Perayaan Akhir Tahun di Jepang (2)

Dari hasil ngobrol2 saya dengan Sensei Nihongo (yg untungnya bisa bhs Inggris), sebenarnya orang Jepang lebih mengutamakan perayaan di Tahun Baru, seperti bikin kue moci & makan bersama keluarga di tgl 1 Jan, bersih2 rumah seblm tgl itu, dan utk yg masih muda jg heboh di luar rumah pas malam tahun baru nya.

Nah, kita kebagian nih ngeliat perayaan kue moci/rice cake party di TK Rafan :). Sayang nya saya ga motret 1 per 1 foto proses pembuatan moci yg dilakukan di halaman sekolah Rafan, krn hujan gerimis & dinginnn bgt ga sanggup lepas sarung tangan untuk megang gadget :S

Ini kelas Rafan, Shuzuran, sdg bersiap2 mau numbuk moci :)

Ini kelas Rafan, Shuzuran, sdg bersiap2 mau numbuk moci πŸ™‚

Note : Anak yg lg pegang pintu ini idola nya Rafan, hehe..nama nya & cerita nya paling pertama & sering disebutin klo plg sekolah, heheh..Namanya Duna-chan, anaknya emang keliatan lebih kecil & masih pake pospak (hehe ini yg bikin Rafan sering bgt cerita ttg duna-chan, anak cewe di sekolah yg masih pake popok soalnya masih kecil, heheehhe πŸ˜€

1 grup isi 3-4 orang, gantian numbuk moci :)

1 grup isi 3-4 orang, gantian numbuk moci πŸ™‚

Nah ini numbuk benerannya sampe 5x, dibantu sama ibu2 PTA

Nah ini numbuk benerannya sampe 5x, dibantu sama ibu2 PTA

Setelah semua anak kebagian menumbuk moci, saatnya anak2 menikmati hasil karya moci nya :). Sebelumnya, anak2 kelas besar sudah memasak/mengisi moci dgn beberapa isi/rasa. Lalu, anak kelas kecil tinggal duduk manis menunggu anak kelas besar membagikan moci2 yg mereka bikin ke anak kelas kecil..Hii..so sweet bgt ya πŸ™‚

P_20141216_120920

Anak kelas besar (pake apron & scarf di kepala) membagikan moci hasil bikinannya ke anak kelas kecil yg duduk manis di meja nya πŸ˜‰

 

Note : Ini selain krn kualitas camera yg standar, hehe, foto2nya ga banyak krn ga enak banyak2 motret, krn kabarnya di Jepang ini kan sangat menghargai privasi/apa ya istilahnya, hehe kok nge-blank. Ga kaya di Indo yg bisa asal jeprat jepret, trus di upload di sosmed. Sebaiknya sih memang minta izin dulu sama empunya muka kalau mau ditampilin ke web/sosmed lain , masalah nya saya ga bisa komunikasi sama mereka jadi susye deh..gpp ya mdh2an ga ketauan hehe bandel :o.

Waktu saya & teman2 les bahasa Jepang pergi ke pusat simulasi gempa di Yokohama, sensei nya aja sampe nanyain 1 per 1 orang yg ada mukanya difoto, boleh ga di publish di web gt πŸ™‚ huu terharu

 

Oh iya, para orangtua juga sempat nyobain moci nya. Jadi moci itu ternyata dari beras yg digoyang2, trus ditumbuk, sampe halus jd moci, baru deh dikasih rasa sesuai selera. Moci yg saya coba cuma dikasih nori & di celup ke kecap asin. Tapi walau sederhana, enakkk gurihh (apa laper, apa doyan :p). Sebelum makan, jgn lupa nanya dulu ke ortu yg bisa bhs Inggris ya. Asal dia bilang ga ada alkohol/dagingnya, bismillaah aja di makan πŸ™‚

Ini juga saya ajarin ke Rafan, dan pulang sekolah dia cerita klo dia nanya ke sensei nya pas dibagiin mochi : “Halal..halal?”/”Moci halal..” kata gurunya..Alhamdulillaah tambah pinter Rafan, terharu lagi πŸ™‚

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s