Welcome baby Rumaisha Sakura El Muttaqien (Part I)

Allaahu akbar..allaahu akbar..alhamdulillaah ya Allaah..alhamdulillaah ya Allaah..tak henti kami ucapkan setelah terdengar suara tangisan putri kedua kami, Rumaisha Sakura El Muttaqien hari Senin tgl 1 Juni 2015 pkl 4.35 JST, di Showa Daigaku Fujigaoka Hospital, Yokohama, Jepang.

Subhanallaah, setelah merasakan “manja” nya hamil dan melahirkan tanpa rasa sakit di Indonesia, akhirnya bisa merasakan jadi “wonder woman” di Jepang hekekek.

Ga manja-manja banget sih waktu hamil Rafan, masih berjuang ikutan cari nafkah berangkat abis subuh, pulang magrib, pusing ama kerjaan, diomelin bos, diomelin customer hekeke..tapi paling ngga tiap hari makan enak tanpa masak, ga ada judulnya naik kendaraan umum (kecuali ojek sesekali hehe), dan ngangkut belanjaan segambreng sendiri hehe.

Hamil anak kedua ini, walau masih alhamdulillaah bgt ga perlu kerja berangkat pagi pulang malem lagi, tiap hari tetep bangun pagi masak & siapin bekal (bento) untuk Rafan sekolah, lanjut antar&jemput Rafan sekolah, lanjut belanja sayur buah lauk 2-3 hari sekali pakai sepeda, lanjut follow up orderan dagangan (hehe). Sampai kehamilan 36 minggu pun masih naik sepeda walau jaraknya yg dekat saja :).

Karena aktivitas yg lebih yahud daripada di Indo dulu, dan karena ini anak kedua kirain bakal lebih cepet brojol nya. Tapi ternyata emang beda2 ya, kpn si baby mau lahir. Udah GR bakal lahir sebelum / ga jauh setelah week 38 spt rafan dulu, ternyata sampai week 39 belum ada tanda mau melahirkan. Sempet heboh jg krn di w37 dokter blg cairan ketuban berkurang, klo di w38 terus berkurang mau langsung diinduksi. Wadoh lahiran normal alami aja takut, ini mau diinduksi yg katanya 2x lipat sakitnya. Setelah dokter bilang kalau minggu depan kemungkinan diinduksi, pulang dari RS langsung beli air kelapa, minum banyak, jalan banyak, jalan jongkok supaya muncul tanda mau melahirkan sebelum waktunya kontrol di w38. Tapi pas waktunya kontrol belum juga ada tanda mau melahirkan. Jadi hari itu, suami, saya & Rafan sudah siap-siap : koper siap untuk diangkut, Rafan sudah diberi pengertian dia bakal dititip di rumah temen deket sini, suami juga udah izin seminggu sama Sensei nya. Walau banyak yg bilang induksi sakit dll ya sudah pasrah, mikir positif nya berarti lahirannya bakal siang hari (jadi ga khawatir Rafan nginep di rumah temen), juga berarti ditanganin dokter muda perempuan baik hati yg jelas banget bahasa Inggris nya.

Berangkat ke RS hari itu agak gontai (halah bahasanya), selain karena galau mau diinduksi, Rafan jg pas malemnya badannya anget & batuk lagi huhuhu kasian lagi sakit dititipin. Eh Alhamdulillaah ternyata cairan ketuban nambah lagi alias ga jadi diinduksi hari itu. Nyegir, tapi pulang dari RS jalannya lebih gontai lagi (haha) karena ternyata masih bisa ditunggu sampai w41 atau 2 minggu lagi.

Sudah rutin jalan jongkok tiap hari, di weekend selanjutnya saya rencanain jalan jauhhh sambil belanja kebutuhan sehari-hari, sementara suami & Rafan naik sepeda :s. Dari malamnya juga sudah berasa kontraksi tapi masih ga menentu jaraknya 15-20menit. Alhamdulillaah setelah jalan jauh setengah harian, sorenya muncul flek yg lumayan banyak juga kontraksi yg sudah 5-10 menit sekali. Tapi beda sama flek waktu Rafan mau lahir, ini ga berwarna merah tapi coklat, lendir, dan banyak. Suami langsung ngehubungin temen yg emang uda diminta tolong untuk bantuin nelpon RS & taksi. Eh, kebetulan 2-2nya lagi pada ga bisa dihubungin. Akhirnya suami minta tolong temen lain yg rumahnya ga jauh dari sini untuk nelpon RS.. RS sudah membolehkan kita datang, selanjutnya Rafan dititip ke rumah temen (hix…yg pinter ya kak ^^), saya sempet2nya berusaha menenangkan diri dgn mandi dulu :s trus ga lama taxi datang. Saya jg sempetin sholat dulu, walau ternyata harusnya uda ga perlu sholat krn sudah terhitung keluar darah nifas (maklum uda lupaa..)

Sampai di RS, sempet liat2an dulu ma suami “He..mau ngomong apa ni, apa langsung aja kita ke lantai 4 seperti yg uda dikasih tau dokter. Untung ada bapak yg jaga di resepsionis bilang suru ke lantai 4, ngasi tau lift nya dimana. Sampai di lantai 4, langsung siapin kertas dari fahima yg isinya istilah melahirkan dlm bahasa jepang trus tunjuk2 ke petugasnya. Walau sudah kontraksi 5-10 menit, sakitnya memang masih bisa ditahan, masih bisa ketawa dll. Tp krn kita takut disuru pulang lagi, suami ampe bilang “muka kamu di pucet2in jgn senyum2 lagi gitu kaya org kesakitan”. Haha, dibilnag kaya gitu saya malah jadi pengen cengengesan lagi.

Setelah diperiksa dalam susternya bilang masih bukaan 1cm (waduh alamat disuru pulang ni kaya Rafan dulu pas flek masih bukaan 1). Tapi untungnya disini rajin periksa dalam setelah kehamilan w38, jadi saya bilang minggu lalu dokternya bilang udah bukaan 2cm. Trus kata suster, iya ini bukaan sekitar 1-2cm, trus langsung dikasih baju piyama RS (yeayyy artinya uda bisa masuk RS).

Setelah diperiksa pakai alat, memang benar kontraksi malah sudah 4 menit sekali. Susternya nanya uda makin sakit ya? Saya bilang iya aja padahal sih biasa masih bisa nyengir. Karena sudah lewat waktu makan malam, suami pergi ke luar cari makan (lama bgt sampe jam 11 malem , karena miskomunikasi ternyata makanan yg masih mungkin kita makan ga bisa di bawa pulang) sekalian ketemu dengan teman yg dgn baik hati dtg ke RS bawain susu formula untuk bayi baru lahir. Selain ga terlalu pro ASI seperti di Indo, mungkin juga untuk tindakan preventif jadi pas kita bilang kita ada susu formula buat bayi tapi ga dibawa sekarang, suster langsung nyuruh sediain susu formula sekarang juga karena kalau besok pagi sudah mepet bayi sudah mau lahir.

Sampai jam 10 malam saya masih berusaha jalan-jongkok di kamar kontraksi, walau suster sudah nyuruh tidur & lampu sudah dimatikan. Saya juga bingung sih kok disuruh tidur, karena denger dari cerita temen-temen ya mereka disuru jalan terus naik turun tangga supaya cepet lahiran. Masih sempet juga beresin pendingan orderan, kirim message ke semua cust yg lagi order, juga nelpon Rafan yg pinter banget di rumah Mba Mala. Dia asik main lego nya Yumi, makan banyak, sudah sikat gigi & pipis. Sempet juga bilang : “Bunda lagi ngapain, diapain sama dokter nya kok ini masih bisa nelpon. Klo masih bisa nelpon berarti bisa pelukin aku. Aku mau peluk Bunda” Hixx…berusaha tetap tegar, iya Rafan nginep disana dulu ya bobonya sama boneka Anpanman. Doain adek bisa cepet lahir. Besok klo adek lahir dibeliin mainan lagi (padahal syarat beli mainan klo adik lahir udah terpenuhi & uda dibeliin duluan sebelum adiknya lahir beneran). Alhamdulillaah pas uda mau beres nelpon jam 21.30 katanya Rafan sudah tidur, pelukin boneka. Capek mungkin karena seharian jalan-jalan & ga tidur siang.

boneka anpanman siap dipeluk gantiin bunda yg lagi lahiran :)

boneka anpanman siap dipeluk gantiin bunda yg lagi lahiran 🙂

Sudah lewat tengah malam, lanjut ke part II (nunggu ada waktu bisa ngetik lg ;D)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s