Jadi Anak SD Jepang;Resmi Boleh Jalan Sendiri ke Sekolah&Pakai tas Nobita(Randoseru)!:)

Masuk SD, ternyata cukup banyak juga adaptasi yg harus dilewati.

Hari pertama saya sengaja mengantar sampai Rafan terlihat masuk ke gerbang sekolah. Banyak juga orangtua yg mengantar di hari pertama, tapi banyak juga anak yg langsung berjalan sendiri sejak hari pertama sekolah.

Ga kebayang ya klo di Indonesia gimana anak SD kelas 1 jalan sendiri ke sekolah. Apa ga takut diculik/kenapa2 di jalan?Atau lupa arah jalan pulang.
Disini, klo SD yg lokasinya dekat dgn stasiun, anak2 nya naik kereta sendiri juga. Tapi ya ga asal disuruh jalan sendiri, segala sesuatunya uda diperhitungkan pencegahannya.

* Sekitar 1 bulan sebelum masuk SD, orangtua diundang ke SD, diberi penjelasan apa yg harus dijelaskan ke anak saat berjalan ke sekolah. Anak juga diminta latihan berjalan ke sekolah selama liburan (dgn didampingi di belakang)
* Di tiap penyebrangan, disiapkan bendera di tiap sisi nya. Bendera bisa dipakai saat anak akan menyebrang.
* Saat berangkat&pulang sekolah ada volunteer yg standby di penyebrangan jalan. Mereka membantu anak-anak menyebrang.
* Ada rumah/toko/bangunan dgn tanda khusus, anak bisa minta bantuan ke rumah tersebut, jika terjadi sesuatu di jalan. Jadi anak bisa menghafalkan kid-friendly house yg akan dilewati setiap hari.
*Tiap anak juga dilengkapi alarm untuk tanda bahaya,yg digantung di randoseru. Jika ditarik langsung berbunyi nyaring sekali.
* Anak kelas 1 ditandai dengan topi&cover tas kuning, juga pita warna warni yg menandakan lokasi rumah.
* Selain itu, walau di Tokyo (pinggiran hehe) juga ga serame di kampung halaman hehe..Di area perumahan jarang ada mobil & motor lewat. Di jalan raya juga jarang macet.  Bukan karena penduduknya sedikit, tapi karena fasilitas transportasi umum&sistemnya membuat orang lebih memilih memakai transportasi unum.Jadi kereta/bis aja yang penuh banget di di jam berangkat/pulang kerja, tapi menurut saya walau penuh masih aman ga ada desek2an, copet, atau bau semriwing hehe..

Seminggu pertama, sensei (guru) mengantarkan anak kelas 1 pulang ke rumah. Biasanya grup rafan terakhir, mungkin karena paling dekat dengan sekolah.
Walau jalanan sepi begitu, tetap saja mesti waspada ya tengok kanan kiri sebelum nyebrang & angkat tangan/pegang bendera saat nyebrang. Walau jalanan kosong, lampu merah juga tetap harus stop ya ^^

Alhamdulillaah banget dapet rumah yg deket banget SD, sampai bel nya juga kedengeran dari rumah. Jadi untungnya jalan kaki sendiri ke sekolah ini ga jadi masalah.

Masalahnya, Rafan yg biasanya cepat bergaul & saya anggap sudah ga ada masalah di bahasa, di dua hari pertama sekolah ga mau main ke luar kelas saat istirahat. Padahal dulu waktu hari pertama masuk TK, langsung ngebaur ikutan nari2 sama temennya padahal belum bisa bahasa Jepang sama sekali.

Untungnya, selama dua hari itu, para kakak kelas nyamperin & ngajak Rafan main di kelas. Ternyata dia mungkin khawatir, karena lapangan SD yg jauh lebih luas daripada TK&anaknya juga lebih banyak, klo main diluar dia bingung yg mana temennya & mungkin gimana cara balik ke kelasnya hee.. Klo di TK kan saat istirahat gurunya ikut main ke luar.
Area dalam sekolahnya juga kaya labirin mungkin saya juga tersesat klo ditinggal sendirian T_T. Alhamdulillaah setelah dimotivasi, dikasih tau utk janjian pagi2 sama temennya biar main bareng pas istirahat, Rafan mau juga main keluar. Walau tetep aja ga seseneng di TK sih karena ga ada main pasir & perosotan yg muter katanya 😥 haha. Rafan juga heran kenapa di SD kok ga ada mainan di dalam kelas hehehe.

Setiap pagi selama 2 minggu kemarin, kakak kelas juga mendampingi para kelas 1; mengajarkan cara membuka&melepas badge nama, memberi tahu dimana wc, dimana tas & buku nya harus ditaruh dll.

Setelah sekitar 2 minggu, barulah anak kelas 1 dilepas, berangkat & pulang sekolah tanpa di antar lagi.

Juga mulai makan siang di sekolah & ada PR hehe. Kali ini emaknya yg deg2an hehe..
Hari pertama makan siang di sekolah, menu nya kare&saya ga bawain kare karena ga tau. Rafan agak sedih karena dia suka kare :'(. Oh ya klo di SD, makan siang disediakan sama sekolah. Karena menu mereka selalu ada daging&alkoholnya, kita harus bawa makan sendiri setiap hari. Untungnya Rafan ga sendirian, ada 2 anak Syria muslim di kelas lain. Teman setempat duduknya walau orang Jepang, tapi punya alergi jadi setiap hari juga bawa bento.

Lanjut ke hal yg paling deg2an yaitu PR. Hahaha walau banyak temen yg bilang, santai aja pelajaran di jepang gampang banget jauhhh banget sama pelajaran di Indonesia. Tapi tetep aja kendala bahasa membuat segalanya sulit T_T. Untungnya ada temen sesama ortu yg bisa bahasa inggris. Dari dulu di TK baik banget suka bantuin & alhamdulillaah sekarang sekelas lagi (mungkin sengaja dibikin sekelas hehe).Ternyata PR nya cuma disuru baca tulisan. Tulisan itu juga uda sering dibaca di sekolah & bahkan Rafan uda hafal. Hehe.. dan PR membaca text yg sama, dilakukan selama seminggu. Hehehe kantan da yo :p
Belajar berhitung juga baru dikenalin sampai 10.
Ya.. mudah-mudahan walau cuma 2,5 tahun TK&2 tahun SD, kita bisa ambil hal yg baik2 dari sekolah jepang 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s