Prosedur ngurus dokumen CoE di kantor Imigrasi buat bawa anak/istri/suami tinggal di Jepang

Mumpung waktu saur masih 2 jam lagi, mari menulis tentang beasiswa lagi. Kali ini lebih ke hal non-teknis,terkait gimana caranya/ prosedur administrasi buat bawa keluarga (suami/istri/anak)ikut tinggal bareng di Jepang. Alhadulillah, permohonan gw buat bawa anak bininyusul ke sini baru saja di acc pihak imigrasi Jepang. Inilah salah satu alasankuat gw milih study di Jepang, yakni kemudahan untuk bawa keuarga bersama kita.Ditambah fasilitas tunjangan yg katanya diberikan kepada anak kita setelah sampai di Jepang.

Pertama-tama, hal penting yg kudu kita tau buat studi ke Jepang adalah CoE (certificate of eligibility). Sebagai calon mahasiswa yg bakal berangkat ke Jepang, tentu saja saat di Indonesia kita kudu ngurus visa student, di kedubes Jepang di Jln MH Thamrin, Jakarta. Nah untuk bisa mendapatkan visa student ini, kita perlu CoE. CoE yg kita butuhkan ini bakal kita dapet dr Sensei (SPV kita di univ) setelah kita dinyatakan lolos seleksi di univ tersebut. Jadi ketika kita udah dapet letter of acceptance dr univ di Jepang, sensei kita bakal ngasih form aplikasi CoE yg kudu kita isi. Form aplikasi CoE tersebut (3 lembar) kita isi, lalu soft copy nya kita kirim balik ke Sensei via email. Waktu gw dulu ngurus CoE, sensei juga minta dikirimkan pas foto asli, bukan soft copy, dan LoG (Letter of Guarantee) dr LPDP sbg pemberi beasiswa. Alhasil selain kirim file aplikasi CoE yg udah gw isi via email, gw juga kudu kirim pas foto n LoG via paket ke Jepang. Setelah semua dokumen diterima oleh sensei (email dan paket surat), sensei bakal ngurus CoE kita ke kantor imigrasi terdekat di Jepang. Di posisi ini, sensei yg akan menjadi guarantor / penanggung jawab terhadap kedatangan kita ke dan selama di jepang, makanya dia yg akan mengurus CoE kita.

Gw ga tau gimana prosesnya, yg pasti dalam pengurusan tersebut, sensei cuma minta application form, foto, dan LoG. Sebulan kemudian, CoE pun selesai diurus oleh sensei dan ga lama, Sensei mengirimkan CoE yg diterima dr pihak imigrasi tersebut ke Indonesia, buat seterusnya CoE tersebut gw pake buat urus visa student di Kedubes Jepang di Jakarta. Tanpa CoE kita ga bisa dapet visa student.

Trus gimana buat urus keluarga yg mau nyusul kita di jepang? secara prinsip prosenya sama, hanya saja pelaku (yg ngurus) dan namanya aja yg berbeda. Sebagai pelajar, buat ke Jepang kta butuh visa student, tapi klo keluarga kita mau nyusul ke jepang n stay disini lama (selama kita studi), maka keluarga kita butuh visa dependent, dan buat dapetin visa dependent, keluarga (anak/istri/suami) butuh yg namanya CoE juga buat kelak dilampirkan saat pengurusan visa dependent di Kedubes Jepang di Indonesia. Siapa yg ngurus CoE keluarga kita di kantor imigrasi di Jepang? Ya jelas si pelajar yg berencana bawa keluarganya ke Jepang, bukan sensei kita. Di posisi ini, kita (sebagai pelajar di univ Jepang) yg menjadi guarantor / penjamin yg keluarga kita selama di Jepang.

Gimana prosesnya. Sebenernya prosesnya ga jauh beda dengan apa yg dilakukan sensei kita saat ngedaftarin CoE kita sebagai pelajar ke pihak imigrasi Jepang. Ada dokumen application form, foto, dll. Lengkapnya sbb, saya kopi dr dokumen yg dikasih rekan saya, Mas Muis dan Istri:

=====================================================================================

CARA MEMBUAT CERTIFICATE OF ELIGIBILITY

Persyaratan Dokumen

a.      Surat Formulir Permohonan COE. Download di website, ada yang dalam bentuk excel

b.     Surat Kesanggupan membiayai anak dan istri/suami.

c.      Terjemahan Akte lahir anak

d.     Fotocopy Akte lahir anak (Akte asli di bawauntuk ditunjukkan).

e.     Terjemahan Surat Nikah

f.       Fotocopy Surat Nikah (Asli di bawa untuk ditunjukkan).

g.      Certificateof Enrollment yg dikeluarkan oleh Univ kita yg mnerangkan klo kita emang sedangstudy di uni tersebut. Klo di Tokyo Tech, tinggal ke student dvision, truspesen lewat mesin, seketika jadi.

h.     Suratdari kampus tentang penghasilan kita sebulan (Certificate of Scholarship). Klo penerima beasiswa monbusho di Tokyo Tech, proses mengurus 3 hari di SuzukakedaiStudent Support Division (gedung J1 lantai 1), langsung dikirim ke lab. Siapkan alamat postbox lab. Klo awardee LPDP bisa pake letter of Guarantee (LoG) dr LPDP.

i.        KTP kita di Jepang (Residence Card, harus dibawa untuk ditunjukkan) dan / atau Surat Keterangan Tinggal (dari pemilik apartemen).

j.       Copy paspor Istri/Suami dan paspor diri sendiri (paspor asli suami/ istri yg ygberstatus pelajar dibawa untuk ditunjukkan).

k.      Pas foto anak dan istri berwarna, 3×4.

l.        Amplop berperangko 380 yen dan ditujukan ke alamat kita di Jepang. Amplop yang lebihkecil dari ukuran B5. Kalau amplop B5 perangkonya 420 yen.

Masa pembuatan Certificate of Eligibility biasanya kurang lebih 1 bulan padabulan-bulan yang tidak ramai (Juni-Des), bulan sibuk selama 1-2 bulan(Jan-Mei).

Certificate of Eligibility masa berlakunya untuk bisa dipergunakan membuat VISA DEPENDENTadalah 3 bulan semenjak tanggal diterbitkannya, jadi perlu diperhitungan kapan keluarga akan datang ke Jepang.

================================================================================================

Terkait dokumen yg kudu disiapin,yg paling penting ada translasi dokumen keterkaitan kita dengan keluarga yg mau dibawa. Klo kita mau bawa istri, berarti kita kudu nyiapin buku nikah yang didalamnya ada nama kita sebagai nama suami dan harus ditranslasi ke BahasaJepang. Klo kita mau bawa anak ya kita kudu nyiapain akte kelahiran anak kita dimana ada nama kita sebagai ayah nya dan juga kudu di translasi jg ke Bahasa jepang. Translasinya g usah ke sworn translator, cukup ke temen kita yg bisa Bahasa jepang, dan template nya juga sudah ada dr bbrapa temen yg pernah ngurus CoE dependent disini. Berhubung buku nikah dan akte kelahiran anak template nya sama buat semua WNI, kita tinggal ganti nama/ tanggal/ mas kawin aja. Oh iya,saat dokumen tersebut dibawa ke kantor imigrasi, kita juga harus bawa dokumen aslinya, takut diminta tunjukan yg aslinya, walaupun saat kasus gw ga diminta juga. Ini yg ga gw persiapin pas berangkat ke Jepang. Akhirnya gw kudu minta tolong istri ngirimin pas foto istri dan anak, surat nikah, dan akte kelahiran anak (kedua nya yg asli, bukan kopian).

Dokumen lainnya silahkan dilengkapi, kyak application form, kesanggupan membiayai dibuat masing-masingsatu rangkap buat masing-masing aplikan CoE. Jadi walaupun isi dari surat kesanggupan membiayai anak dan istri itu mostly sama, ya tetep kudu dibikin terpisah, buat anak satu, buat istri satu. Semua dokumen juga disusun terpisah sesuai list diatas, biar ngemudahin petugasnya ngecek pas nerima berkas kita. Pengurusan CoE ini ga ada sangkut paut nya sama Sensei loh ya.

Klo uda lengkap, silahkan pergike kantor imigrasi terdekat, bisa tanya2 senior yg uda disana. Klo di Tokyo Tech, gw bawa aplikasi gw ke Kantor Imigrasi Kawasaki, dekat Stasiun Shinyurigaoka. 45 menit dari kampus via kereta. Sesampainya disana, dokumen kita yg uda lengkap bakal di cek satu satu. Gw sih ga disuruh nunjukin dokumen asli buku nikah dan akte kelahiran anak. Jadi proses sangat lancar jaya, walaugw ga bisa bhs jepang juga :0. Di loket penerimaan berkas gw Cuma ngasih berkas,ngeliat petugasnya ngecek berkas, trus dia bilang OK, trus bikini slip bukti penerimaan berkas (jgn sampe ilang) trus gw pulang deh. Dan semua proses GRATISSSSSS…

Klo lancar, sebulan kemudian CoE kita bakal dikirim ke alamat rumah/asrama kita di Jepang untuk kemudian bisa kita kirim ke Ind buat keluarga kita bikin visa dependent di Indonesia. Klo ada special case kyak gw, ntah knapa tiba2 gw di kontak pihak imigrasi Jepang buat ngirimin LoG dan Certificate of enrolment yg ASLI ke kantor imigrasi lagi,padahal gw udah ngasih copy nya pas nyerahin berkas n yg asli juga ga diminta buat di tunjukin. Alhasil gw balik lagi tapi ke kantor imigrasi yg berbeda,yakni kantor imigrasi yokohama di daerah shinsugita, 1,5 jam dr kampus TokyoTech.

Mungkin ini aja yg bisa gw share,selamat buat kawan2 yg bakal berangkat ke Jepang via beasiswa apapun n berencana bawa keluarga ke sini, semoga ada gambaran gimana prosesnya.

Prosedur ngurus dokumen CoE di kantor Imigrasi buat bawa anak/istri/suami tinggal di Jepang

Mumpung waktu saur masih 2 jam lagi, mari menulis tentang beasiswa lagi. Kali ini lebih ke hal non-teknis,terkait gimana caranya/ prosedur administrasi buat bawa keluarga (suami/istri/anak)ikut tinggal bareng di Jepang. Alhadulillah, permohonan gw buat bawa anak bininyusul ke sini baru saja di acc pihak imigrasi Jepang. Inilah salah satu alasankuat gw milih study di Jepang, yakni kemudahan untuk bawa keuarga bersama kita.Ditambah fasilitas tunjangan yg katanya diberikan kepada anak kita setelah sampai di Jepang.

Pertama-tama, hal penting yg kudu kita tau buat studi ke Jepang adalah CoE (certificate of eligibility). Sebagai calon mahasiswa yg bakal berangkat ke Jepang, tentu saja saat di Indonesia kita kudu ngurus visa student, di kedubes Jepang di Jln MH Thamrin, Jakarta. Nah untuk bisa mendapatkan visa student ini, kita perlu CoE. CoE yg kita butuhkan ini bakal kita dapet dr Sensei (SPV kita di univ) setelah kita dinyatakan lolos seleksi di univ tersebut. Jadi ketika kita udah dapet letter of acceptance dr univ di Jepang, sensei kita bakal ngasih form aplikasi CoE yg kudu kita isi. Form aplikasi CoE tersebut (3 lembar) kita isi, lalu soft copy nya kita kirim balik ke Sensei via email. Waktu gw dulu ngurus CoE, sensei juga minta dikirimkan pas foto asli, bukan soft copy, dan LoG (Letter of Guarantee) dr LPDP sbg pemberi beasiswa. Alhasil selain kirim file aplikasi CoE yg udah gw isi via email, gw juga kudu kirim pas foto n LoG via paket ke Jepang. Setelah semua dokumen diterima oleh sensei (email dan paket surat), sensei bakal ngurus CoE kita ke kantor imigrasi terdekat di Jepang. Di posisi ini, sensei yg akan menjadi guarantor / penanggung jawab terhadap kedatangan kita ke dan selama di jepang, makanya dia yg akan mengurus CoE kita.

Gw ga tau gimana prosesnya, yg pasti dalam pengurusan tersebut, sensei cuma minta application form, foto, dan LoG. Sebulan kemudian, CoE pun selesai diurus oleh sensei dan ga lama, Sensei mengirimkan CoE yg diterima dr pihak imigrasi tersebut ke Indonesia, buat seterusnya CoE tersebut gw pake buat urus visa student di Kedubes Jepang di Jakarta. Tanpa CoE kita ga bisa dapet visa student.

Trus gimana buat urus keluarga yg mau nyusul kita di jepang? secara prinsip prosenya sama, hanya saja pelaku (yg ngurus) dan namanya aja yg berbeda. Sebagai pelajar, buat ke Jepang kta butuh visa student, tapi klo keluarga kita mau nyusul ke jepang n stay disini lama (selama kita studi), maka keluarga kita butuh visa dependent, dan buat dapetin visa dependent, keluarga (anak/istri/suami) butuh yg namanya CoE juga buat kelak dilampirkan saat pengurusan visa dependent di Kedubes Jepang di Indonesia. Siapa yg ngurus CoE keluarga kita di kantor imigrasi di Jepang? Ya jelas si pelajar yg berencana bawa keluarganya ke Jepang, bukan sensei kita. Di posisi ini, kita (sebagai pelajar di univ Jepang) yg menjadi guarantor / penjamin yg keluarga kita selama di Jepang.

Gimana prosesnya. Sebenernya prosesnya ga jauh beda dengan apa yg dilakukan sensei kita saat ngedaftarin CoE kita sebagai pelajar ke pihak imigrasi Jepang. Ada dokumen application form, foto, dll. Lengkapnya sbb, saya kopi dr dokumen yg dikasih rekan saya, Mas Muis dan Istri:

=====================================================================================

CARA MEMBUAT CERTIFICATE OF ELIGIBILITY

Persyaratan Dokumen

a.      Surat Formulir Permohonan COE. Download di website, ada yang dalam bentuk excel

b.     Surat Kesanggupan membiayai anak dan istri/suami.

c.      Terjemahan Akte lahir anak

d.     Fotocopy Akte lahir anak (Akte asli di bawauntuk ditunjukkan).

e.     Terjemahan Surat Nikah

f.       Fotocopy Surat Nikah (Asli di bawa untuk ditunjukkan).

g.      Certificateof Enrollment yg dikeluarkan oleh Univ kita yg mnerangkan klo kita emang sedangstudy di uni tersebut. Klo di Tokyo Tech, tinggal ke student dvision, truspesen lewat mesin, seketika jadi.

h.     Suratdari kampus tentang penghasilan kita sebulan (Certificate of Scholarship). Klo penerima beasiswa monbusho di Tokyo Tech, proses mengurus 3 hari di SuzukakedaiStudent Support Division (gedung J1 lantai 1), langsung dikirim ke lab. Siapkan alamat postbox lab. Klo awardee LPDP bisa pake letter of Guarantee (LoG) dr LPDP.

i.        KTP kita di Jepang (Residence Card, harus dibawa untuk ditunjukkan) dan / atau Surat Keterangan Tinggal (dari pemilik apartemen).

j.       Copy paspor Istri/Suami dan paspor diri sendiri (paspor asli suami/ istri yg ygberstatus pelajar dibawa untuk ditunjukkan).

k.      Pas foto anak dan istri berwarna, 3×4.

l.        Amplop berperangko 380 yen dan ditujukan ke alamat kita di Jepang. Amplop yang lebihkecil dari ukuran B5. Kalau amplop B5 perangkonya 420 yen.

Masa pembuatan Certificate of Eligibility biasanya kurang lebih 1 bulan padabulan-bulan yang tidak ramai (Juni-Des), bulan sibuk selama 1-2 bulan(Jan-Mei).

Certificate of Eligibility masa berlakunya untuk bisa dipergunakan membuat VISA DEPENDENTadalah 3 bulan semenjak tanggal diterbitkannya, jadi perlu diperhitungan kapan keluarga akan datang ke Jepang.

================================================================================================

Terkait dokumen yg kudu disiapin,yg paling penting ada translasi dokumen keterkaitan kita dengan keluarga yg mau dibawa. Klo kita mau bawa istri, berarti kita kudu nyiapin buku nikah yang didalamnya ada nama kita sebagai nama suami dan harus ditranslasi ke BahasaJepang. Klo kita mau bawa anak ya kita kudu nyiapain akte kelahiran anak kita dimana ada nama kita sebagai ayah nya dan juga kudu di translasi jg ke Bahasa jepang. Translasinya g usah ke sworn translator, cukup ke temen kita yg bisa Bahasa jepang, dan template nya juga sudah ada dr bbrapa temen yg pernah ngurus CoE dependent disini. Berhubung buku nikah dan akte kelahiran anak template nya sama buat semua WNI, kita tinggal ganti nama/ tanggal/ mas kawin aja. Oh iya,saat dokumen tersebut dibawa ke kantor imigrasi, kita juga harus bawa dokumen aslinya, takut diminta tunjukan yg aslinya, walaupun saat kasus gw ga diminta juga. Ini yg ga gw persiapin pas berangkat ke Jepang. Akhirnya gw kudu minta tolong istri ngirimin pas foto istri dan anak, surat nikah, dan akte kelahiran anak (kedua nya yg asli, bukan kopian).

Dokumen lainnya silahkan dilengkapi, kyak application form, kesanggupan membiayai dibuat masing-masingsatu rangkap buat masing-masing aplikan CoE. Jadi walaupun isi dari surat kesanggupan membiayai anak dan istri itu mostly sama, ya tetep kudu dibikin terpisah, buat anak satu, buat istri satu. Semua dokumen juga disusun terpisah sesuai list diatas, biar ngemudahin petugasnya ngecek pas nerima berkas kita. Pengurusan CoE ini ga ada sangkut paut nya sama Sensei loh ya.

Klo uda lengkap, silahkan pergike kantor imigrasi terdekat, bisa tanya2 senior yg uda disana. Klo di Tokyo Tech, gw bawa aplikasi gw ke Kantor Imigrasi Kawasaki, dekat Stasiun Shinyurigaoka. 45 menit dari kampus via kereta. Sesampainya disana, dokumen kita yg uda lengkap bakal di cek satu satu. Gw sih ga disuruh nunjukin dokumen asli buku nikah dan akte kelahiran anak. Jadi proses sangat lancar jaya, walaugw ga bisa bhs jepang juga :0. Di loket penerimaan berkas gw Cuma ngasih berkas,ngeliat petugasnya ngecek berkas, trus dia bilang OK, trus bikini slip bukti penerimaan berkas (jgn sampe ilang) trus gw pulang deh. Dan semua proses GRATISSSSSS…

Klo lancar, sebulan kemudian CoE kita bakal dikirim ke alamat rumah/asrama kita di Jepang untuk kemudian bisa kita kirim ke Ind buat keluarga kita bikin visa dependent di Indonesia. Klo ada special case kyak gw, ntah knapa tiba2 gw di kontak pihak imigrasi Jepang buat ngirimin LoG dan Certificate of enrolment yg ASLI ke kantor imigrasi lagi,padahal gw udah ngasih copy nya pas nyerahin berkas n yg asli juga ga diminta buat di tunjukin. Alhasil gw balik lagi tapi ke kantor imigrasi yg berbeda,yakni kantor imigrasi yokohama di daerah shinsugita, 1,5 jam dr kampus TokyoTech.

Mungkin ini aja yg bisa gw share,selamat buat kawan2 yg bakal berangkat ke Jepang via beasiswa apapun n berencana bawa keluarga ke sini, semoga ada gambaran gimana prosesnya.

KULIAH S2 DI JEPANG MENGAPA DAN BAGAIMANA ? (Part II)

(Part 2, BAGAIMANA?)

Setelah 6 bulan belalu di Jepang, gw coba menyimpulkan beberapa parameter/alasan yg menarik gw berangkat ke Jepang sebelumnya (https://www.facebook.com/notes/sjaikhurrizal-el-muttaqien/kuliah-s2-di-jepang-mengapa-dan-bagaimana-/811710685518134?notif_t=like).Sekali lagi, ini mungkin terlihat sangat subjektif, maklum awak masih newbie,mohon diluruskan klo ada yg bengkok ye gan hehehe.

Keluarga

Pilihan gw buat studi ke negaraini tepat. Kemudahan ngeboyong keluarga ke negara ini jempol banget. Salah satuyg bikin gw berkesan adalah beberapa minggu sebelum gw berangkat ke Jepang,sensei gw message lewat Facebook (yoi lewat FB doooong, krn beberapa hari sebelumnya gw ga sengaja liat namanya di FB gw dengan satu mutual friend, ga mikir panjang langsung gw add). Isi pesannya adalah doi nanya, apakah gw mau bawa keluarga atau enggak, dan klo iya, kapan rencana mau bawa keluarga. Menurut gw, hal ini cukup berkesan lah. Oke gw mulai ulasan “bab” ini satu demisatu.

Hal pertama yg bikin gw beryukur milih negara ini adalah kemudahan prosedur pengurusan izin imigrasi bagi keluarga. Gw sendiri pergi ke Jepang pake paspor biru, jd pas bikin visa student gw merasa super duper dipermudah. Pas urus dokumen certificate of eligibility buat syarat bikin visa dependent anak bini di imigrasi Jepang pun mudah bgt koq. Detailnya bisa diliat dimari: (<a>https://www.facebook.com/notes/sjaikhurrizal-el-muttaqien/prosedur-ngurus-dokumen-coe-di-kantor-imigrasi-buat-bawa-anakistrisuami-tinggal-/774500115905858</a&gt;).Total, bini gw di jkt cukup isi form aplikasi, nyertain CoE yg gw kirim dr Jepang, lalu bayar @300rb di Kedubes Jepang di Jakarta.

Selama jadi bujang lokal di Tokyo, gw juga sempet tanya2 ke Senpai2 Indonesia di Kampus ini yg udah pada bekeluarga dan bawa anak bininya kemari. Yup, cerita yg gw denger dr kepala lab gw kalo pemerintah Jepang bakal mensubsidi kelahiran bayi (termasuk bayi mahasiswa asing yg lahir di Jepang), bantuan bulanan (tunjangan) anak mahasiswa asing yg dibawa ke Jepang sebesar 10rb-15rb Yen tiap bulannya sampai anak kita umur SMP bener2 ada n masih berlaku. Prosedur pendafarannya pun ga rumit2 amat koq.

Budaya dan Bahasa

Ada baiknya perdalam bahasaJepang anda sebelum berangkat ke Jepang. Mulailah “cintai” negara ini melalui nonton kartun, baca komik, atau apalah, yg nantinya bakal membuat anda lebih tertarik belajar bahasa Jepang n semakin membuat nyaman ketika udah tinggal di Jepang. Yup, gw sendiri ngerasa gw bisa survive kow selama 6 bulan di Jepang ini tanpa bekal bahasa Jepang yang cukup, apalagi di pogram international ini semua kuliah pake bhasa Inggris. Pihak Tokyo Tech pun support lewat program kuliah bhsa Jepang gratis buat mahasiswa asingnya, apalagi di lab gw, jumlah mahasiswa asing lebih banyak drpd jumlah orang jepangnya, alhasil makin ga kepake aja bhs Jepang di lab gw.

Tapi, semua akan lebih mudah klokita bisa bahasa Jepang. Dimulai dr kehidupan di Lab. Gw berandai-andai gw bisabahasa jepang, dengan harapan hubungan personal gw dengan anggota lab bisa lebih “cair”. Asli deh, gw sedikit banyak gondok klo ngedenger orang Jepang di lab gw termasuk sensei gw klo lg becanda di lab sampe ngakak-ngakak ga ketulugan. Dan gw Cuma bisa ngetik/merhatiin layar laptop sambil mikir apa yg mreka omongin ya? Beberapa kuliah yg tema nya keren2 juga terkadang ga provide “versi” bhs inggris nya, terpaksa deh gw ga bisa ambil mata kuliah ini krn keterbatasan skill.

Di kehidupan sehari-hari sebenernya selama kita punya smartphone, kitaga usah takut kesasar klo mau bepergian. Jadwal kereta disini udah oke bgt lah. Sekali buka gugel map, rute/jadwal/nama kereta uda kebuka semua. TAPI, mslh tiba klo kita kudu ngurus keperluan kyak buka rekening bank, beli/kontrak henpon, urus pendaftaran residence card ke “kelurahan”, urus instalasi air,listrik, gas, dll buat yg sewa apato sendiri. Semua kudu pake bhs Jepang. Apalagi kemampuan bhs Inggris orang Jepang bisa dibilang ga terlalu bagus buat level pekerja di sector pelayanan publik, kasarnya, jgn kaget klo di jalan trus kita nanya orang jepang pake bhs Inggris, tru doi kabur/lari menjauh kyak liat setan. Alhasil, kita bakal sering-sering ngerepotin kawan kita yg faseh bhs Jepangnya buat urus2 begituan. Skill ini juga sangat membantu buat mutusin apakah makanan yg mau kita beli halal atau enggak, ini juga penting bgt loh. Intinya, klo uda ngunci pilihan ke Jepang, belajar bhs Jepang segera, jgn kayak gw “nihonggo o tabemasen”.hahhaha

Kemungkinan Lanjut S3

Sejujurnya, ada perasaan menyesal pas gw batalin beasiswa MEXT G2G gw, seminggu sebelum pengumuman final krn gw lebih milih beasiswa LPDP. Yup, krn emang gw pengen lanjut S3 selepas beres S2,dan BIASANYA, penerima beasiswa MEXT S2 pasti ditawarkan lanjut S3. Alhasil, gw bertekad untuk “gerilya” cari peluang beasiswa S3 lain sebelum gw tamat S2,buat jd pegangan gw, sehingga pas lulus S2 gw hanya urus surat perpanjanan izin studi di kantor trus lanjut S3. Dan Alhamdulillah, anak betawi bilang, “gado-gado,kacang tane, klo jodo kaga kemane”. Baru 2 minggu lalu gw dapet email klo aplikasi beasiswa S3 yg gw kirim ke univ lolos, sehingga gw bakal stay dinegeri ini buat kira-kira 5 taun kedepan, S2 dengan beasiswa LPDP, S3 dengan beasiswa Tokyo Tech.

Financial

Lagi lagi, gw Cuma bisa brucap Alhamdulillah,gw bisa saving cukup lah selama membujang di Tokyo. :)) Dengan pola hidup yg hemat tentunya, banyak pos pengeluran yg kita bisa siasati.

Kultur Etos Kerja

Iniah hal yg paling berkesan diantara hal2 diatas. Untuk pertama kalinya ngerasain ngelmbur ampe jam 1 atau2 malem. Keren lah. Yup, etos kerja mahasiswa di negara ini emang edan lah. Pulang dr lab jam 7 malem buat gw super duper ga enak hati ama temen2 laen yg masih asik ngelab atau hanya sekeda baca jurnal di lab. Ga aneh klo selama bulan puasa lalu gw sering stay di lab ampe jam 1 malem buat sekedar baca jurnal,nyiapin prosedur riset buat besoknya, atau bikin laporan, trus balik jalan kaki10 menit ke Dorm, saur, nunggu imsak sambil nonton world cup, sholat shubuh jam2.45, tidur deh ampe ham 8/9 pagi, trus siap2 ke lab lg. Tentunya hal ini ga sama di setiap lab. Sensei gw juga sebenernya ga pernah ngepush anak buahnya buat workaholic kyak gtu, apalagi doi udah punya anak bini, biasanya doi jam 8juga udah cabut pulang. Tapi anak2 jepang lainnya lah yg ngebikin orang2 asing di lab gw (terutama gw) kebawa suasana kerja seperti mereka. Suatu waktu malah sensei gw pernah ngasih tau ke gw kalau nanti pas anak bini gw udah dateng, gw harus bisa bagi waktu antara riset dan kelaurga juga. Doi bilang, Riset itu penting, tapi keluarga jauh lebih penting :)) AJIBPPPP…

Selain itu, kadang juga lucu ngeliat style kawan2 mhswa Jepang gw klo lunch bareng di kantin, kaga ada basa basinye dikit. Ga nunggu makanan turun dulu, beres makan langsung balik ke lab lagi. Atau kebiasaan mereka saat kelelahan, yaitu tidur bangsa 10-15 menit lalu“on” lagi deh. Wajar lah klo diantara ribuan awardee LPDP, porsi mahasiswa yg milih ke Jepang ga terlalu banyak.

Gw sendiri sih jujur sangat amat menikmati rutinitas kyak gini. Serius, karena gw ngerasa udah sangat jenuh berada di lab tempat gw gawe. Jenuh dlm arti emang disinilah tempat gw “menyegarkan diri” ditengah lengkapnya fasilitas dan advance nya riset yg ada di lab baru gw ini. Jadi yg ada di otak gw saat itu adalh gmana caranya gw untuk memaksimalkan tiap waktu gw selama di jepang buat ngupgrade keilmuan gw yg udah hampir karatan ini. Mirip lah kyak anak kecil yg dikasih mainan baru atau musafir yg kehausan trus nemu oasis ditengah gurun. Karena berada disini adalah sesuatu yg gw tunggu selama 4 taun dan gw perjuangkan dengan penuh keringat dan air mata (tssssaaaaaaahhh).

Sekian share dr gw, semoga ada ygbermanfaat. Mohon maaf klo ada yg kurang jelas.

KULIAH S2 DI JEPANG MENGAPA DAN BAGAIMANA ?

(Part 1, MENGAPA?)

Mumpung lagi liburan di Indonesia untuk boyong anak bini ke Jepang nanti, gw lanjutin share pengalaman gw di notekali ini. Sesuai judulnya, note kali ini bakal bercerita lebih ke arah kenapa akhirnya gw pilih Jepang sebagai destinasi (kayak wisata aje) negara tempat gw lanjut kuliah dengan segala selak beluk alasannya (Part 1). Lalu, “ekspektasi” yg gw tuang lewat alasan2 yg gw tulis coba gw korelasikan dengan gimana kondisi kehidupan yg gw hadapi di mari setelah 1 semester kuliah di kampus “tercinta”,Tokyo Institute of Technology (Part 2).

Di part awal ini gw bakal serta beberapa alasan kenapa akhirnya gw bisa sampai di negara ini (Jepang-red). Hal utama yg mau gw sampein disini ketika pertama kali kepikiran mau sekolah keluar negeri adalah “yang penting ke luar negeri”. Menurut gw kualitas riset ditiap negara ga bisa di bandingkan dengan mudah, jadi gw berasumsi semua negara tujuan gw adalah negara maju yg kualitas riset n fasilitasnya oke, ga ada preferensi negara tujuan khusus terkait tema riset yg mau gw ambil.

Seperti yg pernah gw curhatin distatus gw bbrapa bulan lalu, Jepang bukan negara pertama yg gw tuju saat pertama kali memutuskan untuk kuliah di luar negri, taun 2009. Sebagai fans fanatic klub sepak bola luar negri (S.S Lazio) serta nyaris ga pernah absen support klub sepak bola local (PERSIJA JAKARTA) di stadion, kuliah di Eropa menjanjikan kesempatan buat nonton klub kebanggaan gw secara langsung. Apalagi klo sampe bisa merasakan atmosfer pertandingan derby yg katanya paling“panas” di dunia, derby kota roma, antara S.S Lazio dan seteru abadinya, A.S Roma. Ngeriiii lah. Makanya, ga salah klo saat itu Twente Univ dan Program ErasmusMundus adalah tujuan gw. Brosur beasiswa dan profil univ nya sampe gw tempel dimeja kerja gw di lab. Tapi, saat itu gw masih dlm kondisi single. Ga ada beban mikirin gmana anak bini gw saat gw kuliah nanti.

 

Keluarga

Tahun 2010 gw nikah. Setaun kemudian, bayi tampan mirip babe nye lahir. Saat itu gw mulai mikir rasional,bisa kah gw boyong anak bini gw kuliah ke luar negri. Sambil prepare persyaratan yg diminta, gw jg cari info pengalaman kawan, orang, yg sudah punya keluarga (anak bini) dan sedang kuliah di luar negri, khusus nya eropa. Tentu saja saat itu ekspektasi gw buat kuliah disana masih sangat tinggi, ditambah lagi gw masih berpendapat klo pengen kuliah ke LN mending jauh sekalian. Beberapa negara2 Asia yg punya univ top dunia macem Singapura, Jepang, Korea, dll sama sekali ga menggoda buat gw. Tapi, beberapa case yg gw dapet membawa gw pada kesimpulan bahwa agak sulit untuk membawa anak istri ikut klo gw pengen kuliah ke eropa (ini subjektif bgt sih, mohon maaf klo ada yg beda pendapat).

Kondisi ini diperparah oleh “brain-wash” kepala lab gw. Beliau dan suaminya (penerima BJ Habibie Award 2014,beberapa bulan lalu), menghabiskan masa studinya dr S1 ampe S3 di Jepang. Salahsatu isu nya yg “meluluhkan” impian gw kuliah di eropa adalah “udah siap gabawa anak istri kuliah disana?”. Yup, kemudahan yg kepala lab gw alami khususnya fasilitas keluarga (membawa/melahirkan anak) di jepang, dibandingkan dengan kalo gw kuliah di Eropa emang cukup bikin gw berpikir panjang. Bos dilab gw itu cerita dari A sampai Z gimana famiy friendly nya jepang, dari mulai dr prosedur awal bawa anak bini sampai kehidupan di jepang itu sendiri, dan dibandingkan dengan bumbu2 cerita rekan2 yang kuliah di luar Jepang. Sampai saat itu gw sih masih “hajar bleh” aja lah, artinya, semua kesempatan beasiswa yg ada gw apply.

Hingga akhirnya waktu sampai juga di bulan September 2012. Dapet kesempatan pelatihan intensif IELTS (EAP) dari kementrian RISTEK selama 3 bulan di Denpasar, Bali, mengharuskan gw ninggalin anak bini. Periode ini cukup berat buat gw sebagai cowo melankolis buat ninggalin anak bini, walaupun sebulan sekali gw sempetin pulang ke Bekasi. Dari sinilah gw berpikir rasional n makin mantap, “gw berangkat kuliah kudu bawa anak bini”.

Budaya dan Bahasa

Faktor ini menjadi salah satu pertimbangan kenapa gw ga tertarik ke Jepang di awal2. Apalagi gw bukan tipe yg gila atau bahkan tertarik sama hal2 / budaya berbau Jepang, kyak anime atau sebagainya. Kasarnye gini “belajar bhs Inggris yg dr SD trus pake aksara latin aje mpot-empot an, apelagi bahasa Jepang?” Tapi semua berubah setelah negara api menyerang (hehhehe). Mendapatkan kepastian pembimbing (Sensei) dari univ paling top di Jepang (20 besar dunia) : Tokyo University aka TODAI, waktu apply salah satu program internationalnya ngebuat gw semangat buat serius apply beasiswa ke Jepang. Dari situ juga gw start belajar bahasa Jepang secara formal (les di univ Dharma Persada,Jkt).  Minimal “memlihara” motivasi gw buat kuliah di Jepang.

Dilain pihak, gw juga dapet banyak info dari rekan se-lab di kantor yg juga studi di Jepang. Lucunya, walau beliau studi S2 sampai S3 di Jepang, tapi karena ybs lebih sering menggunakan bahasa Inggris di lab nya di Jepang, akhirnya klo dibandingkan dengan kemampuan bhs Jepang anak dan istrinya, bhs Jepang si kawan gw itu ga berkembang (hehehe). Ga heran klo cerita ini membawa gw pada kesimpulan (pembelaan-red) “ah,dia aje dengan skill bhs Jepang standard aje bisa survive di Jepang, berarti gwjuga bisa dong”.

Kondisi ini didukung denganprogram master (international) yg gw apply di kampus gw ini dimana bahasa pengantar yg digunakan adalah bahasa Inggris, tanpa ada persyaratan skill bahasa Jepang, dan tanpa periode “research student”

(detail cek link :

<a>http://www.titech.ac.jp/english/graduate_school/international/international_graduate/</a&gt;).

Makin pas lah “pembelaan” gw, dantentunya, making ga berkembang pula lah Nihonggogw.

Kemungkinan Lanjut Studi S3

Gw punya rencana buat lanjut S3 selepas lulus S2, tanpa balik dulu ke kantor gw. Alasannya simple, buat menghemat waktu, dan gw berpikir klo nyari beasiswa di sini relative lebih mudah dibanding klo gw nyari beasiswa lagi ketika gw udah di Indonesia. Dan dari hasil analisa gw ke beberapa kawan yg kuliah S2 di luar negri, Jepang memberi kesempatan untuk itu. Yup, mungkin anggaran riset negara ini ga sebanding dengan jumlah calon mahasiswa asing yang mau belajar ke negara inikali ya. Hampir semua orang Indonesia yang dapet beasiswa Monbusho S2 pasti lanjut sampe S3 pake beasiswa yang sama.

Financial

Kata senior2 yang lulusan Jepang,klo kita kuliah di negara ini, kmungkinan kita buat saving/nabung uang beasiswa kita cukup besar dibanding dengan negara lain (ini murni katanya loh hehhehe)

 

Kultur Etos Kerja

Saat pelatihan kepemimpinan (PK)LPDP, gw sekamar sama salah satu awardee LPDP yg kini S3 di Belanda. Saat santai, doi cerita kenapa lebih milih eropa ketibang Jepang. Doi cerita pengalamannya waktu short course di Jepang dimana kultur kerja orang2 disana itu gila banget. Yup, overtime/workholic, etc ah. Lab masih ramai dimalam hari itu hal yg lumrah.Intinya, di Jepang, kita bakal sulit “menikmati” hidup, kata doi. Mungkin Cuma hal ini yang bikin gw “nyengir2” diantara alasan2 gw milih Jepang diatas. Hehehe. Sempet jadi alasan buat gw pindah haluan ke UK saat itu pas gw dapet LoA dr salah satu kampus pasca sarjana top disana, Cranfield Univ.

 

(gimana kondisi 6 bulan pertama gw di Jepang? Apakah sesuai denganekspektasi gw diatas? Gw lanjutin di part ke 2.

Bersambung……

Sekelumit tentang Letter of Acceptance (LOA)

Notes gw kali ini kembalimengulik selak beluk pencarian beasiswa, yang ga kalah penting denganpersyaratan beasiswa yang lainnya, yakni Letterof Acceptence (LOA). Apa yang gw bikin disini merupakan share pengalaman gwterkait LOA secara umum, jadi mohon maaf kalao ada hal yag berbeda dari apa yg“senior-senior” alami, maklum awak msh newbie.Biar bacanya lebih enak, gw juga nyusun note ini berdasarkan pengalaman yg gwalami buat cari LOA saat apply ke beasiswa masing-masing negara, karena adakecenderungan yang berbeda terkait persyaratan LOA untuk aplikasi beasiswa.

Langsung aja ke intinya, LOAsendiri setau gw terbagi menjadi dua, unconditional and conditional LOA, dan biasanya LOAdikeluarkan oleh pihak admission univ. Biasanya klo kita apply masuk programpasca sarjana dan semua dokumen yang kita kirim/submit udah memenuhi semuapersyaratan untuk masuk program master / PhD di suatu univ, maka pihakadmission univ bakal ngirimin , unconditionalLOA ke kita, yang isinya kurang lebih kita udah diterima di jurusantertentu di univ tersebut, massa stusi, kapan start kuliahnya, step apalagi ygharus dilakukan untuk mnyelesaikan pendaftaran, dan mungkin ada biayakuliahnya. Nah klo conditional LOAbiasanya kita dapet klo dari semua persyaratan yg diminta, ada satu atau duasyarat yg belom bisa kita penuhi. Kebanyakan kasus sih lebih karena nilaiIELTS/TOEFL kita kurang cukup. Mungkin itu pembukanya, selanjutnya note inibakal gw kupas dari pengalaman apply beberapa beasiswa berbeda.

 

# Jepang

Yup, beasiswa ke jepangmendominasi petualangan gw sbg scholarship hunter (udah lebih dari setengahlusin kayaknya) hehehe. Biar lebih asik, gw kupas lebih spesifik lagi per kasusnya.

 

@ Beasiswa Monbusho G to G.

Total udah 2 kali apply beasiswaini, yg pertama gagal di tahap administrasi, yg kedua ngunduruin diri saatnunggu hasil final krn milih milih beasiswa LPDP. Klo kita lihat di web nya (http://www.id.emb-japan.go.jp/sch_rs.html) distusebenernya kita ga diminta mengirimkan LOA saat aplikasi berkas kita dikirim kekedubes Jepang @Thamrin, Jakarta. Bisa dilihat dari daftar persyaratan ygdiminta oleh kedubes Jepang. Hal ini juga sudah gw pastikan saat aplikasipertama gw, gw nelpon pihak kedubesnya (bagian pendidikan dan beasiswa) waktuitu, Tanya tentang apakah ada pertimbangan khusus bagi yang sudah memiliki LOAdalam tahap seleksi administrasi ini, dan jawabnnya adalah tidak adapertimbangan khusus. Yang akan dinilai adalah persyaratan utama yg memangdiminta, kayak isi dr application form, TOEFL, ijzah n transkrips, dll. Intinyaya ga usah ngoyo cari LOA lah ditahap ini, perbagus aja isi dr application formJ (ini dari pengalamangw loh).

Pada saat itu gw udah dapetkepastian calon supervisor di Shizuoka, walaupun hanya sebatas print outemail-emailan gw sama si Professor yg gw submit di aplikasi pertama gwtersebut. Oh iya, satu hal penting yg ingin gw jelasin disini adalah rata-rataprogram master (gw ga tau untuk S3) di jepang mempersyaratkan adanya periodekhusus sebelum kita masuk n kuliah di program master tersebut, namanya programresearch student yang biasanya satu setengah sampai satu tahun, setelah itubakal ada ujian dari pihak univ buat ngetes apakah kita sudah cukup lapak masukprogram master tersebut atau tidak. Kalau lulus, baru deh kita jadi mahasiswa S2.Jadi secara umum, prosedurnya adalah: cari professor yg pas dengan tema risetkita di univ tertentu àkirim email klo kita tertarik S2 dibawah bimbingan dia à ikut research student 0,5 – 1tahun di Univ nyaàujian masuk / entrance exam àkalo lulus dapet LOA dr univ nya àkuliah S2 disana. Nah dari sini udah kebayangkan gimana effortnya dapetin LOAbuat program S2 REGULER di Jepang? yang biasanya salah kaprah (gw juga gitu)adalah menganggap bukti korespondensi dengan professor di awal sebagai LOA. Itujuga yg terjadi sama gw waktu dulu. Kalo MENURUT gw sih itu bukan LOA, atautepatnya belum sah menjadi LOA,hanya sebatas konfirmasi kalau ada professor X di Univ Y mau menerima kitamenjadi mahasiswa S2 nya. Bukti ini juga yg gw pake buat apply beasiswa MonbushoI dan II gw, karena emang ga bisa dapetin LOA resmi (conditional/unconditional)tanpa dateng ke sana, jadi research student dulu, lalu ujian masuk disana. Buatdapetin LOA resmi ya kita kudu ngikutin step-step diatas. Sekali lagi, step2ini cuma berlaku buat sebagian besar program S2 reguler saja, artinya adabeberapa program/univ yg aplikasinya ga kayak gini, mungkin lebih simple (akangw jelasin nanti).

Nah, saat kita masuk ke tahapwawancara, baru deh sebaiknya kita udah punya atau pernah kontak-kontakan ygsekiranya kita lolos beasiswa monbusho nanti mau menerima kita sebagaimahasiswa master nya, tentu saja dengan prosedur yg harus diikuti (yg gwjelasin diatas). Memngapa hal ini penting, karena pas wawancara di kedutaan,aplikan bakal ditanya masalah ini. Pengalaman gw sih kyak gitu, dan itu menurutgw jadi hal positif terkait kesiapan dan sejauh mana effort kita untuk kuliahdi Jepang. Kalau diminta, tunjukin deh bukti / print out email2an lo sama siProfessor, dan sejauh mana perbincangan riset kalian. Itu yg gw alami saatwawancara di Kedutaan Besar Jepang. Kalo kita lolos tahap wawancara ini, kitadikasih form kesediaan menjadi supervisor yang harus kita kirim sendiri keProfessor kita di Jepang, setelah itu tinggal nunggu pengumuman finalnya deh.

Jadi udah ada gambaran kan tentansistem LOA di jepang? Kalau udah, kita terusin ke kasus / pengalaman gwberikutnya.

 

@Beasiswa INPEX

Beasiswa ini ga jauh beda denganbeasiswa Monbusho pada proses aplikasinya. Disini juga ga mempersyaratkanmutlak punya LOA. Kalo kita liat di link sumbernya (http://www.inpex-s.com/application.html),panitianya cuma bilang lampirkan surat penerimaan dr univ di Jepang, jika sudah memiliki. Waktu gw apply, gwcuma melampirkan email korespondensi gw sama professor gw di Jepang. Masalahboleh atau enggak, gw sendiri ga tau, karena berkas yg kirim ga nyampe kekantor INPEX di jl. Sudirman, alias nyasar hehehe.

 

@Beasiswa Monbusho U to U

Beasiswa Monbusho U to U ini jauhberbeda dengan Monbusho G to G. Informasi sekilas tentang program U to U inibisa dilihat di link (http://www.id.emb-japan.go.jp/sch_rsu.html).Tapi untuk info detailnya, kita kudu perhatiin web masing-masing univ diJepang. Tidak setiap univ di Jepang buka program U to U, bahkan tidak setiapjurusan. Artinya, program U to U ini berlaku untuk fakultas atau departementertentu di univ tertentu pula di Jepang, dan program ini bisa saja berbedadengan fakultas lain, walau di satu universitas. Contohnya, gw pernah applyprogram U to U di Tokyo University, untuk program MEM (material, electrical,mechanical engineering). Link: http://www.mem.t.u-tokyo.ac.jp/prospectus.html.

Pada program ini, kita berkorespondensilangsung dengan pihak univ nya di Jepang atau dengan kata lain kita mengirimdokumennya langsung ke Jepang. Metode atau step-step aplikasinya juga berbedaantara program U to U satu universitas dengan univ lainnya. Tapi beberapa stepyg umum untuk program ini adalah pertama kita diminta lihat beberapa profilprofessor yang ada di jurusan/fakultas yang buka program U to U ini, lalu kitadiminta kontak langsung dengan Professor yg kita rasa cocok dengan riset ygakan kita tekuni. Kemudian setelah email-emailan dan si Prof. merespon positifkeinginan kita untuk bisa menjadi mahasiswa nya, baru deh kita kirim aplikasilengkap ke pihak admissionnya di Jepang, seperti application form, TOEFL/IELTS,bukti korespondensi dengan si Prof, dll. Dari situlah kemudian seleksi akandilakukan. Jika diperlukan, maka nanti setelah seleksi administrasi, kita akandiundang pula untuk seleksi interview. Tidak harus ke Jepang, tetapi biasanyalewat chat email atau via Skype.

Setelah melewati rangkaianseleksi berkas dan (mungkin) interview, jika kita dirasa layak, kita bisaditerima oleh jurusan dan atau mendapatkan beasiswa nya. Jadi di hasilpengumuman yang mungkin kita dapat nanti, ada beberapa kemungkinan: yangpertama kita bisa diterima di jurusan / univ yg buka program Monbusho U2Utersebut PLUS mendapatkan beasiswanya, atau kemungkinan yang kedua kita hanyaditerima di jurusan/univ tersebut tanpa mendapatkan beasiswa nya, atau yangketiga, kita tidak diterima di jurusan tersebut serta otomatis juga gagalmedapatkan beasiswanya. Untuk kemungkinan yang pertama dan kedua, biasanyapihak univ akan mengirimkan unconditionalLOA yg menyatakan kita telah di jurusan dan univ tersebut. Khusus ygkemungkinan kedua, dimana kita tidak mendapatkan beasiswanya, Unconditional LOAyg telah kita dapat bisa dipakai apply beasiswa lain, seperti LPDP. Nah LOAjenis inilah yg diharapkan LPDP disubmit oleh calon aplikan nya, bukan sekedar bukti korespondensi dengan pihakcalon professor atau admission officer univ nya.

 

@Apply beassiwa / Univ di The UK

Gw juga pernah apply beassiwaChevening (beassiwa pemerintah UK), walau gw tau peluangnya kecil buat gw, tapikarena semua aplikasi dilakukan secara online, ya why not? Gw cerita pengalamangw ini buat ngasih sedikit gambaran tentang pengalaman gw apply di salah satu univdi UK, yg secara umum (mnurut gw) ga beda jauh dengan metode apply univ didratan Eropa lainnya (mohon koreksinya jika salah). Semoga dari sini temen2 ygbaca note gw ini ada gambaran tentang gimana dapetin LOA di kampus UK.

Beasiswa Chevening ini padaawalnya tidak meminta kita punya LOA, hanya saja jika udah diterima di univtertentu di UK (mungkin) bisa jadi nilai lebih. Nah saat itu juga gw coba cariuniv n jurusan di UK yg cocok ama bidang gw. Setelah baca web jurusan n univ yggw tuju, akhirnya gw sampai di halaman yg ditujukan bagi yg mau apply dijurusan tersebut. Dari sana gw bikin akun pribadi, dengan meregister alamatemail gw. Setelah akun jadi dan password diterima, mulai deh gw ngelengkapindata yg diminta (setelah login kea kun gw tetntunya). Yup, setelah kita login keakun kita, disana sudah tersedia form CV online, jadi kita tinggal masukin namalengkap, alamat, riwayat pendidikan, pekerjaan, essat/motivation letter, dandata lain. Ga hanya itu, kita juga dimnta men-submit dokumen (pdf,jpg) sepertiijazah, transkrip, IELTS/TOEFL, surat rekomendasi, dll. Semua step itudilakukan secara online dan di akun kita juga. Ga lama setelah gw menyelesaikanpengisisan semua data yg diminta termasuk meng-upload semua dokumen yg diminta,email dari Univ pun sampai ke gw. Email itu berisi unconditional LOA diatassurat berkop logo univ tersebut dan ditanda tangani pihak admission univ nya. Isinyaya gw bisa masuk program tersebut, kapan gw start kuliah, dan berapa biayakuliahnya. Semua ini gw dapet tanpa test tulis atau wawancara lagi.

Nah yg gw dapet kan UnconditionalLOA, bagaimana tentang conditional LOA? Conditional LOA bisa saja kita dapatkalau saja ada persayaratan dari univ tersebut yg belum bisa kita penuhi. Salahsatu contohnya adalah nilai IELTS/TOEFL yg belum bisa kita penuhi (diatasminimal requirement). Nah biasanya klo kita dapet conditional LOA karena maslahIELTS/TOEFL, kita diminta ambil test IELTS/TOEFL lagi sebelum tanggal tertentu,dan hasilnya harus diatas persyaratan yg diminta, lalu klo sudah, silahkandiupload ke pihak univ nya. Masalah kedua adalah terkait pernyataan kesanggupanuntuk membayar uang kuliah dan biaya selama kita hidup disan (letter of Guarantee/LoG).Klo kasus di univ yg gw apply, mereka ga terlalu ketat dengan point yg keduaini, jadi pas diminta mengisi kolom tentang statement ini, gw cuma isi sedangdalam proses seleksi beasiswa Chevening, dan ternyata ga masalah, gw tetepdapet unconditional LOA.

Oh iya, ada juga metodependaftaran di salah satu kampus di UK yg agak berbeda dengan contoh pengalamangw diatas. kebetulan gw nyari program master by research, nan kampus yg gw tujudiatas kan programnya master by course, jadi agak beda. Klo di program masterby research, biasanya sebelum apply secara online, kita diminta korespondensidulu ke salah satu professor disana. Klo udah ada yg ngasih signal positif,baru kita lakukan pendaftaran secara online seperti contoh diatas.

Yg gw infokan ini cuma contohmekanisme pendaftaran yg ada di salah satu atau salah dua univ di UK, mungkintidak mewakili semua kampus di UK ya kawan2.

 

@ Beasiswa LPDP

nah, klo mau apply beassiwa LPDPsebenernya tidak perlu LOA diawal proses, hanya saja kita memang perlu memilihkampus mana yg kita tuju, dalam/luar negeri. Kita juga diminta memilih kampusyg memang ada di list LPDP, ga bisa sembarangan milih kampus. Hanya saja kalaukita sudah punya LOA, itu bisa jd nilai tambah buat kita pas wawancara. Banyakkoq penerima beasiswa LPDP yg setelah pengumuman final blm punya LOA unconditional.Satu lagi, yg diharapkan di upload untuk beasiswa LPDP terkait bukti penerimaandi univ adalah LOA unconditional, bukan sekedar bukti korespondensi denganprofessor.

Mungkin yg harus jadi pehatianbuat kawan2 yg mai apply LPDP dengan tujuan ke Jepang adalah make sure programyg anda pilih tanpa research student, karena memang LPDP ga menanggung program/ jurusan di jepang yg untuk masuknya kita harus datang dulu ke Jepang sebagairesearch student, lalu ikut entrance exam. LPDP hanya mengakomodir program master nya saja, selama 2 TAHUN.Kalau mau nekat, bisa saja 6 bulan-1 tahun periode kita sebagai researchstudent harus pakai modal sendiri. Salah satu program yg tanpa program researchstudent dan kita ga harus datang dulu ke Jepang adalah program ini:International Graduate Program (IGP) Tokyo Institute of Technology. Buatditerima di program ini, kita diminta mengirimkan berkas ke Jepang lalu jikadiperlukan akan ada wawancara nantinya, mirip aplikasi Monbusho U2U. Detail programini bisa dilihat disini :

http://www.titech.ac.jp/english/graduate_school/international/international_graduate/index.html

 

klo step by step tentang beasiswa LPDP ini sendiri, udah gw ceritain di note gw sebelumnya:
https://www.facebook.com/notes/sjaikhurrizal-el-muttaqien/akhir-sebuah-penantian-awal-perjalanan-baru-beasiswa-lpdp/621023171253554

 

Sekian share dr gw, semoga ada ygbermanfaat dari apa yg gw tulis ini. Good Luck buat yg masih apply2. Mohon maafklo ada yg kurang berkenan, atau salah2 ketik.

 

TOEFL – IBT® and IELTS®

Mungkin bagi scholarship hunter yg udah mencapai level “senior” uda familiar dengan dua test diatas, tapi bagi gw yg masih tergolong newbie, dan blm pernah ikutan les/preparataion untuk kedua jenis test diatas (terbiasa dengan TOEFL-ITP)  sempet kebingungan waktu disuruh submit aplikasi beasiswa MEXT U to U, bulan lalu  ke Tokyo krn disuruh submit TOEFL-IBT. Semoga sedikit celotehan gw mengisi waktu riset yg agak lenggang di akhir tahun 2012 ini bias jadi sedikit gambaran buat agan2 yg mau ambil English proficiency test, khususnya buat sesame scholarship hunter juga. Mohon koreksi klo ada yg kurang atau salah2 kate.

 

Sebelumnya, yg ada di otak gw, yg bikin beda dengan TOEFL, IELTS itu biasanya digunakan untuk apply sekolah/beasiswa ke negara2 spt Ingris, Australi, and New Zealand (british). Hal ini mudah dilihat dari persyaratan yg ada di website univ masing-masing Negara diatas yg cenderung lebih sering menggunakan score IELTS sbg persyaratan. Memang sih untuk apply beasiswa Australia (ADS) dan New Zealand (NZaid) persyaratan awal bhs Ingris yg diminta cuma TOEFL-ITP aja (minimal 500) untuk apply dokumen awal, tapi setelah kita masuk short list candidate alias lolos ke tahap berikutnya, kita diminta untuk mensubmit hasil IELTS kita. Sebagai bahan pertimbangan untuk lolos ke tahap seleksi berikutnya, hasil ini juga buat penyesuaian dengan persyaratan dari Univ disana yg applicant tuju saat apply beasiswa, yg kebanyakan minta syarat IELTS minimal 6,5. Begitu juga dengan persyaratan beasiswa Fulbright US, yg persyaratan awal minimal hanya minta TOEFL-ITP minimal 550. Setelah lolos tahap berikutnya, kita akan diminta ikut test TOEFL-IBT juga. Jadi ujung2 nya, kita harus mempersiapkan diri untuk ambil salah satu dari test diatas, yg lebih diakui secara internasional, tidak hanya siap untuk test TOEFL ITP yg menurut gw biasanya berlaku untuk penerimaan mhsiswa di univ dalam negri. Selain itu juga siapain duit lebih. Test ITP klo ga salah berkisar 300 ribu an, sedangkan test IELTS berkisar 1,9 juta an, dan TOEFL IBT sekitar 1,7 juta an.

 

Cerita dimulai dari sini. Yup, gw emang ngincer jepang buat lanjut S2.  Berbeda dengan beasiswa MEXT (biasa dikenal Monbusho) yg tipe G to G (yg apply nya di kedutaan besar Jepang), MEXT U to U biasanya minta TOEFL international, karena TOEFL paper based (TOEFL paper based beda loh dengan TOEFL ITP) udah ga lagi eksist di Indonesia, mau ga mau ya harus ambil TOEFL IBT. To the point, TOEFL IBT terdiri dari 4 section: reading, listening, speaking, and writing. Buku IBT yg gw beli di depan masjid salman ITB setahun lalu cukup membantu ternyata. Padahal waktu gw beli, ga ada rencana sama skali ambil test IBT. Buku ini cukup untuk memberikan overview buat newbie kyak gw tentang bagian2 yg ada di test IBT beserta tipikal soal2nya. Alhamdulillah juga gw dapet pinjeman buku IBT yg diterbitin sama ETS (sbg provider test nya TOEFL) dari mbak Swasmi, rekan di BPPT, thanks mba J. Buku Ets ini bisa dibilang lebih advance klo dilihat dr kualitas soalnya. Jd cukup lah 2 buku ini sebagai buku latihan buat yg msh newbie sama IBT.  Oh iya, kedua buku ini dilengkapi CD simulasi test dan bank soalnya juga.

 

Kembali ke laptop, klo liat ke sisi reading section, mungkin test IBT ga jauh beda dengan test ITP. Kita diberikan paragraph panjang, diikuti pertanyaan setelahnya. Hanya saja, sesuai namanya (Internet Based Test), semua test (dr reading sampe writing) dilakukan dengan komputer. Biasanya klo ITP kita sering bolak-balik halaman kertas buat liat paragraph dan soal di reading section, nah klo di IBT kita mainin scroll mouse J. Satu lagi, buat yg mudah pusing klo terlalu lama didepan komputer, hal ini jd tantangan bgt. Mungkin bias coba test IELTS. Perbedaan lain dengan ITP di section ini adalah tipe soalnya. Overall test IBT di reading and listening section itu emang pilihan ganda, tapi ditengah tengahnya ada tipe lain kyak soal “menjodohkan”, memilih 3 dari 6 pernyataan yg benar, dll. Di buku2 IBT preparation ada penjelasannya.

 

Untuk Listening section, saya kira ga jauh beda dengan ITP. Hanya saja, test IBT ini dilakukan individually, artinya kita medengarkan test ini langsung dr komputer kita masing-masing, dengan earphone, bukan seperti ITP yg biasanya pake sound terpusat. Tipe soalnya pun pilihan ganda, tapi ada alternative tipe soal lainnya, seperti di reading section.

 

Nah, untuk 2 test part berikutnya, speaking dan writing, bagi gw ini sempet menjadi momok yg menakutkan. Ya iyalah, buat yg terbiasa dengan ITP, kita ga menemukan tipe test ini disana. Langsung ke speaking test. Krn internet based, kita bakal ngomong ke komputer, alias omongan kita direkam oleh komputer dan dikirim online ke ETS di Amrik sono, beda dengan IELTS, dimana kita ngomong dengan native speaker, dan memungkinkan terjadinya dialog 2 arah. Di IBT speaking section ini dibagi menjadi 4 atau 5 part (cmiiw). Tiap part beda2, yg jelas kita diminta untuk menyampaikan pendapat kita terkait pertanyaan yg muncul. Yang jd perbedaan dr tiap part adalah tipe soalnya. Contohnya, part pertama bias dibilang paling simple, dilayar komputer tiba2 muncul pertanyaan simple (jawabannya blm tentu simple) dan kita diminta untuk menjawabnya. Misalnya, apakah kegiatan yg kamu lakukan di waktu luang? Kita diberi waktu 30 sekon untuk menjawab setalah dikasih waktu untuk berpikir tentunya (+- 10 sekon). Setelah itu sesi perekaman jawaban berhenti. Sesi berikutnya pertanyaan lebih komplek, namun dengan system yg sama, text pertanyaan muncul di layar. Contohnya, “mana yg lebih kamu pilih, makan bersama keluarga di rumah atau di restaurant? Sertakan alasannya” (tentunya pertanyaan dengan bhs ingris J) . Pertanyaan berikutnya lebih kompleks dari segi pertanyaan yg muncul dan bagaimana pertanyaan itu disampaikan. Contohnya, di part beikutnya kita harus membaca paragraph singkat tentang suatu event, dalam rentang waktu tertentu, paragraph tsb hilang dr layar komputer kita, kemudian berganti dengan dialog singkat antara 2/3 orang masih berkaitan dengan paragraph di awal. Nah pertanyaan nya bias aja kita disuruh meresume dr 2 sumber tadi, apakah dialog tadi mendukung paragraph atau malah mengcounter pernyataan yg ada di sana. “simple” kan? J Intinya, part ini meminta kita untuk bisa memahami paragraph dan conversation serta menarik kesimpulan diantaranya. Untuk speaking test di IELTS, kita akan ditest dengan conversation face two face dengan native speaker, yg tentu saja punya license sebagai penguji IELTS. Semua perbicangan direkam, takut2 suatu saat peserta test tidak puas dengan hasil speaking testnya, yg bersangkutan bisa “komplain”. Tapi untuk mekanismenya saya kurang paham. Buat yg ingin tau tentang gambaran seperti apa speaking test di IELTS, bisa searching di Youtube, banyak koq simulasi yg percis nya. Overall, didalam ruangan cuma ada peserta dan penguji, bergantian dengan peserta lain, untuk rentang waktu kurang lebih 15 menit. Secara isi, terdapat 3 part dlm section ini. Pertama adalah part dengan pertanyaan singkat. Kita ditanya beberapa pertanyaan sederhana seperti dimana kita tinggal, karakter unik tempat kita tinggal, dll. Part 2 kita akan diberi selembar kertas, berisi 3-4 pertanyaan dlm satu lingkup topik, misalnya tentang diet/kesehatan. Nah pertanyaan nya bisa tentang pendapat kita tentang kondisi kesehatan negara kita, permasalahan yg timbul, solusi, dll. Kesemua pertanyaan tersebut harus dijawab dalam 2 menit tanpa jeda, artinya, setelah preparation time habis (1 menit, dihitung setelah kita diberikan kertas),kita diminta berbicara yg isinya harus menjawab kesemua pertanyaan yg ada di dalamnya. Setelah 2 menit, selesai atau tidak selesai, penguji akan minta berhenti. Mungkin terlihat simpel, dan 2 menit terasa waktu yg singkat. Tapi di kondisi realnya, bagi yang kurang persiapan dan tidak terbiasa “melebarkan” topik bahasan, kesemua pertanyaan tersebut dapat dijawab dalam waktu 1 menit, terpaksa satu menit sisanya hanya diam saja atau mengulang apa yang sudah kita sampaikan. Tentu saja akan jd nilai minus bagi peserta test nantinya di skor akhir speaking test. Part 3 lebih sedikit kompleks. Disini akan terjadi perbincangan yang lebih intens sama hal nya dengan part 1 namun kualitas pertanyaannya lebih dalam. Secara topik, pertanyaan di part 3 masih ada kaitannya dengan part 2. biasanya 5-6 pertanyaan. Untuk kriteria penilaian di section ini, juga di writing section bisa disearch di internet, banyak banget soalnya. Tiap band ada deskripsinya, dan menditail. 

 

Untuk writing section, tantangan tersbesar dr test IBT adalah menulis cepat menggunakan komputer. Sebagian orang merasa lebih nyaman menulis tangan, mengingat besarnya kemungkinan typo/salah ketik bila menggunakan komputer. Dlm section ini, ada 2 part. Part pertama mirip dengan di speaking section, dimana kita diminta untuk meresume kan paragraph dan conversation dan menuliskan dengan kalimat kita sendiri benang merah kedua sumber tersebut. Klo ga salah minimal kata 150 dalam 20 menit. Untuk part berikutnya, kita diminta menuliskan pendapat kita tentang general issue, contohnya perkembangan teknologi, dll. Minimal kata 250 menit dengan waktu 40 menit.

 

Setiap section, nilai maks nya adalah 30. Jadi skor maksimal IBT ya 120. Biasanya nilai IBT 79 itu sama dengan ITP 550. Untuk persyaratan beasiswa bidang teknik biasanya minta skor 90, untuk hukum/ilmu sosial lainnya bisa minta skor 100.

 

Nah, sekarang kita ke IELTS. Alhamdulillah, bulan sept-november kmaren gw dapet kesempatan untuk blajar IELTS di IALF-Denpasar. Program dr Kemenristek buat peneliti2 di lembaga penelitian dibawah Kemenristek ini bias dibilang kyak durian runtuh bagi gw. Disinilah gw mengenal IELTS lebih dalam, walaupun ga ada niat untuk apply ke negara2 yg mempersyaratkan IELTS.

 

DI IELTS, sama kyak IBT, juga ada 4 sections. Kita mulai dr reading, dan listening. Kedua test ini dilakukan beruntun, dan menggunakan media tulis sbg lembar jawabannya, masing2 berjumlah 40 soal. Dan yang utama, kedua soal ada soal bertipe essay, bukan hanya pilihan ganda. Untuk listening, bisa dibilang ini menjadi momok buat gw. Jauh beda dengan IBT, test ini menuntut kemampuan aktif kita selain hanya kemampuan listening tentunya. Pada prinsipnya sama kyak IBT, kita diperdengarkan dengan rekaman, trus dikasih lembar soal dan jawaban, dimana dalam script/naskah di lembar soal yg rekamannya diperdengarkan tsb, ada celah/gap yg harus diisi, sesuai dengan apa yg kita dengar, dan spelling nya harus percis dengan yg kita dengar. Contohnya ketika kita mendengar kata “books” dan kita menjawab dengan “book” saja, ini sudah dianggap salah. Tipe fill in the blank ini cuma salah satu tipe dr beberapa tipe soal yg ada di IELTS. Ada juga soal pilihan ganda, yg menuntut kita untuk lebih memahami naskah percakapan yg kita dengar.

 

Di Reading section juga begitu. Kita ga cuma nemu soal pilihan ganda aja. Modifikasi tipe soal lebih banyak. Salah satu tipe soal di reding section yg paling “berkesan” buat peserta IELTS adalah tipe soal “true-false-not given”. Ya, scara prinsip sama kyak IBT, kita dikasih paragraph panjang dengan tema general, trus dikasih pernyataan, dan kita diminta menyimpulkan apakah pernyataan itu benar/salah/tidak tertera di paragraph yg kita baca. Tipe soal ini penuh dengan jebakan dan kita diminta menelaah pernyataan ini sedalam mungkin sblm menjawabnya.

 

Writing section nya ga jauh beda dengan IBT, hanya saja di IELTS kita menulisnya dengan tangan, boleh pake pensil atau pulpen. Part pertama kita dikasih gambar diagram, peta, atau proses produksi suatu produk. Nah kita diminta untuk menjelaskan gambar tersebut dengan sedetail-detailnya, harus sesuai dengan apa yg tertera disana, dalam 150 kata, 20 menit. Part ke dua hamper sama dengan pertanyaan IBT, issues general, dan meminta pendapat kita tentang hal tsb, bisa pro dan kontra energy nuklir dan dimana posisi kita menyikapinya, permasalahan yg timbul di kota besar serta solusi dr kita, dll. Waktu yg dikasih adalah 40 menit, dengan minimal kata 250.

 

Masing2 part punya skala 0-9. Nilai total dijumlahkan kemudian dibagi 4. Biasanya, beberapa univ untuk bidang science dan technlogi meminta syarat minimal 6,5 buat IELTS. Nilai tsb juga dipake ADS sbg nilai minimal untuk seleksi tahap ke dua beasiswa ini.

Sekian share nya, semoga bermanfaat.

 

Note:

Info mengenai IELTS bisa dilihat di: http://www.ielts.org/about_us.aspx

Info tentang IBT bisa dilihat di : http://www.ets.org/toefl

Akhir sebuah penantian, Awal perjalanan baru [Beasiswa LPDP]

Akhir sebuah penantian, Awalperjalanan baru [Beasiswa LPDP]

 

DUA BELAS…..! Mungkin ini angka spesial buat gw. Yup, setalah 12 kali apply beasiswa sekolah ke luar negeri selama hampir 3 tahun belakangan ini, tanpa ada satupun yang nyantol, akhirnya kesempatan ini datang juga, melalui beasiswa LPDP-Kemenkeu. Kalau ditarik kebelakang, hampir 5 tahun  lalu (durasi gw kerja di BPPT), sekolah lagi sama sekali ga kebayang di otak, wong bahasa inggris n IPEKAH gw pas-pas an J. Jangan kan S2 yang 2 taun, buat ngelanjutin program profesi apoteker yang 1 taun aja waktu lulus dr ITB rasanya ogah banget. Mungkin klo gw ga jadi PNS dilembaga riset ini (BPPT) anggapan itu msh bertahan di otak gw J .

 

Oke cukup kyaknya mukadimah nya, sekarang langsung ke intiyg mau gw share di notes ini, yakni tentang proses seleksi beasiswa LPDP. Ohiya, notes ini merupakan note ke 2 gw tentang pengalaman berproses panjang menjadi scholarship hunter, setelah sebelumnya gw bikin notes tentang head tohead IELTS n TOEFL-IBT. Mungkin kedepannya gw bakal bikin lanjutannya, walaupunsecara alur waktu ga berurutan, kyak notes ini J.

 

Oke let’s we start. Tahun 2013ini juga bisa dibilang tahun yg berkah bgt buat gw, setelah tahun 2012 lalu gwdapet kesempatan beasiswa pelatihan IELTS di Denpasar, Bali selama 3 bulan dr Kemenristek. Kesempatan ini membuat gw cukup pede buat apply beasiswa lua rnegeri, pembuktiannya ya di tahun 2013 ini. Di awal tahun 2013, setidaknya ada 3 beasiswa luar negeri yang rencana nya akan gw apply dalam waktu dekat: beasiswa Riset Pro dari Kemenristek, Monbusho Kedutaan besar Jepang (Mext G2G),dan beasiswa LPDP. Sesuai urutannya, satu persatu beasiswa diatas gw apply.Knapa tahun 2013 ini gw bilang tahun yang berkah buat gw selain karena faktor kesiapan bhs inggris gw setelah ikut pelatihan thn 2012 adalah krn ke-tiga aplikasi beasiswa yg sy apply diatas membawa sy hingga ke final step, yakni proses wawancara. Hal yg belum pernah sy dapatkan sebelumnya. Alhasil, gw harus“intensif” istikharah buat nentuin keputusan, dan LPDP lah jawaban dari Nya.

 

Berbicara tentang LPDP,yg diinisiasi oleh salah satu “lembaga” dibwah Kemenkeu RI, mungkin nama ini kurang familiar bagi scholarship hunter. Yup beasiswa ini emang baru taun pertamanya. Ketika dapet info ini gw ga terlalu tertarik untuk apply, karena pikiran gw langsung terbayang dengan beasiswa SPIRIT yang dikelola oleh BAPENAS buat sekolah di luar negeri, tapi beasiswa ini terbuka hanya untuk PNS dr dept/lembaga tertentu, bukan dr lembaga riset. Tapi setelah gw liat ternyata beasiswa ini bebas untuk umum, tanpa memandang status pekerjaan, PNS/non PNS,expert/fresh grad, swasta/wiraswasta, dll. Mungkin yg ada adlh kualifikasi batas atas umur, dan kemampuan Bhs Inggris. Buat detailnya bisa dibuka web nya –> donlot buku panduannya –> BACA dengan teliti –> buat akun pendaftaran.Mungkin ini step awal yg perlu dilakukan.

 

Oke gw bakal cerita singkat tentang pengalaman yg gw alami saat apply beasiswa ini. Setelah melakukan step 2diatas, gw mulai dengan tahap aplikasi online (administrasi). Di tahap adsministrasi ini kita diwajibkan membuat akun, lalu mengisi form nya secara online. Format CV/riwayat hidup yang harus kita isi bisa dilihat di buku panduan tapi untuk mengisi tetap harus online. Bila kita tidak bisa menyelesaikan proses input data di CV ini secara online dalam satu tahap, tenang aja, data bisa di save, lalu next time kita bisa login lagi untuk mulai input sisa yg blm kita isi. Diawal, untuk aplikasi beaiswa S2/S3 luar negeri, mereka punya lis tdaftar Negara n univ yg bisa dipilih. Kita diminta untuk milih salah satunya.Ada beberapa kasus dimana univ tujuan ga ada di list, trus mereka coba diskusikan hal ini ke pansel LPDP, setelah mreka dinyatakan lolos danmendapatkan beasiswa ini. Masalah LOA, tdk mengapa klo kita tidak punya LOA druniv luar, itu hanya optional, hanya saja bila kita punya LOA walaupun conditional LOA apalagi conditional LOA, akan menambah nilai jual. gw sendiri upload conditional LOA dr Tokyo univ yg sy dpt waktu applybeasiswa taun lalu. Walupun di akhir proses setelah pengumuman gw harus pindah kampus ke Tokyo Institute of technology (rencananya) karena ada sdikit mslh disini.

 

Ga cuma input data, kita juga diminta mengupload dokumen2 pendukung kyak ijazah, toefl, surat rekomendasi,surat izin studi dr atasan, proposal riset/rencana studi, Letter of Acceptancedr univ di luar (jika sudah ada), dll. Jadi sama sekali ga ada dokumen hard copy yg harus dikirim ke kantor LPDP saat step ini. Satu lagi, setelah aplot2 dokumen selesai, kita diminta nulis essay tentang beberapa topic, yakni rencana studi (ga jauh beda dengan isi dr rencana studi yg kita upload di dokumen sblumnya), peran ku untuk Indonesia, dan arti kesuksesan. ketiga essay tsb ada batas maksimal karakternya. Bisa langsung diisi di halaman akun kita, atau copy paste dr file word yg udah kita buat sebelumnya, trus tinggal dirapihin deh.Selesai sudah fase administrasi, tapi jangan lupa, klik tombol SUBMIT untukmengkonfirmasi bahwa berkas adm kita sudah final (tdk bisa diedit lg) dan bisa diriview oleh panitia apakah layak dipanggil tahap wawancara atau tidak.

 

Ga lama setelah klik tombol submit (2 mingguan), gw dpet notifikasi email bahwa gw lolos ke tahap wawancara di jkt. Tanggal n tempat detailnya blm ada sih, tp ga nyampe 2 minggu kmudian keluar undangan panggilan wawancara resmi nya. Ditahap ini, kita dimintamembawa hard copy dr semua dokumen yg kita upload, dari mulai ijzah/transkripakademik, Toefl/ielts, surat rekomendasi, srt izin studi, dll lah pokoknya. Ohiya, jgn lupa print out aplikasi kita (CV) dr akun yg telah kita buat jugabaiknya dibawa. Akhirnya “the Day” datang juga. Telah mengikuti seleksi wawancara di 2 beasiswa sebelumnya membuat gw makin PD menghadapi wawancaraini. PD dalam artian gw ga begitu grogi kyak pengalaman wawancara gw yg pertamadi awal thn 2013 (beasiswa Riset Pro-Kemenristek dan Monbusho). Gw cukup well prepare lah,krn secara bahan persiapan udah lumayan, tinggal mengulang aja prediksi2 pertanyaanyg mungkin akan keluar dan memantapkan jawabannya, terutama tentang riset gw,urgensinya, apa yg akan gw lakukan stelah studi, dll. Oh iya, waktu gw kpanggil wawancara monbusho, gw cukup kebantu dengan review/share beberapa blog ygpernah ikut seleksi beasiswa ini sampai tahap wawancara.  Disana banyak di share tentang kondisi tekniswawancara hingga daftar pertanyaan nya sekalipun ada. dan Anda tau, 99,999%pertanyaannya sama plek dengan draft pertanyaan yg telah sy kumpulkan drbeberapa blog yg say abaca. hanya satu pertanyaan dr interviewer Indonesia ygextend hingga ke teknis riset gw, yakni sampai mekanisme apoptosis sel kanker J. Ini juga yg gw lakukan saat prepare wawancara LPDP. Dan ternyata ada hal unik yg gw temui disini, berbeda dengan pengalaman wawancara gw sebelumnya, yakni adanya seorang psikolog untuk lebih menggali info kepribadian gw. Selain dapet info dariinternet (just using keywords “wawancara LPDP”) kbetulan di lab ada temen ygbaru saja kpanggil wawancara hanya di batch 4 LPDP, sedangkan gw masuk ke batch 5. Info berberda lainnya adalah terkait suasana interview itu sendiri dan contoh pertanyaan yg extraordinary mnurut gw J. Yup, di blog tsb gw kaget klo memang suasana nya memang bergama bgt, ada yg interviewernya baik dan ketawa-ketawa selama interview, ada yg ampenangis-nangis karena agitasi-agitasi selama wawancara. Yg punya blog bilang klo selama diinterview dia merasa dipertanyakan tentang kepribadian dan urgensinya sekolah lagi. Dari sini gw berpikir harus prepare lagi terutama nyiapin mental.J Pertanyaan selanjutnyayg beda adalah tentang pertanyaan2 terkait nasionalisme, permaslahan internalbangsa, dll. hal ini memaksa gw untuk buka2 web nya kemenkeu, minimal tau lahsiapa menkeu sekarang J

 

Dari hasil searching tsb,ternyata memang benar adanya apa yg disampaikan di blog2 yg terkait interview LPDP. Ketika hari H, sebelum dipanggil wawancara, ada briefing singkat tentangapa itu LPDP, gmana proses selaksi secara garis besar, visi-misi, dll drperwakilan LPDP. Hal penting yg disampaikan adalah gimana mekanisme penilaian apakah kita layak dapet beasiswa ini atau tidak setelah hasil wawancara. Mereka bilang klo mereka memakai standar nilai, dalam arti hasil wawanccara kita akan dikuaintifikasi dengan formula yg LPDP punya. Klo nilai tsb melewati batas minimal yg mereka set, brarti kita lolos. Artinya, disini ga ada persaingan langsung antar aplikan, mengingat kuota yg diberikan sangat banyak (denger21500 orang buat total beasiswa S2/S3 dan beasiswa dana riset tesis/disertasi) dan proses seleksinya yang ber-batch-batch, tdk serentak. Beda dengan beasiswa2 yg pernah sy ikuti sblumnya.

 

Stelah briefing kita dipanggil satu persatu untuk verifikasi berkas. Panitia meminta kita menunjukan semua berkas yg kita bawa, sesuai chek list yg panitia berikan ke calon peserta wawancara. Setelah oke, kita diminta menunggu ke meja wawancara. Di dalem ruangauditorium tsb ada banyak meja, dan kita telah diarahkan menuju meja tertentu sesuai dengan keahlian interviewer (professor dan dosen univ) dan bidang minat kita.

 

Sampailah di giliran gw,dibelakang meja telah menunggu 3 orang interviewer, yg ternyata 1 orang psikolog, dan 2 orang akademisi. Kesemua nya bapak-bapak. Baru satu menit duduk ditanya nama n asal kampus n tempat kerja, gw diminta nyanyi padamu negeri dan salah satu lagu kampus, mars/hymne, boleh himpunan atau ITB. Test mentaldimulai…Jlebbbbbb, lagu padamu negeri dengan versi kebalik-balik (mengabdi,berbakti, berjanji) pun dengan lantang dan penuh penghayatan gw nyayiniin disalah satu auditorium dhanapala yg luas itu. Setelah itu gw milih lagu“mentari” lagu paling berkesan selama menjadi mhsiswa ITB, tapi sayang, mrekaminta lagu laen. Untungnya gw msh hapal lagu hyme HMF Ars Praeparandi, lancer jaya lah. Feeling gw sih salah satu interviwernya alumni farmasi ITB juga, atau minimal alumni ITB lah. Dia ngerti bgt tentang riset Drug lelivery system yg bakal gw ambil di Tokyo univ.

 

Di sesi pertama gw diminta“introduce myself” in English selama 2 menit, tentang background pendidikan dan kerja, serta rencana kedepan stelah lulus. Mungkin dari 45 menit sesi wawancara gw, hanya sesi ini yg full bhs inggris, sisanya campur2 Ind-english, mostly bahasa. Berbeda dengan wawancara Riset Pro di BPPT yg full Indonesia, dan monbusho di kedubes jepang yg full English. Stelah itu, mulai pertanyaan detail tentang riset gw. Ditanya knapa ambil bidang tersebut, urgensinya, state of the art nya, dan hal2 detaillainya. karena dia mengerti tentang bidang yg gw mau ambil, wawancara berkembang jauh sampai ke detail nya. Salah satu “senjata“ yg gw punya ketika pertanyaan sudah menyerempet hal2 teknis riset adalah dengan menunjukan proposal riset gw yg emang udah gw bikin sangat detail waktu apply beasiswa Monbusho U2U desember taun lalu (status gagal). Ini menurut gw cukup membuktikan klo kita punya concrete plan buat sekolah lagi. Next question nya adalah knapa milih Tokyo univ serta pengalaman nyoba/apply beasiswa sebelumnya. Pertanyaan lain adalah terkait rencana setelah pulang nanti dr Tokyo nanti. Setelah menjelaskan rencana setelah studi buat balik ke BPPT, ngembangin bidang keilmuan, blablaba, sempet diledek dengan anekdot, “ah, orang BPPT, palingan abis sekolah juga pada kabur ke Malaysia jd dosen”. Cukup tertohok sih, tp disinilah yg gw sebutkan diatas terjadi, mereka mulai mencoba mengagitasi pendapat gimana kita meyakinkan pendapat kita dengan se-cool  mungkin. Untungnya gwudah prepare sebelumnya. Dari hasil obervasi gw di blog2 yg share cerita pengalamannya, ada juga peserta yg merasa emosi/kepancing dengan agitasi2pewawancara  J.

 

Pertanyaan memasuki ranah pribadi. Ditanya tentang keluarga, orang tua, dll. Oh iya, selama proses wawancara, interviewer megang laptop yg bisa mengakses data online kita, jadimake sure anda “menguasai” point2 apa yg anda telah tulis waktu daftar onlinesblm wawancara. Pertanyaan terakhir juga menyinggung radsa nasionalisme,kontribusi kita ke Negara, serta essay2 yang telah kita tulis. Saran gw, baca juga essay yg sudah anda buat. Daftar kegiatan sosial kemasyarakatan yg kita isi waktu online tahap adm juga menjadi point penting (menurut gw).

 

Akhirnya, selesai juga proseswawancara. Mereka bilang klo hasil final akan diumumkan 2 minggu mendatang. Yup,lega, plong sudah, tinggal berdoa semoga ini memang yg terbaik buat gw, sampaiakhirnya datang juga pengumuman final tersebut, hanya 10 hari berselang, dan nama gw ada di salah satu SK yg diumumkan. Alhamdulillah.

 

Setelah pengumuman final sbenarnya ada satu test tahap lagi, yakni pelatihan kepemimimpinan selama 10 hari. Buat yg alumni ITB pasti tau seperti apa prosesnya :0 mirip lah ama diklat pim yg diselenggarain WRM waktu maraknya kasus ospek2 liar himpunan diITB (sotoy gw). Setelah mengikuti proses wajib itulah sebenernya kita secara resmi dikatakan penerima beaiswa LPDP dan menerima Letter of Guarantee dr LPDPyg bisa kita pake saat apply univ di luar negeri.

 

Oh iya, salah satu keunikan beasiswa ini, bagi yg belum punya LOA dr univnya, mereka yg telah dinyataka nlolos mendapatkan beasiswa ini diberi waktu 1 tahun untuk cari univ terhitungsetelah pengumuman final. asik kan? gw sendiri skrng lg otw cari univ baru danberencana start study april 2014 jika tidak halangan.

Mungkin cuma ini yg bs gw share terkait pengalaman gw ikut seleksi beasiswa LPDP ini. Maaf klo kpanjangan. dan smoga gw masih bisa nulis pengalaman2 lainnya yg minimal berguna bagi gw n orang2 terdekat gw. Thanks a lot buat semua yg banyak dukung gw J

 

link penting:

http://www.beasiswalpdp.org/

peringkat univdunia 200 besar buat milih univ:

http://www.timeshighereducation.co.uk/world-university-rankings/2012-13/world-ranking/range/001-200

Lost in Tokyo

Jepang…..Akhirnya. Tepat lima hari sudah gw menginjakan kaki gw di negeri ini, negeri yang sudah 4 taunan ini bikin gw potang panting apply beasiswa, dan akhirnya, inilah JEPANG. Cerita ini cuma sekedar iseng mengisi hari-hari nyantai gw krn status gw blm resmi menjadi seorang mahasiswa program master di Environmental Chemistry and Engineering,Tokyo Institute of Technology (belum dapet kartu mahasiswa). Semoga ada hal positif yg bias diambil buat yg baca note ini, terutama buat yg akan berkunjung ke Negara yg nanti kita akan mengalami kendala komunikasi, dan buat siapa saja yg blm punya persiapan Bahasa Negara setempat tersebut, serta persiapan teknis lainnya (rute dll).

 

 

 

Cerita dimulai. Gw berangkat dr Indonesia Selasa malam lalu, dengan diantar rombongan keluarga besar gw. Sampai di Soetta, gw ketemu sama kawan sesame awardee beasiswa LPDP yg memang janjian akan bareng ke Jepang untuk studi di intake April 2014 ini, namun kawan gw ini (sebut saja ABAH) akan menempuh program S3 di kampus yag jaraknya ga jauh dr pinggiran Tokyo, yakni Yokohama National Univ (YNU). Sebelum keberangkatan, gw sdh kontak2an dengan junior gw di Farmasi ITB (Okky, Doctoral Student di kampus yg sama, Tokyo Institute of Technology) yang akhirnya memperkenalkan gw dengan kawannya, Mas Udin yg juga Doctoral Student, di kampus ini. Mas Udin inilah yg berkenan membantu gw pas awal dateng (ngejemput dan memberi tumpangan penginapan sampai asrama gw bisa ditinggali). Di Jkt gw kontak2an sama mas udin, seperti jam kedatangan gw di Narita (jam 9 pagi) dan dia jg pesan sesampainya di Narita, segera aktifkan HP untuk menangkap sinyal free wifi disana, untu kemudian mengambarkan dia via WA/facebook, karena yg bersangkutan akan menjemput gw di stasiun Tama Plaza (STP). FYI, butuh satu kali naik bis lagi untuk sampai STP dari Narita dengan perjalanan 2,5 jam lebih, bayangin bis Damri Bandara lah klo di Indonesia mah.

 

 

 

Sesampainya di Narita, gw pun berpisah dengan Abah. Dengan bis yg berbeda, beliau melanjutkan perjalanan keYokohama, gw ke STP. Harusnya, sesampainya di Narita gw kudu beli tiket Bis untuk ke STP (2800 an JPY), lalu mengontak mas udin untuk kemudian mengabarkan klo gw udah siap naik bis ke STP jam sekian dan akan tiba di STP jam sekian, dengan harapan mas Udin yang dr asramanya di daerah Nagatsuta, masih 20 menitan perjaanan ke STP, bisa ambil ancer2 kapan dia harus berangkat menjemput saya di STP.  TETAPI, sekeluarnya dr gerbang imigrasi Narita, entah kenapa sinyal Wifi mendadak ga bs digunakan. Entah yg salah Wifi nya atau HP gw yg rusak, gw ga tau. Alhasil gw ga bisa menghubungi mas udin klo gw udah di bandara dan siap beli tiket bis. Butuh satu jam gw berpikir apa yg kudu gw lakukan, mengingat gw sama skali ga bisa kontak siapapun di kondisi ini. Tadinya gw berpikir Narita ga jauh beda sama Changi Airport Singapore yg punya “warnet” gratis, alias computer umum di bandara yg bisa dipake pengunjung dan ada akses internetnya. Waktu gw ke Sinagpore, gw sempet make fasilitas ini buat ngabarin istri klo gw udah sampe.

 

 

 

Gw pun lupa kenapa gw ga kepikiran isi HP gw dengan pulsa ya, minimal bisa lah dipake buat sms dengan tarif roaming. Gw sadar hal ini penting ketika sampai di Narita, Telkomsel membombardir gw dengan sms tawaran paket roaming, dibarengi dengan kenyataan klo gw ga bisa kontak siapa pun. Temen gw yg dateng sehari setelah gw bahkan bisa sampe ke tempat tujuan tanpa dijemput di STP dari Bandara sampe asrama kawannya berkat isi pulsa dari Indonesia Rp 200 rb tersebut. Selama di perjalanan, selepas dari Narita, temen gw tersebut terus kontak-kontakan dgn kawan yg akan ditumpanginya sementara tsb, via HP dan nomor dari Indonesia yg udah diisi pulsanya. FYI, di Jepang kita ga bisa sembarangan/mudah beli kartu HP, regisrasinya ribet, dan biasanya kartu perdana dibeli paket dengan HP nya.

 

 

 

Akhirnya gw mengambil keputusan, ya udah lah, gw beli tiket bis dan lanjut jalan ke STP, dengan harapan siapa tau mas udin udah nunggu gw disana, karena sblmnya mas udin udah tau klo gw mendarat di Narita jam 9. Di perjalanan yg panjang tersebut, gw agak deg-deg an sebenarnya. Dan yg ditakutkan pun terjadi. Setelah 2,5 jam di perjalanan,nsampai juga di STP, namun mas udin tidak ada di meeting point yg sudah ditentukan sebelumnya, ruang tunggu bis, di STP. Bingung…bingung…bingung..  

 

 

 

Seetalah beberapa menit menunggu, akhirnya gw beranikan diri bertanya kpd orang Jepang yg sedang menunggu bis juga. Gw bertanya dimana letak telepon umum, karena emang gw butuh itu buat nelepon mas udin. Dengan Bahasa Inggris yang cukup terbatas, si mbak tsb menjelaskan klo gw harus naik ke plaza nya dan disana ada telp. umum. Naiklah gw ke lantai berikutnya, dan ternyata, sesuai dengan namanya, STP merupakan bagian dr komplek perbelanjaan yg cukup luas dan ramai (kyak Citos lah klo di Indonesia) dan terintegrasi dengan stasiun dan pemberhentian bis bandara. Cukup besar untuk mencari sebuah telpon umum, ditambah lagi bawaan koper besar plus 2 tas, oleh karena itu gw pun bertanya lagi dimanakah letak information center di STP ini, ke seorang Remaja yg kebetulan sedang antri ambil ATM. Sesampainya di information center, gw pun bertanya lg ke receptionist nya tentang keberadaan telepon umum (memang kebetulan di dompet gw ada uang koin Yen, kembalian tiket bis tadi di Bandara). Alhasil, gw malah tambah bingung dengan jawaban dr mbak receptionist td, yg agak sulit dimengerti bhs inggrisnya. Gw pun menjauh dengan mimik pura-pura ngerti, padahal mah kagak. Gw berjalan menyusuri STP dan sampailah di pusat STP, sebuah air mancur dengan kolam besar, serta puluhan anak2 balita ditemani orang tuanya, bermain gembira disekitarnya, membuat suasana semakin “pilu” buat seorang melankolis sejati kyak gw ini (halah). Yup, seketika gw keinget anak gw di rumah yg lg lucu-lucunya.

 

 

 

Gw ga menyerah, walau tangan udah cape bopong2 koper dan tas, gw coba peruntungan lain. Di sebuah kafe, ada dua orang cewe (anak kuliahan kayaknya) yg lg nongkrong. Gw pun bertanya dimana telp umum berada. Dan benar, pilihan gw tepat, si cewe ini jago bener bhs Inggrisnya, tapi sayang doi ga tau dimana letak telp umumnya. Alhasil gw msh harus muter2 STP. Sesampainya gw di ujung harapan, ternyata 2  cewe yg gw tanyain di kafe tsb lari menghampiri gw, mungkin kasian liat gw lantang lintung ga nemu yg gw cari. Dia pun bilang klo dia tau dimana telp umum yg gw cari, yakni di salah satu minimarket yg letaknya 2 blok dt STP. Gw pun diajak kesana, sambil bopong2 barang. Sesampainya di depan telp umum, gw kasi HP gw buat nunjukin no. HP mas Udin, beserta beberapa koin Yen. Ditengah bayangan akan segera selesainya masalah gw ini, ternyata telp umum tsb rusak. Alhasil gw pun kudu kembali ke STP.

 

 

 

Sekembalinya ke STP, entah kenapa gw nekat menghampiri kantor polisi di STP, padahal bebarapa hari sebelumnya gw sempet di nasehatin sama direktur gw di kantor klo nanti di Jepang, jgn sampe berurusan sama polisi (bikin perkara) karena nanti ujung-ujungnya bakal dilaporin ke Sensei (pembimbing kita) di kampus. Mungkin krn gw udah kehabisan akal dan cukup lelah kali ye. Alhasil gw coba katakan permasalah gw saat ini (gw butuh telp untuk kontak temen gw, yg rencananya akan menjemput gw disini). Dan ternyata, semua polisi yg ada di pos tersebut ga ada satupun yg bisa Bahasa Inggris, dan ga ngerti apa yg gw omongin. Bahasa tarzan (body language) pun keluar. Kebetulan di depan meja tunggu ada sebuah telp, gw pun mulai menunjuk itu telp untuk selanjutnya bisa gw pake, tapi karena gw ga tau cara kontak no Jepang, gw minta tolong diteleponin, nanti klo uda ada yg ngangkat tolong kasih ke gw, biar gw yg ngomong (semua dibicarakan dengan Bahasa tubuh).

 

 

 

Satu persatu kontak kawan mahasiswa yg ada di Jepang gw keluarin. Setelah pak polisi tersebut beberapa kali coba menelpon kontak nomor Jepang yg ada di HP gw dan gagal, akhinya nomor nya Arif lah yg bs ditelepon. Arif ini juga sesame awardee LPDP yg lg kuliah di Tokyo. Doi sempet kaget karena ketika gw yg bicara, doi msh bingung siapa yg sedang berbicara sama dia via telpon ini. Alhasil setelah gw bilang “Rizal, Pak Kuwu”, barulah dia ngeh. Melalui Arif juga gw minta tolong telponin Mas Udin untuk selanjutnya harap menjemput gw di kantor polisi STP. Singkat cerita, Arif berhasil mengabari mas udin tentang posisi gw, dan selang 45 menitan mas Udin pun datang menjemput, serta mengajak gw makan siang di restoran Jepang (asli) untuk petama kalinya.

 

 Image

 

Alhamdulillah.

 

Terimakasih bnyak Pak Polisi, Arief Sayek, dan Mas Udin yang sudah sy repotin. 🙂

SEKOLAH KE LUAR NEGERI ATAU RESIGN ! “a self motivating”

Bagi gw, masa-masa pencarian beasiswa buat S2 keluar negeri, bukan hanya suatu rangkain hidup biasa, tapi telah menjadi rangkaian perjalanan waktu luar biasa yang pernah gw jalani, penuh dengan hikmah, menguras emosi, keringat, dan tentu saja uang J. Proses 5 tahun yang sama berkesannya dengan perjalanan 4 tahun gw selama menjadi mahasiswa ITB dengan segala romantikanya. Proses yang di ujungnya semakin membuat yakin atas apa yang namanya kerja keras, kesungguhan, berpikir positif, dan kuasa Allah SWT yang Maha menentukan dan Membola-balikan hati hambanya. Di catatan ini, gw coba mengupas proses mengesankan tersebut dengan harapan ada sedikit inspirasi yang bisa gw share dari orang biasa seperti gw ini namun mempunyai mimpi yang (menurut gw lho) luar biasa (luar biasa: diatas kemampuan diri).

 

Oke, mimpi ini dimulai ketika gw resmi menjadi seorang CPNS di salah satu lembaga riset negara ini. Profesi yang sebenernya ga ada di pikiran sama sekali di otak gw setelah lulus, hanya sebatas iseng-iseng doang. Gw lebih suka menyebutkan sebagai “karma” atau “hukuman” bagi gw. Kenapa gitu? Lo bayangin aja, orang kayak gw yg jarang serius waktu kuliah S1 (asal lulus mata kuliah doang), diterima di lembaga riset yang notabene hampir tiap hari bersinggungan dengan hal2 yang ga jauh dari apa yang kita pelajari di kuliah. Yup, gw terima “hukuman” itu.

 

Karena “hukuman” itu pula gw sempet merasa gw sedang berada di tempat yang bukan gw banget, bahasa anak jaman sekarangnye “G4LAU”. Kondisi yang amat sangat mengganggu performa gw. Bekerja tanpa passion itu seperti bekerja serabutan, tanpa arah, tanpa semangat, yang penting kelar. Hal ini diperparah dengan kondisi jobless diawal awal masa CPNS, minat yang tidak sesuai dengan penempatan bidang yang membuat gw kudu belajar banyak hal dari awal, satu persatu rekan se-almamater di sini mulai resign dengan berbagai alasan, hal-hal non teknis yang tidak sejalan dengan pendirian, dan yang ga kalah penting juga adalah gaji J. Jalan keluar yang ada di otak gw hanya “resign”. Selain selalu nge-check kiriman email dari beberapa portal lowongan kerja, harian Kompas edisi sabtu/minggu pun jadi santapan akhir pekan buat nyari lowongan J. Beberapa lamaran kerja juga udah sempet gw kirimkan.

 

Tapi ga mudah bagi gw untuk mengikuti jejak kawan2 se-almamater gw tsbdan pindah ke kerjaan lain. Banyak halangan teknis dan non-teknis yg gw hadapi, dari mulai ekspekstasi rekan-rekan di kantor yg terlalu tinggi ke gw dan ga mau kehilangan staff untuk kedua kalinya di tahun tersebut, sampai kebanggaan orang tua gw terhadap anaknya yg bisa jadi PNS (tidak ada di silsilah keluarga gw yg jadi PNS, sebelumnya). Alhasil, berdirilah gw disini sendiri, mencoba dan terus mencari arti knapa gw harus tetap disini, menghibur diri melalui keseharian yang terpaksa gw jalani, halah. Hal ini nyata gw alami dan gw lakukan, bukan sekedar hiperbola pemanis kata di cerita ini .

 

Ga ada doa khusus yang gw panjatkan ke Sang Maha Pemberi Petunjuk buat menghilangkan kebingungan gw, hanya niat semoga usaha buat nyenengin ortu gw bisa ini menjadi bentuk bakti gw ke orang tua, bakti ke negara (menjadi abdi negara yg baik), dan ibadah buat gw tentunya. Sekali lagi hanya melalui niat, niat dan niat. Hasilnya, niat baik, sesulit apapun dijalani akan berbuah kebaikan pula. Melalui waktu yang panjang, “buah”itu datang juga perlahan demi perlahan. Gw mulai menikmati apa yg disebut nikmat nya bekerja. Penempatan bidang kerja yg awalnya bisa menjadi “neraka” buat gw, berhasil gw sulap menjadi “surga” dan membuat gw kecanduan untuk menekuninya. Bekerja dari jam 8-16 pun berasa kurang, lembur sudah biasa bagi gw dan gw lakuin suka rela, tanpa ngarep ada tidaknya upah lembur. Jarak tempuh bekasi-serpong melalui edan-nya kondisi lalu lintas 3 provinsi (jkt-jabar-banten) PP via berkendara motor pun ga berarti ketika gw lalui. Masalah gaji yg tadinya menjadi salah satu alasan yg menarik gw buat pindah ke tempat yang lebih baik (baca: swasta) kini ga berarti lagi buat gw. Rasa syukur menjadi seorang PNS dan mindset “inilah ladang amal nyata gw” buat sedikit memperbaiki kondisi bangsa yg sedang sakit ini telah mengubah gw. Inilah yg gw sebut PASSION.

 

Selain faktor-faktor diatas, sebenernya ada salah satu hal penting lainnya. Faktor yg gw sebut sebagai pengunci dari beragam alasan yang menguatkan gw untuk tetep stay di mari. Yup, selain passion yang telah gw dapat di institusi ini melalui bidang riset yg ingin gw geluti lebih dalam, gw butuh pride atau kebanggaan. Pride yang tentu saja ga bisa gw impikan bila saja gw berkarir di tempat lain dan ga bisa gw bandingkan dengan materi yang telah dikasih institusi ini ke gw tentunya. Tak lain dan tak bukan adalah kebanggaan untuk bisa menempuh studi lanjut ke luar negeri. Kebanggaan yang muncul bukan tanpa alasan, tapi melalui proses pemikiran panjang yang bahkan ketika mimpi pun gw berani membayangkannya. Yup, sekali lagi, inilah yg gw sebut PRIDE.

 

Mimpi ini mungkin saja jadi hal biasa bahkan bagi anak muda dan fresh-graduaters saat ini, mengingat mudahnya akses informasi dan sudah banyak provider2 beasiswa luar negeri sekarang ini, sebut saja ADS, DAAD, Fulbright, Monbukagakusho, dll, tapi menjadi begitu luar biasa buat gw. Bukan saja karena gw seorang yg sangat pesimis dan sangat realistis, tapi lebih karena gw bukan orang luar biasa, dalam konteks pencapaian akademis dan juga modal kemampuan bahasa Inggris gw (ini yg paling utama), hal yang lumrah dipersyaratkan buat seorang yg ingin jadi scholarship awardee supaya bisa kuliah di luar negri. Buat gambaran ekstrimnya, gw kasih tau (walaupun agak malu), gw sendiri baru tau apa itu adjective, adverb, dan fungsi dari verb I, II, III itu setelah setahun gawe (hal yg seharusnya dipelajari anak SD). Kebetulan kantor gw ngadain kelas Basic English buat karyawannya. Disana lah pertama kalinya gw ikut kursus bahasa Inggris, setelah hampir 16 tahun (dari SD sampai tamat S1) belajar bahasa Inggris di kelas menjadi momok yang amat sangat menakutkan sekali buat gw (suer deh, ini real apa yg gw alami).

 

Oke, passion sudah gw dapat, dan pride sudah ditentukan, saatnya mewujudkan impian yg gw tersebut. Lima tahun inilah pembuktian gw, hingga muncul lah jargon penyemangat dalam diri gw “SEKOLAH KE LUAR NEGERI ATAU RESIGN”, yang menajamkan keinginan gw dan selalu gw tempel di otak gw. Ga mudah memang mencapainya (klo mudah mah, ga harus nunggu 5 taun gw buat sekolah lagi).

 

Pengalaman riset yg cukup terfokus di Institusi ini, Alhamdulillah, perlahan tapi pasti udah gw dapatkan, masalah bahasa Inggris lah hambatan terbesar dalam diri gw. Tak tangung-tanggung, beberapa les TOEFL Prep gw ikutin setelah sebelumnya ikut basic English class di kantor, hingga akhirnya gw manggil guru les privat untuk datang ke rumah gw. Namun semua usaha yg udah gw lakuin nampak belum memberikan hasil seperti yang diinginkan. Nilai TOEFL-ITP minimal yang dipersyaratkan oleh beasiswa Monbusho (550) pun ga mampu gw lewati, sampai gw berpikir mungkin gw ga ada bakat buat belajar bahasa L . Nilai TOEFL seadanya inilah yg mungkin menjadi penyebab gagalnya lebih dari 10 aplikasi beasiswa gw sebelumnya. Yup, memang impian menggebu-gebu ini lah yg mendorong gw untuk secara membabi-buta apply ke beberapa kesempatan beasiswa seperti Monbusho (G2G, U2U), Chevening, Quota Schme Norwegia dll.

 

Kalau saja saat itu gw ga terus berdoa untuk mohon petunjuk, bantuan, dan kekuatan hati, mungkin saat itu gw udah menyerah. Dan benar saja, Allah menunjukan kuasanya. Last minute, nama gw tercantum dalam peserta training English for Academic Purposes (EAP) padahal awalnya gw sempet ga lolos seleksi. EAP adalah sebuah program yg diinisiasi oleh Kemenristek untuk memfasilitasi PNS di lingkup institusi riset di Indonesia untuk belajar bahasa Inggris, sebagai persiapan sekolah ke luar negeri. Program ini cukup eksklusif, yup, kita belajar IELTS selama full 3 bulan di IALF Denpasar Bali, gratis dan fully sponsored. Inilah titik balik petualangan nyari beasiswa gw tahap ke 2.

 

Punya modal bahasa Inggris yang udah sedikit ter-upgrade plus pengalaman riset yg cukup lumayan terarah, bikin gw PD apply2 beasiswa lagi. Dan terbuktilah pepatah lama yang bilang “kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda” plus “selalu ada jalan bagi yang mau berusaha” dan “ketika satu pintu tertutup maka pintu-pintu lain terbuka”. Semua beasiswa yg gw apply setelah gw kursus di Bali membawa gw sampai ke tahap akhir seleksi (hal yang belum pernah gw alami sebelumnya karena selalu mentok di tahap seleksi berkas), hingga akhirnya membuat gw harus memilih diantara 3 pilihan beasiswa. Ya, inilah yg gw sebut hukum alam, seperti yang disebut dalam novel nya kang A. Fuadi berjudul Negeri 5 Menara,: “man jadda wajada, barang siapa yang bersungguh-sungguh maka dia (akan) mendapatkan”.

 

Sesungguhnya apa yg gw dapat saat itu adalah karunia dari Allah SWT, maka Dia lah yang Maha Tau mana pilihan (beasiswa) yang paling buat gw. Setelah istikharah, Inysa Allah beasiswa LPDP lah petunjuk-Nya. Dan semua berakhir (pencarian beasiswa) sekaligus bermula (sekolah lagi) dari titik ini. Bismillah.

 

demi Tuhan, Bangsa, dan Almamater….merdeka….

 

Sjaikhurrizal El Muttaqien

LPDP awardee Batch V (Desa Bhineka)

Master Program at Environmental Chemistry and Engineering Departement

Interdisciplinary Graduate School of Science and Engineering

Tokyo Institute of Technology –JAPAN

 

@elrizal20