw udah dateng, gw harus bisa bagi waktu antara riset dan kelaurga juga. Doi bilang, Riset itu penting, tapi keluarga jauh lebih penting :)) AJIBPPPP…

Selain itu, kadang juga lucu ngeliat style kawan2 mhswa Jepang gw klo lunch bareng di kantin, kaga ada basa basinye dikit. Ga nunggu makanan turun dulu, beres makan langsung balik ke lab lagi. Atau kebiasaan mereka saat kelelahan, yaitu tidur bangsa 10-15 menit lalu“on” lagi deh. Wajar lah klo diantara ribuan awardee LPDP, porsi mahasiswa yg milih ke Jepang ga terlalu banyak.

Gw sendiri sih jujur sangat amat menikmati rutinitas kyak gini. Serius, karena gw ngerasa udah sangat jenuh berada di lab tempat gw gawe. Jenuh dlm arti emang disinilah tempat gw “menyegarkan diri” ditengah lengkapnya fasilitas dan advance nya riset yg ada di lab baru gw ini. Jadi yg ada di otak gw saat itu adalh gmana caranya gw untuk memaksimalkan tiap waktu gw selama di jepang buat ngupgrade keilmuan gw yg udah hampir karatan ini. Mirip lah kyak anak kecil yg dikasih mainan baru atau musafir yg kehausan trus nemu oasis ditengah gurun. Karena berada disini adalah sesuatu yg gw tunggu selama 4 taun dan gw perjuangkan dengan penuh keringat dan air mata (tssssaaaaaaahhh).

Sekian share dr gw, semoga ada ygbermanfaat. Mohon maaf klo ada yg kurang jelas.

Advertisements

3 thoughts on “KULIAH S2 DI JEPANG MENGAPA DAN BAGAIMANA ? (Part II)

  1. Konnichiwa.

    Ini pengalaman pertama ane baca Blog ente. Ane ada rencana buat ngelanjutin kuliah S2 ke Jepang. Cuman pas baca postingan ente yang ini (https://elmuttaqiensfamily.wordpress.com/2014/12/05/kuliah-s2-di-jepang-mengapa-dan-bagaimana-part-ii/#respond), terutama bagian Kultur Etos Kerja (di lab. nyamper jam 1-2 malam) ane jadi mikir-mikir lagi buat kuliah ke sana. Padahal ane ngebet banget pengen kuliah di sana (maklum, ane seneng Jejepangan gitu lah, hehe). Semangat ane buat ke sana jadi makin berkurang. Jujur, kayanya ane ga kan siap ama etos kerja kaya gitu (biasa di Indo pulang cepet, hehe).
    Ada solusi kah buat ane supaya bisa semangat lagi ngelanjutin kuliah ke Jepang?
    Sedikit masukan dari ente sangat berarti buat ane.

    Sukses terus buat ente, semoga kuliahnya diberi kelancaran, keluarganya diberi kesehatan dan keselamatan.
    Aamiin Yaa Rabb.

    Arigatou gozaimasu.

    • halo mas.saya coba bantu jawab sedikit ya, krn spt biasa suami msh di lab T_T jrg buka blog. ada jg kok mas yg bisa pulang sore, lbh santai..jd tergantung lab nya jg..cuma sayangnya kayaknya ga bisa ditebak apa lab yg mau di apply ‘gila’ kerja/ngga, kecuali ada tmn org indo yg sdh ada di lab yg sama :). diluar sisi negatif dr gila kerja, hidup disini nyaman,aman&berkualitas bgt, apalagi klo pecinta jepang2an :D. semoga terjawab ya kegundahannya, makasi doanya & smg segera lancar jg rencana s-2 nya. ganbatte ne ^^

      • halo mas pHey-kun, terima kasih sudah mampir.
        Terkait jam kerja di lab, apa yg saya sampaikan diatas itu kasusistik sih sebenernya, tergantung sensei, tergantung tipe riset, dan tergantung kita sendiri. Contohnya, di lab saya sendiri, sebenernya sensei ga pernah ngepush mhasiswa nya buat stay longer di lab, boleh aja ddateng siang, pulang sore, ASAL pas laporan riset, hasilnya sesuai yg diharapkan. tapi, semua mhswa disini tau diri, yg kerja keras banting tulang aja faktor kegagalannya tinggi, apalagi klo kita dateng se mau kita. Intinya kasus saya sendiri karena emang tipe riset saya yang “mengharuskan” kerja seperti apa yg saya gambarkan diatas.
        Banyak lab lain yg tipe nya bukan lab biological/chemical science yg bisa agak santai. Di lab saya pun, klo pas dapet tema riset yang agak lucky, ga terlalu jelimet, n bukan basic konsep yg butuh lama waktu pengerjaannya, kadang bisa nyantai koq. sekali lagi, sangat kasuistik.
        hal utama yang mau saya sampaikan ketika menulis cerita diatas adalah memang untuk “menakut-nakuti”. karena seperti yg saya cerita kan di atas, saya ga pernah tau cerita gimana sistem kerja orang jepang dari bos2 saya yang hanya merekomendasikan “enaknya” sekolah di jepang, jadi agak shock pas pertama kali.
        TAPI, jikalau nanti mas nya jadi sekolah disini, dan sialnya dapet lab tipe yang kayak saya, ga akan kaget. Sebaliknya, klo dapet lab yg agak santai, berarti mas nya beruntung. :)))
        seperti yang istri saya bilang di atas, klo di lab yg mas tuju ada orang indonesianya, atau siapapun yang mas kenal and bisa di ajak ngobrol buat tanya2 gimana atmosfer kerja di lab,seperti apa sih profil/kepribadian sensei, it will be great..
        semangat!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s