Hemat waktu dgn multitasking dlm homeschooling (kecil2an)

Habis baca lagi buku teh Kiki Barkiah, Alhamd bikin semangat utk bergerak. Ga baik jg ya terlalu menghayati libur panjang, heu jd perlu adaptasi manaj waktu lagi pas mulai sekolah T_T
.
Beruntung jg jd ibu2 perantau, ‘terpaksa’ nyoba homeschooling kecil2an krn harus ngajarin anak ngaji&bahasa indonesia
.
Saya sendiri baru mulai nyuruh belajar malam pas masuk SD, karena ikut prinsip : anak kecil lebih baik banyak main2 dulu, kalau motoriknya bagus nanti saat waktunya dia akan belajar lbh cepet. Walaupun sebenernya gpp asal anaknya seneng. Sayangnya saya jg ga ada (nyempetin) waktu&ga bisa bikin belajar jd fun bgt, dimana anak TK pulang sore uda lelah, otaknya jg blm secepat yg bundanya pengen.jd juga daripada sama2 stress, ya nanti aja pas SD. Tapi utk hafalan udah dimulai dr TK krn otak anak2 yg spt spons, lbh cepat nyerap&krn rafan tipe audio-visual jg (penting bgt jg tau gaya belajar anak). Itupun jg tanpa target, santai aja ( walau jiper jg klo mudik&tau anak seusianya hafalannya udah sampe mana :s )
.
Sayangnya, klo di Indo banyak sekolah yg uda meniadakan PR, krn toh mereka uda belajar banyak di sekolah, tapi di Jepang selalu ada PR. mudah sih tp lumayan ngurangin waktu utk belajar yg lain, heu,&semakin naik kelas, bisa ada 4-5 PR per hari. Rafan aja kelas 1 ada 2 PR/hari.
Klo ada hari libur di hari kerja, nanti diganti sama sekolah di hari Sabtu T_T ya take it/leave it krn kita tinggal disini.
Sering juga liat anak SMP/SMA, pake seragam, weekend pagi2/sore2 masih ada kegiatan, saya suka mikir ‘mungkin ngebiasain ya spy nanti pas kuliah/kerja ga kaget utk jd hardworker :s, tapi itu baju kapan dicucinya ya hehe..bukan kaya di Indo yg seragamnya ada sesuai jumlah hari/minimal 3, di TK kmrn seragam org jepang jg cuma 1 heu cuma yg tshirt nya aja ganti2
.
Balik ke homeschooling kecil2an,
Dulu saya bikin jadwal perhari selang seling:hafalan, baca arab&indo, tulis arab&indo.
Sekarang, antara merasa kok waktunya jd ga cukup utk ngelakuin itu,+krn rafan uda sedikit2 improve, (jg mengingat pesan teh kiki ttg multitasking), saya rubah jadi : baca surat yg sedang dihafal berulang2&baca arti nya.
.
No, rafan belum bisa baca quran. (ini terinspirasi temen jg) berharap pas dia baca hafalan sambil nunjuk hurufnya di quran, dia jadi tau gmn bentuk huruf yg dibaca.
.
Saya juga skip metode iqro, krn banyak alasan:
*iqro kan merujuk ke quran indonesia, dmn banyak beda dgn quran utsmani/quran arab.klo rafan belajar iqro spt saya dulu, saat belajar tahsin nanti dia terkaget2 dgn perbedaan yg ada di quran indo, seperti saya yg sekarang belajar lagi dr awal.

(klo kata ustadzah tahsin di indo jg,  kita bersu’udzan aja mungkin jaman dulu masih jaman susah, jd dibikin quran indo spy lebih pada cepet bisa baca quran).
*berharap lbh hemat waktu
*Sebelum pakai cara ini (mungkin akan saya lanjut juga) ini iqro versi arab yg bisa jd referensi : https://goo.gl/zwcZP3


.
Tiap hari, terutama pagi, dowerlah bibir ini ngingetin biar anak lebih cepet, hehe. Utk kerjaan ngingetin pagi2 sy lebih sng dibantu suami, krn dia akan bawel ngingetin tanpa hardfeeling. Mungkin sifat dasar perempuan, klo terlalu bawel pagi2, trus timbul perasaan aneh: badmood tapi sedih jg abis ngebawelin trus ditinggal sekolah T_T
.
Terinspirasi org jg, rafan bikin to-do-list pagi/sore, spy mdh2an kita tinggal ngomong : “liat catetannya”
note : todolist pagi lbh acak2, udah ngantuk capek T_T. Di SD baru nulis angka&hiragana, tulisan latin msh perlu banyak waktu latihan :s

Tentang pemberian reward film edukasi, juga terinspirasi teh Kiki. Dan mudah2an bikin saya lebih woles juga, gausa teriak2 tiap hari tp tinggal ngejalanin aja kesepakatan yg uda ditulis.

Btw juga rafan anak yg goal-oriented, maka ini cocok : ‘Kalau mau …maka harus …’

Ada juga tipe yg risk-oriented, ga akan ngaruh diiming2 goal, tapi lebih ke :’Kalau ga mau ….. maka harus…’
.
Ohya utk hafalan, app ‘Ayat’ bagus&terpercaya, banyak pilihan syeikh&bisa di repeat per ayat, per surat, atau ksh jeda spy kita bs ngikutin. tapi ga tau di hp saya sering mati ditengah.
Saya jg ikut prinsip: utk pemula baiknya tanpa lagu, krn khawatir keenakan berlagu jd kelewatan makhroj/tajwid, jadi saya pilih reciter : ayman suwaid. super flat jd jgn khawatir buat yg false hehe&pelan jd jelas terdengar makhrojnya. Masukan dr ustadzah jg, nanti klo uda lancar keluar sendiri kok nada kita.
.
Selain app, bisa juga download mp3, banyak yg free.
.
Dari mulai bangun, stel surat yg anak sdh hafal/bisa juga kombinasi ama ayat sebelumnya. Pas shalat juga saya baca terus surat yg anak lg hafalin.
.
PR juga tapi utk nyari waktu muraja’ah hafalan lama T_T. ngerjain kaya gini, tanpa target, tanpa tekanan aja uda mepet, belum sama tadarus saya sendiri T_T.mungkin weekend ya, bismillaah.
.
Terinpirasi jg dr ustadzah yg anak2 nya uda hafidzh, ga mesti baca urut quran. jd spy multitask, baca juz yg sdg dihafal. Klo bisa baca di dpn anak jd anak sekalian ngedengerin.
.
Terinpirasi ustdzh yg kakak saya sendiri :), ngajarin sholat jg multitask:langsung praktek&blh utk membesarkan dikit suara spy anak denger, jadi lama2 dia hafal kan.
.

Btw, walau udah banyak teori parenting yg saya baca, tetep aja up&down jd harus dibaca2 ulang lg.  Jaman anak pertama saya masih berkutat gmn cara ‘naklukin’ rebel period umur 2-3 tahun, yg maunya diturutin, dikit2 nangis/mukul, sementara saya kerja jadi bawaannya sebenernya mau diturutin aja krn uda ngerasa bersalah ninggalin kerja T_T. Alhamd dpt referensi dari kakak ipar yg juga super cool nanganin anaknya, 🙂 ttg parenthink nya mona ratuliu, di monaratuliu.com. Beda sama parenting2 lain yg kalau buat org awam terasa abstrak, terlihat sempurna tp pas dijelanin & bonyok kanan-kiri trus bingung mau gmn lagi hehe, parenthink ini banyak ngasih detail teknik&dgn bahasa yg gampang, jadi ibu2 sumbu pendek kaya saya aja jg bisa praktekin pelan2. Lalu belakangan teh kiki barkiah booming, juga favorit bgt krn banyak menitikberatkan ke agama, tapi klo diliat teknik2 nya sama dgn parenthink krn emg sumbernya dari barat sana.

.
Wallahu’alam. semoga bisa bermanfaat & menjadi amal jariyah.aamiin 🙂

Akhirnya ‘lewat’ jg tukang bubur ayam..hehe cheating dulu weekend ini :p

Seperti biasa klo cari resep, googling nya : bubur ayam ncc, nanti keluar dr web nya ncc, blognya diah didi, blog justtryandtaste, dll. Tp ini edisi instan pake magicjar takaran beras:air 1:7

View on Path

Welcome Kepala 3 :p

Kayaknya waktu umur berubah jadi 2 digit, trus jadi kepala 2 biasa aja ya, tapi berubah jadi kepala 3 kayaknya lebih heboh. Kenapa ya?hehehe..Sudah dijawab sama tulisan super kakak saya : http://ayahjojo.com/2016/02/11/30-bordes-untuk-berpikir-sejenak/

Itsumo arigatou gozaimasuta masyoyo-san hehehhe 😀

Jadi inget masih kecil, walau cuma sesekali pernah ngerasain dirayain dgn ngundang teman/saudara sepupu2, ibu biasanya bikinin nasi kuning. Terus, karena nasi kuning bikin seret (hehehe) pernah juga ga mau dibikinin nasi kuning, tapi tumis cumi cabe ijo aja hehehe sederhana tapi mantabb. Pernah juga momen ulangtahun rusak gara2 ngambek sama kakak2, terus mengurung diri di kamar padahal saudara2 sepupu datang ke rumah.

Begitu ABG dan selanjutnya, kalau ulang tahun penasaran : siapa ya yg bakal ngucapin selamat pertama kali, pas jam 12 teng..Hehehe.

Mulai berumahtangga, karena suami jarang ada ide untuk kasih surprise, jadi biasanya datar aja. Hehe, malu jg uda tua ga perlu diraya2in tapi ya ulang tahun bagus untuk momen untuk me-review banyak hal yg harus disyukuri, yg harus dibenahi, cita-cita ke depan.

Alhamdulillah, Allah SWT masih memberi umur, kesehatan, suami, anak yg sehat, sholeh, sholehah, kesempatan merasakan sesuatu yg dari dulu diidam-idamkan : berhenti kerja kantor, jadi ibu rumah tangga, tetap punya usaha/penghasilan sendiri, juga menemani suami menjalani impiannya melanjutkan sekolah di negeri orang 🙂

Kalau yg dibenahi rasanya banyak banget ga perlu diurai, hehe, tapi yg jelas kalau bisa mencapai target harian ini aja uda happy banget krn masih compang camping : sholat diawal waktu+sunnah nya, khatam 1 juz, harus masak klo ngga ga makan, banyakin respon positif ke anak, ga marah ama anak, main sama anak, ngajarin anak sholat, hafalan quran, rumah ga bisa rapi banget yg penting cucian piring&baju beres, jawab2in orderan customer.

Bismillaah..mdh2an dimudahkan lagi langkahnya ke depan aamiin 😀

 

 

 

Uniknya Jepang

Belum selesai nulis ttg lahiran part III, hehe ga beres2 nulisnya, pengen nulis ttg pengalaman unik hidup di Jepang. Walau baru setahun, uda cukup banyak suka duka pengalaman unik tinggal disini 🙂

1.Ga ada yg tertarik ngambil barang yg bukan miliknya.

Sudah sering lihat misal barang perintilan tiba2 ada di jalanan itu pasti punya orang yg jatuh, orang lain ga berani mindahin mungkin supaya si orang yg kehilangan bisa nemuin lg barangnya. Tapi klo yg ketinggalan itu hp/iphone trus kondisi nya sama kaya perintilan ga berharga yg ketinggalan di jalan tadi, pasti heran ya. hehe.

Pernah juga suatu hari kita mau nyenengin Rafan, saya dan suami jalan kaki supaya bisa nuntun Rafan naik sepeda sampai ke stasiun. Karena hari libur, sepeda boleh parkir di luar pagar area parkir. Pas pulang, kok sepeda udah gaada di tempat tadi parkir. Kasian liat Rafan yg bengong bingung sepedanya ada yang ngambil mungkin ya, karena Bunda parkirinnya di luar pagar, uda gitu ga di gembok lagi krn mikir aman, ga ada yg mau ngambil sepeda anak2, bekas lg uda ga mulus, hehe.  Lucu & kasian liat ekspresi nya Rafan kehilangan sepeda, terus bilang mungkin ada orang yg ambil, sambil juga berdoa supaya sepedanya ketemu T_T. Tapi juga saya bilang yauda semoga Rafan nanti dikasih yg lebih bagus sama Allah, siapa tau yg ngambil org miskin kasian (dimana kondisi itu hampir ga mungkin wong kita aja sudah masuk kategori ekonomi rendah, hehe yaiyalah mahasiswa ga punya penghasilan).

Besok paginya suami nyari lagi sepeda Rafan & ga ketemu juga di dalam area parkir. Kita sempat mikir, apa kena tilang. Tapi kan kita ga salah karena emang boleh parkir di luar area klo hari libur&lagipula klo ditilang sepeda nya masih di tempat yg sama tapi uda di tempelin label tilang.

Beberapa hari kemudian, pas ngelewatin stasiun lagi saya&Rafan lihat2 ke dalam area parkir dan kaget, ternyata sepeda Rafan aman sentosa di parkir di dalam area parkir. Entah siapa&kenapa sepeda Rafan dipindahin ke dalem, yang penting Alhamdulillaah Rafan punya sepeda lagi 😀

2. Klo dulu jaman kerja enek ngeliat ketidakadilan di sana-sini (curcol wekeke), di Jepang adilnya luar biasa.

Walau sekolah TK swasta bayarannya lumayan mahal (setidaknya buat kita), tp iuran sekolah ditentukan dr penghasilan orang tua. Klo mungkin di negara kita yg kaya gini bisa diakalin, di Jepang jgn harap krn rasanya semua data sudah tercatat&terpusat di pemerintah. Untuk kita yg mahasiswa, hidup dari beasiswa&ga punya penghasilan, yg harus dibayar=0. Waktu tahun pertama kita masih bayar uang masuk, seragam, dll 10juta-an (klo dlm rupiah), bayaran sebulan 2,5juta-an. Walau setiap 6bln sekali uangnya diganti sama pemerintah, lumayan ‘berasa’ juga karena kita baru boyongan kesini & juga langsung hamil lg, hehe.Di tahun kedua kita cuma diminta bayar 500ribuan/6bln buat listrik/AC aja. Alhamdulillaah..

3. Empati super tinggi orang Jepang, bisa dilihat dari :

  • Mobil yg jalan pelan.. bgt klo ngelewatin orang lagi jalan/naik sepeda, dan sedang hujan/ada genangan air.
  • Mobil berhenti klo liat ada orang mau nyebrang (untuk jalanan kecil yg ga ada lampu lalu lintasnya)
  • Pengguna lift yg sukarela mencetin tombol ‘open’ & jd org yg paling terakhir keluar, atau klo posisi nya dia dkt pintu, dia akan mencetin tombol nya dr luar.
  • Penumpang kereta yg mempersilahkan kita duduk, atau bahkan tukeran tempat duduk (Rafan suka heboh maunya duduk sebelahan, walaupoun mereka ga ngerti tp mungkin bisa ketauan dr bhs tubuhnya kita hehe) supaya kita bisa duduk sebelahan. Anehnya mereka (ibu2 yg bawa bayi/nenek2) jarang yg mau dikasih tempat duduk sama kita.

4. Disiplin, tepat waktu, tertib, rapi, bersih

  • Kita yg dari TK perasaan uda diajarin baris jg, tapi ngeliat orang2 tua, muda,anak2 SD, berbaris rapi berjejer di depan line kereta, eskalator, dan tempat2 umum lainnya di Jepang itu bikin kagum (dan malu). Mereka jg dengan sabar&rapi berjejer di ujung kiri-kanan supaya orang yg di dalam kereta/lift keluar duluan, baru deh mereka masuk. Di eskalator juga ada peraturan tdk tertulis, orang yg mau mendahului (sering juga mereka naik eskalator sambil lari ngejar kereta) di sebelah kanan.
  • Tepat waktu di Jepang itu =ga kecepetan/kelebihan, jadi beneran tepat. Berapa kali kita kepagian ke acara sekolah Rafan, bengong krn yg lain blm pada dateng. Di klinik/RS, kalau ditulis buka jam 9.45 ya bener jam segitu petugasnya nongol &bukain pintu. Yg uda dtg duluan, dipastikan uda berjejer rapi di depan pintu. Di stasiun besar,biasanya pagi-pagi orang kerja&sekolah lari..bener2 lari kenceng, kata sensei yg org Jepang, bukan krn mereka telat tp mereka pgn lebih dulu dtg ke tempat kerja..piufhh
  • Walaupun kebanyakan orang sini kemana2 naik kereta, jalan, naik sepeda mau hujan/badai/salju/cuaca apapun, tapi rasanya ga pernah liat sepatunya kotor. Yg pakai sepatu kulit biasanya kinclong rajin disemir/yg bersepatu warna-warni bahkan putih pun msh sesuai warna asli. Dan ini ga untuk cewe aja loh, sering juga liat cowo/anak sekolah cowo bersepatu putihhhh (lirik sepatu sendiri, hehe)
  • Klo lihat rumah orang Jepang juga seneng : kecil tapi rapih bersih, banyak tanaman ga hanya bunga2 tapi jeruk, kesemek, hehe ngiler liatnya.Saya juga hobi ngeliatin jemurannya, sekaligus belajar gimana cara ngejemur di tempat yg kecil, jemuran banyak & cuaca ga terik.
  • Di beberapa stasiun besar, ada pagar/pembatas yg hanya terbuka kalau ada kereta berhenti. Tapi, rasanya sebagian besar belum ada pagarnya. Walaupun begitu, ga pernah liat anak kecil lari-larian di stasiun.
  • Inget jaman SMA dulu aga stress berangkat pagi pulang sore, macet, berisik di jalan. Disini, hampir ga pernah denger mobil/motor nyalain klakson. Mobil&motor pun ga sebanyak di Jakarta, makanya juga ga macet kecuali pas lagi libur panjang, di tempat wisata.
  • Pernah ada teman yg bilang, walau WC di Jepang menggiurkan banget buat dijadiin tempat sholat (saking bersih, jarang ada ceceran air), tetep aja ga boleh sholat di WC. Hahaha sejujurnya pernah juga lagi kepepet terus kepikiran mau sholat di WC besar yg khusus buat pemakai kursi roda/yg bawa bayi.

Jadi jangan sekali-kali, wudhu di tempat cuci tangan terus naikin kaki hahaha. Tips nya, bisa diusap kaos kakinya saja asal sebelum pakai kaos kaki sudah wudhu (walau setelah itu batal wudhu gpp, tinggal diusap kaos kakinya saja). Biasanya kalau toilet nya lagi rame, saya hanya mengusap 1x saja trus jangan lupa klo ada ceceran air diusap pakai tissue.

Dari cerita diatas, wajar klo katanya ketika bencana orang Jepang tetap tenang, ga ada bunyi klakson kendaraan, lebih mendahulukan orang lain, semua tetap tertib karena sehari-harinya memang sudah biasa begitu.

Tapi tetap juga ada sisi negatifnya seperti hobi minum alkohol dan sampai mabuk walau katanya sih mereka ga ganggu.

Mungkin karena semua serba ‘standar’/seragam, mereka jadi ga biasa dgn keberagaman, dan mungkin juga jadi salah 1 penyebab adanya bullying di sekolah.

Lalu yang paling mengganggu, “hobi” orang Jepang bunuh diri dgn nabrakin diri ke kereta yg bikin jadwal kereta jadi berantakan juga. Saya juga heran, orang Jepang yg umumnya ga mau bikin susah orang kok di akhir hidupnya malah nyusahin banget, hehe. Kalau kata suami sih karena itu cara terampuh untuk bunuh diri.Hii ngeri ya..naudzubillaahimindzaalik.

Kalau menurut saya, sisi negatif ini karena mereka emang ga punya pegangan iman kan. Banyak orang yang bilang, orang Jepang ini kebiasaan sehari2nya lebih ‘islam’ daripada kita, dari mulai kebersihan, disiplin, menghormati orang, jujur, dll yg sudah diceritakan di atas. Sekarang juga makin banyak muslim Jepang, restoran halal, dan tempat sholat. Mudah2an juga saya, keluarga, juga muslim lainnya bisa menjadi contoh muslim yg baik supaya makin banyak lagi orang Jepang ber-Islam 🙂

Welcome baby Rumaisha Sakura El Muttaqien (Part II)

Sama seperti waktu Rafan lahir, dimana kita “mesra” banget tidur mpet2an di kasur RS (hehe), malam itu jg kita tidur mpet2an di kasur RS lg. Cuma bedanya karena malam itu tingkat kontraksinya makin naik, si suami mah tertidur pulas (ngorok :p) sementara saya berusaha ngatur napas nahan sakit. Uda lewat tengah malam rasanya makin ga tertahankan, saya bangunin suami suruh sholat & bacain quran. Inget2 teori senam hamil & kata temen2 yg berhasil melahirkan ga terlalu sakit krn bisa ngatur napas, pas praktek kemaren aga bingung krn durasi kontraksi yg panjaaangg..jd rasanya ga mungkin nahan napas sepanjang itu. Sampe pas uda ga tahan lagi, nyempetin nyuruh suami SMS Mba Mala, nanya : ini gimana cara nafasnya biar ga sakit. Kasian ya, saking ga bisa komunikasi ama suster sampe nanya ke temen gimana cara nafas yg bener :s. Ga lama setelah itu, saya panggil suster & mungkin ngelihat saya yg uda kelojotan kepala geleng2 kanan kiri nahan sakit dia uda ga ngecek dalam lagi tapi langsung bawa saya ke ruang bersalin. Eitts..lagi sakit2nya uda kelojotan gitu, pindah ke ruang bersalinnya ga didorong pake kasur loh tapi pindah ke kursi roda dan dan dari kursi roda pindah lagi ke kursi ruang bersalin. Huaaaa sambil setengah teriak waktu pindah itu krn uda sakit bgt. Eh, tapi pas cerita sama temen2 yg pernah lahiran di Jepang/RS yg sama, mereka malah disuruh jalan loh dr ruang kontraksi ke ruang bersalin (what??!). Hehe, mungkin ada hikmahnya jg ga bisa komunikasi, daripada ribet kali nyuruh saya jalan jadi mending si suster langsung bawa kursi roda aja :p.

Sama juga waktu melahirkan Rafan (walaupun cuma sampe bukaan 3/4 :p), kemarin sang suami jadi korban pelampiasan rasa sakit lagi. Bedanya klo dulu nyakar lengan dgn kuku panjang, yg kemarin suami uda wanti2 nyuruh potong kuku. Tapi tetep gemes, kuku saya tekenn ke tangan suami ampe ada yg aga bedarah. Hehehehe..Karena kalo ga di salurin rasa sakit nya (dgn nyakar orang heheh) itu luar biasa sakitnya. Apalgi beda sama di Indo dulu dimana melahirkan di kasur yg nyaman dan cuma kaki nya aja yg diposisikan gaya ngeden, disini berbaringnya di kasur ala operasi trus kaki di ikat supaya ga nendang2 kali ya, cuma jd makin “euuhhhh” banget nahan rasa sakitnya krn ga bebas. Begitu uda boleh ngeden baru deh aman tu tangan suami krn udah tersalurkan ke ngeden itu sakitnya.

Waktu Rafan kan sambil cengengesan & klo ga salah ga sampe 5x ngeden uda keluar walau dibantu sama vakum krn setelah ngeden kepala nya Rafan masuk lagi. Nah yg ini ada kali 15x an ngeden baru gol :D. Dan setiap jeda kontraksi kan disuruh relax, nafas, tapi tu bidan ngubek2 jalan lahir mulu (lebih sakitt daripada pas ngeden), jadi saya berusaha ngeden terus aja daripada diubek2 (heheh bahasa nya :p). Beda jg dgn di Indo dulu, dimana pas bukaan 10 dokter standby di jalan lahir & suster di kanan kiri, disini bukaan 10 dokter nangkring di samping bidan dan bidan yg standby di jalan lahir. Sepertinya dokter nya cuma gunting perineum & jahit.

Dengan komunikasi seadanya, cuma “relax..push..please try again (kata si dokter dgn muka datar :I)..tambah instruksi bahasa tubuh spt “Buka mata (beberapa kali di awal2 saya ngeden sambil nutup mata), mingkemin mulut (krn saya ngeden uda sambil mengerang aga kenceng)”, Alhamdulillaah..jam 4.35 Rumaisha Sakura El Muttaqien terlahir kedunia.

Setelah dibersihkan, Alhamdulillah Sakura-chan langsung bisa nen kanan-kiri. Krn katanya saya pendarahan cukup banyak jadi ga boleh banyak bergerak dulu. Nah ini juga jadi baru tau klo ternyata saya bisa nen-in bayi piyik sambil tiduran. Dulu soalnya Rafan IMD nya malah tidurr, lahir jam 1 siang jam 5 sore baru nangis minta nen dan sambil duduk waktu itu.

Selang beberapa jam setelah lahiran suster nanya mau nyoba berdiri&jalan ga. Krn katanya ibu2 Jepang recovery nya cepat krn “dipaksa” utk terus bergerak, saya langsung mau aja. Begitu berdiri langsung muterrr dan ga kuat langsung duduk. Pas duduk kata suami saya sempat kaya setengah pingsan mungkin ya. Langsung saya direbahkan lagi&statusnya jd “spesial” krn jd ga blh berdiri dulu sampe besok&jadinya jg dipasang kateter jd bnr2 cuma duduk&tiduran aja bolehnya.

Beda dgn waktu di Bintaro dulu, walau ga kelas vip boleh2 aja suami ikutan nginep, disini strict bgt, begitu pindah ke ruang rawat inap kira2 jam 8 pagi suami disuru pulang & dtg lg di jam besuk. Huaaaa..

Allah memang Maha Adil, waktu melahirkan Rafan memang ga sakit sama sekali tapi saya dikasih sakit+jaitan yg banyak sampe hampir ke belakang kt dokter hixxx jadi pas bab aga trauma. Alhasil 1 minggu ga bab & terpaksa dievakuasi manual ma suster, uda kaya lahiran lagi aja huhuhu. Jadi yg hamil Sakura ini saya agak trauma jg tp mungkin krn uda ngerasain aslinya sakit melahirkan, saya dikasih kemudahan bab lancar&ga sakit, jahitan jg cuma sedikit. Alhamdulillaah..mudah2an sakit yg saya rasakan bisa jadi penggugur dosa huhuhu aamiin aamiin aamiin..

Sayang waktu di Bintaro dulu blm jaman motret makanan kayaknya, hihi ga sempet motretin menu yg endangg..hihi..Dan, bener kata tmn2 yg melahirkan disini, makanan RS nya enakkk. Saya yg ga doyan masakan jepang kecuali hokben hahaha jd nagihhh pgn (dimasakin) mknan jepang teruss..bumbunya kayaknya simpel, rasa jg cuma asin/manis/gurih aja tapi enak..nyamnyam foto menyusul ya.

Trus klo kata tmn2 servis di RS jepang okehhh bgt, terus terang mnrt saya ga jauh beda sama di Bintaro dulu, dan kemungkinan bsr krn kesulitan bahasa mungkin penilaian saya ga seheboh tmn2 yg bisa lancar berkomunikasi. Tapi memang rasa percaya&aman lbh tinggi drpd di Indonesia dulu ya, yakin klo kita uda pasti ditangani sesuai prosedur nya & klo ada yg melenceng mereka pasti info dgn detail. Inget dulu soalnya Rafan leukositnya tinggi shg disarankan utk masuk nicu utk diobservasi (disuntik antibiotik tiap 6/12 jam gt dulu), efeknya ke waktu rawat inap yg lebih 1hari&biaya yg langsung bengkak 2x lipat huaaa..

Ga selesai2 ni ceritanya, blm nyeritain ttg saya diomelin suster krn ketiduran uda lbh dr 3jam blm nen-in, ttg gmn aturan mandi di RS, ttg ibu2 jepang yg lgsg menjelma jd cantik lg dgn rok mini/jeans ketat + jalan kaki pulang dr RS, ttg suara di ruang melahirkan yg ternyata kedengeran sampe ruang rawat inap. lanjut lg di part III 😀

Happy Yon Sai Rafan-kun

Alhamdulillaah..hari ini tepat 4 tahun umur anak kami, Muhammad Rafan Aktamar El Muttaqien. Alhamdulillaah atas keceriaan, kesehatan, kepintaran, kesholehan, kemudahan yg Allah SWT berikan dalam mendidik Rafan selama 4 tahun ini ^^ (tiba2 mellow ~_~)

Kalau biasanya di Indonesia dulu setiap ulang tahun selalu kumpul bocah di rumah nenek & mbah di ciledug, kali ini Alhamdulillaah bisa bertepatan jd tuan rumah untuk pengajian bulanan keluarga muslim di Suzukakedai dan sekitarnya :). Kebetulan juga lagi libur sekolah, jadi persiapan masak bisa dimulai dari hari Kamis, Jumat belanja di 2 tempat saja udah bikin tepar & ga sanggup masak lagi, lanjut Sabtu siap2 lagi, dan finally di hari H (minggu) tetep wae gerubugan baru beres di detik2 terakhir org udah mulai dateng :p — efeknya ga sempet banyak2 foto sebelum acara mulai :p. Dan, karena buru2 & nyobain makanan cuma sedikit2 baru sadar saat para tamu uda pada makan, kaloo…beberapa masakan kurang garem dikittt hixhixhix. Gpp buat pelajaran, berarti klo jd tuan rumah lg harus nyobain porsi munjung biar sadar masakannya uda pas / blm 😀

P_20150329_120124Persiapan kue uda mulai dari beberapa bulan sebelumnya, nyoba bikin unbake oreo cake (krn belum tau cara ngecilin oven, bikin bronis coklat berakhir jd gosong diatas blm mateng di dalem :p).

P_20150209_091614_010

P_20150209_093221Resep oreo unbake lihat di : http://oishidesuyo.blogspot.jp/2013/10/oreo-cheese-cake-no-baked.html. Lebih jelas lagi, search “unbake oreo cake” di youtube , banyak video bule2 bikin resep ini. Gampang & enak karena sisa adonan bisa tinggal di colek2 jilat2 hihihi :D, juga ga pusing kurang rasa manis dll krn semua bahannya uda jadi jd pasti enak heheheh :D. Cuma, PR nya adalah bikin kue nya lebih kokoh supaya gampang dipotong2 & lebih caem ga melonyot spt gambar diatas :p. Uda gitu, bikin tulisan yg diatas itu susyee bengett..mana bikinnya pas winter dimana coklatnya cepet banget beku lagi. Ini bikin tulisan jg pake alat bento bentuk pulpen yg bisa diisi cairan, ternyata malah susah & susah bersihinnya jg..Jadilah abis bikin ini langsung dibuang tu alat krn ga bisa bersih2 dicucinya :s

Menjelang ultah Rafan, akhirnya baru tau cara ngecilin suhu oven & berubah rencana bikin kue ultah bronis aja. Chit chat ama kakakku ahli bronis nisnis, Mba Asty, dibuatlah brownies gluten free (bukan krn alergi/apa tp karena tepung terigu abis hehehe & yg tersedia cuma tepung beras & kanji aja). Resep ambil dari favorit blog : http://ummufatima-mysimplykitchen.blogspot.jp/2012/08/healthy-baked-brownies.html. Disini juga uda dibilang klo hasilnya kurang lembut, krn ga pake DCC. Dan emang bener rasanya lebih “garing” / “gurih” dibanding klo pake tepung terigu yg hasilnya lebih “moist”.

Berbekal sifat kurang sabar, saya bikin langsung 4x resep, masuk ke loyang bongkar pasang lingkaran 18 cm, 10 cm & loyang loaf kecil (gatau berapa cm :p). Hasilnya, klo di resep berhasil matang dlm waktu 30 mnt suhu 160, ini uda berjam-jam ga mateng2, sampe harus dihentikan krn waktu sudah menunjukkan pkl 18.00 dimana tarif listrik lebih mahal (hekekeke). Lalu lanjut lagi besoknya, beberapa kali ngoven akhirnya mateng juga pfhhhh..Terbukti pas loyang dibuka, keliatan semua sisi uda solid. Sebelumnya, si loyang sempat kebuka juga pas diliat atasnya matang ehhhhh pas loyang dibongkar ketauan deh langsung jadi lava cake alias belum mateng T_T

Balik lagi ke cerita ultah Rafan, kali ini dia aga ga sabar nanyain kapan ulang tahun. Selain karena uda ngerti mungkin, juga karena di sekolah uda di rayain duluan. Beda sama di Indonesia yg boleh ngerayain ultah di kelas, disini ultah dirayain bareng2 setiap bulan. Tapi ga ada cake/hadiah2/goodie bag seperti di Indonesia, disini hadiahnya dibikinin acara spesial ulang tahun di sekolah.

Jadi, di hari yg sudah ditentukan, orang tua (kebanyakan mama nya aja yg dateng krn hari kerja, tp beberapa bapak2 jg ada yg dateng c) anak yg ulang tahun diundang ke sekolah pagi2 jam 10 (waktu masuk TK nya Rafan). Di jejeran depan udah rapi disusun bangku-bangku kecil untuk anak-anak yg ga ulang tahun (disusun sehari sebelum acara, sebelum anak-anak pulang sekolah). Bangku-bangku kecil ini milik masing2 anak, dan dibawa juga sama masing2 anak dari kelasnya. Jadi gurunya enak tinggal rapiin yg besar2 aja 🙂 Lucuuuu & haruu liat anak2 terutama yg masih seumur Rafan msh piyik bgt angkut2 bangku pas acara selesai.

Setelah semua anak (yg ga ulang tahun) masuk ke aula, giliran anak yg ulang tahun masuk ke aula trus naik ke atas panggung, dikasih mahkota terus 1-1 perkenalan diri (pake bahasa jepang tentunya). Sempet dalem hati “wah Rafan bisa ga ya ngomongnya, panjang gt perkenalannya”. Mana ada yg nangis jg nervous mungkin di atas panggung, tapi cuma 1 anak yg nangis dari belasan anak yg ulang tahun. Eh ternyata memang sudah dilatih, Rafan lancar ngomongnya (juga ada gurunya sih yg bantu bisikin misal lupa), sembari nyodorin mic ke tiap anak yg mau ngomong. Perkenalannya kurang lebih “Rafan desu <nama saya rafan>, suzuran gumino <kelas suzuran>..bla3 (saya juga antara ga denger jelas ama ga ngerti huahuahua T_T)..yoroshiku onegaishimasu <kata perkenalan, seperti nice to meet you atau bisa juga diartikan mohon bimbingannya>. Selanjutnya seperti acara sekolah yg lain, acara diisi dengan nyanyian teman-teman yg ga ulang tahun  dan dongeng (dari kepala sekolah & dari guru-gurunya) sebagai hadiah untuk anak yg ulang tahun. Anak yg ulang tahun juga nyanyi “otanjoubi wa ureshii na” — artinya kurang lebih : senangnya ulangtahun :).

Hadiah terakhir yang paling mendebarkan (jeng jeng jeng, hihihi) yaitu hadiah dari mama setiap anak yg ulang tahun. Semua mama naik ke panggung, berdiri di belakang anaknya  (anaknya duduk di kursi). Sebelum masing2 mama nya ngomong, masing2 anak nyebutin apa yg disukai dari mama nya (ini hasil tebakan saya mengira2 apa yg diomongin sih, pffhh secara mama lain ga ada yg bisa bantu ngetranslate ke bhs inggris, apa yg diomongin selama acara :s). Pas giliran kita, Rafan bilang “o kao des <muka>”, hehehhe pantes beberapa hari sebelum acara dia sempet bilang “kao daisuki, aku daisuki ama kao nya Bunda”. Ngelihat mama yg lain ngomongnya panjang2, seperti nya sih artinya “terima kasih sudah menjadi anak yg baik, bla3..mama senang..semoga kamu menjadi anak yang bla3”, akhirnya berubah rencana ngomong rada panjang juga. Tadinya cuma mau bilang “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu <selamat ulang tahun>” dipanjangin jadi “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu. Thank you for being a good boy. Semoga menjadi anak yang sholeh (biar Rafan ngerti karena dia kan ga ngerti bahasa Inggris juga heheh). I love you”. Hehehe super maksa dgn 3 bahasa , biarin yang penting rada panjang kaya mama yg lain. Pas balik ke tempat duduk, mama Jepang yg sudah lumayan ku kenal baik (karena sebelumnya kita nunggu jemputan bareng), bilang “doki doki” gitu. Mungkin kurang lebih “eh kamu deg2 an ya, suaranya bergetar tuh” hehehhee.. Emang sih , kaya waktu pertama kali disuru ngomong bhs Inggris di depan bule2 aja jaman kerja dulu, agak deg2an pas naik ke panggung (kalah ama Rafan T_T)

Kartu ultah dari sekolah :)

Kartu ultah dari sekolah 🙂

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

Pulang sekolah, di dalam tas Rafan ada kartu ulang tahun seperti foto diatas. Isinya foto bersama teman-teman sekelas yg berulang tahun & guru nya, juga pesan kesan dari guru nya. Tanpa kue ulang tahun, goodie bag & tiup lilin, kado ulang tahun dari Tsuruma Youchien terasa lebih berarti 🙂

Alhamdulillaah, di usia 4, walau kesabaran ayah bunda juga semakin sering diuji (dan semakin gagal ujian juga hixx, mungkin juga berbarengan dgn hormon hamil yg ga stabil jg adaptasi yg ga boleh berisik di dalam apato, klo ngga bisa2 diaduin ke polisi ama tetangga—eh enak aja nyalahin faktor luar :p) , Rafan makin pinterr banget. Setiap hari saya ulang-ulang surat pendek (ga maksa menghafal tapi saya ulang2 aja supaya dia denger & lama2 hafal), Alhamdulillaah walau belum lancar benar tapi sudah cukup hafal dari Annaas sampai sekarang masuk AnNasr. Rafan juga sudah bisa baca hiragana (huruf dasar Jepang) dgn cukup lancar menurut saya & dgn kecepatan baca yg sama dengan saya. Sampai gurunya bilang, kalau anak 3 tahun belum diajarin baca di Jepang. Tapi emang kita ga ngajarin sebenenrnya, tapi dia yg semangat & suka analisa bentuk2 huruf itu misal ada beberapa huruf yg bentuknya mirip. Kita cuma nempelin poster tulisan hiragana & katakana di rumah. Niatnya sih bukan nyuruh Rafan hafal, tapi biar kita belajar juga, hehehe. Awalnya belajar waktu ayahnya les privat bahasa Jepang di Indonesia, sensei nya ngasih flash card & ngasih tau Rafan huruf2 hiragana, tapi ga semua sih cuma singkat aja ngajarinnya juga. Hasilnya , dia lebih cepet hafal dari kita, sampe saya harus nulis contekan tulisan hiragana dalam huruf latin jadi klo Rafan nanya saya bisa jawab (waktu saya juga belum hafal hiragana). Alhamdulillaah mudah2an kita lebih semangat belajar bahasa Jepang biar bisa ngimbangin Rafan , yg kata gurunya “Rafan kun nihongo joushu–ga tau nih nulisnya gimana yg bener :p <Rafan bhs jepangnya jago>”, begitu kurang lebih.

Sebelum ke Jepang, Rafan juga sudah hafal semua huruf latin tapi belum bisa baca. Sekarang,  karena poster nya yg ditempel huruf hiragana & katakana, pas dicoba ditanya huruf latin & arab beberapa dia lupa, hehehe.. Gpp nanti aja klo uda waktunya belajar baca 🙂

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Oh ya, start tahun 2015 ini saya mikirin gimana ya caranya supaya proses adaptasi “nyuruh anak tertib ga teriak2, berisik, hentak2 kaki di dalam rumah” berhasil lebih lancar. Berbekal ilmu parenting seadanya, Rafan itu kan anaknya tipe benefit alias mau ngelakuin sesuatu yg menguntungkan bagi dia. Nah, yaudah saya beli kalender kecil yg lucu, tempel di dinding & sticker kecil2 seukuran sama tanggal di kalender. Bilangnya ke Rafan : “Rafan mau mainan ga yg bagus2, di beliin pas ulang tahun dan pas adik lahir”/”Mau”/”Caranya, sticker harus banyak, lebih banyak dari yg ga dpt sticker. Supaya dpt sticker harus tertib seharian, nangis boleh tapi pelan & cuma sebentar”. Yaa, begitu lah kurang lebih. Kadang misal ada kejadian ga tertib, tapi saya nya juga ikutan marah alias berisik alias ga tertib juga, yaudah Rafan boleh minta ganti rugi apa/tawarin ganti ruginya jadi tetep dapet sticker krn klo saya nya juga ga sabar/ikutan marah, dia makin menjadi jadi juga teriak nya. T_T

Alhamdulillaah dari tgl 1 Jan sampai 29 Maret kemarin, lebih banyak tanggal yg ber-sticker daripada yg tanpa sticker, artinya boleh dibelikan mainan baru. Cara ini lumayan efektif, terutama mengurangi nafsu belanja mainan ayahnya yg “ceritanya nyenengin anak, pdhl nyenengin diri sendiri”, uda penuh rumah ama mainan :s

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib ;)

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib 😉

FUJI-SAN, 11-12 Agustus 2014 “antara kapok dan penasaran”

Note gw kali ini ga ada hubungannya sama beasiswa, tapi buat yg bakal sekolah/kerja/ataupun liburan musim panas di Jepang, belom afdol rasanye klo belum “maen” ke landmark Negara matahari terbit ini.Kenapa gw bilang “maen”, karena emang gunung fuji ini udah kyak tempat wisata banget lah. Buat yang pengen seneng2 doang, bisa ke Fuji-Kyu Highland (<a>http://www.fujiq.jp/en/</a&gt;) , klo di Ind kaya kDunia Fantasi nya lah, yg cuma beberapa meter sebelum pintu masuk kawasan Gn.Fuji menuju pos 5 (gogome). Disana ada rollercoster extreme tinggi n curam bener dah, ngeliatnye dari pinggir jalan menuju kawasan Gn. Fuji aje ude bikin ngilu, apalagi naek nye. Klo mau yg suasana gunung, bisa naek ampe pos 5 Gn Fuji, ygdisebut Gogome. Ga usah ngebayangin pos 5 ini kayak pos yang kudu didaki daripos 1 sampe 5 sambil jalan kaki, tapi bayangin pos 5 Gogome ini kayak parkiran mobil Gn. Tangkuban Perahu, Bandung. Yup bis besar dari arah Tokyo lalu lalang mengantar dan menjemput wisatawan menuju dan dari Gn. Fuji. Ga Cuma itu saja,disini juga ada took cendra mata, restoran, rest room, dll. Pokoknya udah kyak terminal and tourist resort lah. Di note ini gw ga hanya cerita kronologis, tapi ada bbrapa hal penting yg coba gw sarankan, minimal biar hal2 buruk yg gwalami ga terulang pada kalian.

Oke, segitu pembukanye, sekarang gw mulai cerita kronologi perjalanan mendaki gw di Gn. Fuji, bersama kawan kawan PPI Tokyo Institute of Technology (Tokodai). Perjalanan dimulai harisenin 11 Agustus 2014, dari daerah Shinjuku, Tokyo. Dari sana, jam 16.30, kita neek bis ke 2 jam setengah sampe pos 5 gogome. Sebaiknya selama perjalanan ini tidur buat ngumpulin energi. Total biaya buat bis ini, PPhampir sekitar 6000Yen PP. Di terminal Shinjuku ini, ternyata udah bnyak pendaki-pendaki lain baik local maupun manca Negara yg juga sama-sama menujufuji. FYI, pemberangkatan kita kali ini bisa dibilang mundur, seharusnyakita berangkat hari sabtu-minggu, tapi krn saat itu Jepang dilanda badai topan,kita undur jadi senin-selasa. Hari tsb, kata perkiraan cuaca harusnya cerah.

Sampai di Pos 5 Gogome petangharinya, kita dsambut dengan angin kencang dan awan gelap. FYI, untuk nanjak ke gunung fuji itu bnyak rute nya, dan sepertinya rute ini yg paling ramai dipake wisatawan. Selepas shalat magrib dan isya, jam 19.00, kita langsung briefing, bagi kelompok, dan jalan. Kebetulan gw jd ketua kelompok beranggotakan 4 cowo dan 1 cewe, dan gw berposisi sebagai glandang serang, sweeper maksudnya hehhehe. Head-lamp, sepatu gunung, perlengkapan wajib di tiap anggota yg naek, uda terpasang. Digerbang pos meninggalkan pos 5 Gogome, kita ditarikin 1000Yen perorang, kata penjaga posnya buat iuran campaign gunung fuji, dan kita dikasih pin Gn. Fuji sebagai bukti kontribusi. Perjalanan pos 5 menuju 6 ini bisa dibilang sangat mudah dilalui, pemanasan lah. hampir 70% traknya datar, dan ga begitu panjang. Diperjalanan juga ada beberapa toilet dan warung kopi yg bisa kita datangi. Disini mah ga butuh istirahat pokoknya, kecuali pengen kebelet buang air, kudu ke toilet. Nah, disini lah pelajaran pertama didapat. Di Jepang, Cuma di gunung fuji lah toilet itu berbayar. Di rute ini, kita dikenakan 100yen sekali ketoilet. Makanya, pas mau nanjak ke Gunung Fuji, pastikan nyiapin recehan100Yen-nan, but keperluan beser, mengingat diatas dingin bener, bentar2 beser. karena WC nya ga ada yg jagain, jd bayar pake uang pas. Cuma ada kotaknye doang duit nempel.

Kira2 sejam kemudian, sampelahkita di pos 6. Yg bikin kaget pas nyampe pos 6, ternyata disana ada penginapan. Jadi buat yg Cuma kuat nanjak ampe pos 6, bisa istirahat bermalam di penginapan tersebut, sampe pagi, dengan tariff 6000Yen semalam. Fasilitas di penginapan tersebut lumayan lengkaplah buat sekelas penginapan diatas gunung. Disini pelajaran berikutnya gw ambil. Ternyata sampe pos 9 (puncak) pun ada yg namanya penginapan model beginian, dengan tarif yg ampir rata (6000an Yen semalam). Nah, buat yg mau nanjak, pastikan bawa uang 10 rebu Yen lah didompet, buat jaga2 klo pas diperjalanan ketemu kondisi buruk, yg mengharuskan kita kudu istirohat di penginapan tersebut. Gw jelasin pentingnya hal ini ntar.

Lanjut menuju pos 7, perjalananudah berasa agak naek dari seblumnya. Tapi jalurnya enak, krn sangat lebar,walau berpasir. Jalur ini dibuat lebih panjang dari seharusnya, karn jalur inidibuat “zig-zag”, jd ga perlu skill mendaki khusus, hanya kudu kuat stamina aja. Sampe disini, perjalanan masih lancar, hanya angin yg nambah kencang,ngebawa pasir ke muka kita. Tapi disini kita dihibur sama pemandangan kota Shizuoka yg terlihat gemerlap dr atas sini di kaki bawah gunung Fuji. Kota yang nyaris membawa gw studi S2 taun 2012 kalau saja beasiswa Monbusho gw tembus. Sekitar hampir 2 jam, sampe juga di pos 7. Seperti sebelumnya, di tiap pos ada warung kopi yg jual minuman/makanan hangat dan menawarkan penginapan juga. Ada juga kursi2 kecil buat para pendaki buat sekedar ngaso naroh pantat.

Setelah istirahat 30 menit sambil makan onigiri yg rekomedit bgt buat dibawa bekel selain pisang dan coklat, kita lanjut lagi. Angin makin kencang, mungkin sisa topan yg melanda jepang sehari sebelumnya. Medan juga makin ekstrim. Baru aja lolos dr Pos 7, jalur berikutny akudu dihadapi dengan 2 tangan buat membantu pendakian. Sarung tangan amat sangat berguna disini. Gw bersyukur sempet beli sepatu hiking buat nanjak ke Fuji ini, padahal tadinya gw mikir cukup pake spatu futsal gw atau sandal gunung eiger gw aja kali ya. Klo enggak, udah ledes kyak apa kali yak kaki gw, mengingat batunye tajem2 cuy. Bisa dibilang disinilah tantangan yg nyaris maksimal dr gunung fuji (terberat nya ada di jalurpos 8 mnju pos 9). Hampir 70% jalur kudu diakses dengan bantuan 2 tangan mengingat jalurnya batuan tajam menjulang melulu dan kemiringan yg curam.Ditambah lagi angin tambah ga bersahabat. Muka gw berasa digamparin cuy ama angin yg bawa pasir. Rutenya juga cukup panjang lagi. Headlamp sangat membantu,kebetulan temen se tim gw Cuma bawa senter, alhasil doi kerepotan sendiri krn kudu megang senter dan naek pake tangan juga. Disini kita jg kudu jaga jarak sama temen dibelakang n depan kita mengingat jgn sampe kita nendang atauketendang orang dibelakang/depan kita atau yg lebih ekstrem jatohin bebatuan ke orang dibelakang kita.

Dengan perjalanan yg berdarah darah, akhirnye sampe juga di pos 8 jam 2 malem. Tapi ujian ternyata baru dimulai. Selain angin yg nambah ueedan, gerimis mulai turun. Anggota cewek tim kita udah gw kuat nerusin pendakian. Akhirnya kita mutusin buat nyuruh istirahat. Masalahnya dari semua tim, ga ada satupun yg bawa diut 6000Yen buat sewa penginapan per orang permalam. Akhirnya kita patungan buat bayar penginapan untuk rekan cewe kita tsb. Disini kita berdiskusi, ditengah angin dan ujan makin deres, salah satu anggota udah ga kuat dan mutusin beristirahat di pengiapan pos 8, kabut pekat mulai turun, akhirnya kita mutusin buat ga nerusin sampe ke puncak / pos 9. Kata kawan2 sih masih sekitar 2 jam lagi perjalanan. Kita ga mau ninggalin rekan cewe kita di pos 8 dan juga kondisi yg makin buruk.

Hujan makin deres, sayangnya gw ga bawa jas ujan. Alhasil, jaket tebel gw pake g mampu nahan aer, basah deh ampe ke daleman.Yg yg parahnya, uang yg kita bawa ga cukup buat kita berteduh didlm penginapan.Kartu kredit yg salah satu anggota tim bawa pun ga berlaku disana. Di luar pos pun ga ada kanopi bua berteduh, alhasil, gw berempat dan beberapa pendaki kere atau terpaksa kere krn ga bawa duit cuma bisa ujan2nan diterpa angin kencang. Segala cara udah kita tempuh buat ngebikin yg punya penginapan iba, minimal kita bisa neduh ga kena ujan tapi tetep bayar 1000 yen perorang, dengan duduk di teras tanpa masuk ke ruang tunggunya, tapi tetap saja ditolak. Trik terakhir pun kita coba, beli sop jagung hangat, trus minum didalem buat neduh. Tapi pas sop jagung habis,kita pun diusir. Alamak, kejam kali yg punya lapak, alhasil kita ujan2nan lagi.

Udah saking kedinginan ekstrim, akhirnya gw and mas joko mutusin buat berteduhdi dalem WC, kebayangkan dorongan apa yg ampe ngebikin gw neduh di dlm WC umum yg aromanya menyengat? yg penting ga keujanan lah. Makin subuh udara makin dingin, dan ujan ga mau berhenti. Kawan2 klompok lain udah pada OTW ke puncak kayaknya, mengingat tim kita emang yg paling belakangan. kita mutusin buat nunggu terang baru turun dr pos 8, mengingat kabut makin menjadi jadi ngebikin jarak pandang terbatas dan jalan licin abis ujan.

Setelah solat subuh, kita liatbeberapa rombongan turun dr arah puncak, dan cahaya matahari udah mulai malu malu muncul, kita pun turun. Medan turun ga lebih mudah drpd naek. Engsel dikaki di hajar bener-bener dah. Ditambah lagi pas jalan berbatu, kita kudu super pelan2 jalannya. Selama diperjalana pulang, ujan pun ga mau berhenti. Legkaplah sudah. Yg lebih mengagetkan, selama turun banyak ketemu anak-anak kecil sekitaran umur 5-10 taun yg udah diajak orang tuanya naek Fuji. Aje gile emang org Jepang ini, ngilu ngeliatnye boi, inget anak sendiri di rumah.

Alhamdulillah, perjalananmelelahkan ini selesai juga. Jam 9 pagi kita sampai ke Pos 5 Gogome, langsungganti baju, lap badan, karena ga ada shower room yg bisa dipake, trus istirahatdi restoran setempat. Pas buka tas, setelah turun dr gunung, beberapa kawan kaget ternyata barang bawaan yg disimpen ditas termasuk baju ganti pada basah juga. Pelajaran penting lainnya, bungkus baju n barang bawaan di tas lainnya pake plastic berlapis. Raincoat dan jas ujan saja ga cukup menahan air masuk.

Tearkhir, kita cukup senang ada  4orang dr rombongan kami yg bisa sampe ke puncak, walupun di puncak juga ga keiatan apa2, krn kabut menggila. Setelah istirahat, beli souvenir, Jam 4 sor ekita cabut dr gogome menuju Shinjuku-Tokyo lagi. Oh iya, Gunung Fuji dibuka untuk umum hanya pada bulan Juli dan Agustus saja (pas musim panas), jd rencanakan pendakian pas bulan tersebut, Satu lagi pastikan memesan tiket bus jauh2 hari buat pulang dan pergi, jangan harap bisa beli pas hari H saat pergidan pulang dr Gogome.

Oke, next time klo adakesempatan, mari bung nanjak kembali, buat ngibarin bendera merah putih dan syal Persija tentunya, diatas Gn. Fuji, 3700 M Dpl !!!!
<photo id=”2″ />

Karena Bu Risma

Islam is Fun

Bismillahirrahmanirrahim..

Oke, sebetulnya kontributor sontoloyo ini belum ijin sama empunya blog buat ngisi. Cuman desakan lingkungan *caelah* udah sangat kuat. (1) teman sebaya yang ngojok-ngojokin buat nulis di laman ini lagi; (2) kasus di lapangan *emang mau nulis apaan sampe bawa kasus segala* yang udah menggila, ntar diceritain; (3) abis nonton Mata Najwa edisi Bu Risma sampe meleleh air mata, jadi pengen berjuang bareng semampu yang saya bisa; (4) kemaren kakak kelas ngeshare video dan kayaknya saya nemu benang baru (dari kasus yang ntar saya ceritain) dan penting buat saya tulis ulang supaya bisa saya runut benangnya biar ga kusut dikepala (kepentingan pribadi).

videonya ada disini :

Cukup sekian aja yang bikin saya bulet untuk nulis lagi disini. Dan sebenernya saya rada2 ragu tadi, mau nulis disini atau di blog pribadi, tapi karena nilai yang saya bawa bakal kental banget dengan prinsip hidup, saya pilih disini karena saya memposisikan diri…

View original post 4,588 more words