Yakin Ga Sempet?

Akhirnya berhasil posting juga setelah 1,5bulan lebih resign dan full mengurus keluarga dirumah tanpa asisten. Tapi kok berasa malah banyak hal yg ga sempat dikerjakan ya, dibandingkan waktu bekerja di kantor dulu ya?Hmm..

Di postingan ini saya lebih banyak curhat 😮 dan berharap banyak Emak diluar sana yg sudi mampir & meninggalkan komen, tentang Time Management yg baik untuk Ibu Rumah Tangga (IRT)

 

Oke, saya mulai dari Kegiatan Utamanya : Mengurus Rumah & Masak

– Untuk sarapan pagi biasanya saya ngangetin makanan sisa semalem 😦 atau klo sempet dan lagi ada bahan ya mentok2 masak nasi goreng 😀

– Belanja sayur&lauk ke warung untuk stok 2 hari, untuk menghindari resiko hujan besar jadi gabisa ke warung, warungnya tutup, lagi males ke warung ( eh yg terakhir ini mah bukan alasan ya :p)

– Awalnya berusaha masak, nyuci/njemur, nyapu, ngepel&nyetrika setiap hari, seperti yg asisten saya kerjakan dulu. Tapiiii…hari demi hari walopun ga ikutan tdr siang pas anak bobo, kok tetep aja ga sempet ya. Akhirnya, daripada saya uring2an ngejar waktu untuk beberes rumah & takut anak kena imbasnya, jadi berusaha secepat mungkin beberes pas anak tidur&susun skala prioritas : `

1. Cuci baju & Jemur

Mesti pertama kali dikerjain krn butuh waktu lama dan abis itu bisa ditinggal ngerjain yg lain. Ini yg paling gampang krn ada bantuan mesin&bisa disambi jg

2. Masak

Awalnya semangat tiap mau masak browsing resep supaya rasanya lebih OK, tapi malah jadi lamaa waktu masaknya & rasa pun kok malah jd aneh. Mungkin karena saya selalu pakai hanya setengah/bahkan seperempat resep yg ada, jd ga sesuai takaran bumbunya.

Yg ini juga klo uda rencana ada 1x makan diluar di hari itu, mendingan gausa masak sama sekali. hehe

3. Menyapu rumah

Ini wajib & Alhamdulillah selalu bisa dikerjakan walaupun kadang ga sempet ngelap-in 1 per 1 barang/meja/lemari sebelum disapu setiap hari.

4. Mengepel

Bsshhh…Ini cukup kejar tayang, cukup 2 hari sekali untuk semua lantai tapi untuk dapur&tempat makan&tempat lain yg berasa lengket saya usahakan setiap hari mengepelnya.

Di poin no 4 ini sudah mulai butuh bantuan Emak sekalian untuk share pengalamannya 🙂

5. Menyetrika

Na….setelah beberapa minggu ga sempet nyetrika&mikir “nanti aja deh pas weekend dituntasin semua”, akhirnya chat sama temen yg nyaranin nyetrika hanya baju pergi aja. HAHA, langsung aja dipraktekin & emang ga lecek kok kalo kita jemurnya bener (pake gaya dikibarin sebelum di jemur pake hanger)

Yang Kedua, Kegiatan Lain-lain : Nonton berita, rencana mau jualan & UPDATE BLOG

Nah, ini baru bisa dikerjain di hari Sabtu/Minggu. Itupun masih berebutan sama jadwal jalan2, istirahat dll. Dibuktikan dgn blog yg baru update setelah 1,5 bulan lamanya ga ditengok. Hihihi..

 

Dulu, saya merasa cukup baik mengatur skala prioritas pekerjaan saya di kantor. Tapi, selama menjadi IRT rasanya saya masih belum bisa mengatur waktu dgn baik krn prioritas paling pertama adalah waktu untuk anak. Tapi heran juga dgn IRT lain yg bisa ngasuh anak, rumah beres tanpa ART, bisa nyambi jualan juga. Bagi tipsss donggg 🙂

IBU BEKERJA bukan vs IBU RUMAH TANGGA

Tulisan yg sgt bijak ttg ftm dan wm, yg sayangnya diluar sana sering malah menjadi perdebatan :). Reblig dr muktiberbagi.wordpress.com

berbagi cinta & makna

Ini merupakan tulisan yang sudah lama saya rencanakan, tapi tertunda terus karena berbagai kesibukan. Tulisan yang lahir karena saya miris dengan saling tuding-menuding. Ini paling baik, itu tidak! Padahal keduanya adalah pilihan.

Sebelum masuk ke hal yang lebih serius, mari sejenak bayangkan dunia ini tanpa ibu-ibu yang mau bekerja di sektor publik. Nggak ada dokter kandungan perempuan, yang ada laki-laki atau dokter yang masih gadis. Nggak ada ibu guru, yang ada pak guru atau bu guru yang masih muda-muda. Nggak ada pembantu rumah tangga perempuan (yang sekedar menyuci nyetrika lalu pulang), karena mereka rerata juga adalah ibu. Nggak ada pedagang perempuan, kecuali yang masih gadis-gadis seusia SPG-SPG itu. Nggak ada psikolog perempuan, konsulnya dengan bapak-bapak psikolog aja. Nggak ada bidan perempuan yang senior, melahirkan pun dengan bidan muda yang baru lulus, atau dokter SpOG yang laki-laki.

Ini memang ekstrim banget ya. Sampai ada yang gemes bilang ke saya, “Sekalian…

View original post 2,233 more words