undokai!!hebohnya porseni tahunan sekolah jepang yg antriannya ngalahin disneyland!:D

Sambil nunggu antrian undokai,

yuk nulis..

sekilas ttg undokai ; acara tahunan seperti porseni kalau di Indo. Uniknya, seperti biasa nya cara org jepang yg sangat menikmati segala event baik acara/musim2, ga hanya guru&murid yg super all-out, ortu/mungkin tetangga lingkungan sekitar juga ga kalah all-out nya.

Saya tau kalau gate akan buka jam 7.30 tapi hati ini curiga (halah), jangan2 pada antri dari subuh. Krn saya harus masak buat bento&siap2 antri, jam 6 saya liat blm ada yg jalan. Kebetulan rumah kita deket banget di samping sekolah jadi bisa intip2. Sekitar 6.30 saya liat bapak2 bawa barang banyak khas heboh undokai, wahh..krn klo mau kerja ga akan bawa sebanyak itu barangnya. Sampai sekolah, antrian uda panjang aja – sbg perempuan saya gatau sih ini berapa meter. Tapi ga lama setelah saya antri, antrian udah sampe masuk gang mungkin 500meter-an.

Mungkin saya kurang belajar dari pengalaman undokai pas TK. Waktu undokai pertama kali di TK, Β kita dateng biasa aja pas waktunya. Karena di event2 sebelumnya, pas kita dateng pagi2, ternyata masih sepi banget & org jepang datengnya ya persis-on time. Ternyata undokai ini acara yg super sekalii,, pas break makan siang, ibu2 yg rumahnya deket ya plg nenteng makanan dr rumahnya. Di sisi kanan-kiri kita juga bisa liat, nenek-kakek yg bawa meja&kursi lipet, juga bento yg keliatan menggiurkan. Dan kita…..ga tau klo perlu bawa bento!!!!wakwaww, untung supermarket disini dimana2&bisa ditempuh sepeda/jalan..

Undokai TK juga all-out banget, bagusss banget konfigurasi anak2 nari2&haru banget liat wajah anak jepang mungil2 semangat banget lomba lari dll, juga ngasih semangat ke temennya yg lagi lari, sampai Kepala Sekolah TK nya nangis haru.

We’ll see..undokai SD pasti lebih heboh. . Btw kenapa saya bela2in antri dingin2 (18derajat saat ini, udah mau masuk autumn), karena rafan kepilih utk kasih speech di opening ceremony.

Eh bukan speech pjg gt sih, tapi dr masing2 kelas ada 2 wakil dr tim merah&putih, utk naik ke panggung&ngasi semangat ke temen2 nya πŸ™‚
.
Lucunya, saya malah tau dari teman yg anaknya jg akan tampil. Oo ternyata rafan sengaja ga bilang krn mau bikin surprise πŸ˜€ oh la la nak..klo ga dikasih tau nanti emak bengong2 ga siap2 foto :’-s
.
Beda sama acara TK, yang acara2 nya masih bisa di handle ama camdig (walau org jepang c std nya:bpknya pake cam pro, ibunya pake handycam ehehe), di SD lapangannya lebih buesar lagi jadi kuecil2 bgt muka anak klo pake std kita : ayah foto pake camdig, bunda video pake iphone wkwk dgn pemikiran pake hp lbh enak gampang ngeshare ke keluarga hehe. Penyakit camdig kan males transfer nya walau pake wifi jg males buka laptopnya heuheueheu
.
And the show start!
Eeee..ternyata orang2 pada berdiri untuk ngeshot anaknya..wakwaw!!trus ngapain pada bela2in dtg pagi2?!/(-Β₯-@/”
.
Kata temen (org jepang), ya emg org jepang itu hobi ngantri haha. Dipikir2 iya c klo yg bawa nenek-kakek, lebih nyaman duduk di bawah pohon&dekat dgn arena jd minimal bisa duduk sambil denger rame2 nya (walau tetep aja ga keliatan krn ketutup org berdiri T.T)
.
Yg menarik selama undokai:
-Sama seperti di TK&juga uda ditulis di pengumuman : baris depan untuk orang tua yg anaknya sedang tampil. Kalau anak kita selesai tampil, kita mundur & org belakang kita uda siap2 gantian maju. Ini hal yg bagus bgt untuk bisa ditiru
-Anak kelas 1 yg mau ke toilet didampingi sama kakak kelas (ce&co), jadi ga ilang2an. Kakak cewe di depan & kakak cowo baris jagain di belakang
-Mungkin kelas 3/4 keatas ya, mereka ga hanya tampil aja tapi juga punya peran masing2:ada tim cheersleader (aduh bunda ngefans banget ama kakak yg teriak2 ini, pengen jg jadi cheersleader wkwkwk), bantu nyusun bola sebelum kelas 1 lomba masukin bola ke keranjang, ngarahin pemenang lomba lari utk baris sesuai urutan&ada juga yg jadi MC.
.
Menurut saya sih cukup complicated juga pembagian tugasnya, karena ga ada break setiap jadwal jadi bener2 mereka udah dilatih&siap. Keliatan juga gurunya ya hanya mengarahkan aja. Kalau waktu TK, latihan undokai (terutama yg kelas nencho/setara TK B) dari sebelum liburan summer, pas SD ini mereka baru latihan setelah liburan summer, jadi sekitar 2 bulan persiapan.
.
Ga hanya guru&murid, orang tua juga diminta bantu2. Saya antara ketawa&bingung waktu dpt ‘surat tugas’ utk patroli di luar pager: ngecek klo ada yg ngerokok/parkir tanpa stiker/hal2 mencurigakan lainnya,dengan standby di telpon jd kalau ada apa2 langsung lapor. What?! Hehe..langsunglah saya tulis ke buku komunikasi, blg klo saya ga bisa ngerjain ini. Bu guru butuh waktu untuk ngerti surat saya&akhirnya bilang kalau saya harus telpon ke wakil KepSek&juga PTA. Grr..saya mikir, ribet bgt sih, udah tau saya ga bisa bhs jepang&juga ribet punya anak kecil. lagian saya juga ga pernah daftar utk dpt tugas ini grrr..maksud hati tadinya ga mau ngerepotin org jd saya usaha sendiri nulis ke bu guru, tapi yaudah daripada makin miskom saya minta tlg teman (org jepang) yg dari TK dulu sering bantuin utk translate :s, utk telpon wakepsek. Dan ya ternyata emang prosedurnya hrs lwt wakepsek, lalu wakepsek ngehubungin PTA, trus PTA ngehubungin tmn saya&ngeganti kerjaan saya jadi tkg pungut sampah di dlm pagar, ga perlu omong2. Sebelum saya iya-in, sempet gemes juga sih, kok masih ngotot aja sih nih PTA nyuruh org yg punya anak kecil. Tapi suami blg, klo org jepang emg begitu, dari kita untuk kita istilahnya, ga bisa minta di kecuali-in. Yaa baiklah, tapi pas temen nawarin bantuan untuk bantuin ngomong pas hari H, dgn sombongnya saya tolak T.T, dlm hati biar mereka ngerasain susahnya ngomong ama akyu haha. Sampai 3thn tinggal sini, walau udah tau alesannya, masih aja gemes liat mamah2 gaya cantik tp gabisa bhs inggris sama sekali (expektasi > realiti = kecewa) hehe. Ya tapi bagaimanapun ini tanahnya dia jd ngalah aja deh :s
.
Pas ngerjain tugas mungut sampah, yg saya agak hopeless jg di tengah org jepang yg super rapi, rasanya susah nemuin sampah&sementara sampah daun jatuh ga termasuk. Wahaha bener juga kt suami, kerjain aja itu formalitas aja. Bener juga, saya malah dipasangin sama ibu2 jepang yg anaknya udah gede2&malah ngajak ngobrol sepanjang tugas wkwkwk sementara saya lbh ‘serius’ berharap nemu sampah haha.
.
Overall, Alhamdulillaah semua acara lancar & ditutup dgn makan malam indomie & tidur sore2 krn teler πŸ™‚

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s