Prosedur ngurus dokumen CoE di kantor Imigrasi buat bawa anak/istri/suami tinggal di Jepang

Mumpung waktu saur masih 2 jam lagi, mari menulis tentang beasiswa lagi. Kali ini lebih ke hal non-teknis,terkait gimana caranya/ prosedur administrasi buat bawa keluarga (suami/istri/anak)ikut tinggal bareng di Jepang. Alhadulillah, permohonan gw buat bawa anak bininyusul ke sini baru saja di acc pihak imigrasi Jepang. Inilah salah satu alasankuat gw milih study di Jepang, yakni kemudahan untuk bawa keuarga bersama kita.Ditambah fasilitas tunjangan yg katanya diberikan kepada anak kita setelah sampai di Jepang.

Pertama-tama, hal penting yg kudu kita tau buat studi ke Jepang adalah CoE (certificate of eligibility). Sebagai calon mahasiswa yg bakal berangkat ke Jepang, tentu saja saat di Indonesia kita kudu ngurus visa student, di kedubes Jepang di Jln MH Thamrin, Jakarta. Nah untuk bisa mendapatkan visa student ini, kita perlu CoE. CoE yg kita butuhkan ini bakal kita dapet dr Sensei (SPV kita di univ) setelah kita dinyatakan lolos seleksi di univ tersebut. Jadi ketika kita udah dapet letter of acceptance dr univ di Jepang, sensei kita bakal ngasih form aplikasi CoE yg kudu kita isi. Form aplikasi CoE tersebut (3 lembar) kita isi, lalu soft copy nya kita kirim balik ke Sensei via email. Waktu gw dulu ngurus CoE, sensei juga minta dikirimkan pas foto asli, bukan soft copy, dan LoG (Letter of Guarantee) dr LPDP sbg pemberi beasiswa. Alhasil selain kirim file aplikasi CoE yg udah gw isi via email, gw juga kudu kirim pas foto n LoG via paket ke Jepang. Setelah semua dokumen diterima oleh sensei (email dan paket surat), sensei bakal ngurus CoE kita ke kantor imigrasi terdekat di Jepang. Di posisi ini, sensei yg akan menjadi guarantor / penanggung jawab terhadap kedatangan kita ke dan selama di jepang, makanya dia yg akan mengurus CoE kita.

Gw ga tau gimana prosesnya, yg pasti dalam pengurusan tersebut, sensei cuma minta application form, foto, dan LoG. Sebulan kemudian, CoE pun selesai diurus oleh sensei dan ga lama, Sensei mengirimkan CoE yg diterima dr pihak imigrasi tersebut ke Indonesia, buat seterusnya CoE tersebut gw pake buat urus visa student di Kedubes Jepang di Jakarta. Tanpa CoE kita ga bisa dapet visa student.

Trus gimana buat urus keluarga yg mau nyusul kita di jepang? secara prinsip prosenya sama, hanya saja pelaku (yg ngurus) dan namanya aja yg berbeda. Sebagai pelajar, buat ke Jepang kta butuh visa student, tapi klo keluarga kita mau nyusul ke jepang n stay disini lama (selama kita studi), maka keluarga kita butuh visa dependent, dan buat dapetin visa dependent, keluarga (anak/istri/suami) butuh yg namanya CoE juga buat kelak dilampirkan saat pengurusan visa dependent di Kedubes Jepang di Indonesia. Siapa yg ngurus CoE keluarga kita di kantor imigrasi di Jepang? Ya jelas si pelajar yg berencana bawa keluarganya ke Jepang, bukan sensei kita. Di posisi ini, kita (sebagai pelajar di univ Jepang) yg menjadi guarantor / penjamin yg keluarga kita selama di Jepang.

Gimana prosesnya. Sebenernya prosesnya ga jauh beda dengan apa yg dilakukan sensei kita saat ngedaftarin CoE kita sebagai pelajar ke pihak imigrasi Jepang. Ada dokumen application form, foto, dll. Lengkapnya sbb, saya kopi dr dokumen yg dikasih rekan saya, Mas Muis dan Istri:

=====================================================================================

CARA MEMBUAT CERTIFICATE OF ELIGIBILITY

Persyaratan Dokumen

a.      Surat Formulir Permohonan COE. Download di website, ada yang dalam bentuk excel

b.     Surat Kesanggupan membiayai anak dan istri/suami.

c.      Terjemahan Akte lahir anak

d.     Fotocopy Akte lahir anak (Akte asli di bawauntuk ditunjukkan).

e.     Terjemahan Surat Nikah

f.       Fotocopy Surat Nikah (Asli di bawa untuk ditunjukkan).

g.      Certificateof Enrollment yg dikeluarkan oleh Univ kita yg mnerangkan klo kita emang sedangstudy di uni tersebut. Klo di Tokyo Tech, tinggal ke student dvision, truspesen lewat mesin, seketika jadi.

h.     Suratdari kampus tentang penghasilan kita sebulan (Certificate of Scholarship). Klo penerima beasiswa monbusho di Tokyo Tech, proses mengurus 3 hari di SuzukakedaiStudent Support Division (gedung J1 lantai 1), langsung dikirim ke lab. Siapkan alamat postbox lab. Klo awardee LPDP bisa pake letter of Guarantee (LoG) dr LPDP.

i.        KTP kita di Jepang (Residence Card, harus dibawa untuk ditunjukkan) dan / atau Surat Keterangan Tinggal (dari pemilik apartemen).

j.       Copy paspor Istri/Suami dan paspor diri sendiri (paspor asli suami/ istri yg ygberstatus pelajar dibawa untuk ditunjukkan).

k.      Pas foto anak dan istri berwarna, 3×4.

l.        Amplop berperangko 380 yen dan ditujukan ke alamat kita di Jepang. Amplop yang lebihkecil dari ukuran B5. Kalau amplop B5 perangkonya 420 yen.

Masa pembuatan Certificate of Eligibility biasanya kurang lebih 1 bulan padabulan-bulan yang tidak ramai (Juni-Des), bulan sibuk selama 1-2 bulan(Jan-Mei).

Certificate of Eligibility masa berlakunya untuk bisa dipergunakan membuat VISA DEPENDENTadalah 3 bulan semenjak tanggal diterbitkannya, jadi perlu diperhitungan kapan keluarga akan datang ke Jepang.

================================================================================================

Terkait dokumen yg kudu disiapin,yg paling penting ada translasi dokumen keterkaitan kita dengan keluarga yg mau dibawa. Klo kita mau bawa istri, berarti kita kudu nyiapin buku nikah yang didalamnya ada nama kita sebagai nama suami dan harus ditranslasi ke BahasaJepang. Klo kita mau bawa anak ya kita kudu nyiapain akte kelahiran anak kita dimana ada nama kita sebagai ayah nya dan juga kudu di translasi jg ke Bahasa jepang. Translasinya g usah ke sworn translator, cukup ke temen kita yg bisa Bahasa jepang, dan template nya juga sudah ada dr bbrapa temen yg pernah ngurus CoE dependent disini. Berhubung buku nikah dan akte kelahiran anak template nya sama buat semua WNI, kita tinggal ganti nama/ tanggal/ mas kawin aja. Oh iya,saat dokumen tersebut dibawa ke kantor imigrasi, kita juga harus bawa dokumen aslinya, takut diminta tunjukan yg aslinya, walaupun saat kasus gw ga diminta juga. Ini yg ga gw persiapin pas berangkat ke Jepang. Akhirnya gw kudu minta tolong istri ngirimin pas foto istri dan anak, surat nikah, dan akte kelahiran anak (kedua nya yg asli, bukan kopian).

Dokumen lainnya silahkan dilengkapi, kyak application form, kesanggupan membiayai dibuat masing-masingsatu rangkap buat masing-masing aplikan CoE. Jadi walaupun isi dari surat kesanggupan membiayai anak dan istri itu mostly sama, ya tetep kudu dibikin terpisah, buat anak satu, buat istri satu. Semua dokumen juga disusun terpisah sesuai list diatas, biar ngemudahin petugasnya ngecek pas nerima berkas kita. Pengurusan CoE ini ga ada sangkut paut nya sama Sensei loh ya.

Klo uda lengkap, silahkan pergike kantor imigrasi terdekat, bisa tanya2 senior yg uda disana. Klo di Tokyo Tech, gw bawa aplikasi gw ke Kantor Imigrasi Kawasaki, dekat Stasiun Shinyurigaoka. 45 menit dari kampus via kereta. Sesampainya disana, dokumen kita yg uda lengkap bakal di cek satu satu. Gw sih ga disuruh nunjukin dokumen asli buku nikah dan akte kelahiran anak. Jadi proses sangat lancar jaya, walaugw ga bisa bhs jepang juga :0. Di loket penerimaan berkas gw Cuma ngasih berkas,ngeliat petugasnya ngecek berkas, trus dia bilang OK, trus bikini slip bukti penerimaan berkas (jgn sampe ilang) trus gw pulang deh. Dan semua proses GRATISSSSSS…

Klo lancar, sebulan kemudian CoE kita bakal dikirim ke alamat rumah/asrama kita di Jepang untuk kemudian bisa kita kirim ke Ind buat keluarga kita bikin visa dependent di Indonesia. Klo ada special case kyak gw, ntah knapa tiba2 gw di kontak pihak imigrasi Jepang buat ngirimin LoG dan Certificate of enrolment yg ASLI ke kantor imigrasi lagi,padahal gw udah ngasih copy nya pas nyerahin berkas n yg asli juga ga diminta buat di tunjukin. Alhasil gw balik lagi tapi ke kantor imigrasi yg berbeda,yakni kantor imigrasi yokohama di daerah shinsugita, 1,5 jam dr kampus TokyoTech.

Mungkin ini aja yg bisa gw share,selamat buat kawan2 yg bakal berangkat ke Jepang via beasiswa apapun n berencana bawa keluarga ke sini, semoga ada gambaran gimana prosesnya.

Prosedur ngurus dokumen CoE di kantor Imigrasi buat bawa anak/istri/suami tinggal di Jepang

Mumpung waktu saur masih 2 jam lagi, mari menulis tentang beasiswa lagi. Kali ini lebih ke hal non-teknis,terkait gimana caranya/ prosedur administrasi buat bawa keluarga (suami/istri/anak)ikut tinggal bareng di Jepang. Alhadulillah, permohonan gw buat bawa anak bininyusul ke sini baru saja di acc pihak imigrasi Jepang. Inilah salah satu alasankuat gw milih study di Jepang, yakni kemudahan untuk bawa keuarga bersama kita.Ditambah fasilitas tunjangan yg katanya diberikan kepada anak kita setelah sampai di Jepang.

Pertama-tama, hal penting yg kudu kita tau buat studi ke Jepang adalah CoE (certificate of eligibility). Sebagai calon mahasiswa yg bakal berangkat ke Jepang, tentu saja saat di Indonesia kita kudu ngurus visa student, di kedubes Jepang di Jln MH Thamrin, Jakarta. Nah untuk bisa mendapatkan visa student ini, kita perlu CoE. CoE yg kita butuhkan ini bakal kita dapet dr Sensei (SPV kita di univ) setelah kita dinyatakan lolos seleksi di univ tersebut. Jadi ketika kita udah dapet letter of acceptance dr univ di Jepang, sensei kita bakal ngasih form aplikasi CoE yg kudu kita isi. Form aplikasi CoE tersebut (3 lembar) kita isi, lalu soft copy nya kita kirim balik ke Sensei via email. Waktu gw dulu ngurus CoE, sensei juga minta dikirimkan pas foto asli, bukan soft copy, dan LoG (Letter of Guarantee) dr LPDP sbg pemberi beasiswa. Alhasil selain kirim file aplikasi CoE yg udah gw isi via email, gw juga kudu kirim pas foto n LoG via paket ke Jepang. Setelah semua dokumen diterima oleh sensei (email dan paket surat), sensei bakal ngurus CoE kita ke kantor imigrasi terdekat di Jepang. Di posisi ini, sensei yg akan menjadi guarantor / penanggung jawab terhadap kedatangan kita ke dan selama di jepang, makanya dia yg akan mengurus CoE kita.

Gw ga tau gimana prosesnya, yg pasti dalam pengurusan tersebut, sensei cuma minta application form, foto, dan LoG. Sebulan kemudian, CoE pun selesai diurus oleh sensei dan ga lama, Sensei mengirimkan CoE yg diterima dr pihak imigrasi tersebut ke Indonesia, buat seterusnya CoE tersebut gw pake buat urus visa student di Kedubes Jepang di Jakarta. Tanpa CoE kita ga bisa dapet visa student.

Trus gimana buat urus keluarga yg mau nyusul kita di jepang? secara prinsip prosenya sama, hanya saja pelaku (yg ngurus) dan namanya aja yg berbeda. Sebagai pelajar, buat ke Jepang kta butuh visa student, tapi klo keluarga kita mau nyusul ke jepang n stay disini lama (selama kita studi), maka keluarga kita butuh visa dependent, dan buat dapetin visa dependent, keluarga (anak/istri/suami) butuh yg namanya CoE juga buat kelak dilampirkan saat pengurusan visa dependent di Kedubes Jepang di Indonesia. Siapa yg ngurus CoE keluarga kita di kantor imigrasi di Jepang? Ya jelas si pelajar yg berencana bawa keluarganya ke Jepang, bukan sensei kita. Di posisi ini, kita (sebagai pelajar di univ Jepang) yg menjadi guarantor / penjamin yg keluarga kita selama di Jepang.

Gimana prosesnya. Sebenernya prosesnya ga jauh beda dengan apa yg dilakukan sensei kita saat ngedaftarin CoE kita sebagai pelajar ke pihak imigrasi Jepang. Ada dokumen application form, foto, dll. Lengkapnya sbb, saya kopi dr dokumen yg dikasih rekan saya, Mas Muis dan Istri:

=====================================================================================

CARA MEMBUAT CERTIFICATE OF ELIGIBILITY

Persyaratan Dokumen

a.      Surat Formulir Permohonan COE. Download di website, ada yang dalam bentuk excel

b.     Surat Kesanggupan membiayai anak dan istri/suami.

c.      Terjemahan Akte lahir anak

d.     Fotocopy Akte lahir anak (Akte asli di bawauntuk ditunjukkan).

e.     Terjemahan Surat Nikah

f.       Fotocopy Surat Nikah (Asli di bawa untuk ditunjukkan).

g.      Certificateof Enrollment yg dikeluarkan oleh Univ kita yg mnerangkan klo kita emang sedangstudy di uni tersebut. Klo di Tokyo Tech, tinggal ke student dvision, truspesen lewat mesin, seketika jadi.

h.     Suratdari kampus tentang penghasilan kita sebulan (Certificate of Scholarship). Klo penerima beasiswa monbusho di Tokyo Tech, proses mengurus 3 hari di SuzukakedaiStudent Support Division (gedung J1 lantai 1), langsung dikirim ke lab. Siapkan alamat postbox lab. Klo awardee LPDP bisa pake letter of Guarantee (LoG) dr LPDP.

i.        KTP kita di Jepang (Residence Card, harus dibawa untuk ditunjukkan) dan / atau Surat Keterangan Tinggal (dari pemilik apartemen).

j.       Copy paspor Istri/Suami dan paspor diri sendiri (paspor asli suami/ istri yg ygberstatus pelajar dibawa untuk ditunjukkan).

k.      Pas foto anak dan istri berwarna, 3×4.

l.        Amplop berperangko 380 yen dan ditujukan ke alamat kita di Jepang. Amplop yang lebihkecil dari ukuran B5. Kalau amplop B5 perangkonya 420 yen.

Masa pembuatan Certificate of Eligibility biasanya kurang lebih 1 bulan padabulan-bulan yang tidak ramai (Juni-Des), bulan sibuk selama 1-2 bulan(Jan-Mei).

Certificate of Eligibility masa berlakunya untuk bisa dipergunakan membuat VISA DEPENDENTadalah 3 bulan semenjak tanggal diterbitkannya, jadi perlu diperhitungan kapan keluarga akan datang ke Jepang.

================================================================================================

Terkait dokumen yg kudu disiapin,yg paling penting ada translasi dokumen keterkaitan kita dengan keluarga yg mau dibawa. Klo kita mau bawa istri, berarti kita kudu nyiapin buku nikah yang didalamnya ada nama kita sebagai nama suami dan harus ditranslasi ke BahasaJepang. Klo kita mau bawa anak ya kita kudu nyiapain akte kelahiran anak kita dimana ada nama kita sebagai ayah nya dan juga kudu di translasi jg ke Bahasa jepang. Translasinya g usah ke sworn translator, cukup ke temen kita yg bisa Bahasa jepang, dan template nya juga sudah ada dr bbrapa temen yg pernah ngurus CoE dependent disini. Berhubung buku nikah dan akte kelahiran anak template nya sama buat semua WNI, kita tinggal ganti nama/ tanggal/ mas kawin aja. Oh iya,saat dokumen tersebut dibawa ke kantor imigrasi, kita juga harus bawa dokumen aslinya, takut diminta tunjukan yg aslinya, walaupun saat kasus gw ga diminta juga. Ini yg ga gw persiapin pas berangkat ke Jepang. Akhirnya gw kudu minta tolong istri ngirimin pas foto istri dan anak, surat nikah, dan akte kelahiran anak (kedua nya yg asli, bukan kopian).

Dokumen lainnya silahkan dilengkapi, kyak application form, kesanggupan membiayai dibuat masing-masingsatu rangkap buat masing-masing aplikan CoE. Jadi walaupun isi dari surat kesanggupan membiayai anak dan istri itu mostly sama, ya tetep kudu dibikin terpisah, buat anak satu, buat istri satu. Semua dokumen juga disusun terpisah sesuai list diatas, biar ngemudahin petugasnya ngecek pas nerima berkas kita. Pengurusan CoE ini ga ada sangkut paut nya sama Sensei loh ya.

Klo uda lengkap, silahkan pergike kantor imigrasi terdekat, bisa tanya2 senior yg uda disana. Klo di Tokyo Tech, gw bawa aplikasi gw ke Kantor Imigrasi Kawasaki, dekat Stasiun Shinyurigaoka. 45 menit dari kampus via kereta. Sesampainya disana, dokumen kita yg uda lengkap bakal di cek satu satu. Gw sih ga disuruh nunjukin dokumen asli buku nikah dan akte kelahiran anak. Jadi proses sangat lancar jaya, walaugw ga bisa bhs jepang juga :0. Di loket penerimaan berkas gw Cuma ngasih berkas,ngeliat petugasnya ngecek berkas, trus dia bilang OK, trus bikini slip bukti penerimaan berkas (jgn sampe ilang) trus gw pulang deh. Dan semua proses GRATISSSSSS…

Klo lancar, sebulan kemudian CoE kita bakal dikirim ke alamat rumah/asrama kita di Jepang untuk kemudian bisa kita kirim ke Ind buat keluarga kita bikin visa dependent di Indonesia. Klo ada special case kyak gw, ntah knapa tiba2 gw di kontak pihak imigrasi Jepang buat ngirimin LoG dan Certificate of enrolment yg ASLI ke kantor imigrasi lagi,padahal gw udah ngasih copy nya pas nyerahin berkas n yg asli juga ga diminta buat di tunjukin. Alhasil gw balik lagi tapi ke kantor imigrasi yg berbeda,yakni kantor imigrasi yokohama di daerah shinsugita, 1,5 jam dr kampus TokyoTech.

Mungkin ini aja yg bisa gw share,selamat buat kawan2 yg bakal berangkat ke Jepang via beasiswa apapun n berencana bawa keluarga ke sini, semoga ada gambaran gimana prosesnya.

KULIAH S2 DI JEPANG MENGAPA DAN BAGAIMANA ? (Part II)

(Part 2, BAGAIMANA?)

Setelah 6 bulan belalu di Jepang, gw coba menyimpulkan beberapa parameter/alasan yg menarik gw berangkat ke Jepang sebelumnya (https://www.facebook.com/notes/sjaikhurrizal-el-muttaqien/kuliah-s2-di-jepang-mengapa-dan-bagaimana-/811710685518134?notif_t=like).Sekali lagi, ini mungkin terlihat sangat subjektif, maklum awak masih newbie,mohon diluruskan klo ada yg bengkok ye gan hehehe.

Keluarga

Pilihan gw buat studi ke negaraini tepat. Kemudahan ngeboyong keluarga ke negara ini jempol banget. Salah satuyg bikin gw berkesan adalah beberapa minggu sebelum gw berangkat ke Jepang,sensei gw message lewat Facebook (yoi lewat FB doooong, krn beberapa hari sebelumnya gw ga sengaja liat namanya di FB gw dengan satu mutual friend, ga mikir panjang langsung gw add). Isi pesannya adalah doi nanya, apakah gw mau bawa keluarga atau enggak, dan klo iya, kapan rencana mau bawa keluarga. Menurut gw, hal ini cukup berkesan lah. Oke gw mulai ulasan “bab” ini satu demisatu.

Hal pertama yg bikin gw beryukur milih negara ini adalah kemudahan prosedur pengurusan izin imigrasi bagi keluarga. Gw sendiri pergi ke Jepang pake paspor biru, jd pas bikin visa student gw merasa super duper dipermudah. Pas urus dokumen certificate of eligibility buat syarat bikin visa dependent anak bini di imigrasi Jepang pun mudah bgt koq. Detailnya bisa diliat dimari: (<a>https://www.facebook.com/notes/sjaikhurrizal-el-muttaqien/prosedur-ngurus-dokumen-coe-di-kantor-imigrasi-buat-bawa-anakistrisuami-tinggal-/774500115905858</a&gt;).Total, bini gw di jkt cukup isi form aplikasi, nyertain CoE yg gw kirim dr Jepang, lalu bayar @300rb di Kedubes Jepang di Jakarta.

Selama jadi bujang lokal di Tokyo, gw juga sempet tanya2 ke Senpai2 Indonesia di Kampus ini yg udah pada bekeluarga dan bawa anak bininya kemari. Yup, cerita yg gw denger dr kepala lab gw kalo pemerintah Jepang bakal mensubsidi kelahiran bayi (termasuk bayi mahasiswa asing yg lahir di Jepang), bantuan bulanan (tunjangan) anak mahasiswa asing yg dibawa ke Jepang sebesar 10rb-15rb Yen tiap bulannya sampai anak kita umur SMP bener2 ada n masih berlaku. Prosedur pendafarannya pun ga rumit2 amat koq.

Budaya dan Bahasa

Ada baiknya perdalam bahasaJepang anda sebelum berangkat ke Jepang. Mulailah “cintai” negara ini melalui nonton kartun, baca komik, atau apalah, yg nantinya bakal membuat anda lebih tertarik belajar bahasa Jepang n semakin membuat nyaman ketika udah tinggal di Jepang. Yup, gw sendiri ngerasa gw bisa survive kow selama 6 bulan di Jepang ini tanpa bekal bahasa Jepang yang cukup, apalagi di pogram international ini semua kuliah pake bhasa Inggris. Pihak Tokyo Tech pun support lewat program kuliah bhsa Jepang gratis buat mahasiswa asingnya, apalagi di lab gw, jumlah mahasiswa asing lebih banyak drpd jumlah orang jepangnya, alhasil makin ga kepake aja bhs Jepang di lab gw.

Tapi, semua akan lebih mudah klokita bisa bahasa Jepang. Dimulai dr kehidupan di Lab. Gw berandai-andai gw bisabahasa jepang, dengan harapan hubungan personal gw dengan anggota lab bisa lebih “cair”. Asli deh, gw sedikit banyak gondok klo ngedenger orang Jepang di lab gw termasuk sensei gw klo lg becanda di lab sampe ngakak-ngakak ga ketulugan. Dan gw Cuma bisa ngetik/merhatiin layar laptop sambil mikir apa yg mreka omongin ya? Beberapa kuliah yg tema nya keren2 juga terkadang ga provide “versi” bhs inggris nya, terpaksa deh gw ga bisa ambil mata kuliah ini krn keterbatasan skill.

Di kehidupan sehari-hari sebenernya selama kita punya smartphone, kitaga usah takut kesasar klo mau bepergian. Jadwal kereta disini udah oke bgt lah. Sekali buka gugel map, rute/jadwal/nama kereta uda kebuka semua. TAPI, mslh tiba klo kita kudu ngurus keperluan kyak buka rekening bank, beli/kontrak henpon, urus pendaftaran residence card ke “kelurahan”, urus instalasi air,listrik, gas, dll buat yg sewa apato sendiri. Semua kudu pake bhs Jepang. Apalagi kemampuan bhs Inggris orang Jepang bisa dibilang ga terlalu bagus buat level pekerja di sector pelayanan publik, kasarnya, jgn kaget klo di jalan trus kita nanya orang jepang pake bhs Inggris, tru doi kabur/lari menjauh kyak liat setan. Alhasil, kita bakal sering-sering ngerepotin kawan kita yg faseh bhs Jepangnya buat urus2 begituan. Skill ini juga sangat membantu buat mutusin apakah makanan yg mau kita beli halal atau enggak, ini juga penting bgt loh. Intinya, klo uda ngunci pilihan ke Jepang, belajar bhs Jepang segera, jgn kayak gw “nihonggo o tabemasen”.hahhaha

Kemungkinan Lanjut S3

Sejujurnya, ada perasaan menyesal pas gw batalin beasiswa MEXT G2G gw, seminggu sebelum pengumuman final krn gw lebih milih beasiswa LPDP. Yup, krn emang gw pengen lanjut S3 selepas beres S2,dan BIASANYA, penerima beasiswa MEXT S2 pasti ditawarkan lanjut S3. Alhasil, gw bertekad untuk “gerilya” cari peluang beasiswa S3 lain sebelum gw tamat S2,buat jd pegangan gw, sehingga pas lulus S2 gw hanya urus surat perpanjanan izin studi di kantor trus lanjut S3. Dan Alhamdulillah, anak betawi bilang, “gado-gado,kacang tane, klo jodo kaga kemane”. Baru 2 minggu lalu gw dapet email klo aplikasi beasiswa S3 yg gw kirim ke univ lolos, sehingga gw bakal stay dinegeri ini buat kira-kira 5 taun kedepan, S2 dengan beasiswa LPDP, S3 dengan beasiswa Tokyo Tech.

Financial

Lagi lagi, gw Cuma bisa brucap Alhamdulillah,gw bisa saving cukup lah selama membujang di Tokyo. :)) Dengan pola hidup yg hemat tentunya, banyak pos pengeluran yg kita bisa siasati.

Kultur Etos Kerja

Iniah hal yg paling berkesan diantara hal2 diatas. Untuk pertama kalinya ngerasain ngelmbur ampe jam 1 atau2 malem. Keren lah. Yup, etos kerja mahasiswa di negara ini emang edan lah. Pulang dr lab jam 7 malem buat gw super duper ga enak hati ama temen2 laen yg masih asik ngelab atau hanya sekeda baca jurnal di lab. Ga aneh klo selama bulan puasa lalu gw sering stay di lab ampe jam 1 malem buat sekedar baca jurnal,nyiapin prosedur riset buat besoknya, atau bikin laporan, trus balik jalan kaki10 menit ke Dorm, saur, nunggu imsak sambil nonton world cup, sholat shubuh jam2.45, tidur deh ampe ham 8/9 pagi, trus siap2 ke lab lg. Tentunya hal ini ga sama di setiap lab. Sensei gw juga sebenernya ga pernah ngepush anak buahnya buat workaholic kyak gtu, apalagi doi udah punya anak bini, biasanya doi jam 8juga udah cabut pulang. Tapi anak2 jepang lainnya lah yg ngebikin orang2 asing di lab gw (terutama gw) kebawa suasana kerja seperti mereka. Suatu waktu malah sensei gw pernah ngasih tau ke gw kalau nanti pas anak bini gw udah dateng, gw harus bisa bagi waktu antara riset dan kelaurga juga. Doi bilang, Riset itu penting, tapi keluarga jauh lebih penting :)) AJIBPPPP…

Selain itu, kadang juga lucu ngeliat style kawan2 mhswa Jepang gw klo lunch bareng di kantin, kaga ada basa basinye dikit. Ga nunggu makanan turun dulu, beres makan langsung balik ke lab lagi. Atau kebiasaan mereka saat kelelahan, yaitu tidur bangsa 10-15 menit lalu“on” lagi deh. Wajar lah klo diantara ribuan awardee LPDP, porsi mahasiswa yg milih ke Jepang ga terlalu banyak.

Gw sendiri sih jujur sangat amat menikmati rutinitas kyak gini. Serius, karena gw ngerasa udah sangat jenuh berada di lab tempat gw gawe. Jenuh dlm arti emang disinilah tempat gw “menyegarkan diri” ditengah lengkapnya fasilitas dan advance nya riset yg ada di lab baru gw ini. Jadi yg ada di otak gw saat itu adalh gmana caranya gw untuk memaksimalkan tiap waktu gw selama di jepang buat ngupgrade keilmuan gw yg udah hampir karatan ini. Mirip lah kyak anak kecil yg dikasih mainan baru atau musafir yg kehausan trus nemu oasis ditengah gurun. Karena berada disini adalah sesuatu yg gw tunggu selama 4 taun dan gw perjuangkan dengan penuh keringat dan air mata (tssssaaaaaaahhh).

Sekian share dr gw, semoga ada ygbermanfaat. Mohon maaf klo ada yg kurang jelas.

KULIAH S2 DI JEPANG MENGAPA DAN BAGAIMANA ?

(Part 1, MENGAPA?)

Mumpung lagi liburan di Indonesia untuk boyong anak bini ke Jepang nanti, gw lanjutin share pengalaman gw di notekali ini. Sesuai judulnya, note kali ini bakal bercerita lebih ke arah kenapa akhirnya gw pilih Jepang sebagai destinasi (kayak wisata aje) negara tempat gw lanjut kuliah dengan segala selak beluk alasannya (Part 1). Lalu, “ekspektasi” yg gw tuang lewat alasan2 yg gw tulis coba gw korelasikan dengan gimana kondisi kehidupan yg gw hadapi di mari setelah 1 semester kuliah di kampus “tercinta”,Tokyo Institute of Technology (Part 2).

Di part awal ini gw bakal serta beberapa alasan kenapa akhirnya gw bisa sampai di negara ini (Jepang-red). Hal utama yg mau gw sampein disini ketika pertama kali kepikiran mau sekolah keluar negeri adalah “yang penting ke luar negeri”. Menurut gw kualitas riset ditiap negara ga bisa di bandingkan dengan mudah, jadi gw berasumsi semua negara tujuan gw adalah negara maju yg kualitas riset n fasilitasnya oke, ga ada preferensi negara tujuan khusus terkait tema riset yg mau gw ambil.

Seperti yg pernah gw curhatin distatus gw bbrapa bulan lalu, Jepang bukan negara pertama yg gw tuju saat pertama kali memutuskan untuk kuliah di luar negri, taun 2009. Sebagai fans fanatic klub sepak bola luar negri (S.S Lazio) serta nyaris ga pernah absen support klub sepak bola local (PERSIJA JAKARTA) di stadion, kuliah di Eropa menjanjikan kesempatan buat nonton klub kebanggaan gw secara langsung. Apalagi klo sampe bisa merasakan atmosfer pertandingan derby yg katanya paling“panas” di dunia, derby kota roma, antara S.S Lazio dan seteru abadinya, A.S Roma. Ngeriiii lah. Makanya, ga salah klo saat itu Twente Univ dan Program ErasmusMundus adalah tujuan gw. Brosur beasiswa dan profil univ nya sampe gw tempel dimeja kerja gw di lab. Tapi, saat itu gw masih dlm kondisi single. Ga ada beban mikirin gmana anak bini gw saat gw kuliah nanti.

 

Keluarga

Tahun 2010 gw nikah. Setaun kemudian, bayi tampan mirip babe nye lahir. Saat itu gw mulai mikir rasional,bisa kah gw boyong anak bini gw kuliah ke luar negri. Sambil prepare persyaratan yg diminta, gw jg cari info pengalaman kawan, orang, yg sudah punya keluarga (anak bini) dan sedang kuliah di luar negri, khusus nya eropa. Tentu saja saat itu ekspektasi gw buat kuliah disana masih sangat tinggi, ditambah lagi gw masih berpendapat klo pengen kuliah ke LN mending jauh sekalian. Beberapa negara2 Asia yg punya univ top dunia macem Singapura, Jepang, Korea, dll sama sekali ga menggoda buat gw. Tapi, beberapa case yg gw dapet membawa gw pada kesimpulan bahwa agak sulit untuk membawa anak istri ikut klo gw pengen kuliah ke eropa (ini subjektif bgt sih, mohon maaf klo ada yg beda pendapat).

Kondisi ini diperparah oleh “brain-wash” kepala lab gw. Beliau dan suaminya (penerima BJ Habibie Award 2014,beberapa bulan lalu), menghabiskan masa studinya dr S1 ampe S3 di Jepang. Salahsatu isu nya yg “meluluhkan” impian gw kuliah di eropa adalah “udah siap gabawa anak istri kuliah disana?”. Yup, kemudahan yg kepala lab gw alami khususnya fasilitas keluarga (membawa/melahirkan anak) di jepang, dibandingkan dengan kalo gw kuliah di Eropa emang cukup bikin gw berpikir panjang. Bos dilab gw itu cerita dari A sampai Z gimana famiy friendly nya jepang, dari mulai dr prosedur awal bawa anak bini sampai kehidupan di jepang itu sendiri, dan dibandingkan dengan bumbu2 cerita rekan2 yang kuliah di luar Jepang. Sampai saat itu gw sih masih “hajar bleh” aja lah, artinya, semua kesempatan beasiswa yg ada gw apply.

Hingga akhirnya waktu sampai juga di bulan September 2012. Dapet kesempatan pelatihan intensif IELTS (EAP) dari kementrian RISTEK selama 3 bulan di Denpasar, Bali, mengharuskan gw ninggalin anak bini. Periode ini cukup berat buat gw sebagai cowo melankolis buat ninggalin anak bini, walaupun sebulan sekali gw sempetin pulang ke Bekasi. Dari sinilah gw berpikir rasional n makin mantap, “gw berangkat kuliah kudu bawa anak bini”.

Budaya dan Bahasa

Faktor ini menjadi salah satu pertimbangan kenapa gw ga tertarik ke Jepang di awal2. Apalagi gw bukan tipe yg gila atau bahkan tertarik sama hal2 / budaya berbau Jepang, kyak anime atau sebagainya. Kasarnye gini “belajar bhs Inggris yg dr SD trus pake aksara latin aje mpot-empot an, apelagi bahasa Jepang?” Tapi semua berubah setelah negara api menyerang (hehhehe). Mendapatkan kepastian pembimbing (Sensei) dari univ paling top di Jepang (20 besar dunia) : Tokyo University aka TODAI, waktu apply salah satu program internationalnya ngebuat gw semangat buat serius apply beasiswa ke Jepang. Dari situ juga gw start belajar bahasa Jepang secara formal (les di univ Dharma Persada,Jkt).  Minimal “memlihara” motivasi gw buat kuliah di Jepang.

Dilain pihak, gw juga dapet banyak info dari rekan se-lab di kantor yg juga studi di Jepang. Lucunya, walau beliau studi S2 sampai S3 di Jepang, tapi karena ybs lebih sering menggunakan bahasa Inggris di lab nya di Jepang, akhirnya klo dibandingkan dengan kemampuan bhs Jepang anak dan istrinya, bhs Jepang si kawan gw itu ga berkembang (hehehe). Ga heran klo cerita ini membawa gw pada kesimpulan (pembelaan-red) “ah,dia aje dengan skill bhs Jepang standard aje bisa survive di Jepang, berarti gwjuga bisa dong”.

Kondisi ini didukung denganprogram master (international) yg gw apply di kampus gw ini dimana bahasa pengantar yg digunakan adalah bahasa Inggris, tanpa ada persyaratan skill bahasa Jepang, dan tanpa periode “research student”

(detail cek link :

<a>http://www.titech.ac.jp/english/graduate_school/international/international_graduate/</a&gt;).

Makin pas lah “pembelaan” gw, dantentunya, making ga berkembang pula lah Nihonggogw.

Kemungkinan Lanjut Studi S3

Gw punya rencana buat lanjut S3 selepas lulus S2, tanpa balik dulu ke kantor gw. Alasannya simple, buat menghemat waktu, dan gw berpikir klo nyari beasiswa di sini relative lebih mudah dibanding klo gw nyari beasiswa lagi ketika gw udah di Indonesia. Dan dari hasil analisa gw ke beberapa kawan yg kuliah S2 di luar negri, Jepang memberi kesempatan untuk itu. Yup, mungkin anggaran riset negara ini ga sebanding dengan jumlah calon mahasiswa asing yang mau belajar ke negara inikali ya. Hampir semua orang Indonesia yang dapet beasiswa Monbusho S2 pasti lanjut sampe S3 pake beasiswa yang sama.

Financial

Kata senior2 yang lulusan Jepang,klo kita kuliah di negara ini, kmungkinan kita buat saving/nabung uang beasiswa kita cukup besar dibanding dengan negara lain (ini murni katanya loh hehhehe)

 

Kultur Etos Kerja

Saat pelatihan kepemimpinan (PK)LPDP, gw sekamar sama salah satu awardee LPDP yg kini S3 di Belanda. Saat santai, doi cerita kenapa lebih milih eropa ketibang Jepang. Doi cerita pengalamannya waktu short course di Jepang dimana kultur kerja orang2 disana itu gila banget. Yup, overtime/workholic, etc ah. Lab masih ramai dimalam hari itu hal yg lumrah.Intinya, di Jepang, kita bakal sulit “menikmati” hidup, kata doi. Mungkin Cuma hal ini yang bikin gw “nyengir2” diantara alasan2 gw milih Jepang diatas. Hehehe. Sempet jadi alasan buat gw pindah haluan ke UK saat itu pas gw dapet LoA dr salah satu kampus pasca sarjana top disana, Cranfield Univ.

 

(gimana kondisi 6 bulan pertama gw di Jepang? Apakah sesuai denganekspektasi gw diatas? Gw lanjutin di part ke 2.

Bersambung……

FUJI-SAN, 11-12 Agustus 2014 “antara kapok dan penasaran”

Note gw kali ini ga ada hubungannya sama beasiswa, tapi buat yg bakal sekolah/kerja/ataupun liburan musim panas di Jepang, belom afdol rasanye klo belum “maen” ke landmark Negara matahari terbit ini.Kenapa gw bilang “maen”, karena emang gunung fuji ini udah kyak tempat wisata banget lah. Buat yang pengen seneng2 doang, bisa ke Fuji-Kyu Highland (<a>http://www.fujiq.jp/en/</a&gt;) , klo di Ind kaya kDunia Fantasi nya lah, yg cuma beberapa meter sebelum pintu masuk kawasan Gn.Fuji menuju pos 5 (gogome). Disana ada rollercoster extreme tinggi n curam bener dah, ngeliatnye dari pinggir jalan menuju kawasan Gn. Fuji aje ude bikin ngilu, apalagi naek nye. Klo mau yg suasana gunung, bisa naek ampe pos 5 Gn Fuji, ygdisebut Gogome. Ga usah ngebayangin pos 5 ini kayak pos yang kudu didaki daripos 1 sampe 5 sambil jalan kaki, tapi bayangin pos 5 Gogome ini kayak parkiran mobil Gn. Tangkuban Perahu, Bandung. Yup bis besar dari arah Tokyo lalu lalang mengantar dan menjemput wisatawan menuju dan dari Gn. Fuji. Ga Cuma itu saja,disini juga ada took cendra mata, restoran, rest room, dll. Pokoknya udah kyak terminal and tourist resort lah. Di note ini gw ga hanya cerita kronologis, tapi ada bbrapa hal penting yg coba gw sarankan, minimal biar hal2 buruk yg gwalami ga terulang pada kalian.

Oke, segitu pembukanye, sekarang gw mulai cerita kronologi perjalanan mendaki gw di Gn. Fuji, bersama kawan kawan PPI Tokyo Institute of Technology (Tokodai). Perjalanan dimulai harisenin 11 Agustus 2014, dari daerah Shinjuku, Tokyo. Dari sana, jam 16.30, kita neek bis ke 2 jam setengah sampe pos 5 gogome. Sebaiknya selama perjalanan ini tidur buat ngumpulin energi. Total biaya buat bis ini, PPhampir sekitar 6000Yen PP. Di terminal Shinjuku ini, ternyata udah bnyak pendaki-pendaki lain baik local maupun manca Negara yg juga sama-sama menujufuji. FYI, pemberangkatan kita kali ini bisa dibilang mundur, seharusnyakita berangkat hari sabtu-minggu, tapi krn saat itu Jepang dilanda badai topan,kita undur jadi senin-selasa. Hari tsb, kata perkiraan cuaca harusnya cerah.

Sampai di Pos 5 Gogome petangharinya, kita dsambut dengan angin kencang dan awan gelap. FYI, untuk nanjak ke gunung fuji itu bnyak rute nya, dan sepertinya rute ini yg paling ramai dipake wisatawan. Selepas shalat magrib dan isya, jam 19.00, kita langsung briefing, bagi kelompok, dan jalan. Kebetulan gw jd ketua kelompok beranggotakan 4 cowo dan 1 cewe, dan gw berposisi sebagai glandang serang, sweeper maksudnya hehhehe. Head-lamp, sepatu gunung, perlengkapan wajib di tiap anggota yg naek, uda terpasang. Digerbang pos meninggalkan pos 5 Gogome, kita ditarikin 1000Yen perorang, kata penjaga posnya buat iuran campaign gunung fuji, dan kita dikasih pin Gn. Fuji sebagai bukti kontribusi. Perjalanan pos 5 menuju 6 ini bisa dibilang sangat mudah dilalui, pemanasan lah. hampir 70% traknya datar, dan ga begitu panjang. Diperjalanan juga ada beberapa toilet dan warung kopi yg bisa kita datangi. Disini mah ga butuh istirahat pokoknya, kecuali pengen kebelet buang air, kudu ke toilet. Nah, disini lah pelajaran pertama didapat. Di Jepang, Cuma di gunung fuji lah toilet itu berbayar. Di rute ini, kita dikenakan 100yen sekali ketoilet. Makanya, pas mau nanjak ke Gunung Fuji, pastikan nyiapin recehan100Yen-nan, but keperluan beser, mengingat diatas dingin bener, bentar2 beser. karena WC nya ga ada yg jagain, jd bayar pake uang pas. Cuma ada kotaknye doang duit nempel.

Kira2 sejam kemudian, sampelahkita di pos 6. Yg bikin kaget pas nyampe pos 6, ternyata disana ada penginapan. Jadi buat yg Cuma kuat nanjak ampe pos 6, bisa istirahat bermalam di penginapan tersebut, sampe pagi, dengan tariff 6000Yen semalam. Fasilitas di penginapan tersebut lumayan lengkaplah buat sekelas penginapan diatas gunung. Disini pelajaran berikutnya gw ambil. Ternyata sampe pos 9 (puncak) pun ada yg namanya penginapan model beginian, dengan tarif yg ampir rata (6000an Yen semalam). Nah, buat yg mau nanjak, pastikan bawa uang 10 rebu Yen lah didompet, buat jaga2 klo pas diperjalanan ketemu kondisi buruk, yg mengharuskan kita kudu istirohat di penginapan tersebut. Gw jelasin pentingnya hal ini ntar.

Lanjut menuju pos 7, perjalananudah berasa agak naek dari seblumnya. Tapi jalurnya enak, krn sangat lebar,walau berpasir. Jalur ini dibuat lebih panjang dari seharusnya, karn jalur inidibuat “zig-zag”, jd ga perlu skill mendaki khusus, hanya kudu kuat stamina aja. Sampe disini, perjalanan masih lancar, hanya angin yg nambah kencang,ngebawa pasir ke muka kita. Tapi disini kita dihibur sama pemandangan kota Shizuoka yg terlihat gemerlap dr atas sini di kaki bawah gunung Fuji. Kota yang nyaris membawa gw studi S2 taun 2012 kalau saja beasiswa Monbusho gw tembus. Sekitar hampir 2 jam, sampe juga di pos 7. Seperti sebelumnya, di tiap pos ada warung kopi yg jual minuman/makanan hangat dan menawarkan penginapan juga. Ada juga kursi2 kecil buat para pendaki buat sekedar ngaso naroh pantat.

Setelah istirahat 30 menit sambil makan onigiri yg rekomedit bgt buat dibawa bekel selain pisang dan coklat, kita lanjut lagi. Angin makin kencang, mungkin sisa topan yg melanda jepang sehari sebelumnya. Medan juga makin ekstrim. Baru aja lolos dr Pos 7, jalur berikutny akudu dihadapi dengan 2 tangan buat membantu pendakian. Sarung tangan amat sangat berguna disini. Gw bersyukur sempet beli sepatu hiking buat nanjak ke Fuji ini, padahal tadinya gw mikir cukup pake spatu futsal gw atau sandal gunung eiger gw aja kali ya. Klo enggak, udah ledes kyak apa kali yak kaki gw, mengingat batunye tajem2 cuy. Bisa dibilang disinilah tantangan yg nyaris maksimal dr gunung fuji (terberat nya ada di jalurpos 8 mnju pos 9). Hampir 70% jalur kudu diakses dengan bantuan 2 tangan mengingat jalurnya batuan tajam menjulang melulu dan kemiringan yg curam.Ditambah lagi angin tambah ga bersahabat. Muka gw berasa digamparin cuy ama angin yg bawa pasir. Rutenya juga cukup panjang lagi. Headlamp sangat membantu,kebetulan temen se tim gw Cuma bawa senter, alhasil doi kerepotan sendiri krn kudu megang senter dan naek pake tangan juga. Disini kita jg kudu jaga jarak sama temen dibelakang n depan kita mengingat jgn sampe kita nendang atauketendang orang dibelakang/depan kita atau yg lebih ekstrem jatohin bebatuan ke orang dibelakang kita.

Dengan perjalanan yg berdarah darah, akhirnye sampe juga di pos 8 jam 2 malem. Tapi ujian ternyata baru dimulai. Selain angin yg nambah ueedan, gerimis mulai turun. Anggota cewek tim kita udah gw kuat nerusin pendakian. Akhirnya kita mutusin buat nyuruh istirahat. Masalahnya dari semua tim, ga ada satupun yg bawa diut 6000Yen buat sewa penginapan per orang permalam. Akhirnya kita patungan buat bayar penginapan untuk rekan cewe kita tsb. Disini kita berdiskusi, ditengah angin dan ujan makin deres, salah satu anggota udah ga kuat dan mutusin beristirahat di pengiapan pos 8, kabut pekat mulai turun, akhirnya kita mutusin buat ga nerusin sampe ke puncak / pos 9. Kata kawan2 sih masih sekitar 2 jam lagi perjalanan. Kita ga mau ninggalin rekan cewe kita di pos 8 dan juga kondisi yg makin buruk.

Hujan makin deres, sayangnya gw ga bawa jas ujan. Alhasil, jaket tebel gw pake g mampu nahan aer, basah deh ampe ke daleman.Yg yg parahnya, uang yg kita bawa ga cukup buat kita berteduh didlm penginapan.Kartu kredit yg salah satu anggota tim bawa pun ga berlaku disana. Di luar pos pun ga ada kanopi bua berteduh, alhasil, gw berempat dan beberapa pendaki kere atau terpaksa kere krn ga bawa duit cuma bisa ujan2nan diterpa angin kencang. Segala cara udah kita tempuh buat ngebikin yg punya penginapan iba, minimal kita bisa neduh ga kena ujan tapi tetep bayar 1000 yen perorang, dengan duduk di teras tanpa masuk ke ruang tunggunya, tapi tetap saja ditolak. Trik terakhir pun kita coba, beli sop jagung hangat, trus minum didalem buat neduh. Tapi pas sop jagung habis,kita pun diusir. Alamak, kejam kali yg punya lapak, alhasil kita ujan2nan lagi.

Udah saking kedinginan ekstrim, akhirnya gw and mas joko mutusin buat berteduhdi dalem WC, kebayangkan dorongan apa yg ampe ngebikin gw neduh di dlm WC umum yg aromanya menyengat? yg penting ga keujanan lah. Makin subuh udara makin dingin, dan ujan ga mau berhenti. Kawan2 klompok lain udah pada OTW ke puncak kayaknya, mengingat tim kita emang yg paling belakangan. kita mutusin buat nunggu terang baru turun dr pos 8, mengingat kabut makin menjadi jadi ngebikin jarak pandang terbatas dan jalan licin abis ujan.

Setelah solat subuh, kita liatbeberapa rombongan turun dr arah puncak, dan cahaya matahari udah mulai malu malu muncul, kita pun turun. Medan turun ga lebih mudah drpd naek. Engsel dikaki di hajar bener-bener dah. Ditambah lagi pas jalan berbatu, kita kudu super pelan2 jalannya. Selama diperjalana pulang, ujan pun ga mau berhenti. Legkaplah sudah. Yg lebih mengagetkan, selama turun banyak ketemu anak-anak kecil sekitaran umur 5-10 taun yg udah diajak orang tuanya naek Fuji. Aje gile emang org Jepang ini, ngilu ngeliatnye boi, inget anak sendiri di rumah.

Alhamdulillah, perjalananmelelahkan ini selesai juga. Jam 9 pagi kita sampai ke Pos 5 Gogome, langsungganti baju, lap badan, karena ga ada shower room yg bisa dipake, trus istirahatdi restoran setempat. Pas buka tas, setelah turun dr gunung, beberapa kawan kaget ternyata barang bawaan yg disimpen ditas termasuk baju ganti pada basah juga. Pelajaran penting lainnya, bungkus baju n barang bawaan di tas lainnya pake plastic berlapis. Raincoat dan jas ujan saja ga cukup menahan air masuk.

Tearkhir, kita cukup senang ada  4orang dr rombongan kami yg bisa sampe ke puncak, walupun di puncak juga ga keiatan apa2, krn kabut menggila. Setelah istirahat, beli souvenir, Jam 4 sor ekita cabut dr gogome menuju Shinjuku-Tokyo lagi. Oh iya, Gunung Fuji dibuka untuk umum hanya pada bulan Juli dan Agustus saja (pas musim panas), jd rencanakan pendakian pas bulan tersebut, Satu lagi pastikan memesan tiket bus jauh2 hari buat pulang dan pergi, jangan harap bisa beli pas hari H saat pergidan pulang dr Gogome.

Oke, next time klo adakesempatan, mari bung nanjak kembali, buat ngibarin bendera merah putih dan syal Persija tentunya, diatas Gn. Fuji, 3700 M Dpl !!!!
<photo id=”2″ />