Happy Yon Sai Rafan-kun

Alhamdulillaah..hari ini tepat 4 tahun umur anak kami, Muhammad Rafan Aktamar El Muttaqien. Alhamdulillaah atas keceriaan, kesehatan, kepintaran, kesholehan, kemudahan yg Allah SWT berikan dalam mendidik Rafan selama 4 tahun ini ^^ (tiba2 mellow ~_~)

Kalau biasanya di Indonesia dulu setiap ulang tahun selalu kumpul bocah di rumah nenek & mbah di ciledug, kali ini Alhamdulillaah bisa bertepatan jd tuan rumah untuk pengajian bulanan keluarga muslim di Suzukakedai dan sekitarnya :). Kebetulan juga lagi libur sekolah, jadi persiapan masak bisa dimulai dari hari Kamis, Jumat belanja di 2 tempat saja udah bikin tepar & ga sanggup masak lagi, lanjut Sabtu siap2 lagi, dan finally di hari H (minggu) tetep wae gerubugan baru beres di detik2 terakhir org udah mulai dateng :p — efeknya ga sempet banyak2 foto sebelum acara mulai :p. Dan, karena buru2 & nyobain makanan cuma sedikit2 baru sadar saat para tamu uda pada makan, kaloo…beberapa masakan kurang garem dikittt hixhixhix. Gpp buat pelajaran, berarti klo jd tuan rumah lg harus nyobain porsi munjung biar sadar masakannya uda pas / blm 😀

P_20150329_120124Persiapan kue uda mulai dari beberapa bulan sebelumnya, nyoba bikin unbake oreo cake (krn belum tau cara ngecilin oven, bikin bronis coklat berakhir jd gosong diatas blm mateng di dalem :p).

P_20150209_091614_010

P_20150209_093221Resep oreo unbake lihat di : http://oishidesuyo.blogspot.jp/2013/10/oreo-cheese-cake-no-baked.html. Lebih jelas lagi, search “unbake oreo cake” di youtube , banyak video bule2 bikin resep ini. Gampang & enak karena sisa adonan bisa tinggal di colek2 jilat2 hihihi :D, juga ga pusing kurang rasa manis dll krn semua bahannya uda jadi jd pasti enak heheheh :D. Cuma, PR nya adalah bikin kue nya lebih kokoh supaya gampang dipotong2 & lebih caem ga melonyot spt gambar diatas :p. Uda gitu, bikin tulisan yg diatas itu susyee bengett..mana bikinnya pas winter dimana coklatnya cepet banget beku lagi. Ini bikin tulisan jg pake alat bento bentuk pulpen yg bisa diisi cairan, ternyata malah susah & susah bersihinnya jg..Jadilah abis bikin ini langsung dibuang tu alat krn ga bisa bersih2 dicucinya :s

Menjelang ultah Rafan, akhirnya baru tau cara ngecilin suhu oven & berubah rencana bikin kue ultah bronis aja. Chit chat ama kakakku ahli bronis nisnis, Mba Asty, dibuatlah brownies gluten free (bukan krn alergi/apa tp karena tepung terigu abis hehehe & yg tersedia cuma tepung beras & kanji aja). Resep ambil dari favorit blog : http://ummufatima-mysimplykitchen.blogspot.jp/2012/08/healthy-baked-brownies.html. Disini juga uda dibilang klo hasilnya kurang lembut, krn ga pake DCC. Dan emang bener rasanya lebih “garing” / “gurih” dibanding klo pake tepung terigu yg hasilnya lebih “moist”.

Berbekal sifat kurang sabar, saya bikin langsung 4x resep, masuk ke loyang bongkar pasang lingkaran 18 cm, 10 cm & loyang loaf kecil (gatau berapa cm :p). Hasilnya, klo di resep berhasil matang dlm waktu 30 mnt suhu 160, ini uda berjam-jam ga mateng2, sampe harus dihentikan krn waktu sudah menunjukkan pkl 18.00 dimana tarif listrik lebih mahal (hekekeke). Lalu lanjut lagi besoknya, beberapa kali ngoven akhirnya mateng juga pfhhhh..Terbukti pas loyang dibuka, keliatan semua sisi uda solid. Sebelumnya, si loyang sempat kebuka juga pas diliat atasnya matang ehhhhh pas loyang dibongkar ketauan deh langsung jadi lava cake alias belum mateng T_T

Balik lagi ke cerita ultah Rafan, kali ini dia aga ga sabar nanyain kapan ulang tahun. Selain karena uda ngerti mungkin, juga karena di sekolah uda di rayain duluan. Beda sama di Indonesia yg boleh ngerayain ultah di kelas, disini ultah dirayain bareng2 setiap bulan. Tapi ga ada cake/hadiah2/goodie bag seperti di Indonesia, disini hadiahnya dibikinin acara spesial ulang tahun di sekolah.

Jadi, di hari yg sudah ditentukan, orang tua (kebanyakan mama nya aja yg dateng krn hari kerja, tp beberapa bapak2 jg ada yg dateng c) anak yg ulang tahun diundang ke sekolah pagi2 jam 10 (waktu masuk TK nya Rafan). Di jejeran depan udah rapi disusun bangku-bangku kecil untuk anak-anak yg ga ulang tahun (disusun sehari sebelum acara, sebelum anak-anak pulang sekolah). Bangku-bangku kecil ini milik masing2 anak, dan dibawa juga sama masing2 anak dari kelasnya. Jadi gurunya enak tinggal rapiin yg besar2 aja 🙂 Lucuuuu & haruu liat anak2 terutama yg masih seumur Rafan msh piyik bgt angkut2 bangku pas acara selesai.

Setelah semua anak (yg ga ulang tahun) masuk ke aula, giliran anak yg ulang tahun masuk ke aula trus naik ke atas panggung, dikasih mahkota terus 1-1 perkenalan diri (pake bahasa jepang tentunya). Sempet dalem hati “wah Rafan bisa ga ya ngomongnya, panjang gt perkenalannya”. Mana ada yg nangis jg nervous mungkin di atas panggung, tapi cuma 1 anak yg nangis dari belasan anak yg ulang tahun. Eh ternyata memang sudah dilatih, Rafan lancar ngomongnya (juga ada gurunya sih yg bantu bisikin misal lupa), sembari nyodorin mic ke tiap anak yg mau ngomong. Perkenalannya kurang lebih “Rafan desu <nama saya rafan>, suzuran gumino <kelas suzuran>..bla3 (saya juga antara ga denger jelas ama ga ngerti huahuahua T_T)..yoroshiku onegaishimasu <kata perkenalan, seperti nice to meet you atau bisa juga diartikan mohon bimbingannya>. Selanjutnya seperti acara sekolah yg lain, acara diisi dengan nyanyian teman-teman yg ga ulang tahun  dan dongeng (dari kepala sekolah & dari guru-gurunya) sebagai hadiah untuk anak yg ulang tahun. Anak yg ulang tahun juga nyanyi “otanjoubi wa ureshii na” — artinya kurang lebih : senangnya ulangtahun :).

Hadiah terakhir yang paling mendebarkan (jeng jeng jeng, hihihi) yaitu hadiah dari mama setiap anak yg ulang tahun. Semua mama naik ke panggung, berdiri di belakang anaknya  (anaknya duduk di kursi). Sebelum masing2 mama nya ngomong, masing2 anak nyebutin apa yg disukai dari mama nya (ini hasil tebakan saya mengira2 apa yg diomongin sih, pffhh secara mama lain ga ada yg bisa bantu ngetranslate ke bhs inggris, apa yg diomongin selama acara :s). Pas giliran kita, Rafan bilang “o kao des <muka>”, hehehhe pantes beberapa hari sebelum acara dia sempet bilang “kao daisuki, aku daisuki ama kao nya Bunda”. Ngelihat mama yg lain ngomongnya panjang2, seperti nya sih artinya “terima kasih sudah menjadi anak yg baik, bla3..mama senang..semoga kamu menjadi anak yang bla3”, akhirnya berubah rencana ngomong rada panjang juga. Tadinya cuma mau bilang “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu <selamat ulang tahun>” dipanjangin jadi “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu. Thank you for being a good boy. Semoga menjadi anak yang sholeh (biar Rafan ngerti karena dia kan ga ngerti bahasa Inggris juga heheh). I love you”. Hehehe super maksa dgn 3 bahasa , biarin yang penting rada panjang kaya mama yg lain. Pas balik ke tempat duduk, mama Jepang yg sudah lumayan ku kenal baik (karena sebelumnya kita nunggu jemputan bareng), bilang “doki doki” gitu. Mungkin kurang lebih “eh kamu deg2 an ya, suaranya bergetar tuh” hehehhee.. Emang sih , kaya waktu pertama kali disuru ngomong bhs Inggris di depan bule2 aja jaman kerja dulu, agak deg2an pas naik ke panggung (kalah ama Rafan T_T)

Kartu ultah dari sekolah :)

Kartu ultah dari sekolah 🙂

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

Pulang sekolah, di dalam tas Rafan ada kartu ulang tahun seperti foto diatas. Isinya foto bersama teman-teman sekelas yg berulang tahun & guru nya, juga pesan kesan dari guru nya. Tanpa kue ulang tahun, goodie bag & tiup lilin, kado ulang tahun dari Tsuruma Youchien terasa lebih berarti 🙂

Alhamdulillaah, di usia 4, walau kesabaran ayah bunda juga semakin sering diuji (dan semakin gagal ujian juga hixx, mungkin juga berbarengan dgn hormon hamil yg ga stabil jg adaptasi yg ga boleh berisik di dalam apato, klo ngga bisa2 diaduin ke polisi ama tetangga—eh enak aja nyalahin faktor luar :p) , Rafan makin pinterr banget. Setiap hari saya ulang-ulang surat pendek (ga maksa menghafal tapi saya ulang2 aja supaya dia denger & lama2 hafal), Alhamdulillaah walau belum lancar benar tapi sudah cukup hafal dari Annaas sampai sekarang masuk AnNasr. Rafan juga sudah bisa baca hiragana (huruf dasar Jepang) dgn cukup lancar menurut saya & dgn kecepatan baca yg sama dengan saya. Sampai gurunya bilang, kalau anak 3 tahun belum diajarin baca di Jepang. Tapi emang kita ga ngajarin sebenenrnya, tapi dia yg semangat & suka analisa bentuk2 huruf itu misal ada beberapa huruf yg bentuknya mirip. Kita cuma nempelin poster tulisan hiragana & katakana di rumah. Niatnya sih bukan nyuruh Rafan hafal, tapi biar kita belajar juga, hehehe. Awalnya belajar waktu ayahnya les privat bahasa Jepang di Indonesia, sensei nya ngasih flash card & ngasih tau Rafan huruf2 hiragana, tapi ga semua sih cuma singkat aja ngajarinnya juga. Hasilnya , dia lebih cepet hafal dari kita, sampe saya harus nulis contekan tulisan hiragana dalam huruf latin jadi klo Rafan nanya saya bisa jawab (waktu saya juga belum hafal hiragana). Alhamdulillaah mudah2an kita lebih semangat belajar bahasa Jepang biar bisa ngimbangin Rafan , yg kata gurunya “Rafan kun nihongo joushu–ga tau nih nulisnya gimana yg bener :p <Rafan bhs jepangnya jago>”, begitu kurang lebih.

Sebelum ke Jepang, Rafan juga sudah hafal semua huruf latin tapi belum bisa baca. Sekarang,  karena poster nya yg ditempel huruf hiragana & katakana, pas dicoba ditanya huruf latin & arab beberapa dia lupa, hehehe.. Gpp nanti aja klo uda waktunya belajar baca 🙂

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Oh ya, start tahun 2015 ini saya mikirin gimana ya caranya supaya proses adaptasi “nyuruh anak tertib ga teriak2, berisik, hentak2 kaki di dalam rumah” berhasil lebih lancar. Berbekal ilmu parenting seadanya, Rafan itu kan anaknya tipe benefit alias mau ngelakuin sesuatu yg menguntungkan bagi dia. Nah, yaudah saya beli kalender kecil yg lucu, tempel di dinding & sticker kecil2 seukuran sama tanggal di kalender. Bilangnya ke Rafan : “Rafan mau mainan ga yg bagus2, di beliin pas ulang tahun dan pas adik lahir”/”Mau”/”Caranya, sticker harus banyak, lebih banyak dari yg ga dpt sticker. Supaya dpt sticker harus tertib seharian, nangis boleh tapi pelan & cuma sebentar”. Yaa, begitu lah kurang lebih. Kadang misal ada kejadian ga tertib, tapi saya nya juga ikutan marah alias berisik alias ga tertib juga, yaudah Rafan boleh minta ganti rugi apa/tawarin ganti ruginya jadi tetep dapet sticker krn klo saya nya juga ga sabar/ikutan marah, dia makin menjadi jadi juga teriak nya. T_T

Alhamdulillaah dari tgl 1 Jan sampai 29 Maret kemarin, lebih banyak tanggal yg ber-sticker daripada yg tanpa sticker, artinya boleh dibelikan mainan baru. Cara ini lumayan efektif, terutama mengurangi nafsu belanja mainan ayahnya yg “ceritanya nyenengin anak, pdhl nyenengin diri sendiri”, uda penuh rumah ama mainan :s

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib ;)

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib 😉

Advertisements

One thought on “Happy Yon Sai Rafan-kun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s