KULIAH S2 DI JEPANG MENGAPA DAN BAGAIMANA ?

(Part 1, MENGAPA?)

Mumpung lagi liburan di Indonesia untuk boyong anak bini ke Jepang nanti, gw lanjutin share pengalaman gw di notekali ini. Sesuai judulnya, note kali ini bakal bercerita lebih ke arah kenapa akhirnya gw pilih Jepang sebagai destinasi (kayak wisata aje) negara tempat gw lanjut kuliah dengan segala selak beluk alasannya (Part 1). Lalu, “ekspektasi” yg gw tuang lewat alasan2 yg gw tulis coba gw korelasikan dengan gimana kondisi kehidupan yg gw hadapi di mari setelah 1 semester kuliah di kampus “tercinta”,Tokyo Institute of Technology (Part 2).

Di part awal ini gw bakal serta beberapa alasan kenapa akhirnya gw bisa sampai di negara ini (Jepang-red). Hal utama yg mau gw sampein disini ketika pertama kali kepikiran mau sekolah keluar negeri adalah “yang penting ke luar negeri”. Menurut gw kualitas riset ditiap negara ga bisa di bandingkan dengan mudah, jadi gw berasumsi semua negara tujuan gw adalah negara maju yg kualitas riset n fasilitasnya oke, ga ada preferensi negara tujuan khusus terkait tema riset yg mau gw ambil.

Seperti yg pernah gw curhatin distatus gw bbrapa bulan lalu, Jepang bukan negara pertama yg gw tuju saat pertama kali memutuskan untuk kuliah di luar negri, taun 2009. Sebagai fans fanatic klub sepak bola luar negri (S.S Lazio) serta nyaris ga pernah absen support klub sepak bola local (PERSIJA JAKARTA) di stadion, kuliah di Eropa menjanjikan kesempatan buat nonton klub kebanggaan gw secara langsung. Apalagi klo sampe bisa merasakan atmosfer pertandingan derby yg katanya paling“panas” di dunia, derby kota roma, antara S.S Lazio dan seteru abadinya, A.S Roma. Ngeriiii lah. Makanya, ga salah klo saat itu Twente Univ dan Program ErasmusMundus adalah tujuan gw. Brosur beasiswa dan profil univ nya sampe gw tempel dimeja kerja gw di lab. Tapi, saat itu gw masih dlm kondisi single. Ga ada beban mikirin gmana anak bini gw saat gw kuliah nanti.

 

Keluarga

Tahun 2010 gw nikah. Setaun kemudian, bayi tampan mirip babe nye lahir. Saat itu gw mulai mikir rasional,bisa kah gw boyong anak bini gw kuliah ke luar negri. Sambil prepare persyaratan yg diminta, gw jg cari info pengalaman kawan, orang, yg sudah punya keluarga (anak bini) dan sedang kuliah di luar negri, khusus nya eropa. Tentu saja saat itu ekspektasi gw buat kuliah disana masih sangat tinggi, ditambah lagi gw masih berpendapat klo pengen kuliah ke LN mending jauh sekalian. Beberapa negara2 Asia yg punya univ top dunia macem Singapura, Jepang, Korea, dll sama sekali ga menggoda buat gw. Tapi, beberapa case yg gw dapet membawa gw pada kesimpulan bahwa agak sulit untuk membawa anak istri ikut klo gw pengen kuliah ke eropa (ini subjektif bgt sih, mohon maaf klo ada yg beda pendapat).

Kondisi ini diperparah oleh “brain-wash” kepala lab gw. Beliau dan suaminya (penerima BJ Habibie Award 2014,beberapa bulan lalu), menghabiskan masa studinya dr S1 ampe S3 di Jepang. Salahsatu isu nya yg “meluluhkan” impian gw kuliah di eropa adalah “udah siap gabawa anak istri kuliah disana?”. Yup, kemudahan yg kepala lab gw alami khususnya fasilitas keluarga (membawa/melahirkan anak) di jepang, dibandingkan dengan kalo gw kuliah di Eropa emang cukup bikin gw berpikir panjang. Bos dilab gw itu cerita dari A sampai Z gimana famiy friendly nya jepang, dari mulai dr prosedur awal bawa anak bini sampai kehidupan di jepang itu sendiri, dan dibandingkan dengan bumbu2 cerita rekan2 yang kuliah di luar Jepang. Sampai saat itu gw sih masih “hajar bleh” aja lah, artinya, semua kesempatan beasiswa yg ada gw apply.

Hingga akhirnya waktu sampai juga di bulan September 2012. Dapet kesempatan pelatihan intensif IELTS (EAP) dari kementrian RISTEK selama 3 bulan di Denpasar, Bali, mengharuskan gw ninggalin anak bini. Periode ini cukup berat buat gw sebagai cowo melankolis buat ninggalin anak bini, walaupun sebulan sekali gw sempetin pulang ke Bekasi. Dari sinilah gw berpikir rasional n makin mantap, “gw berangkat kuliah kudu bawa anak bini”.

Budaya dan Bahasa

Faktor ini menjadi salah satu pertimbangan kenapa gw ga tertarik ke Jepang di awal2. Apalagi gw bukan tipe yg gila atau bahkan tertarik sama hal2 / budaya berbau Jepang, kyak anime atau sebagainya. Kasarnye gini “belajar bhs Inggris yg dr SD trus pake aksara latin aje mpot-empot an, apelagi bahasa Jepang?” Tapi semua berubah setelah negara api menyerang (hehhehe). Mendapatkan kepastian pembimbing (Sensei) dari univ paling top di Jepang (20 besar dunia) : Tokyo University aka TODAI, waktu apply salah satu program internationalnya ngebuat gw semangat buat serius apply beasiswa ke Jepang. Dari situ juga gw start belajar bahasa Jepang secara formal (les di univ Dharma Persada,Jkt).  Minimal “memlihara” motivasi gw buat kuliah di Jepang.

Dilain pihak, gw juga dapet banyak info dari rekan se-lab di kantor yg juga studi di Jepang. Lucunya, walau beliau studi S2 sampai S3 di Jepang, tapi karena ybs lebih sering menggunakan bahasa Inggris di lab nya di Jepang, akhirnya klo dibandingkan dengan kemampuan bhs Jepang anak dan istrinya, bhs Jepang si kawan gw itu ga berkembang (hehehe). Ga heran klo cerita ini membawa gw pada kesimpulan (pembelaan-red) “ah,dia aje dengan skill bhs Jepang standard aje bisa survive di Jepang, berarti gwjuga bisa dong”.

Kondisi ini didukung denganprogram master (international) yg gw apply di kampus gw ini dimana bahasa pengantar yg digunakan adalah bahasa Inggris, tanpa ada persyaratan skill bahasa Jepang, dan tanpa periode “research student”

(detail cek link :

<a>http://www.titech.ac.jp/english/graduate_school/international/international_graduate/</a&gt;).

Makin pas lah “pembelaan” gw, dantentunya, making ga berkembang pula lah Nihonggogw.

Kemungkinan Lanjut Studi S3

Gw punya rencana buat lanjut S3 selepas lulus S2, tanpa balik dulu ke kantor gw. Alasannya simple, buat menghemat waktu, dan gw berpikir klo nyari beasiswa di sini relative lebih mudah dibanding klo gw nyari beasiswa lagi ketika gw udah di Indonesia. Dan dari hasil analisa gw ke beberapa kawan yg kuliah S2 di luar negri, Jepang memberi kesempatan untuk itu. Yup, mungkin anggaran riset negara ini ga sebanding dengan jumlah calon mahasiswa asing yang mau belajar ke negara inikali ya. Hampir semua orang Indonesia yang dapet beasiswa Monbusho S2 pasti lanjut sampe S3 pake beasiswa yang sama.

Financial

Kata senior2 yang lulusan Jepang,klo kita kuliah di negara ini, kmungkinan kita buat saving/nabung uang beasiswa kita cukup besar dibanding dengan negara lain (ini murni katanya loh hehhehe)

 

Kultur Etos Kerja

Saat pelatihan kepemimpinan (PK)LPDP, gw sekamar sama salah satu awardee LPDP yg kini S3 di Belanda. Saat santai, doi cerita kenapa lebih milih eropa ketibang Jepang. Doi cerita pengalamannya waktu short course di Jepang dimana kultur kerja orang2 disana itu gila banget. Yup, overtime/workholic, etc ah. Lab masih ramai dimalam hari itu hal yg lumrah.Intinya, di Jepang, kita bakal sulit “menikmati” hidup, kata doi. Mungkin Cuma hal ini yang bikin gw “nyengir2” diantara alasan2 gw milih Jepang diatas. Hehehe. Sempet jadi alasan buat gw pindah haluan ke UK saat itu pas gw dapet LoA dr salah satu kampus pasca sarjana top disana, Cranfield Univ.

 

(gimana kondisi 6 bulan pertama gw di Jepang? Apakah sesuai denganekspektasi gw diatas? Gw lanjutin di part ke 2.

Bersambung……

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s