Uniknya Jepang

Belum selesai nulis ttg lahiran part III, hehe ga beres2 nulisnya, pengen nulis ttg pengalaman unik hidup di Jepang. Walau baru setahun, uda cukup banyak suka duka pengalaman unik tinggal disini 🙂

1.Ga ada yg tertarik ngambil barang yg bukan miliknya.

Sudah sering lihat misal barang perintilan tiba2 ada di jalanan itu pasti punya orang yg jatuh, orang lain ga berani mindahin mungkin supaya si orang yg kehilangan bisa nemuin lg barangnya. Tapi klo yg ketinggalan itu hp/iphone trus kondisi nya sama kaya perintilan ga berharga yg ketinggalan di jalan tadi, pasti heran ya. hehe.

Pernah juga suatu hari kita mau nyenengin Rafan, saya dan suami jalan kaki supaya bisa nuntun Rafan naik sepeda sampai ke stasiun. Karena hari libur, sepeda boleh parkir di luar pagar area parkir. Pas pulang, kok sepeda udah gaada di tempat tadi parkir. Kasian liat Rafan yg bengong bingung sepedanya ada yang ngambil mungkin ya, karena Bunda parkirinnya di luar pagar, uda gitu ga di gembok lagi krn mikir aman, ga ada yg mau ngambil sepeda anak2, bekas lg uda ga mulus, hehe.  Lucu & kasian liat ekspresi nya Rafan kehilangan sepeda, terus bilang mungkin ada orang yg ambil, sambil juga berdoa supaya sepedanya ketemu T_T. Tapi juga saya bilang yauda semoga Rafan nanti dikasih yg lebih bagus sama Allah, siapa tau yg ngambil org miskin kasian (dimana kondisi itu hampir ga mungkin wong kita aja sudah masuk kategori ekonomi rendah, hehe yaiyalah mahasiswa ga punya penghasilan).

Besok paginya suami nyari lagi sepeda Rafan & ga ketemu juga di dalam area parkir. Kita sempat mikir, apa kena tilang. Tapi kan kita ga salah karena emang boleh parkir di luar area klo hari libur&lagipula klo ditilang sepeda nya masih di tempat yg sama tapi uda di tempelin label tilang.

Beberapa hari kemudian, pas ngelewatin stasiun lagi saya&Rafan lihat2 ke dalam area parkir dan kaget, ternyata sepeda Rafan aman sentosa di parkir di dalam area parkir. Entah siapa&kenapa sepeda Rafan dipindahin ke dalem, yang penting Alhamdulillaah Rafan punya sepeda lagi 😀

2. Klo dulu jaman kerja enek ngeliat ketidakadilan di sana-sini (curcol wekeke), di Jepang adilnya luar biasa.

Walau sekolah TK swasta bayarannya lumayan mahal (setidaknya buat kita), tp iuran sekolah ditentukan dr penghasilan orang tua. Klo mungkin di negara kita yg kaya gini bisa diakalin, di Jepang jgn harap krn rasanya semua data sudah tercatat&terpusat di pemerintah. Untuk kita yg mahasiswa, hidup dari beasiswa&ga punya penghasilan, yg harus dibayar=0. Waktu tahun pertama kita masih bayar uang masuk, seragam, dll 10juta-an (klo dlm rupiah), bayaran sebulan 2,5juta-an. Walau setiap 6bln sekali uangnya diganti sama pemerintah, lumayan ‘berasa’ juga karena kita baru boyongan kesini & juga langsung hamil lg, hehe.Di tahun kedua kita cuma diminta bayar 500ribuan/6bln buat listrik/AC aja. Alhamdulillaah..

3. Empati super tinggi orang Jepang, bisa dilihat dari :

  • Mobil yg jalan pelan.. bgt klo ngelewatin orang lagi jalan/naik sepeda, dan sedang hujan/ada genangan air.
  • Mobil berhenti klo liat ada orang mau nyebrang (untuk jalanan kecil yg ga ada lampu lalu lintasnya)
  • Pengguna lift yg sukarela mencetin tombol ‘open’ & jd org yg paling terakhir keluar, atau klo posisi nya dia dkt pintu, dia akan mencetin tombol nya dr luar.
  • Penumpang kereta yg mempersilahkan kita duduk, atau bahkan tukeran tempat duduk (Rafan suka heboh maunya duduk sebelahan, walaupoun mereka ga ngerti tp mungkin bisa ketauan dr bhs tubuhnya kita hehe) supaya kita bisa duduk sebelahan. Anehnya mereka (ibu2 yg bawa bayi/nenek2) jarang yg mau dikasih tempat duduk sama kita.

4. Disiplin, tepat waktu, tertib, rapi, bersih

  • Kita yg dari TK perasaan uda diajarin baris jg, tapi ngeliat orang2 tua, muda,anak2 SD, berbaris rapi berjejer di depan line kereta, eskalator, dan tempat2 umum lainnya di Jepang itu bikin kagum (dan malu). Mereka jg dengan sabar&rapi berjejer di ujung kiri-kanan supaya orang yg di dalam kereta/lift keluar duluan, baru deh mereka masuk. Di eskalator juga ada peraturan tdk tertulis, orang yg mau mendahului (sering juga mereka naik eskalator sambil lari ngejar kereta) di sebelah kanan.
  • Tepat waktu di Jepang itu =ga kecepetan/kelebihan, jadi beneran tepat. Berapa kali kita kepagian ke acara sekolah Rafan, bengong krn yg lain blm pada dateng. Di klinik/RS, kalau ditulis buka jam 9.45 ya bener jam segitu petugasnya nongol &bukain pintu. Yg uda dtg duluan, dipastikan uda berjejer rapi di depan pintu. Di stasiun besar,biasanya pagi-pagi orang kerja&sekolah lari..bener2 lari kenceng, kata sensei yg org Jepang, bukan krn mereka telat tp mereka pgn lebih dulu dtg ke tempat kerja..piufhh
  • Walaupun kebanyakan orang sini kemana2 naik kereta, jalan, naik sepeda mau hujan/badai/salju/cuaca apapun, tapi rasanya ga pernah liat sepatunya kotor. Yg pakai sepatu kulit biasanya kinclong rajin disemir/yg bersepatu warna-warni bahkan putih pun msh sesuai warna asli. Dan ini ga untuk cewe aja loh, sering juga liat cowo/anak sekolah cowo bersepatu putihhhh (lirik sepatu sendiri, hehe)
  • Klo lihat rumah orang Jepang juga seneng : kecil tapi rapih bersih, banyak tanaman ga hanya bunga2 tapi jeruk, kesemek, hehe ngiler liatnya.Saya juga hobi ngeliatin jemurannya, sekaligus belajar gimana cara ngejemur di tempat yg kecil, jemuran banyak & cuaca ga terik.
  • Di beberapa stasiun besar, ada pagar/pembatas yg hanya terbuka kalau ada kereta berhenti. Tapi, rasanya sebagian besar belum ada pagarnya. Walaupun begitu, ga pernah liat anak kecil lari-larian di stasiun.
  • Inget jaman SMA dulu aga stress berangkat pagi pulang sore, macet, berisik di jalan. Disini, hampir ga pernah denger mobil/motor nyalain klakson. Mobil&motor pun ga sebanyak di Jakarta, makanya juga ga macet kecuali pas lagi libur panjang, di tempat wisata.
  • Pernah ada teman yg bilang, walau WC di Jepang menggiurkan banget buat dijadiin tempat sholat (saking bersih, jarang ada ceceran air), tetep aja ga boleh sholat di WC. Hahaha sejujurnya pernah juga lagi kepepet terus kepikiran mau sholat di WC besar yg khusus buat pemakai kursi roda/yg bawa bayi.

Jadi jangan sekali-kali, wudhu di tempat cuci tangan terus naikin kaki hahaha. Tips nya, bisa diusap kaos kakinya saja asal sebelum pakai kaos kaki sudah wudhu (walau setelah itu batal wudhu gpp, tinggal diusap kaos kakinya saja). Biasanya kalau toilet nya lagi rame, saya hanya mengusap 1x saja trus jangan lupa klo ada ceceran air diusap pakai tissue.

Dari cerita diatas, wajar klo katanya ketika bencana orang Jepang tetap tenang, ga ada bunyi klakson kendaraan, lebih mendahulukan orang lain, semua tetap tertib karena sehari-harinya memang sudah biasa begitu.

Tapi tetap juga ada sisi negatifnya seperti hobi minum alkohol dan sampai mabuk walau katanya sih mereka ga ganggu.

Mungkin karena semua serba ‘standar’/seragam, mereka jadi ga biasa dgn keberagaman, dan mungkin juga jadi salah 1 penyebab adanya bullying di sekolah.

Lalu yang paling mengganggu, “hobi” orang Jepang bunuh diri dgn nabrakin diri ke kereta yg bikin jadwal kereta jadi berantakan juga. Saya juga heran, orang Jepang yg umumnya ga mau bikin susah orang kok di akhir hidupnya malah nyusahin banget, hehe. Kalau kata suami sih karena itu cara terampuh untuk bunuh diri.Hii ngeri ya..naudzubillaahimindzaalik.

Kalau menurut saya, sisi negatif ini karena mereka emang ga punya pegangan iman kan. Banyak orang yang bilang, orang Jepang ini kebiasaan sehari2nya lebih ‘islam’ daripada kita, dari mulai kebersihan, disiplin, menghormati orang, jujur, dll yg sudah diceritakan di atas. Sekarang juga makin banyak muslim Jepang, restoran halal, dan tempat sholat. Mudah2an juga saya, keluarga, juga muslim lainnya bisa menjadi contoh muslim yg baik supaya makin banyak lagi orang Jepang ber-Islam 🙂

Welcome baby Rumaisha Sakura El Muttaqien (Part II)

Sama seperti waktu Rafan lahir, dimana kita “mesra” banget tidur mpet2an di kasur RS (hehe), malam itu jg kita tidur mpet2an di kasur RS lg. Cuma bedanya karena malam itu tingkat kontraksinya makin naik, si suami mah tertidur pulas (ngorok :p) sementara saya berusaha ngatur napas nahan sakit. Uda lewat tengah malam rasanya makin ga tertahankan, saya bangunin suami suruh sholat & bacain quran. Inget2 teori senam hamil & kata temen2 yg berhasil melahirkan ga terlalu sakit krn bisa ngatur napas, pas praktek kemaren aga bingung krn durasi kontraksi yg panjaaangg..jd rasanya ga mungkin nahan napas sepanjang itu. Sampe pas uda ga tahan lagi, nyempetin nyuruh suami SMS Mba Mala, nanya : ini gimana cara nafasnya biar ga sakit. Kasian ya, saking ga bisa komunikasi ama suster sampe nanya ke temen gimana cara nafas yg bener :s. Ga lama setelah itu, saya panggil suster & mungkin ngelihat saya yg uda kelojotan kepala geleng2 kanan kiri nahan sakit dia uda ga ngecek dalam lagi tapi langsung bawa saya ke ruang bersalin. Eitts..lagi sakit2nya uda kelojotan gitu, pindah ke ruang bersalinnya ga didorong pake kasur loh tapi pindah ke kursi roda dan dan dari kursi roda pindah lagi ke kursi ruang bersalin. Huaaaa sambil setengah teriak waktu pindah itu krn uda sakit bgt. Eh, tapi pas cerita sama temen2 yg pernah lahiran di Jepang/RS yg sama, mereka malah disuruh jalan loh dr ruang kontraksi ke ruang bersalin (what??!). Hehe, mungkin ada hikmahnya jg ga bisa komunikasi, daripada ribet kali nyuruh saya jalan jadi mending si suster langsung bawa kursi roda aja :p.

Sama juga waktu melahirkan Rafan (walaupun cuma sampe bukaan 3/4 :p), kemarin sang suami jadi korban pelampiasan rasa sakit lagi. Bedanya klo dulu nyakar lengan dgn kuku panjang, yg kemarin suami uda wanti2 nyuruh potong kuku. Tapi tetep gemes, kuku saya tekenn ke tangan suami ampe ada yg aga bedarah. Hehehehe..Karena kalo ga di salurin rasa sakit nya (dgn nyakar orang heheh) itu luar biasa sakitnya. Apalgi beda sama di Indo dulu dimana melahirkan di kasur yg nyaman dan cuma kaki nya aja yg diposisikan gaya ngeden, disini berbaringnya di kasur ala operasi trus kaki di ikat supaya ga nendang2 kali ya, cuma jd makin “euuhhhh” banget nahan rasa sakitnya krn ga bebas. Begitu uda boleh ngeden baru deh aman tu tangan suami krn udah tersalurkan ke ngeden itu sakitnya.

Waktu Rafan kan sambil cengengesan & klo ga salah ga sampe 5x ngeden uda keluar walau dibantu sama vakum krn setelah ngeden kepala nya Rafan masuk lagi. Nah yg ini ada kali 15x an ngeden baru gol :D. Dan setiap jeda kontraksi kan disuruh relax, nafas, tapi tu bidan ngubek2 jalan lahir mulu (lebih sakitt daripada pas ngeden), jadi saya berusaha ngeden terus aja daripada diubek2 (heheh bahasa nya :p). Beda jg dgn di Indo dulu, dimana pas bukaan 10 dokter standby di jalan lahir & suster di kanan kiri, disini bukaan 10 dokter nangkring di samping bidan dan bidan yg standby di jalan lahir. Sepertinya dokter nya cuma gunting perineum & jahit.

Dengan komunikasi seadanya, cuma “relax..push..please try again (kata si dokter dgn muka datar :I)..tambah instruksi bahasa tubuh spt “Buka mata (beberapa kali di awal2 saya ngeden sambil nutup mata), mingkemin mulut (krn saya ngeden uda sambil mengerang aga kenceng)”, Alhamdulillaah..jam 4.35 Rumaisha Sakura El Muttaqien terlahir kedunia.

Setelah dibersihkan, Alhamdulillah Sakura-chan langsung bisa nen kanan-kiri. Krn katanya saya pendarahan cukup banyak jadi ga boleh banyak bergerak dulu. Nah ini juga jadi baru tau klo ternyata saya bisa nen-in bayi piyik sambil tiduran. Dulu soalnya Rafan IMD nya malah tidurr, lahir jam 1 siang jam 5 sore baru nangis minta nen dan sambil duduk waktu itu.

Selang beberapa jam setelah lahiran suster nanya mau nyoba berdiri&jalan ga. Krn katanya ibu2 Jepang recovery nya cepat krn “dipaksa” utk terus bergerak, saya langsung mau aja. Begitu berdiri langsung muterrr dan ga kuat langsung duduk. Pas duduk kata suami saya sempat kaya setengah pingsan mungkin ya. Langsung saya direbahkan lagi&statusnya jd “spesial” krn jd ga blh berdiri dulu sampe besok&jadinya jg dipasang kateter jd bnr2 cuma duduk&tiduran aja bolehnya.

Beda dgn waktu di Bintaro dulu, walau ga kelas vip boleh2 aja suami ikutan nginep, disini strict bgt, begitu pindah ke ruang rawat inap kira2 jam 8 pagi suami disuru pulang & dtg lg di jam besuk. Huaaaa..

Allah memang Maha Adil, waktu melahirkan Rafan memang ga sakit sama sekali tapi saya dikasih sakit+jaitan yg banyak sampe hampir ke belakang kt dokter hixxx jadi pas bab aga trauma. Alhasil 1 minggu ga bab & terpaksa dievakuasi manual ma suster, uda kaya lahiran lagi aja huhuhu. Jadi yg hamil Sakura ini saya agak trauma jg tp mungkin krn uda ngerasain aslinya sakit melahirkan, saya dikasih kemudahan bab lancar&ga sakit, jahitan jg cuma sedikit. Alhamdulillaah..mudah2an sakit yg saya rasakan bisa jadi penggugur dosa huhuhu aamiin aamiin aamiin..

Sayang waktu di Bintaro dulu blm jaman motret makanan kayaknya, hihi ga sempet motretin menu yg endangg..hihi..Dan, bener kata tmn2 yg melahirkan disini, makanan RS nya enakkk. Saya yg ga doyan masakan jepang kecuali hokben hahaha jd nagihhh pgn (dimasakin) mknan jepang teruss..bumbunya kayaknya simpel, rasa jg cuma asin/manis/gurih aja tapi enak..nyamnyam foto menyusul ya.

Trus klo kata tmn2 servis di RS jepang okehhh bgt, terus terang mnrt saya ga jauh beda sama di Bintaro dulu, dan kemungkinan bsr krn kesulitan bahasa mungkin penilaian saya ga seheboh tmn2 yg bisa lancar berkomunikasi. Tapi memang rasa percaya&aman lbh tinggi drpd di Indonesia dulu ya, yakin klo kita uda pasti ditangani sesuai prosedur nya & klo ada yg melenceng mereka pasti info dgn detail. Inget dulu soalnya Rafan leukositnya tinggi shg disarankan utk masuk nicu utk diobservasi (disuntik antibiotik tiap 6/12 jam gt dulu), efeknya ke waktu rawat inap yg lebih 1hari&biaya yg langsung bengkak 2x lipat huaaa..

Ga selesai2 ni ceritanya, blm nyeritain ttg saya diomelin suster krn ketiduran uda lbh dr 3jam blm nen-in, ttg gmn aturan mandi di RS, ttg ibu2 jepang yg lgsg menjelma jd cantik lg dgn rok mini/jeans ketat + jalan kaki pulang dr RS, ttg suara di ruang melahirkan yg ternyata kedengeran sampe ruang rawat inap. lanjut lg di part III 😀

Welcome baby Rumaisha Sakura El Muttaqien (Part I)

Allaahu akbar..allaahu akbar..alhamdulillaah ya Allaah..alhamdulillaah ya Allaah..tak henti kami ucapkan setelah terdengar suara tangisan putri kedua kami, Rumaisha Sakura El Muttaqien hari Senin tgl 1 Juni 2015 pkl 4.35 JST, di Showa Daigaku Fujigaoka Hospital, Yokohama, Jepang.

Subhanallaah, setelah merasakan “manja” nya hamil dan melahirkan tanpa rasa sakit di Indonesia, akhirnya bisa merasakan jadi “wonder woman” di Jepang hekekek.

Ga manja-manja banget sih waktu hamil Rafan, masih berjuang ikutan cari nafkah berangkat abis subuh, pulang magrib, pusing ama kerjaan, diomelin bos, diomelin customer hekeke..tapi paling ngga tiap hari makan enak tanpa masak, ga ada judulnya naik kendaraan umum (kecuali ojek sesekali hehe), dan ngangkut belanjaan segambreng sendiri hehe.

Hamil anak kedua ini, walau masih alhamdulillaah bgt ga perlu kerja berangkat pagi pulang malem lagi, tiap hari tetep bangun pagi masak & siapin bekal (bento) untuk Rafan sekolah, lanjut antar&jemput Rafan sekolah, lanjut belanja sayur buah lauk 2-3 hari sekali pakai sepeda, lanjut follow up orderan dagangan (hehe). Sampai kehamilan 36 minggu pun masih naik sepeda walau jaraknya yg dekat saja :).

Karena aktivitas yg lebih yahud daripada di Indo dulu, dan karena ini anak kedua kirain bakal lebih cepet brojol nya. Tapi ternyata emang beda2 ya, kpn si baby mau lahir. Udah GR bakal lahir sebelum / ga jauh setelah week 38 spt rafan dulu, ternyata sampai week 39 belum ada tanda mau melahirkan. Sempet heboh jg krn di w37 dokter blg cairan ketuban berkurang, klo di w38 terus berkurang mau langsung diinduksi. Wadoh lahiran normal alami aja takut, ini mau diinduksi yg katanya 2x lipat sakitnya. Setelah dokter bilang kalau minggu depan kemungkinan diinduksi, pulang dari RS langsung beli air kelapa, minum banyak, jalan banyak, jalan jongkok supaya muncul tanda mau melahirkan sebelum waktunya kontrol di w38. Tapi pas waktunya kontrol belum juga ada tanda mau melahirkan. Jadi hari itu, suami, saya & Rafan sudah siap-siap : koper siap untuk diangkut, Rafan sudah diberi pengertian dia bakal dititip di rumah temen deket sini, suami juga udah izin seminggu sama Sensei nya. Walau banyak yg bilang induksi sakit dll ya sudah pasrah, mikir positif nya berarti lahirannya bakal siang hari (jadi ga khawatir Rafan nginep di rumah temen), juga berarti ditanganin dokter muda perempuan baik hati yg jelas banget bahasa Inggris nya.

Berangkat ke RS hari itu agak gontai (halah bahasanya), selain karena galau mau diinduksi, Rafan jg pas malemnya badannya anget & batuk lagi huhuhu kasian lagi sakit dititipin. Eh Alhamdulillaah ternyata cairan ketuban nambah lagi alias ga jadi diinduksi hari itu. Nyegir, tapi pulang dari RS jalannya lebih gontai lagi (haha) karena ternyata masih bisa ditunggu sampai w41 atau 2 minggu lagi.

Sudah rutin jalan jongkok tiap hari, di weekend selanjutnya saya rencanain jalan jauhhh sambil belanja kebutuhan sehari-hari, sementara suami & Rafan naik sepeda :s. Dari malamnya juga sudah berasa kontraksi tapi masih ga menentu jaraknya 15-20menit. Alhamdulillaah setelah jalan jauh setengah harian, sorenya muncul flek yg lumayan banyak juga kontraksi yg sudah 5-10 menit sekali. Tapi beda sama flek waktu Rafan mau lahir, ini ga berwarna merah tapi coklat, lendir, dan banyak. Suami langsung ngehubungin temen yg emang uda diminta tolong untuk bantuin nelpon RS & taksi. Eh, kebetulan 2-2nya lagi pada ga bisa dihubungin. Akhirnya suami minta tolong temen lain yg rumahnya ga jauh dari sini untuk nelpon RS.. RS sudah membolehkan kita datang, selanjutnya Rafan dititip ke rumah temen (hix…yg pinter ya kak ^^), saya sempet2nya berusaha menenangkan diri dgn mandi dulu :s trus ga lama taxi datang. Saya jg sempetin sholat dulu, walau ternyata harusnya uda ga perlu sholat krn sudah terhitung keluar darah nifas (maklum uda lupaa..)

Sampai di RS, sempet liat2an dulu ma suami “He..mau ngomong apa ni, apa langsung aja kita ke lantai 4 seperti yg uda dikasih tau dokter. Untung ada bapak yg jaga di resepsionis bilang suru ke lantai 4, ngasi tau lift nya dimana. Sampai di lantai 4, langsung siapin kertas dari fahima yg isinya istilah melahirkan dlm bahasa jepang trus tunjuk2 ke petugasnya. Walau sudah kontraksi 5-10 menit, sakitnya memang masih bisa ditahan, masih bisa ketawa dll. Tp krn kita takut disuru pulang lagi, suami ampe bilang “muka kamu di pucet2in jgn senyum2 lagi gitu kaya org kesakitan”. Haha, dibilnag kaya gitu saya malah jadi pengen cengengesan lagi.

Setelah diperiksa dalam susternya bilang masih bukaan 1cm (waduh alamat disuru pulang ni kaya Rafan dulu pas flek masih bukaan 1). Tapi untungnya disini rajin periksa dalam setelah kehamilan w38, jadi saya bilang minggu lalu dokternya bilang udah bukaan 2cm. Trus kata suster, iya ini bukaan sekitar 1-2cm, trus langsung dikasih baju piyama RS (yeayyy artinya uda bisa masuk RS).

Setelah diperiksa pakai alat, memang benar kontraksi malah sudah 4 menit sekali. Susternya nanya uda makin sakit ya? Saya bilang iya aja padahal sih biasa masih bisa nyengir. Karena sudah lewat waktu makan malam, suami pergi ke luar cari makan (lama bgt sampe jam 11 malem , karena miskomunikasi ternyata makanan yg masih mungkin kita makan ga bisa di bawa pulang) sekalian ketemu dengan teman yg dgn baik hati dtg ke RS bawain susu formula untuk bayi baru lahir. Selain ga terlalu pro ASI seperti di Indo, mungkin juga untuk tindakan preventif jadi pas kita bilang kita ada susu formula buat bayi tapi ga dibawa sekarang, suster langsung nyuruh sediain susu formula sekarang juga karena kalau besok pagi sudah mepet bayi sudah mau lahir.

Sampai jam 10 malam saya masih berusaha jalan-jongkok di kamar kontraksi, walau suster sudah nyuruh tidur & lampu sudah dimatikan. Saya juga bingung sih kok disuruh tidur, karena denger dari cerita temen-temen ya mereka disuru jalan terus naik turun tangga supaya cepet lahiran. Masih sempet juga beresin pendingan orderan, kirim message ke semua cust yg lagi order, juga nelpon Rafan yg pinter banget di rumah Mba Mala. Dia asik main lego nya Yumi, makan banyak, sudah sikat gigi & pipis. Sempet juga bilang : “Bunda lagi ngapain, diapain sama dokter nya kok ini masih bisa nelpon. Klo masih bisa nelpon berarti bisa pelukin aku. Aku mau peluk Bunda” Hixx…berusaha tetap tegar, iya Rafan nginep disana dulu ya bobonya sama boneka Anpanman. Doain adek bisa cepet lahir. Besok klo adek lahir dibeliin mainan lagi (padahal syarat beli mainan klo adik lahir udah terpenuhi & uda dibeliin duluan sebelum adiknya lahir beneran). Alhamdulillaah pas uda mau beres nelpon jam 21.30 katanya Rafan sudah tidur, pelukin boneka. Capek mungkin karena seharian jalan-jalan & ga tidur siang.

boneka anpanman siap dipeluk gantiin bunda yg lagi lahiran :)

boneka anpanman siap dipeluk gantiin bunda yg lagi lahiran 🙂

Sudah lewat tengah malam, lanjut ke part II (nunggu ada waktu bisa ngetik lg ;D)

Happy Yon Sai Rafan-kun

Alhamdulillaah..hari ini tepat 4 tahun umur anak kami, Muhammad Rafan Aktamar El Muttaqien. Alhamdulillaah atas keceriaan, kesehatan, kepintaran, kesholehan, kemudahan yg Allah SWT berikan dalam mendidik Rafan selama 4 tahun ini ^^ (tiba2 mellow ~_~)

Kalau biasanya di Indonesia dulu setiap ulang tahun selalu kumpul bocah di rumah nenek & mbah di ciledug, kali ini Alhamdulillaah bisa bertepatan jd tuan rumah untuk pengajian bulanan keluarga muslim di Suzukakedai dan sekitarnya :). Kebetulan juga lagi libur sekolah, jadi persiapan masak bisa dimulai dari hari Kamis, Jumat belanja di 2 tempat saja udah bikin tepar & ga sanggup masak lagi, lanjut Sabtu siap2 lagi, dan finally di hari H (minggu) tetep wae gerubugan baru beres di detik2 terakhir org udah mulai dateng :p — efeknya ga sempet banyak2 foto sebelum acara mulai :p. Dan, karena buru2 & nyobain makanan cuma sedikit2 baru sadar saat para tamu uda pada makan, kaloo…beberapa masakan kurang garem dikittt hixhixhix. Gpp buat pelajaran, berarti klo jd tuan rumah lg harus nyobain porsi munjung biar sadar masakannya uda pas / blm 😀

P_20150329_120124Persiapan kue uda mulai dari beberapa bulan sebelumnya, nyoba bikin unbake oreo cake (krn belum tau cara ngecilin oven, bikin bronis coklat berakhir jd gosong diatas blm mateng di dalem :p).

P_20150209_091614_010

P_20150209_093221Resep oreo unbake lihat di : http://oishidesuyo.blogspot.jp/2013/10/oreo-cheese-cake-no-baked.html. Lebih jelas lagi, search “unbake oreo cake” di youtube , banyak video bule2 bikin resep ini. Gampang & enak karena sisa adonan bisa tinggal di colek2 jilat2 hihihi :D, juga ga pusing kurang rasa manis dll krn semua bahannya uda jadi jd pasti enak heheheh :D. Cuma, PR nya adalah bikin kue nya lebih kokoh supaya gampang dipotong2 & lebih caem ga melonyot spt gambar diatas :p. Uda gitu, bikin tulisan yg diatas itu susyee bengett..mana bikinnya pas winter dimana coklatnya cepet banget beku lagi. Ini bikin tulisan jg pake alat bento bentuk pulpen yg bisa diisi cairan, ternyata malah susah & susah bersihinnya jg..Jadilah abis bikin ini langsung dibuang tu alat krn ga bisa bersih2 dicucinya :s

Menjelang ultah Rafan, akhirnya baru tau cara ngecilin suhu oven & berubah rencana bikin kue ultah bronis aja. Chit chat ama kakakku ahli bronis nisnis, Mba Asty, dibuatlah brownies gluten free (bukan krn alergi/apa tp karena tepung terigu abis hehehe & yg tersedia cuma tepung beras & kanji aja). Resep ambil dari favorit blog : http://ummufatima-mysimplykitchen.blogspot.jp/2012/08/healthy-baked-brownies.html. Disini juga uda dibilang klo hasilnya kurang lembut, krn ga pake DCC. Dan emang bener rasanya lebih “garing” / “gurih” dibanding klo pake tepung terigu yg hasilnya lebih “moist”.

Berbekal sifat kurang sabar, saya bikin langsung 4x resep, masuk ke loyang bongkar pasang lingkaran 18 cm, 10 cm & loyang loaf kecil (gatau berapa cm :p). Hasilnya, klo di resep berhasil matang dlm waktu 30 mnt suhu 160, ini uda berjam-jam ga mateng2, sampe harus dihentikan krn waktu sudah menunjukkan pkl 18.00 dimana tarif listrik lebih mahal (hekekeke). Lalu lanjut lagi besoknya, beberapa kali ngoven akhirnya mateng juga pfhhhh..Terbukti pas loyang dibuka, keliatan semua sisi uda solid. Sebelumnya, si loyang sempat kebuka juga pas diliat atasnya matang ehhhhh pas loyang dibongkar ketauan deh langsung jadi lava cake alias belum mateng T_T

Balik lagi ke cerita ultah Rafan, kali ini dia aga ga sabar nanyain kapan ulang tahun. Selain karena uda ngerti mungkin, juga karena di sekolah uda di rayain duluan. Beda sama di Indonesia yg boleh ngerayain ultah di kelas, disini ultah dirayain bareng2 setiap bulan. Tapi ga ada cake/hadiah2/goodie bag seperti di Indonesia, disini hadiahnya dibikinin acara spesial ulang tahun di sekolah.

Jadi, di hari yg sudah ditentukan, orang tua (kebanyakan mama nya aja yg dateng krn hari kerja, tp beberapa bapak2 jg ada yg dateng c) anak yg ulang tahun diundang ke sekolah pagi2 jam 10 (waktu masuk TK nya Rafan). Di jejeran depan udah rapi disusun bangku-bangku kecil untuk anak-anak yg ga ulang tahun (disusun sehari sebelum acara, sebelum anak-anak pulang sekolah). Bangku-bangku kecil ini milik masing2 anak, dan dibawa juga sama masing2 anak dari kelasnya. Jadi gurunya enak tinggal rapiin yg besar2 aja 🙂 Lucuuuu & haruu liat anak2 terutama yg masih seumur Rafan msh piyik bgt angkut2 bangku pas acara selesai.

Setelah semua anak (yg ga ulang tahun) masuk ke aula, giliran anak yg ulang tahun masuk ke aula trus naik ke atas panggung, dikasih mahkota terus 1-1 perkenalan diri (pake bahasa jepang tentunya). Sempet dalem hati “wah Rafan bisa ga ya ngomongnya, panjang gt perkenalannya”. Mana ada yg nangis jg nervous mungkin di atas panggung, tapi cuma 1 anak yg nangis dari belasan anak yg ulang tahun. Eh ternyata memang sudah dilatih, Rafan lancar ngomongnya (juga ada gurunya sih yg bantu bisikin misal lupa), sembari nyodorin mic ke tiap anak yg mau ngomong. Perkenalannya kurang lebih “Rafan desu <nama saya rafan>, suzuran gumino <kelas suzuran>..bla3 (saya juga antara ga denger jelas ama ga ngerti huahuahua T_T)..yoroshiku onegaishimasu <kata perkenalan, seperti nice to meet you atau bisa juga diartikan mohon bimbingannya>. Selanjutnya seperti acara sekolah yg lain, acara diisi dengan nyanyian teman-teman yg ga ulang tahun  dan dongeng (dari kepala sekolah & dari guru-gurunya) sebagai hadiah untuk anak yg ulang tahun. Anak yg ulang tahun juga nyanyi “otanjoubi wa ureshii na” — artinya kurang lebih : senangnya ulangtahun :).

Hadiah terakhir yang paling mendebarkan (jeng jeng jeng, hihihi) yaitu hadiah dari mama setiap anak yg ulang tahun. Semua mama naik ke panggung, berdiri di belakang anaknya  (anaknya duduk di kursi). Sebelum masing2 mama nya ngomong, masing2 anak nyebutin apa yg disukai dari mama nya (ini hasil tebakan saya mengira2 apa yg diomongin sih, pffhh secara mama lain ga ada yg bisa bantu ngetranslate ke bhs inggris, apa yg diomongin selama acara :s). Pas giliran kita, Rafan bilang “o kao des <muka>”, hehehhe pantes beberapa hari sebelum acara dia sempet bilang “kao daisuki, aku daisuki ama kao nya Bunda”. Ngelihat mama yg lain ngomongnya panjang2, seperti nya sih artinya “terima kasih sudah menjadi anak yg baik, bla3..mama senang..semoga kamu menjadi anak yang bla3”, akhirnya berubah rencana ngomong rada panjang juga. Tadinya cuma mau bilang “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu <selamat ulang tahun>” dipanjangin jadi “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu. Thank you for being a good boy. Semoga menjadi anak yang sholeh (biar Rafan ngerti karena dia kan ga ngerti bahasa Inggris juga heheh). I love you”. Hehehe super maksa dgn 3 bahasa , biarin yang penting rada panjang kaya mama yg lain. Pas balik ke tempat duduk, mama Jepang yg sudah lumayan ku kenal baik (karena sebelumnya kita nunggu jemputan bareng), bilang “doki doki” gitu. Mungkin kurang lebih “eh kamu deg2 an ya, suaranya bergetar tuh” hehehhee.. Emang sih , kaya waktu pertama kali disuru ngomong bhs Inggris di depan bule2 aja jaman kerja dulu, agak deg2an pas naik ke panggung (kalah ama Rafan T_T)

Kartu ultah dari sekolah :)

Kartu ultah dari sekolah 🙂

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

Pulang sekolah, di dalam tas Rafan ada kartu ulang tahun seperti foto diatas. Isinya foto bersama teman-teman sekelas yg berulang tahun & guru nya, juga pesan kesan dari guru nya. Tanpa kue ulang tahun, goodie bag & tiup lilin, kado ulang tahun dari Tsuruma Youchien terasa lebih berarti 🙂

Alhamdulillaah, di usia 4, walau kesabaran ayah bunda juga semakin sering diuji (dan semakin gagal ujian juga hixx, mungkin juga berbarengan dgn hormon hamil yg ga stabil jg adaptasi yg ga boleh berisik di dalam apato, klo ngga bisa2 diaduin ke polisi ama tetangga—eh enak aja nyalahin faktor luar :p) , Rafan makin pinterr banget. Setiap hari saya ulang-ulang surat pendek (ga maksa menghafal tapi saya ulang2 aja supaya dia denger & lama2 hafal), Alhamdulillaah walau belum lancar benar tapi sudah cukup hafal dari Annaas sampai sekarang masuk AnNasr. Rafan juga sudah bisa baca hiragana (huruf dasar Jepang) dgn cukup lancar menurut saya & dgn kecepatan baca yg sama dengan saya. Sampai gurunya bilang, kalau anak 3 tahun belum diajarin baca di Jepang. Tapi emang kita ga ngajarin sebenenrnya, tapi dia yg semangat & suka analisa bentuk2 huruf itu misal ada beberapa huruf yg bentuknya mirip. Kita cuma nempelin poster tulisan hiragana & katakana di rumah. Niatnya sih bukan nyuruh Rafan hafal, tapi biar kita belajar juga, hehehe. Awalnya belajar waktu ayahnya les privat bahasa Jepang di Indonesia, sensei nya ngasih flash card & ngasih tau Rafan huruf2 hiragana, tapi ga semua sih cuma singkat aja ngajarinnya juga. Hasilnya , dia lebih cepet hafal dari kita, sampe saya harus nulis contekan tulisan hiragana dalam huruf latin jadi klo Rafan nanya saya bisa jawab (waktu saya juga belum hafal hiragana). Alhamdulillaah mudah2an kita lebih semangat belajar bahasa Jepang biar bisa ngimbangin Rafan , yg kata gurunya “Rafan kun nihongo joushu–ga tau nih nulisnya gimana yg bener :p <Rafan bhs jepangnya jago>”, begitu kurang lebih.

Sebelum ke Jepang, Rafan juga sudah hafal semua huruf latin tapi belum bisa baca. Sekarang,  karena poster nya yg ditempel huruf hiragana & katakana, pas dicoba ditanya huruf latin & arab beberapa dia lupa, hehehe.. Gpp nanti aja klo uda waktunya belajar baca 🙂

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Oh ya, start tahun 2015 ini saya mikirin gimana ya caranya supaya proses adaptasi “nyuruh anak tertib ga teriak2, berisik, hentak2 kaki di dalam rumah” berhasil lebih lancar. Berbekal ilmu parenting seadanya, Rafan itu kan anaknya tipe benefit alias mau ngelakuin sesuatu yg menguntungkan bagi dia. Nah, yaudah saya beli kalender kecil yg lucu, tempel di dinding & sticker kecil2 seukuran sama tanggal di kalender. Bilangnya ke Rafan : “Rafan mau mainan ga yg bagus2, di beliin pas ulang tahun dan pas adik lahir”/”Mau”/”Caranya, sticker harus banyak, lebih banyak dari yg ga dpt sticker. Supaya dpt sticker harus tertib seharian, nangis boleh tapi pelan & cuma sebentar”. Yaa, begitu lah kurang lebih. Kadang misal ada kejadian ga tertib, tapi saya nya juga ikutan marah alias berisik alias ga tertib juga, yaudah Rafan boleh minta ganti rugi apa/tawarin ganti ruginya jadi tetep dapet sticker krn klo saya nya juga ga sabar/ikutan marah, dia makin menjadi jadi juga teriak nya. T_T

Alhamdulillaah dari tgl 1 Jan sampai 29 Maret kemarin, lebih banyak tanggal yg ber-sticker daripada yg tanpa sticker, artinya boleh dibelikan mainan baru. Cara ini lumayan efektif, terutama mengurangi nafsu belanja mainan ayahnya yg “ceritanya nyenengin anak, pdhl nyenengin diri sendiri”, uda penuh rumah ama mainan :s

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib ;)

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib 😉

Tips Belajar Masak

Lama blog ini ga ditengok lagi setelah sibuk masak, nyuci & nongkrongin jualan onlen heheheh..sekarang lg libur sekolah jadi jadwal bangun&tidur molor semua..mari nulis mumpung rafan bobo 🙂

Walau saya punya ibu yang rajin & jago masak, juga rajin berkebun, menjahit, sulam, dll tp sayangnya ga “nurun” ya ke anak-anak cewenya hixx..dari kecil klo disuruh bantuin masak bawaannya gerah panas di dapur, capek, ga sabarr hehehhe..tp makannya sih nomer 1 :s

Setelah beralih status jadi istri&ibu pun, lebih enak nyuruh si mba masak/beli aja hehehe..Nah, krn sekarang tinggal di Jepang, pilihannya cuma masak / kelapean hixx..

Selama 5 bulan merantau disini, alhamdulillaah jarang males masak (ya iyalah klo ngga kita makan apa hehehe). Berikut tipsnyanya utk yg mau belajar masak & rekomendasi blog/web ttg masakan yg okehh utk pemula 😉

1. Tinggal di luar kota/luar negeri

Hehehe di luar kota sih kayaknya kurang pengaruhnya, buktinya 4 tahun kuliah di Bandung jg ga bikin pinter masak (krn kosan ga ada dapurnnya&makanan murah enak melimpah ruah di pinggir jalan :p)

Tapi klo tinggal di luar negeri, baik itu negara yg mayoritas muslim/bukan, uda hampir pasti terpaksa harus bisa masak. Lebih menantang lagi di negara yg mayoritas non muslim, jd harus berkutat melototin bahan makanan mana yg kira2 aman dikonsumsi. Apalagi klo tulisan ingredients nya tulisan kanji kabehhh T_T. Juga akan lebih semangat nyoba bikin kue/masakan yg agak susah apalagi klo pulang jalan2 trus nyium bau2 wangi dari toko kue/roti :s

2. Bikin bumbu dasar beku yg siap pakai 🙂

Sekarang juga banyak banget bumbu instan bertebaran, tapi dimana2 pasti lebih baik pakai bumbu alami ya 🙂 walaupun sejak di Jepang saya jadi langganan bumbu bamboe rawon, soto, soto betawi & rendang. Selain praktis, klo dihitung lbh murah jg dibanding beli bumbu perintilannha (&kadang jg ga tersedia disini, seperti kluwek) .

Nah, klo googling bumbu inti/dasar ini pasti banyak banget resepnya. Klo saya ikutin resep yg satuannya bukan gram tapi biji, hehehe krn males nimbang cabe, bawang dll 1 per 1.

Tapi setelah beberapa kali mengulang bikin bumbu dasar, sekarang saya hanya menyediakan bumbu dasar kuning, cabe giling, bawang merah giling krn bumbu putih jarang dipake & bumbu merah bikin masakan kurang pedes sementara stok cabe sudah habis. Jadi lebih asik sedia bawang merah & cabe giling.

Semua bumbu dihaluskan dgn blender, jangan lupa tambahkan minyak&sedikit air, juga sedikit garam & gula. Kalau mau blendernya awet, semua bumbu juga dipotong kecil dulu & hapuskan bertahap (sedikit-sedikit). Awalnya jg saya suka masukkin bumbu segelondongan, bahkan kadang si bumbu msh keras dari freezer alhasil blender nya ngambek di tengah jalan T_T

Setelah halus, bumbu lalu ditumis sampai matang & masukkan ke cetakan es batu yg kecil2. Diamkan sampai dingin & masukkan ke freezer.

Klo sudah punya bumbu inti ini, insya Allah jadi rajin masak krn ga ribet mesti ngulek bumbu sebelum masak, tinggal cemplung 🙂

Utk bumbu lain sepertu bawang putih, lada, ketumbar, dll jg saya sedia versi bubuk jadi praktis 😀

3. Patuh sama resep

Hihihi ini berlaku terutama utk bikin2 kue sih, klo makanan ga terlalu oatuh jg gpp asal sesuai lidah. Nah, ini dia beberapa link resep fav saya :

A. Ncc

http://ncc-indonesia.com/old/page.php?r=Resep%20Masakan

Selain link diatas, saya biasa googling resep yg cara cari+ncc, misal : “rawon ncc” dll. Nanti akan muncul juga blog ncc tema makanan khusus / blog pribadi  member ncc.

Sepertinya dijamin mak nyus klo ikut resep ncc ini, hanya saja step2 nya tidak dituliskan secara detail

B. http://www.diahdidi.com

C. http://www.justtryandtaste.com

D. http://ummufatima-mysimplykitchen.blogspot.jp

Nah, kalau blog/web no b-d ini step-step nya sangat jelas & detail. Tapi saya paling cocok dgn blog D krn penulisnya pernah tinggal di Jepang jadi bumbu yg dipakai jg sesuai dgn stok yg saya punya 🙂

Semoga tulisan ini bermanfaat. Selamat masak 🙂

Mall Anpanman

Karena kemana2 disini naik kereta, klo jalan2 nya santai & waktunya msh cukup, diusahain bisa ke beberapa tempat biar skalian irit ongkos :). Nah kemaren ini abis dari yodobashi, tempat jual alat elektronik, hp, mainan..lengkap kaya glodok kali & lumayan berisik ama pengumuman yg di setel berulang2 dlm bhs jepang&cina sepertinya 🙂

Dari yodobashi, lanjut ke mall & museum anpanman di yokohama jg 🙂

Ada patung anpanman sebesar rafan, pas keluar dr stasiunnya :)

Ada patung anpanman sebesar rafan, pas keluar dr stasiunnya 🙂

Klo di Indonesia&negara2 lain mungkin kartun jepang paling terkenal doraemon ya utk semua umur. Tapi disini Anpanman yg lebih terkenal, terutama utk anak2 balita. Rafan baru kenal anpanman waktu daftar TK, krn peralatan sekolah nya banyak yg gambar anpanman. Ternyata anpanman itu kaya superman (bisa terbang) tapi terbuat dari roti coklat. Ada satu adegan lucu waktu anjingnya nangis, eh si anpanman motek (apa ya bhs indo yg bnr, mencuil kali ya) kepalanya buat dimakan sama anjingnya. Heheh rafan suka banget adegan ini suka dia ceritain berulang2.

Ini dia anjing nya yg nangis trus dikasih roti ma anpanman ;)

Ini dia anjing nya yg nangis trus dikasih roti ma anpanman 😉

Nah sebenernya awalnya cuma mau ke bianglalala/kincir raksasa yg ada di minato mirai, tp pas lihat web nya ehhh ada museum dan mall anpanman : http://www.yokohama-anpanman.jp/main.html. Yaudah demi anak, kita ke mall anpanman dulu baru plgnya ke minatomirai.

Karena lumayan ya masuk museum nya 1500yen alias 150rb per orang, jd kita ke mall nya aja yg berada dalam 1 gedung sama museum anpanman. Hehe tetep irit

Di mall nya semua serba anpanman ; semua toko jual nya hanya aksesoris, mainan, makanan & roti bentuk anpanman & teman2 nya. Ngiler bgt sama toko roti nya, sayangnya roti katanya banyak mengandung macem2 yg ga halal jd pasrah makan bekal dr rumah & jajan onigiri aja bentuk anpanman jg, cari yg isi ikan. Oya sampe toilet&tempat ganti popok nya semua penuh gambar anpanman..sayang ga sempet motret krn uda mau tutup waktu itu.

Sama jam ojisan alian uncle sam, pembuat roti yg bisa ngeganti kepala anpanman yg potek hehehe

Sama jam ojisan alian uncle sam, pembuat roti yg bisa ngeganti kepala anpanman yg potek hehehe

Pipi anpanman bulet ya..pasti nguleninnya pegel tuh :D

Pipi anpanman bulet ya..pasti nguleninnya pegel tuh 😀

Jam 5an sudah tutup ya ini mall..ditandai sama petugas berseragam yg pada standby/berdiri di tiap sudut :)

Jam 5an sudah tutup ya ini mall..ditandai sama petugas berseragam yg pada standby/berdiri di tiap sudut 🙂

Yeayy ketemu sama kartun fav baru..anpanman ;)

Yeayy ketemu sama kartun fav baru..anpanman 😉

Jalan pulang menuju stasiun..jalannya besar,kaya di sudirman-thamrin mungkin banyak gedung kantor tinggi, tp jauh lbh lengang kaya lg musim pulang kampung di jkt :)

Jalan pulang menuju stasiun..jalannya besar,kaya di sudirman-thamrin mungkin banyak gedung kantor tinggi, tp jauh lbh lengang kaya lg musim pulang kampung di jkt 🙂

Walau mall nya kecil, rafan betah bgt karena ada satu toko mainan yg ngebolehin anak2 mainin display yg dijual + jg ada ruangan bermain puzzle dll nya..gratis hohoho :). Jgn lupa bikin perjanjian ya klo ngajak anak ke tempat “berbahaya”, misal : beli hanya yg dibutuhkam/malah ga beli sama sekali..anak2 lbh pinter kok dr kita..pasti ngerti klo uda ada kesepakatan sebelumya.. (Paling ortu aja kan yg kadang malah jd ga tega trus pgn beliin…ngaku hayo :p — nyolek author yg 1 lg :p)

 

Jalan-jalan ke Ikon Tokyo dan Yokohama

Ga kerasa sudah 3 bulan menetap di Tokyo 🙂 Rasanya belum banyak sih tempat yg dikunjungi, alasannya karena sang suami sibuk belajar di rumah, cuaca yang dalam seminggu pasti ada 2/3 hari nya hujan dan juga kegiatan kumpul2 orang Indonesia yang juga cukup banyak. Alhamdulillah setiap minggu hampir selalu ada jadwal pengajian dari grup mahasiswa Tokodai, grup ibu-ibu Tokyo, grup keluarga mahasiswa/i Tokodai, juga grup ibu-ibu Yokohama 🙂 Senang berkumpul dengan saudara seiman, apalagi saat kumpul2 juga saatnya berbagi makanan halal ke sesama 😀 🙂 Rafan aja girang klo diajak pengajian (heheh tau aja dia makan enak :p)

Nah, prioritas tempat wisata yang dikunjungi tentunya ikon kota tempat kami tinggal sekarang 🙂 Karena kita tinggal di Tokyo tapi udah di perbatasan banget sama Yokohama, jadi Tokyo Sky Tree dan Minato Mirai ini wajib dikunjungi ya walau hanya untuk foto-foto 🙂

About

Tokyo Sky Tree merupakan menara tertinggi di Jepang (dan juga di dunia, tercatat di Guiness Book of Record thn 2011) yang berfungsi sebagai pemancar transimisi. Kita bisa naik ke tokyo sky tree dengan biaya sekitar 2000 yen/200rb rupiah per orang. Dari atas , kita bisa lihat pemandangan kota tokyo dan katanya kalau udara cerah kita bisa lihat gunung Fuji juga loh 🙂 Sayangnya kita kesana pas maghrib itu orang penuhh banget ngantri mau naik & yg duduk2 di pelataran menunggu lampu-lampu menara nyala, lebih banyak lagi 😀 Jadi kita memutuskan untuk ikutan nunggu lampu tokyo sky tree nyala aja (bilang aja ngirit hehehe). Di pelataran tokyo sky tree juga ada mall, resto, toko mainan/suvenir, juga ada aquarium besar (seperti seaworld) dan juga planetarium. Untuk lebih detailnya bisa lihat di sini ya : http://www.tokyo-skytree.jp/en/index.html

Sama dengan Tokyo Sky Tree yang letaknya di pusat kota Tokyo, Minato Mirai juga terletak di pusatnya kota Yokohama. Lebih lengkapnya disebut Minato Mirai 21; Minato = Port, Mirai = Future, 21 maksudnya abad. Jadi harapannya supaya Yokohama memiliki masa depan yg cemerlang di abad 21, gitu kira2:). Kompleks Minato Mirai 21 ini cukup besar dan terdiri dari bangunan perkantoran, pelabuhan, mall, dll. Nah, kalo kita milih untuk ngunjungin Yokohama Cosmo World yg ada di kompleks MinatoMirai21. Cosmo World ini taman bermain di pinggir laut. Masuk ke cosmo world gratis tapi untuk naik ke tiap wahana bayar lagi. Untuk wahana yg besar seperti kincir raksasa dan roller coaster biayanya sekitar 600 yen / 600rb rupiah. Lebih lengkapnya bisa di cek di : http://www.minatomirai21.com/eng/

Akses

Alat tranportasi utama di Jepang adalah kereta, dan yang kedua bus (biasanya jangkauan daerahnya lebih kecil dari kereta). Tapi jangan khawatir, walau ga bisa bahasa Jepang, dijamin gampang deh pergi kemana aja naik kereta, bus, atau jalan kaki asal punya tiket kereta (Pasmo/suica), alamat tujuan jelas dan koneksi internet & gadget lancar 🙂 Karena semua rute, jadwal, navigasi GPS bisa dengan mudah&lengkap ada di Google Map 😀

Ini cara dan contoh mengetahui akses dari tempat tinggal saya ke Tokyo Sky Tree/Minato Mirai :

1. Buka aplikasi google map, nyalain setting GPS, ketik lokasi starting point dan tujuan

TIPS : Untuk gedung, mall, dan tempat2 besar cukup tulis nama tempatnya dan daerah akan otomatis muncul sendiri. Tapi untuk perumahan, misal mau ke rumah teman harus pake alamat lengkap ya

2. Dari google map akan keluar beberapa pilihan rute, lengkap dgn nama line kereta, jadwal, waktu perjalanan di kereta, berapa lama harus jalan kaki ke tempat tujuan (setelah turun dari kereta), juga biaya yg diperlukan. Jadi jangan khawatir, walau ga bisa bahasa Jepang insya Allah bisa kok kita jalan-jalan kemana aja asal gadget & koneksi internet OK 🙂

TIPS :
– Walau line nya sudah ditulis, jangan lupa pastikan kita ke arah yg benar ya misal seperti gambar di bawah ini naik denentoshi line arah ke (towards) oshiage
– Disini utk 1 line & tujuan ada 2 jenis kereta lagi ; express/rapid & lokal. Kereta express hanya akan berhenti di stasiun besar jadi waktu tempuh nya akan lebih cepat dibanding kereta lokal yang akan berhenti di semua stasiun. Untuk tau tujuan kita dilewatin kereta lokal/express, bisa liat di plang yang ada di tiap stasiun, atau ikutin persis aja jadwal kereta yang ditulis di google map ini

Screenshot_2014-12-30-20-26-43

3. Setelah kita milih rute yg kita inginkan, misal bisa berdasar yg paling murah / paling cepet / paling sedikit jalan kaki, tinggal ikutin deh petunjuknya yaitu nanti akan ngelewatin berapa stasiun, turun di stasiun mana, sampe ikutin arahan navigasinya sampe ke depan tempat tujuan kita 😀 gampang kan

Screenshot_2014-12-30-19-58-06

4. Nah, sudah sampe di tempat tujuan silakan foto sepuasnya deh 🙂 Asal tetap sopan & ngantri ya, juga jangan sembarangan motret orang :s

cosmo world, minato mirai

cosmo world, minato mirai

IMG-20141227-WA0006

Dari balkon queen square, mall di pelataran cosmo world 🙂

Nasib pake cam di hp :s, gelap

Nasib pake cam di hp :s, gelap

 
 

Gayanya si yapann

Gayanya si yapann

Ketemu patung robot apa nih, lupa di mall pelataran tokyo skytree

Ketemu patung robot apa nih, lupa di mall pelataran tokyo skytree

Perayaan Akhir Tahun di Jepang (2)

Dari hasil ngobrol2 saya dengan Sensei Nihongo (yg untungnya bisa bhs Inggris), sebenarnya orang Jepang lebih mengutamakan perayaan di Tahun Baru, seperti bikin kue moci & makan bersama keluarga di tgl 1 Jan, bersih2 rumah seblm tgl itu, dan utk yg masih muda jg heboh di luar rumah pas malam tahun baru nya.

Nah, kita kebagian nih ngeliat perayaan kue moci/rice cake party di TK Rafan :). Sayang nya saya ga motret 1 per 1 foto proses pembuatan moci yg dilakukan di halaman sekolah Rafan, krn hujan gerimis & dinginnn bgt ga sanggup lepas sarung tangan untuk megang gadget :S

Ini kelas Rafan, Shuzuran, sdg bersiap2 mau numbuk moci :)

Ini kelas Rafan, Shuzuran, sdg bersiap2 mau numbuk moci 🙂

Note : Anak yg lg pegang pintu ini idola nya Rafan, hehe..nama nya & cerita nya paling pertama & sering disebutin klo plg sekolah, heheh..Namanya Duna-chan, anaknya emang keliatan lebih kecil & masih pake pospak (hehe ini yg bikin Rafan sering bgt cerita ttg duna-chan, anak cewe di sekolah yg masih pake popok soalnya masih kecil, heheehhe 😀

1 grup isi 3-4 orang, gantian numbuk moci :)

1 grup isi 3-4 orang, gantian numbuk moci 🙂

Nah ini numbuk benerannya sampe 5x, dibantu sama ibu2 PTA

Nah ini numbuk benerannya sampe 5x, dibantu sama ibu2 PTA

Setelah semua anak kebagian menumbuk moci, saatnya anak2 menikmati hasil karya moci nya :). Sebelumnya, anak2 kelas besar sudah memasak/mengisi moci dgn beberapa isi/rasa. Lalu, anak kelas kecil tinggal duduk manis menunggu anak kelas besar membagikan moci2 yg mereka bikin ke anak kelas kecil..Hii..so sweet bgt ya 🙂

P_20141216_120920

Anak kelas besar (pake apron & scarf di kepala) membagikan moci hasil bikinannya ke anak kelas kecil yg duduk manis di meja nya 😉

 

Note : Ini selain krn kualitas camera yg standar, hehe, foto2nya ga banyak krn ga enak banyak2 motret, krn kabarnya di Jepang ini kan sangat menghargai privasi/apa ya istilahnya, hehe kok nge-blank. Ga kaya di Indo yg bisa asal jeprat jepret, trus di upload di sosmed. Sebaiknya sih memang minta izin dulu sama empunya muka kalau mau ditampilin ke web/sosmed lain , masalah nya saya ga bisa komunikasi sama mereka jadi susye deh..gpp ya mdh2an ga ketauan hehe bandel :o.

Waktu saya & teman2 les bahasa Jepang pergi ke pusat simulasi gempa di Yokohama, sensei nya aja sampe nanyain 1 per 1 orang yg ada mukanya difoto, boleh ga di publish di web gt 🙂 huu terharu

 

Oh iya, para orangtua juga sempat nyobain moci nya. Jadi moci itu ternyata dari beras yg digoyang2, trus ditumbuk, sampe halus jd moci, baru deh dikasih rasa sesuai selera. Moci yg saya coba cuma dikasih nori & di celup ke kecap asin. Tapi walau sederhana, enakkk gurihh (apa laper, apa doyan :p). Sebelum makan, jgn lupa nanya dulu ke ortu yg bisa bhs Inggris ya. Asal dia bilang ga ada alkohol/dagingnya, bismillaah aja di makan 🙂

Ini juga saya ajarin ke Rafan, dan pulang sekolah dia cerita klo dia nanya ke sensei nya pas dibagiin mochi : “Halal..halal?”/”Moci halal..” kata gurunya..Alhamdulillaah tambah pinter Rafan, terharu lagi 🙂

 

 

Perayaan Akhir Tahun di Jepang (1)

Kalau dulu waktu masih ngantor, akhir tahun itu berasa senduu..banget krn kita sbg Muslim ga punya hak libur tapi kantor udah sepi krik krik sama temen2 yg liburan natal, tahun baruan & apalagi yg bule2 pada mudik ke negara nya masing2. Nah, sekarang ngerasain juga nih akhir tahun di Jepang. Sebelumnya berangkat kesini juga saya banyak baca blog2/berita2 tentang orang Jepang yg suka banget ngerayain hari raya apapun walau sebenarnya ga sesuai sama agama yg dianut. Ternyata bener banget, setiap bulan rasanya ada hari/tema spesial yg heboh dirayain di sini 🙂

Misal, waktu kita datang bulan September akhir kan sudah mau Halloween ya. Kalau di mall mungkin biasa ya, heboh dgn pernak pernik halloween , walau kalau di Indonesia sih rasanya ga segitunya ya :). Ternyata menjelang bulan Oktober ini, hampir setiap rumah majang ornamen2 labu, tengkorak, dll khas helloween ya. Yah, sayang sih ga sempet motret tapi kadang scary jg tu ornamen, ada yg niat  banget rumahnya ampe ditaro patung2 huhu..

Trus pas Desember ini, wahhh lebih heboh lagi ya natalan. Di sekolah Rafan jg ada hari spesial perayaan natal. Untung TK nya Rafan ini sudah familiar bgt dengan orang asing & orang muslim, berkat saudara muslim dari Syria yg sudah lebih dahulu sekolah disana. Pihak sekolah bahkan punya list apa saja komposisi makanan yg ga boleh dimakan sama Muslim & berkat list itu mereka bisa memilih makanan yg insya Allah halal dimakan sama anak2  muslim di hari Rabu, hari dimana anak-anak makan snack dari sekolah. Ahh..Alhamdulillaah rezeki banget. Klo kita ngejelasin sendiri mungkin ga sanggup karena semua penjelasannya harus ditulis dlm bahasa Jepang spy mereka ngerti.

Balik lagi ke Natalan di TK Rafan, karena Rafan baru masuk sekolah bulan November, kebetulan saat daftar gurunya langsung tanya, bulan Desember mau datang ke perayaan natal ga? Lalu mereka langsung menjelaskan kalau murid yg muslim Syria juga ga hadir saat perayaan Natal. Alhamdulillaah lagi kita tinggal bilang, kita ga juga ga ikut & minta Rafan diperlakukan spt anak muslim Syria td. Alhamdulillah  ga perlu capek2 jelasin ke gurunya lg 🙂

Sebelum hari-H perayaan Natal di sekolah ini, ibu-ibu yg nunggu bareng bis jemputan kan heboh tuh. Kebetulan mereka nanya, ya dengan senang hati saya menjelaskan : karena kita Muslim/beragama Islam, jadi kita ga bisa ikut perayaan Natal, karena Natal kan untuk yg beragama kristen. (Nah, ini ga tau ya mereka “jleb” apa ngga denger pernyataan saya, krn memang ternyata walau mereka ga beragama Kristen, mereka tetap ngerayain natal karena orang Jepang suka nya party2 & fun nya aja, gitu katanya 🙂 Dan terbukti (saya sendiri kaget juga) pas liat tanggal 25 Desember bukan tanggal merah, pdhl setiap sudut jalan & rumah heboh ganti semua pernak pernik di taman dll pake yg berbau natal 🙂

Sebelum hari-H ini saya juga sempat ngobrol sama salah satu orangtua pengurus Parent’s Teacher Association (PTA) dari TK nya Rafan, walau kita ga dtg pas hari-H, mereka minta kita bawa 8 jenis snack yg bisa dimakan Rafan trus dibawa besoknya utk difoto. Saya juga sudah pesan kalau fotonya jangan ada hiasan Natal spt santa claus, dll.

H+1 setelah perayaan, Rafan bawa sebungkus snack dari saya (krn nyari snack yg halal aga sulit & apalagi waktu itu Rafan jd batuk, jd snack nya kecil2 bgt hehe kaya ga niat) & sebungkus lagi snack dari sekolah + foto dirinya yg tertempel dgn hiasan pohon cemara & bintang saja (persis seperti yg saya minta ke pengurus PTA, untuk ngasih aksesoris yg umum aja 😀

Snack nya lebih banyak & besar dari yg saya bawain hihi jadi malu, lengkap dengan pesan dr Santa hihi pengen ketawa ngeliatnya :)

Snack nya lebih banyak & besar dari yg saya bawain hihi jadi malu, lengkap dengan pesan dr Santa hihi pengen ketawa ngeliatnya 🙂

Ini sekarang klo difoto senengnya di-menyon2 in bibirnya :S

Ini sekarang klo difoto senengnya di-menyon2 in bibirnya :S

Sebelum berakhir di tempat sampah, saya sempat tanya2 dulu ke grup muslimah sini (ini rezeki juga punya banyak banget temen muslimah disini yg baik banget & jago kanji, tempat bertanya makanan halal 🙂 ), dan ternyata hanya 1 yg bisa dimakan. Snack ga halal ini tadinya mau  saya kasih ke teman lab nya suami aja, kan kebanyakan non muslim. Nah, untung juga di grup jg langsung dapat pencerahan, bahwa makanan ga halal ini bukan berarti kita bisa kasih ke yg non muslim, karena sifat zat nya yg terkandung kan haram, jadi sebaiknya ga dimakan sama yg muslim/maupun non muslim. Sebenarnya sih ada juga di hati kecil mikir begitu , tapi kok ga diterusin mikirnya :S

Haa..tadinya mau dibikin dlm 1 post tapi rasanya udah kepanjangan. Masih ada cerita selanjutnya tentang perayaan bikin & makan kue moci..intip ya di bagian ke 2 🙂

 

Perjalanan ke Jepang

(Lagi-lagi late pos :x) Ternyata ngeblog kaya puasa sunah ya?klo dilakukan kontinu, jd semangat teruuuss tp begitu berhenti males lg mulainya..hehe perbandingan yg aneh ya 😀

Kita berangkat (pindahan) ke Jepang akhir bulan September, jadi sampai di Jepang sudah peralihan dari musim panas mau ke musim gugur. Suhu nya pas masih bisa pakai jaket yg ga tebal kalau ada terasa aga dingin, kaya Bandung lah cuacanya menyenangkan :).

Karena judulnya pindahan bawa barang banyak dan ini juga pengalaman pertama kalinya Rafan naik pesawat langsung jauh, kita cari penerbangan yang direct flight, Garuda Indonesia. Direct flight nya Garuda ke Bandara Narita ini juga paling murah dibanding maskapai lain. Awalnya sih pengen juga naik yang lebih murah seperti Air Asia, tapi ga ada yg direct flight dan waktu kedatangan sampai di Narita ini yang ga bersahabat, rata-rata sudah tengah malam dimana bis/kereta sudah berenti beroperasi dan satu-satunya pilihan ya naik Taksi yang harganya super sekali. Pengalaman teman yg tinggal dekat sini, dia pernah naik taksi dari Bandara biayanya sekitar 25rb yen / 2,5juta rupiah saja.hohoho nangis kan T_T

Karena dulu suami juga berangkat naik Garuda yg direct flight, makanya dia juga lebih rekomendasiin harus naik direct flight karena uda ngerasain capek nya. Tapi, untuk saya ternyata lelah jg karena berangkat dari rumah jam 7/8 malam saya lupa (saking late nya ini tulisan ;o ) , take off jam 23.30 dan selama di pesawat saya berhasil merem doang ga tidur sama sekali karena berisik bunyi mesin pesawat “ngunggg” jadi ga bisa tidur. Belum lagi seharian sibuk memaksimalkan isi koper huahuahua..Jadi pengalaman saya agak ga enak karena emang ga biasa tidur di pesawat sih.

Tapi Alhamdulillaah Rafan anteng, sebelum take off matanya udah merah ngantuk tapi masih aktif. Begitu diselimutin, pake tutup telinga, badannya di lurusin (kepala di saya, kaki di ayahnya)  langsung lepp. Bangun tidur jam 7 an pagi langsung disambut sarapan yuhuu 😀

Enaknya jd anak kecil..dimanapun bisa tidur selonjoran heheh

Enaknya jd anak kecil..dimanapun bisa tidur selonjoran heheh

Pas bgn, pas waktunya sarapan yg unyu2 :D

Pas bgn, pas waktunya sarapan yg unyu2 😀

Mainan satu-satunya yg Rafan punya waktu pindahan, souvernir dr Garuda hikk (tu dipegang tangannya)

Mainan satu-satunya yg Rafan punya waktu pindahan, souvernir dr Garuda hikk (tu dipegang tangannya)

Pororo selfie di pesawat :D

Pororo selfie di pesawat 😀

Sampai di Narita ternyata kita harus pisah antrian sama ayahnya krn dia kan sudah punya residence card disini. Oya di Imigrasi Narita, untuk pertama kali nya ketemu sama orang Jepang di negara Jepang, ternyata bener ya..petugas imigrasi nya aja ga bisa bahasa Inggris loh hikhik..sempet agak lama pas bikin residence card saya & Rafan, karena petugasnya bingung sama nama Rafan yg kepanjangan & jadinya di singkat di passport yg halaman depan, tp dia usaha dulu ngeja huruf satu per satu bolak balik berusaha mengerti mungkin, trus nanya petugas sebelahnya, seperti nya ga ngerti jg..baru dia panggil leader nya yg bisa bahasa Inggris, baru lah leader nya ngomong ke saya dlm bhs Inggris, selesai deh urusan. Klo kita nya ga bisa bahasa Inggris jg gmn? hehe wajib spt nya ya buat yg mau pergi/apalagi tinggal ke negeri orang (sombongg :o)

Akhirnya.. mulailah halaman baru kita di Jepang 🙂

1546113_10152428866624426_8413204645352785786_n

Tongsis dr Indo yg dipake pertama kali di Jepang, dan sampe 2 bulan ini kita disini belum dipake2 lg :s