undokai!!hebohnya porseni tahunan sekolah jepang yg antriannya ngalahin disneyland!:D

Sambil nunggu antrian undokai,

yuk nulis..

sekilas ttg undokai ; acara tahunan seperti porseni kalau di Indo. Uniknya, seperti biasa nya cara org jepang yg sangat menikmati segala event baik acara/musim2, ga hanya guru&murid yg super all-out, ortu/mungkin tetangga lingkungan sekitar juga ga kalah all-out nya.

Saya tau kalau gate akan buka jam 7.30 tapi hati ini curiga (halah), jangan2 pada antri dari subuh. Krn saya harus masak buat bento&siap2 antri, jam 6 saya liat blm ada yg jalan. Kebetulan rumah kita deket banget di samping sekolah jadi bisa intip2. Sekitar 6.30 saya liat bapak2 bawa barang banyak khas heboh undokai, wahh..krn klo mau kerja ga akan bawa sebanyak itu barangnya. Sampai sekolah, antrian uda panjang aja – sbg perempuan saya gatau sih ini berapa meter. Tapi ga lama setelah saya antri, antrian udah sampe masuk gang mungkin 500meter-an.

Mungkin saya kurang belajar dari pengalaman undokai pas TK. Waktu undokai pertama kali di TK,  kita dateng biasa aja pas waktunya. Karena di event2 sebelumnya, pas kita dateng pagi2, ternyata masih sepi banget & org jepang datengnya ya persis-on time. Ternyata undokai ini acara yg super sekalii,, pas break makan siang, ibu2 yg rumahnya deket ya plg nenteng makanan dr rumahnya. Di sisi kanan-kiri kita juga bisa liat, nenek-kakek yg bawa meja&kursi lipet, juga bento yg keliatan menggiurkan. Dan kita…..ga tau klo perlu bawa bento!!!!wakwaww, untung supermarket disini dimana2&bisa ditempuh sepeda/jalan..

Undokai TK juga all-out banget, bagusss banget konfigurasi anak2 nari2&haru banget liat wajah anak jepang mungil2 semangat banget lomba lari dll, juga ngasih semangat ke temennya yg lagi lari, sampai Kepala Sekolah TK nya nangis haru.

We’ll see..undokai SD pasti lebih heboh. . Btw kenapa saya bela2in antri dingin2 (18derajat saat ini, udah mau masuk autumn), karena rafan kepilih utk kasih speech di opening ceremony.

Eh bukan speech pjg gt sih, tapi dr masing2 kelas ada 2 wakil dr tim merah&putih, utk naik ke panggung&ngasi semangat ke temen2 nya 🙂
.
Lucunya, saya malah tau dari teman yg anaknya jg akan tampil. Oo ternyata rafan sengaja ga bilang krn mau bikin surprise 😀 oh la la nak..klo ga dikasih tau nanti emak bengong2 ga siap2 foto :’-s
.
Beda sama acara TK, yang acara2 nya masih bisa di handle ama camdig (walau org jepang c std nya:bpknya pake cam pro, ibunya pake handycam ehehe), di SD lapangannya lebih buesar lagi jadi kuecil2 bgt muka anak klo pake std kita : ayah foto pake camdig, bunda video pake iphone wkwk dgn pemikiran pake hp lbh enak gampang ngeshare ke keluarga hehe. Penyakit camdig kan males transfer nya walau pake wifi jg males buka laptopnya heuheueheu
.
And the show start!
Eeee..ternyata orang2 pada berdiri untuk ngeshot anaknya..wakwaw!!trus ngapain pada bela2in dtg pagi2?!/(-¥-@/”
.
Kata temen (org jepang), ya emg org jepang itu hobi ngantri haha. Dipikir2 iya c klo yg bawa nenek-kakek, lebih nyaman duduk di bawah pohon&dekat dgn arena jd minimal bisa duduk sambil denger rame2 nya (walau tetep aja ga keliatan krn ketutup org berdiri T.T)
.
Yg menarik selama undokai:
-Sama seperti di TK&juga uda ditulis di pengumuman : baris depan untuk orang tua yg anaknya sedang tampil. Kalau anak kita selesai tampil, kita mundur & org belakang kita uda siap2 gantian maju. Ini hal yg bagus bgt untuk bisa ditiru
-Anak kelas 1 yg mau ke toilet didampingi sama kakak kelas (ce&co), jadi ga ilang2an. Kakak cewe di depan & kakak cowo baris jagain di belakang
-Mungkin kelas 3/4 keatas ya, mereka ga hanya tampil aja tapi juga punya peran masing2:ada tim cheersleader (aduh bunda ngefans banget ama kakak yg teriak2 ini, pengen jg jadi cheersleader wkwkwk), bantu nyusun bola sebelum kelas 1 lomba masukin bola ke keranjang, ngarahin pemenang lomba lari utk baris sesuai urutan&ada juga yg jadi MC.
.
Menurut saya sih cukup complicated juga pembagian tugasnya, karena ga ada break setiap jadwal jadi bener2 mereka udah dilatih&siap. Keliatan juga gurunya ya hanya mengarahkan aja. Kalau waktu TK, latihan undokai (terutama yg kelas nencho/setara TK B) dari sebelum liburan summer, pas SD ini mereka baru latihan setelah liburan summer, jadi sekitar 2 bulan persiapan.
.
Ga hanya guru&murid, orang tua juga diminta bantu2. Saya antara ketawa&bingung waktu dpt ‘surat tugas’ utk patroli di luar pager: ngecek klo ada yg ngerokok/parkir tanpa stiker/hal2 mencurigakan lainnya,dengan standby di telpon jd kalau ada apa2 langsung lapor. What?! Hehe..langsunglah saya tulis ke buku komunikasi, blg klo saya ga bisa ngerjain ini. Bu guru butuh waktu untuk ngerti surat saya&akhirnya bilang kalau saya harus telpon ke wakil KepSek&juga PTA. Grr..saya mikir, ribet bgt sih, udah tau saya ga bisa bhs jepang&juga ribet punya anak kecil. lagian saya juga ga pernah daftar utk dpt tugas ini grrr..maksud hati tadinya ga mau ngerepotin org jd saya usaha sendiri nulis ke bu guru, tapi yaudah daripada makin miskom saya minta tlg teman (org jepang) yg dari TK dulu sering bantuin utk translate :s, utk telpon wakepsek. Dan ya ternyata emang prosedurnya hrs lwt wakepsek, lalu wakepsek ngehubungin PTA, trus PTA ngehubungin tmn saya&ngeganti kerjaan saya jadi tkg pungut sampah di dlm pagar, ga perlu omong2. Sebelum saya iya-in, sempet gemes juga sih, kok masih ngotot aja sih nih PTA nyuruh org yg punya anak kecil. Tapi suami blg, klo org jepang emg begitu, dari kita untuk kita istilahnya, ga bisa minta di kecuali-in. Yaa baiklah, tapi pas temen nawarin bantuan untuk bantuin ngomong pas hari H, dgn sombongnya saya tolak T.T, dlm hati biar mereka ngerasain susahnya ngomong ama akyu haha. Sampai 3thn tinggal sini, walau udah tau alesannya, masih aja gemes liat mamah2 gaya cantik tp gabisa bhs inggris sama sekali (expektasi > realiti = kecewa) hehe. Ya tapi bagaimanapun ini tanahnya dia jd ngalah aja deh :s
.
Pas ngerjain tugas mungut sampah, yg saya agak hopeless jg di tengah org jepang yg super rapi, rasanya susah nemuin sampah&sementara sampah daun jatuh ga termasuk. Wahaha bener juga kt suami, kerjain aja itu formalitas aja. Bener juga, saya malah dipasangin sama ibu2 jepang yg anaknya udah gede2&malah ngajak ngobrol sepanjang tugas wkwkwk sementara saya lbh ‘serius’ berharap nemu sampah haha.
.
Overall, Alhamdulillaah semua acara lancar & ditutup dgn makan malam indomie & tidur sore2 krn teler 🙂

 

 

Welcome summer holiday

Ditulis saat liburan :

Yeay Alhamdulillah mekar juga bunga asagao nya rafan 🙂
Ini salah 1 PR musim panas : bawa pulang tanaman yang uda dlm kondisi memprihatinkan haha krn kering kepanasan&tukang kebun nya (rafan) suka lupa nyiramin haha (liat surat cinta nya rafan yang ditulis di sekolah:maaf ya bunga suka lupa disiram T_T
.
Yang lebih nervous pas tau bunga hrs dibawa pulang DAN setelah libur 40harian, harus dibawa ke sekolah lagi, tentu saja emaknya!hehe.
Walau dari kecil suka disuruh nyiram tanaman, tapi ga pernah segitu beratnya tugas menghijaukan lagi tanaman yang uda mau mati heu. Jaman SMP juga disuruh nyetek klo ga salah, tapi ya beli aja ama tukang taneman!(bandel heu).
.
Juga malu sama ibu2 Jepang yg uda pasti lebih telaten, hik!keliatan juga klo yg anak2 cewe, tanemannya masih mayan seger hehehe. Yg anak2 cowo pada layu haha. Setelah konsul ama pakar tanaman hehe nenek @sitifatimah1501 mulailah disiram pagi-sore sebanyak 1 botol aqua, yg emang uda disedian di potnya. Ga lama sih uda menghijau lagi, dan ingat kata nenek yg kuning2 mau layu di petik aja, taro di tanah biar jadi pupuk kali. Alhamd ga lama hijau lagi&ini stelah 2 minggu tumbuh bunga lagi. yo super excited!!
.
Ternyata tahan banting jg ya asagao ini, awal Juli di sekolah uda sempet berbunga, trus hampir mati&sekarang tumbuh lagi!
Ga lupa, tiap nyiram kita bilang : asagao, tumbuh lagi ya yang banyak bunga nya 🙂
.
Dari sekolah uda disedian catatan pertumbuhan bunga. Tiap ada yang tumbuh, bunga nya diwarnai+tanggal+bulan kapan tumbuhnya. Salah 1 bunga juga diminta di taruh di freezer. Ribet emang, tp luar biasa cara orang Jepang menanamkan cinta tumbuhan sejak kecil
.
Selain merawat bunga, ada segambreng PR lainnya. *Diary harian:hal yg paling diingat di hari itu, pencapaian target harian (utk rafan:solat&belajar bahasa indonesia)
*sedikit matematika&hiragana
*karangan lain2 yang saya juga belum ngerti instruksinya heu nunggu bantuan temen
* Dan projek bebas, yg nantinya akan dipamerin di acara sekolah. Deg!nervous lagi emak T_T. Ngikutin minatnya rafan, kita mau bikin monas&tokyo skytree, dari kardus bekas& fun fact ttg indonesia vs jepang
.

Ditulis setelah liburan :
Lanjutan cerita ttg tugas liburan musim panas Rafan
.
Dari PR musim panas sbb :
1. Matematika, masih di penambahan/pengurangan 1-10 saja.
.
2. Menulis Hiragana.
.
3. Menulis diary : *Hal paling menarik hari ini
*Cuaca hari ini
*Target harian. untuk Rafan : berdoa(termasuk sholat)&belajar pelajaran Indonesia(termasuk hafalan,hijaiyah)
*Pencapaian target harian
*Menulis tentang (boleh beserta foto) hal yang paling menyenangkan selama liburan.
Rafan : naik mini coaster pertama kali
*Pencapaian target besar selama liburan
Rafan : Baca 20 buku, Latihan renang&judo tiap minggu
*Menulis ttg hal menarik yg ditemui saat liburan, misal : ketemu serangga, kerang di laut, dll.
Rafan : ketemu bebek :s
.
4. Menulis diary bunga asagao :
*Dari sheet bergambar asagao yg sudah disediakan, setiap ada bunga yg tumbuh, dicatat tanggal, bulan&diwarnai bunga nya. Kebetulan bunga Rafan kadang ungu, kadang biru. *Menggambar asagao & menuliskan karangan tentangnya.
Rafan : takjub saat suatu hari tumbuh 7 bunga sekaligus dalam sehari.
.
5. Mencatat judul buku yang sudah dibaca selama liburan (disediakan 20 kolom)
.
6. Project bebas.
Rafan : fun fact indonesia vs jepang & miniatur sederhana monas vs tokyo skytree
.
7. Hal yang sepele tapi penting banget : rule dalam bermain game/socmed.Walau sempat bingung jawabnya krn Rafan main game dr hp ayah aja&jarang. Socmed blm ngerti.Tapi ga dipungkiri jaman sekarang mungkin ada anak kelas 1 SD yang udah dibolehin main. Kalaupun ga ada, bagus bgt jg sebagai preventive. Jadi saat ortu membolehkan,anak uda tau aturannya
.
Saya lihat anak Jepang masih lebih ‘alami’ krn banyak taman bermain dekat rumah&SD nya luas banget buat lari.
.
Yg paling menarik cara bikin anak senang dgn tanaman, dr mulai merawat, mencatat kapan bunga tumbuh, membuat karangan&gambar, juga menyimpan salah 1 bunga di freezer.
.
Juga kalau dilihat ada diary, target harian, target bulanan. Aww complicated!klo saya baru ngalamin itu pas kerja haha tp disini barang anak TK jg identifikasi nya udah jelas, sampe tutup spidol,underwear, popok,sepatu jg ga lewat dinamain.Di pabrik dulu perasaan susye bener wkwk
.
#sekolahdijepang#pengalamandijepang#japaneseschool#jalanjalanjepang#jepang

Mau liburan ke Jepang tapi ragu sama makanan halalnya?Royal Indonesia jawabannya!

Jepang! Salah satu negara maju di dunia ini, memang ga ada habisnya untuk diceritakan ya 🙂 Berbeda dengan negara maju lainnya, Jepang punya ciri khas & keunikan sendiri ; dari mulai kebudayaan & adat istiadat yang masih dipelihara, penduduk yang sangat ramah dan sangat menghormati orang lain, tingkat kriminalitas yang sangat rendah dimana dompet-dompet yg terjatuh bisa kembali ke pemiliknya, kebersihan dan keteraturan di segala aspek, teknologi canggih yang membuat hidup jadi lebih praktis, fashion kekinian ala jepang, dan yang paling penting makanannya yang wajib banget dicoba!

IMG_5605

Salah satu ikon dan gunung tertinggi di Jepang, Fuji

Saya pribadi awalnya ga terlalu suka dengan makanan Jepang. Lidah Indonesia saya yang terbiasa dengan rasa & bumbu yang tajam serta pedas, ketika makan makanan Jepang rasanya ada yang kurang. Tapi setelah menginjakan kaki di Jepang, barulah saya jatuh cinta sama makanan Jepang! Bahan baku nya yang selalu fresh, olahan yang simple tapi bikin masing-masing bahannya lebih ‘keluar’ cita rasanya, dan cara penyajian yang unik, rapi dan cantik, bikin acara makan makin spesial!!

Di Jepang sendiri, aktivitas makan memang spesial. Sudah menjadi kebiasaan untuk selalu menyiapkan alas makan, handuk basah untuk membersihkan tangan/mulut, juga duduk. Persis dengan ajaran Islam ya, makan dengan posisi duduk, bukan berdiri. Menu ditaruh secara terpisah supaya rasa masing-masing menu masih terjaga. Dilengkapi dengan nasi lembut hangat khas Jepang, atau mie seperti soba, ramen, dan udon yang bisa dipilih hangat/dingin. いただきます/ Itadakimasu (selamat makan)..Slurrpp!!

Sayangnya, karena bukan negara yang bermayorotas muslim, kita harus berhati-hati saat memih restoran. Yang paling bikin hati nyaman juga puas untuk menyicip semua menu di restoran, ya pilih restoran halal. Tapi mencari makanan halal di Jepang, ga semudah di Indonesia karena hampir semua masakan Jepang mengandung mirin, sake, alkohol, juga dagingnya pun tidak disembelih sesuai ajaran Islam. Belum lagi kendala bahasa & tulisan yang hampir semuanya menggunakan kanji T_T.

IMG_5611

Masjid Camii. Populer karena indahnya arsitektur gaya Ottoman-Turki dan letaknya yang strategis di tengah kota Tokyo.

Paling nyaman memang memilih travel yang menyediakan makanan halal. Liburan kita juga jadi optimal karena ga usah pusing lagi mikir jadwal, makan dll nya. Saya merekomendasikan Travel Tour Wisata Jepang = Homepage (Royal Indonesia Travel) atau detailnya bisa lihat di link : Wisata Halal Jepang = ( Wisata Halal Japan, Halal Tour Japan Golden Route, Halal Tour Japan Kanto Theme Park, Halal Tour Japan Kanto Route)

Ada beberapa macam paket tur menarik yang ditawarkan. Salah satunya,Halal Tour Japan Golden Route Dengan biaya hanya belasan juta rupiah, kita sudah bisa menikmati indahnya dan ramahnya kota Tokyo dan sekitarnya selama 6 hari! Biaya tersebut sudah termasuk :

1. Penerbangan internasional kelas ekonomi PP dengan maskapai ANA, maskapai terbesar di Jepang.

2. Akomodasi, transportasi & makanan halal, sesuai program
Visa Jepang.

Jadi tinggal duduk manis menikmati istimewa nya Jepang, makanan dan keramahannya 🙂

3. Pemandu wisata.

Di negeri orang, apalagi di negara yang bukan termasuk english-speaking country, adanya pemandu wisata penting banget. Segala keunikan dan keistimewaan Jepang akan semakin bisa kita rasakan karena penjelasan dari pemandu wisata.

4. Asuransi perjalanan.

Ini juga penting banget, mengingat biaya kesehatan di Jepang yang sangat mahal.

Negara Jepang memiliki sistem pencegahan yang luar biasa detail, dan itulah salah satu yang membuat kualitas hidup di Jepang sangat tinggi dan sebaliknya resiko sakit dan kecelakaan kecil     . Alhamdulillah Royal Indonesia sudah memikirkan dan menyiapkan semua hal penting yang diperlukan pesertanya.

5. Tour leader dari Jakarta (min. 20 dewasa).

Selama 6 hari, banyak sekali yang bisa dikunjungi, diantaranya :

1. Mount Fuji dan museumnya

2. Oshinohakkai, mata air gunung  Fuji

3. Shizuoka Tea Plantation & MihonoMatsuhara, perkebunan teh terbesar di Jepang.

Teh merupakan minuman wajib di Jepang. Salah satu jenis teh yang terkenal yaitu Green Tea/Matcha. Khasiatnya menurunkan tekanan darah, kandungan gula dalam darah, anti-aging, menurunkan lemak dan memerangi kanker.

Biasanya di tiap restoran, disediakan teh secara gratis. Teh juga tersedia di supermarket, convenience store dan vending machine yang tersebar di hampir semua sudut kota. Uniknya, kita bisa memilih minuman hangat/dingin. Biasanya untuk musim dingin, banyak disediakan minuman hangat, dan sebaliknya. Dan bukan hanya minuman, tapi berbagai snack dan kebutuhan lain juga bisa dibeli di vending machine loh. Wajib untuk dicoba ya belanja di vending machine 🙂

4. Kiyomizudera Temple, kuil terbesar dijepang yang terletak di Kyoto

5. Menelusuri Sannenzaka dan NinnenZaka. Berada di sini seperti kembali ke masa lalu, diantara bangunan tradisional yang tetap dilestarikan

6. Menelusuri Jalan Hanami Koji yang eksotis, di kota Gion. Disini bangunan tradisional juga dilestarikan. Kalau beruntung, kita bisa bertemu Geisha dan Maiko disini.

7. Kyoto Station

8.Mengunjungi Mihonomatsubara, dimana kita bisa menikmati indah dan megahnya Gunung Fuji yg seakan berada tepat di belakang deretan pohon pinus sepanjang pantai.

9. Berbelanja di Gotenba Premium Outlet Mall. Berbagai merk premium jepang dan internasional ada disini. Sambil belanja kita juga dapat menikmati keindahan gunung Fuji. Beruntung jika kita datang saat musim sale yang biasanya diadakan di tiap akhir musim.

10. Mengunjungi Yokohama China town

11. Yamashita park / Yokohama Red Brick Warehouse

12. Daiba park, merupakan pantai buatan yang dikelilingi pusat perbelanjaan dan hiburan.

13. Mengunjungi Akibahara, surganya pecinta elektronik atau mainan 🙂

14. Mengunjungi Asakusa, dimana terdapat kuil dan toko suvenir , juga Ginza dimana banyak terdapat banyak butik ternama merk jepang atau internasional.

Wihh banyak banget kan yang didapat selama 6 hari 🙂 Insya Allah puas dan bikin ketagihan jalan-jalan ke Jepang 🙂

Insya Allah dengan memilih travel khusus halal tour, hati lebih tentram dan perjalanan liburan juga ada nilai ibadahnya  karena disela tur selalu ada jadwal shalat dan makan pun dijamin halal. Sstt..selain ke Jepang, Royal Indonesia juga menyelenggarakan tur haji, umrah, wisata ke berbagai negara seperti Turki, Mesir, Jordan, Jerman, Dubai, Spanyol, Maroko,  Korea, Australia, Bosnia, Palestina dan Cina. Mereka juga menyediakan tur ke beberapa destinasi wisata lokal seperti Lombok, Manado dan Padang. Harganya juga terjangkau loh, dan komplit. Asik banget kan! Yuk pesan sekarang 🙂

Terminal 3 Ultimate Bandara Soekarno hatta Cengkareng, Ini Baru Bandara!:)

Late post yg akhirnya ke posting jg setelah beberapa kali mau pas mau ngeklik, ada yg oek :’-

Buat yg tinggal diluar kota, mudik jadi wajib ya setiap lebaran. Tapi buat yg diluar negeri, jarang yang mudik karena ga bertepatan sama libur panjang. Biasanya mudik di libur panjang sekolah yang ada setiap 4 bulan sekali (asik ya hehe) / klo kepepet harus mudik karena ada urusan.hehe alasan ke-2 ini yg bikin saya mudik beberapa kali hehehe antara rezeki sama kepepet juga sebenernya :p.
.
Setelah mudik dengan 1 anak 5tahun&bayi, selanjutnya mudik dengan bayi saja, saking kepepetnya :p. Awalnya ga ngebayangin mudik sama bayi doang, kebayang ribetnya karena ga ada si kakak yg siap ngebantu ibunya yg rempong 😀 Juga kurang seru karena si bayi belum terlalu expresif ga kaya kakakknya yg setiap mau naik pesawat heboh.hehe. Eh ternyata sedikit lebih mudah karena full 7 jam di pesawat ga perlu ke toilet karena ga ada yg harus dianter ke toilet heu..plus ga ada drama klo emak rempong sampe lupa minta seat deket jendela T_T penting banget itu.
.
Oh ya foto ini waktu terakhir mudik bersama bayi.hehe..Pertama kalinya mendarat di terminal 3 Ultimate. yuhuyy, ini baru bandara internasional ^^! Sejak Mei 2017, semua penerbangan Garuda Indonesia Haneda-Jakarta mendarat & berangkat dari terminal 3 bandara internasional soekarno hatta cengkareng. Areanya luas & kayaknya baru Garuda aja jadi makin terasa luas. Walaupun masih agak sepi, restauran udah lengkap. Di gate 8 juga ada area bermain anak. Seru!dan karena keberangkatan tengah malam, serasa milik sendiri area bermainnya :D. Area tunggunya juga nyaman..ada kursi yg bisa setengah tiduran juga..ada TV juga di tiap sudut. Karena pas dateng uda ramee banget & repot nemenin bayi jalan2 jadi ga sempet kefoto juga deh ni ruang tunggu :s
.
Tapiiii…(ini mungkin yg bikin ‘seru’ tiap mudik, ada aja masalahnya hehehe) yang aga membingungkan karena di terminal kedatangan internasional, mobil ga bisa drop off ngambil/nurunin penumpang. Jadi cuma ada area parkir, dimana seperti biasa area parkirnya penuh T_T. Juga jangan harapkan terhubung dengan wifi gratisan :s. Saat itu saya beruntung banget ternyata setelah berbulan-bulan ga diisi pulsa, ternyata no hp indo masih aktif&bisa WA an! ajaib bener deh..
.
Jadi akhirnya waktu itu saya jalan ke area keberangkatan, sambil gendong bayi & koper jumbo. Ga mudah, karena si bandara bagus ini kan guedeee jadi butuh 30menit an jalan ke area keberangkatan & jangan lupa koper harus diangkat utk discanning lagi T_T grrr tinggal ngambek nyuruh si petugas naikin&nurunin koper :s
.
Nah untuk yg mau cari taxi lebih PR lagi karena di terminal 3 ga ada taksi. Jadi harus ke terminal 1/2 naik shuttle bus, tapi (lagi-lagi) ga koper friendly :s. Saya sempat lihat  shuttle bus ini ada di gate 3, area keberangkatan ya. Anehnya area keberangkatan yg kita lihat banyak mobil nge-drop off, ada tulisan ‘tdk boleh drop off, silahkan parkir’ ..yaa begitulah..

Jadi Anak SD Jepang;Resmi Boleh Jalan Sendiri ke Sekolah&Pakai tas Nobita(Randoseru)!:)

Masuk SD, ternyata cukup banyak juga adaptasi yg harus dilewati.

Hari pertama saya sengaja mengantar sampai Rafan terlihat masuk ke gerbang sekolah. Banyak juga orangtua yg mengantar di hari pertama, tapi banyak juga anak yg langsung berjalan sendiri sejak hari pertama sekolah.

Ga kebayang ya klo di Indonesia gimana anak SD kelas 1 jalan sendiri ke sekolah. Apa ga takut diculik/kenapa2 di jalan?Atau lupa arah jalan pulang.
Disini, klo SD yg lokasinya dekat dgn stasiun, anak2 nya naik kereta sendiri juga. Tapi ya ga asal disuruh jalan sendiri, segala sesuatunya uda diperhitungkan pencegahannya.

* Sekitar 1 bulan sebelum masuk SD, orangtua diundang ke SD, diberi penjelasan apa yg harus dijelaskan ke anak saat berjalan ke sekolah. Anak juga diminta latihan berjalan ke sekolah selama liburan (dgn didampingi di belakang)
* Di tiap penyebrangan, disiapkan bendera di tiap sisi nya. Bendera bisa dipakai saat anak akan menyebrang.
* Saat berangkat&pulang sekolah ada volunteer yg standby di penyebrangan jalan. Mereka membantu anak-anak menyebrang.
* Ada rumah/toko/bangunan dgn tanda khusus, anak bisa minta bantuan ke rumah tersebut, jika terjadi sesuatu di jalan. Jadi anak bisa menghafalkan kid-friendly house yg akan dilewati setiap hari.
*Tiap anak juga dilengkapi alarm untuk tanda bahaya,yg digantung di randoseru. Jika ditarik langsung berbunyi nyaring sekali.
* Anak kelas 1 ditandai dengan topi&cover tas kuning, juga pita warna warni yg menandakan lokasi rumah.
* Selain itu, walau di Tokyo (pinggiran hehe) juga ga serame di kampung halaman hehe..Di area perumahan jarang ada mobil & motor lewat. Di jalan raya juga jarang macet.  Bukan karena penduduknya sedikit, tapi karena fasilitas transportasi umum&sistemnya membuat orang lebih memilih memakai transportasi unum.Jadi kereta/bis aja yang penuh banget di di jam berangkat/pulang kerja, tapi menurut saya walau penuh masih aman ga ada desek2an, copet, atau bau semriwing hehe..

Seminggu pertama, sensei (guru) mengantarkan anak kelas 1 pulang ke rumah. Biasanya grup rafan terakhir, mungkin karena paling dekat dengan sekolah.
Walau jalanan sepi begitu, tetap saja mesti waspada ya tengok kanan kiri sebelum nyebrang & angkat tangan/pegang bendera saat nyebrang. Walau jalanan kosong, lampu merah juga tetap harus stop ya ^^

Alhamdulillaah banget dapet rumah yg deket banget SD, sampai bel nya juga kedengeran dari rumah. Jadi untungnya jalan kaki sendiri ke sekolah ini ga jadi masalah.

Masalahnya, Rafan yg biasanya cepat bergaul & saya anggap sudah ga ada masalah di bahasa, di dua hari pertama sekolah ga mau main ke luar kelas saat istirahat. Padahal dulu waktu hari pertama masuk TK, langsung ngebaur ikutan nari2 sama temennya padahal belum bisa bahasa Jepang sama sekali.

Untungnya, selama dua hari itu, para kakak kelas nyamperin & ngajak Rafan main di kelas. Ternyata dia mungkin khawatir, karena lapangan SD yg jauh lebih luas daripada TK&anaknya juga lebih banyak, klo main diluar dia bingung yg mana temennya & mungkin gimana cara balik ke kelasnya hee.. Klo di TK kan saat istirahat gurunya ikut main ke luar.
Area dalam sekolahnya juga kaya labirin mungkin saya juga tersesat klo ditinggal sendirian T_T. Alhamdulillaah setelah dimotivasi, dikasih tau utk janjian pagi2 sama temennya biar main bareng pas istirahat, Rafan mau juga main keluar. Walau tetep aja ga seseneng di TK sih karena ga ada main pasir & perosotan yg muter katanya 😥 haha. Rafan juga heran kenapa di SD kok ga ada mainan di dalam kelas hehehe.

Setiap pagi selama 2 minggu kemarin, kakak kelas juga mendampingi para kelas 1; mengajarkan cara membuka&melepas badge nama, memberi tahu dimana wc, dimana tas & buku nya harus ditaruh dll.

Setelah sekitar 2 minggu, barulah anak kelas 1 dilepas, berangkat & pulang sekolah tanpa di antar lagi.

Juga mulai makan siang di sekolah & ada PR hehe. Kali ini emaknya yg deg2an hehe..
Hari pertama makan siang di sekolah, menu nya kare&saya ga bawain kare karena ga tau. Rafan agak sedih karena dia suka kare :'(. Oh ya klo di SD, makan siang disediakan sama sekolah. Karena menu mereka selalu ada daging&alkoholnya, kita harus bawa makan sendiri setiap hari. Untungnya Rafan ga sendirian, ada 2 anak Syria muslim di kelas lain. Teman setempat duduknya walau orang Jepang, tapi punya alergi jadi setiap hari juga bawa bento.

Lanjut ke hal yg paling deg2an yaitu PR. Hahaha walau banyak temen yg bilang, santai aja pelajaran di jepang gampang banget jauhhh banget sama pelajaran di Indonesia. Tapi tetep aja kendala bahasa membuat segalanya sulit T_T. Untungnya ada temen sesama ortu yg bisa bahasa inggris. Dari dulu di TK baik banget suka bantuin & alhamdulillaah sekarang sekelas lagi (mungkin sengaja dibikin sekelas hehe).Ternyata PR nya cuma disuru baca tulisan. Tulisan itu juga uda sering dibaca di sekolah & bahkan Rafan uda hafal. Hehe.. dan PR membaca text yg sama, dilakukan selama seminggu. Hehehe kantan da yo :p
Belajar berhitung juga baru dikenalin sampai 10.
Ya.. mudah-mudahan walau cuma 2,5 tahun TK&2 tahun SD, kita bisa ambil hal yg baik2 dari sekolah jepang 🙂

Ke Tokyo, Yuk!!

Kebetulan banyak teman dan saudara yang akan datang ke Tokyo. Nah sekalian aja saya tulis tips jalan-jalan ke Tokyo disini 🙂

DO :

  1. Bahasa Inggris ga laku, hehehe. Kalau kamu ke sini tanpa teman/guide & kamu ga bisa bahasa Jepang, wajib deh bawa kamus. Setelah sempat frustasi krn ga bisa komunikasi dengan kebanyakan orang disini, baru saya paham justru karena ini negara maju, semua sudah disediakan dgn bahasa & tulisan Jepang, jadi mereka ga perlu bisa bahasa Inggris. Semakin kita berusaha mengulang pengucapan bahasa Inggris dgn benar, mereka semakin ga ngerti karena jenis huruf romawi vs jepang saja sudah beda. Mereka mengerti bahasa Inggris yang sudah di bahasa Jepangkan, misal : elevator => erebeta. escalator => esukareta. chocolate => cokoreto.Kalau kamu beruntung bisa kenal dengan orang Jepang yang bisa bahasa Inggris dengan lancar, biasanya mereka pernah tinggal di negara lain. Kalau kita kan rata2 lulusan S1/SMA saja sudah bisa lah bahasa Inggris walaupun sedikit-sedikit 🙂
  2. Masalah bahasa ini jadi penting banget terutama buat muslim untuk mencari makanan halal.

Resto halal bisa di cari di :

  •            http://www.muslim-guide.jp/restaurant/
  •            http://halalnavi.com
  •            http://www.halalmedia.jp/archives/944/list-halal-restaurant-bento-online-store-japan/

Berikut fanpage/grup facebook yang mereview produk halal/boleh dikonsumsi muslim :

Panduan huruf kanji halal-haram bisa dilihat di :

Daftar toko penyedia bahan pangan Halal

a. Ninomiya

Click to access 201507_catalog.pdf

b. Baticrom
http://baticrom.com

c. Toko Indonesia
http://toko-indonesia.org

d. Nasco
http://www.nascohalalfood.com

e. Smile Infinity
http://www.smile-8.jp/

f. Sonali
http://www.onlinehalalfood.com

g. Al Flah
http://www.al-flah.com

h. Probashi
http://www.probashihalalfood.com

i. Al Azhar
http://mall.azhar.jp/oc/

Kalau mentok ga nemu resto yang halal certified (karena memang hanya di beberapa tempat), biasanya saya pilih resto yang kelihatannya bukan resto makanan Jepang (karena kebanyakan makanan Jepang tidak bisa dimakan oleh muslim), terus nanya : “Niku (daging) to (dan) arukooru (alkohol) ga haitteinai (tidak mengandung) menyuu (menu) wa arimasuka (ada ga) ?”
3.  Bawa alas solat, bisa tiker/plastik tebal, yg penting bisa dilipat. Walau sekarang beberapa tempat sudah menyediakan ruangan sholat, seperti bandara & restoran halal, tapi jumlahnya masih sedikit. Tempat favorit kami biasanya di pojokan taman, pojokan tangga darurat, pernah juga terpaksa di stasiun, yang penting usahakan tidak di tempat yg ramai/lalu lalang orang.

Buat muslimah, pakai jilbab panjang dengan rok uda paling enak jadi gausa ganti mukena lagi 🙂

4. Wudhu di wastafel perlahan, usahakan tidak banyak air yg menyiprat ke meja wastafel/lantai. Lap air yg menyiprat dengan tissue. Kebiasaan orang Jepang, toilet & wastafel nya selalu dlm keadaan bersih & kering.

5. Kalau susah melepas kaos kaki, mengusap kaos kaki saja sudah cukup, dengan syarat ketika memakai kaos kaki itu kita sudah dalam keadaan berwudhu (utk bermukim, diizinkan mengusap tanpa membuka kaos kaki selama sehari semalam, utk safar 3 hari). Jadi walau sudah batal wudhu, kita tinggal menyeka kaos kaki dgn sedikit air saja saat wudhu.

6. Orang Jepang benar-benar tertib dalam banyak hal. Biasakan kita juga tertib, antri, sabar menunggu giliran (tidak berdesakan) saat akan menaiki kereta/bus/elevator/eskalator/fasilitas umum lainnya. Berikan jalan untuk orang lain keluar dari kereta/bus/elevator terlebih dahulu, setelah itu baru kita masuk sesuai antrian.

7. Elevator boleh digunakan untuk ibu hamil, ibu yang membawa anak kecil, orang tua, orang berkebutuhan khusus (menggunakan tongkat/kursi roda). Kalau kamu bukan termasuk yg disebutkan itu, naik eskalator/tangga aja ya 🙂

8. Di tiap ujung gerbong kereta juga biasanya ada tempat duduk khusus untuk ibu hamil, ibu yang membawa anak kecil, orang tua, orang berkebutuhan khusus (menggunakan tongkat/kursi roda). Kalau kamu bukan termasuk yg disebutkan itu, duduk di tempat yang lain/berdiri aja ya 🙂 Orang Jepang juga ga fanatik kok ama tempat duduk, ga akan dulu-duluan berebut tempat duduk kosong. Sering juga terlihat banyak orang berdiri padahal ada bangku yang kosong.

Melihat saya dan anak saya (1 bayi di stroller, 1 umur 5 tahun) berdiri, mereka sering menawarkan tempat duduknya yang kemudian dengan senang hati kita sambut, hehe. Tapi giliran suami saya menawarkan tempat duduknya ke ibu Jepang yang menggendong bayi/orang tua, mereka menolak. Katanya sih, kalau mereka menerima tawarannya berarti meng-iyakan kalau mereka sudah tua banget.hehehe.

9. Beri jalan/duduk jika kamu melihat ibu hamil, ditandai bukan dgn perutnya tapi dgn pin bergambar ibu dan anak yg biasanya di gantung di tas. Saya pernah “terselamatkan” karena pin ini. Waktu itu kereta penuh sekali, saya sedang hamil tapi perut ga kelihatan besar karena tertutup jaket. Tapi mungkin karena orang ini melihat pin saya, dia memberikan tempat duduknya ke saya 😀 yeayy hehehe

images

Pin ibu hamil di Jepang

10. Umumnya, orang-orang berdiri di eskalator bagian kiri. Eskalator bagian kanan untuk orang yg ingin mendahului.

11. Pastikan baju yang dibawa sesuai musim ya.

Musim dingin (suhu 0-dibawah 10) : bulan Des – Mar. Wajib pakai jaket winter ya, banyak kok yang jual di Indonesia. Kalau mau yang murah banyak juga kok yang jual bekas hehe, salah satunya dulu saya pernah beli juga di Plaza Bintaro, Tangerang.

Kalau mau sabar sedikit, lebih baik beli barang bekas di Jepang karena lebih banyak pilihan, lebih bagus & lebih murah juga. Yang paling terkenal toko pakaian bekas mode-off. Ada juga hard-off untuk perlengkapan rumah, book-off untuk toko bekas, hobby-off untuk toko mainan bekas.

Untuk yang tahan dingin sih, bulan Maret bisa juga turun grade ke jaket autumn, seperti saya 😀

Musim semi (suhu belasan-20an) : bulan April – Mei.bisa pakai jaket yg biasa dijual di Indonesia.

Musim panas (suhu mendekati 30) : Juni – Sept.bawa baju paling tpis yang kamu punya hehe asal ga nerawang :p

Musim gugur (suhu belasan) : Okt-Nov. Umumnya pakai jaket yang lebih tebel dari yg biasa dipakai di Indonesia. Kalau untuk yang ga tahan dingin, bisa mulai pakai jaket winter.

12. Cek perkiraan cuaca di : http://www.jma.go.jp/jma/indexe.html.

Kalau hujan, baiknya beli payung besar (bukan payung lipat). Payung lipat cuma bisa dipakai kalau hujannya malu-malu alias gerimis. Hujan gede dikit, ditambah angin dijamin kebolak balik payungnya hehe.

Orang Jepang update banget ama perkiraan cuaca, jadi berasa saltum (salah kostum) klo liat orang lain bawa payung dan pakai sepatu boot tapi kita ga bawa apa2.

13. Satu lagi sifat baiknya orang Jepang, kalau kita naik elevator, mereka pasti dulu-duluan jadi penjaga tombol , mempersilahkan orang lain keluar duluan dan menjadi yang terakhir keluar. Kalau ada yang mau masuk, setelah keluar dia akan jagain pintu nya supaya ga ketutup. Segitu baiknya ya 🙂 Ga ada salahnya ya meniru sifat baiknya orang Jepang 🙂

14. Tempat wisata murah bisa cek di :

15. Karena frekuensi jalan kaki akan meningkat drastis dibanding kita di Jakarta, paling nyaman sih pakai sepatu olahraga. Biarin ga matching atas gamis/dress bawah kets, yang penting nyaman. Note : Semua sepatu cantik yang saya bawa dari Indonesia dalam beberapa kali pakai langsung jebol hehehe.

16. Layanan internet paling enak sih sewa portable wifi/modem di bandara. Keluar bandara dijamin pusing karena jarang yang bisa bahasa inggris. Dari pengalaman sepupu yang kemarin datang, hargmalah hampir sama aja dibanding mengaktifkan layanan roaming internasional, dan sinyalnya lebih bagus wifi yg disewa di Tokyo.

17. Asal internet sudah on, asik deh bisa jalan2 sendiri naik kereta/bus dgn bantuan googlemap.

Yang penting diketahui :

  • Perhatikan arah tujuan kereta
  • Umumnya kereta ada 3 jenis : lokal, semi express, express.  Express hanya berhenti di stasiun besar, lokal berhenti di semua stasiun, semi express kombinasi antara express&lokal. Nah keterangan jenis kereta ini ga ada di google map, tapi ada di board di tiap stasiun. Di board ini kita bisa lihat stasiun tujuan kita dilewati kereta jenis apa aja. Jenis kereta juga bisa dilihat di layar/display yg menampilkan jadwal kereta, sabar aja biasanya displaynya gantian menampilkan bahasa jepang&inggris. Biasanya kereta local ditandai dgn huruf hijau dan kereta express dgn warna merah. Di dalam&luar kereta juga biasanya ada display yg menunjukkan jenis kereta.
  • Beruntung di dalam kereta pengumumannya sudah ada dalam bahasa Inggris. Sebelum berhenti akan diumumkan nama stasiunnya dan di pintu mana (kanan/kiri) kita harus turun.
  • Untuk bis, ketika nama pemberhentian yg dituju sudah disebut, silakan pencet tombol yg ada di tiap tempat duduk. Bus hanya akan berhenti jika ada penumpang yang pencet tombol.

18. SIM card disini umumnya sistem paket/kontrak/cicilan dengan hp nya, jadi ga kaya di Indo yang bisaa beli SIM card terpisah.

DONT’s :

  1. Menaikkan kaki ke wastafel saat wudhu di tempat umum.
  2. Nelpon/ngobrol heboh/membiarkan anak nangis di kereta/bis. Dijamin salting (salah tingkah) klo ditatap tajam sama orang Jepang.
  3. Lampu penyebrangan jalan ada 3 jenis : merah – berhenti, hijau – jalan,  hijau kelap kelip – dulu ini saya pikir boleh aja jalan, ternyata lebih baik kita tunggu lagi sampai lampu hijau tanpa kelip menyala lagi 🙂

Sekian, semoga bermanfaat 🙂

 

Prosedur ngurus dokumen CoE di kantor Imigrasi buat bawa anak/istri/suami tinggal di Jepang

Mumpung waktu saur masih 2 jam lagi, mari menulis tentang beasiswa lagi. Kali ini lebih ke hal non-teknis,terkait gimana caranya/ prosedur administrasi buat bawa keluarga (suami/istri/anak)ikut tinggal bareng di Jepang. Alhadulillah, permohonan gw buat bawa anak bininyusul ke sini baru saja di acc pihak imigrasi Jepang. Inilah salah satu alasankuat gw milih study di Jepang, yakni kemudahan untuk bawa keuarga bersama kita.Ditambah fasilitas tunjangan yg katanya diberikan kepada anak kita setelah sampai di Jepang.

Pertama-tama, hal penting yg kudu kita tau buat studi ke Jepang adalah CoE (certificate of eligibility). Sebagai calon mahasiswa yg bakal berangkat ke Jepang, tentu saja saat di Indonesia kita kudu ngurus visa student, di kedubes Jepang di Jln MH Thamrin, Jakarta. Nah untuk bisa mendapatkan visa student ini, kita perlu CoE. CoE yg kita butuhkan ini bakal kita dapet dr Sensei (SPV kita di univ) setelah kita dinyatakan lolos seleksi di univ tersebut. Jadi ketika kita udah dapet letter of acceptance dr univ di Jepang, sensei kita bakal ngasih form aplikasi CoE yg kudu kita isi. Form aplikasi CoE tersebut (3 lembar) kita isi, lalu soft copy nya kita kirim balik ke Sensei via email. Waktu gw dulu ngurus CoE, sensei juga minta dikirimkan pas foto asli, bukan soft copy, dan LoG (Letter of Guarantee) dr LPDP sbg pemberi beasiswa. Alhasil selain kirim file aplikasi CoE yg udah gw isi via email, gw juga kudu kirim pas foto n LoG via paket ke Jepang. Setelah semua dokumen diterima oleh sensei (email dan paket surat), sensei bakal ngurus CoE kita ke kantor imigrasi terdekat di Jepang. Di posisi ini, sensei yg akan menjadi guarantor / penanggung jawab terhadap kedatangan kita ke dan selama di jepang, makanya dia yg akan mengurus CoE kita.

Gw ga tau gimana prosesnya, yg pasti dalam pengurusan tersebut, sensei cuma minta application form, foto, dan LoG. Sebulan kemudian, CoE pun selesai diurus oleh sensei dan ga lama, Sensei mengirimkan CoE yg diterima dr pihak imigrasi tersebut ke Indonesia, buat seterusnya CoE tersebut gw pake buat urus visa student di Kedubes Jepang di Jakarta. Tanpa CoE kita ga bisa dapet visa student.

Trus gimana buat urus keluarga yg mau nyusul kita di jepang? secara prinsip prosenya sama, hanya saja pelaku (yg ngurus) dan namanya aja yg berbeda. Sebagai pelajar, buat ke Jepang kta butuh visa student, tapi klo keluarga kita mau nyusul ke jepang n stay disini lama (selama kita studi), maka keluarga kita butuh visa dependent, dan buat dapetin visa dependent, keluarga (anak/istri/suami) butuh yg namanya CoE juga buat kelak dilampirkan saat pengurusan visa dependent di Kedubes Jepang di Indonesia. Siapa yg ngurus CoE keluarga kita di kantor imigrasi di Jepang? Ya jelas si pelajar yg berencana bawa keluarganya ke Jepang, bukan sensei kita. Di posisi ini, kita (sebagai pelajar di univ Jepang) yg menjadi guarantor / penjamin yg keluarga kita selama di Jepang.

Gimana prosesnya. Sebenernya prosesnya ga jauh beda dengan apa yg dilakukan sensei kita saat ngedaftarin CoE kita sebagai pelajar ke pihak imigrasi Jepang. Ada dokumen application form, foto, dll. Lengkapnya sbb, saya kopi dr dokumen yg dikasih rekan saya, Mas Muis dan Istri:

=====================================================================================

CARA MEMBUAT CERTIFICATE OF ELIGIBILITY

Persyaratan Dokumen

a.      Surat Formulir Permohonan COE. Download di website, ada yang dalam bentuk excel

b.     Surat Kesanggupan membiayai anak dan istri/suami.

c.      Terjemahan Akte lahir anak

d.     Fotocopy Akte lahir anak (Akte asli di bawauntuk ditunjukkan).

e.     Terjemahan Surat Nikah

f.       Fotocopy Surat Nikah (Asli di bawa untuk ditunjukkan).

g.      Certificateof Enrollment yg dikeluarkan oleh Univ kita yg mnerangkan klo kita emang sedangstudy di uni tersebut. Klo di Tokyo Tech, tinggal ke student dvision, truspesen lewat mesin, seketika jadi.

h.     Suratdari kampus tentang penghasilan kita sebulan (Certificate of Scholarship). Klo penerima beasiswa monbusho di Tokyo Tech, proses mengurus 3 hari di SuzukakedaiStudent Support Division (gedung J1 lantai 1), langsung dikirim ke lab. Siapkan alamat postbox lab. Klo awardee LPDP bisa pake letter of Guarantee (LoG) dr LPDP.

i.        KTP kita di Jepang (Residence Card, harus dibawa untuk ditunjukkan) dan / atau Surat Keterangan Tinggal (dari pemilik apartemen).

j.       Copy paspor Istri/Suami dan paspor diri sendiri (paspor asli suami/ istri yg ygberstatus pelajar dibawa untuk ditunjukkan).

k.      Pas foto anak dan istri berwarna, 3×4.

l.        Amplop berperangko 380 yen dan ditujukan ke alamat kita di Jepang. Amplop yang lebihkecil dari ukuran B5. Kalau amplop B5 perangkonya 420 yen.

Masa pembuatan Certificate of Eligibility biasanya kurang lebih 1 bulan padabulan-bulan yang tidak ramai (Juni-Des), bulan sibuk selama 1-2 bulan(Jan-Mei).

Certificate of Eligibility masa berlakunya untuk bisa dipergunakan membuat VISA DEPENDENTadalah 3 bulan semenjak tanggal diterbitkannya, jadi perlu diperhitungan kapan keluarga akan datang ke Jepang.

================================================================================================

Terkait dokumen yg kudu disiapin,yg paling penting ada translasi dokumen keterkaitan kita dengan keluarga yg mau dibawa. Klo kita mau bawa istri, berarti kita kudu nyiapin buku nikah yang didalamnya ada nama kita sebagai nama suami dan harus ditranslasi ke BahasaJepang. Klo kita mau bawa anak ya kita kudu nyiapain akte kelahiran anak kita dimana ada nama kita sebagai ayah nya dan juga kudu di translasi jg ke Bahasa jepang. Translasinya g usah ke sworn translator, cukup ke temen kita yg bisa Bahasa jepang, dan template nya juga sudah ada dr bbrapa temen yg pernah ngurus CoE dependent disini. Berhubung buku nikah dan akte kelahiran anak template nya sama buat semua WNI, kita tinggal ganti nama/ tanggal/ mas kawin aja. Oh iya,saat dokumen tersebut dibawa ke kantor imigrasi, kita juga harus bawa dokumen aslinya, takut diminta tunjukan yg aslinya, walaupun saat kasus gw ga diminta juga. Ini yg ga gw persiapin pas berangkat ke Jepang. Akhirnya gw kudu minta tolong istri ngirimin pas foto istri dan anak, surat nikah, dan akte kelahiran anak (kedua nya yg asli, bukan kopian).

Dokumen lainnya silahkan dilengkapi, kyak application form, kesanggupan membiayai dibuat masing-masingsatu rangkap buat masing-masing aplikan CoE. Jadi walaupun isi dari surat kesanggupan membiayai anak dan istri itu mostly sama, ya tetep kudu dibikin terpisah, buat anak satu, buat istri satu. Semua dokumen juga disusun terpisah sesuai list diatas, biar ngemudahin petugasnya ngecek pas nerima berkas kita. Pengurusan CoE ini ga ada sangkut paut nya sama Sensei loh ya.

Klo uda lengkap, silahkan pergike kantor imigrasi terdekat, bisa tanya2 senior yg uda disana. Klo di Tokyo Tech, gw bawa aplikasi gw ke Kantor Imigrasi Kawasaki, dekat Stasiun Shinyurigaoka. 45 menit dari kampus via kereta. Sesampainya disana, dokumen kita yg uda lengkap bakal di cek satu satu. Gw sih ga disuruh nunjukin dokumen asli buku nikah dan akte kelahiran anak. Jadi proses sangat lancar jaya, walaugw ga bisa bhs jepang juga :0. Di loket penerimaan berkas gw Cuma ngasih berkas,ngeliat petugasnya ngecek berkas, trus dia bilang OK, trus bikini slip bukti penerimaan berkas (jgn sampe ilang) trus gw pulang deh. Dan semua proses GRATISSSSSS…

Klo lancar, sebulan kemudian CoE kita bakal dikirim ke alamat rumah/asrama kita di Jepang untuk kemudian bisa kita kirim ke Ind buat keluarga kita bikin visa dependent di Indonesia. Klo ada special case kyak gw, ntah knapa tiba2 gw di kontak pihak imigrasi Jepang buat ngirimin LoG dan Certificate of enrolment yg ASLI ke kantor imigrasi lagi,padahal gw udah ngasih copy nya pas nyerahin berkas n yg asli juga ga diminta buat di tunjukin. Alhasil gw balik lagi tapi ke kantor imigrasi yg berbeda,yakni kantor imigrasi yokohama di daerah shinsugita, 1,5 jam dr kampus TokyoTech.

Mungkin ini aja yg bisa gw share,selamat buat kawan2 yg bakal berangkat ke Jepang via beasiswa apapun n berencana bawa keluarga ke sini, semoga ada gambaran gimana prosesnya.

Welcome baby Rumaisha Sakura El Muttaqien (Part I)

Allaahu akbar..allaahu akbar..alhamdulillaah ya Allaah..alhamdulillaah ya Allaah..tak henti kami ucapkan setelah terdengar suara tangisan putri kedua kami, Rumaisha Sakura El Muttaqien hari Senin tgl 1 Juni 2015 pkl 4.35 JST, di Showa Daigaku Fujigaoka Hospital, Yokohama, Jepang.

Subhanallaah, setelah merasakan “manja” nya hamil dan melahirkan tanpa rasa sakit di Indonesia, akhirnya bisa merasakan jadi “wonder woman” di Jepang hekekek.

Ga manja-manja banget sih waktu hamil Rafan, masih berjuang ikutan cari nafkah berangkat abis subuh, pulang magrib, pusing ama kerjaan, diomelin bos, diomelin customer hekeke..tapi paling ngga tiap hari makan enak tanpa masak, ga ada judulnya naik kendaraan umum (kecuali ojek sesekali hehe), dan ngangkut belanjaan segambreng sendiri hehe.

Hamil anak kedua ini, walau masih alhamdulillaah bgt ga perlu kerja berangkat pagi pulang malem lagi, tiap hari tetep bangun pagi masak & siapin bekal (bento) untuk Rafan sekolah, lanjut antar&jemput Rafan sekolah, lanjut belanja sayur buah lauk 2-3 hari sekali pakai sepeda, lanjut follow up orderan dagangan (hehe). Sampai kehamilan 36 minggu pun masih naik sepeda walau jaraknya yg dekat saja :).

Karena aktivitas yg lebih yahud daripada di Indo dulu, dan karena ini anak kedua kirain bakal lebih cepet brojol nya. Tapi ternyata emang beda2 ya, kpn si baby mau lahir. Udah GR bakal lahir sebelum / ga jauh setelah week 38 spt rafan dulu, ternyata sampai week 39 belum ada tanda mau melahirkan. Sempet heboh jg krn di w37 dokter blg cairan ketuban berkurang, klo di w38 terus berkurang mau langsung diinduksi. Wadoh lahiran normal alami aja takut, ini mau diinduksi yg katanya 2x lipat sakitnya. Setelah dokter bilang kalau minggu depan kemungkinan diinduksi, pulang dari RS langsung beli air kelapa, minum banyak, jalan banyak, jalan jongkok supaya muncul tanda mau melahirkan sebelum waktunya kontrol di w38. Tapi pas waktunya kontrol belum juga ada tanda mau melahirkan. Jadi hari itu, suami, saya & Rafan sudah siap-siap : koper siap untuk diangkut, Rafan sudah diberi pengertian dia bakal dititip di rumah temen deket sini, suami juga udah izin seminggu sama Sensei nya. Walau banyak yg bilang induksi sakit dll ya sudah pasrah, mikir positif nya berarti lahirannya bakal siang hari (jadi ga khawatir Rafan nginep di rumah temen), juga berarti ditanganin dokter muda perempuan baik hati yg jelas banget bahasa Inggris nya.

Berangkat ke RS hari itu agak gontai (halah bahasanya), selain karena galau mau diinduksi, Rafan jg pas malemnya badannya anget & batuk lagi huhuhu kasian lagi sakit dititipin. Eh Alhamdulillaah ternyata cairan ketuban nambah lagi alias ga jadi diinduksi hari itu. Nyegir, tapi pulang dari RS jalannya lebih gontai lagi (haha) karena ternyata masih bisa ditunggu sampai w41 atau 2 minggu lagi.

Sudah rutin jalan jongkok tiap hari, di weekend selanjutnya saya rencanain jalan jauhhh sambil belanja kebutuhan sehari-hari, sementara suami & Rafan naik sepeda :s. Dari malamnya juga sudah berasa kontraksi tapi masih ga menentu jaraknya 15-20menit. Alhamdulillaah setelah jalan jauh setengah harian, sorenya muncul flek yg lumayan banyak juga kontraksi yg sudah 5-10 menit sekali. Tapi beda sama flek waktu Rafan mau lahir, ini ga berwarna merah tapi coklat, lendir, dan banyak. Suami langsung ngehubungin temen yg emang uda diminta tolong untuk bantuin nelpon RS & taksi. Eh, kebetulan 2-2nya lagi pada ga bisa dihubungin. Akhirnya suami minta tolong temen lain yg rumahnya ga jauh dari sini untuk nelpon RS.. RS sudah membolehkan kita datang, selanjutnya Rafan dititip ke rumah temen (hix…yg pinter ya kak ^^), saya sempet2nya berusaha menenangkan diri dgn mandi dulu :s trus ga lama taxi datang. Saya jg sempetin sholat dulu, walau ternyata harusnya uda ga perlu sholat krn sudah terhitung keluar darah nifas (maklum uda lupaa..)

Sampai di RS, sempet liat2an dulu ma suami “He..mau ngomong apa ni, apa langsung aja kita ke lantai 4 seperti yg uda dikasih tau dokter. Untung ada bapak yg jaga di resepsionis bilang suru ke lantai 4, ngasi tau lift nya dimana. Sampai di lantai 4, langsung siapin kertas dari fahima yg isinya istilah melahirkan dlm bahasa jepang trus tunjuk2 ke petugasnya. Walau sudah kontraksi 5-10 menit, sakitnya memang masih bisa ditahan, masih bisa ketawa dll. Tp krn kita takut disuru pulang lagi, suami ampe bilang “muka kamu di pucet2in jgn senyum2 lagi gitu kaya org kesakitan”. Haha, dibilnag kaya gitu saya malah jadi pengen cengengesan lagi.

Setelah diperiksa dalam susternya bilang masih bukaan 1cm (waduh alamat disuru pulang ni kaya Rafan dulu pas flek masih bukaan 1). Tapi untungnya disini rajin periksa dalam setelah kehamilan w38, jadi saya bilang minggu lalu dokternya bilang udah bukaan 2cm. Trus kata suster, iya ini bukaan sekitar 1-2cm, trus langsung dikasih baju piyama RS (yeayyy artinya uda bisa masuk RS).

Setelah diperiksa pakai alat, memang benar kontraksi malah sudah 4 menit sekali. Susternya nanya uda makin sakit ya? Saya bilang iya aja padahal sih biasa masih bisa nyengir. Karena sudah lewat waktu makan malam, suami pergi ke luar cari makan (lama bgt sampe jam 11 malem , karena miskomunikasi ternyata makanan yg masih mungkin kita makan ga bisa di bawa pulang) sekalian ketemu dengan teman yg dgn baik hati dtg ke RS bawain susu formula untuk bayi baru lahir. Selain ga terlalu pro ASI seperti di Indo, mungkin juga untuk tindakan preventif jadi pas kita bilang kita ada susu formula buat bayi tapi ga dibawa sekarang, suster langsung nyuruh sediain susu formula sekarang juga karena kalau besok pagi sudah mepet bayi sudah mau lahir.

Sampai jam 10 malam saya masih berusaha jalan-jongkok di kamar kontraksi, walau suster sudah nyuruh tidur & lampu sudah dimatikan. Saya juga bingung sih kok disuruh tidur, karena denger dari cerita temen-temen ya mereka disuru jalan terus naik turun tangga supaya cepet lahiran. Masih sempet juga beresin pendingan orderan, kirim message ke semua cust yg lagi order, juga nelpon Rafan yg pinter banget di rumah Mba Mala. Dia asik main lego nya Yumi, makan banyak, sudah sikat gigi & pipis. Sempet juga bilang : “Bunda lagi ngapain, diapain sama dokter nya kok ini masih bisa nelpon. Klo masih bisa nelpon berarti bisa pelukin aku. Aku mau peluk Bunda” Hixx…berusaha tetap tegar, iya Rafan nginep disana dulu ya bobonya sama boneka Anpanman. Doain adek bisa cepet lahir. Besok klo adek lahir dibeliin mainan lagi (padahal syarat beli mainan klo adik lahir udah terpenuhi & uda dibeliin duluan sebelum adiknya lahir beneran). Alhamdulillaah pas uda mau beres nelpon jam 21.30 katanya Rafan sudah tidur, pelukin boneka. Capek mungkin karena seharian jalan-jalan & ga tidur siang.

boneka anpanman siap dipeluk gantiin bunda yg lagi lahiran :)

boneka anpanman siap dipeluk gantiin bunda yg lagi lahiran 🙂

Sudah lewat tengah malam, lanjut ke part II (nunggu ada waktu bisa ngetik lg ;D)

Happy Yon Sai Rafan-kun

Alhamdulillaah..hari ini tepat 4 tahun umur anak kami, Muhammad Rafan Aktamar El Muttaqien. Alhamdulillaah atas keceriaan, kesehatan, kepintaran, kesholehan, kemudahan yg Allah SWT berikan dalam mendidik Rafan selama 4 tahun ini ^^ (tiba2 mellow ~_~)

Kalau biasanya di Indonesia dulu setiap ulang tahun selalu kumpul bocah di rumah nenek & mbah di ciledug, kali ini Alhamdulillaah bisa bertepatan jd tuan rumah untuk pengajian bulanan keluarga muslim di Suzukakedai dan sekitarnya :). Kebetulan juga lagi libur sekolah, jadi persiapan masak bisa dimulai dari hari Kamis, Jumat belanja di 2 tempat saja udah bikin tepar & ga sanggup masak lagi, lanjut Sabtu siap2 lagi, dan finally di hari H (minggu) tetep wae gerubugan baru beres di detik2 terakhir org udah mulai dateng :p — efeknya ga sempet banyak2 foto sebelum acara mulai :p. Dan, karena buru2 & nyobain makanan cuma sedikit2 baru sadar saat para tamu uda pada makan, kaloo…beberapa masakan kurang garem dikittt hixhixhix. Gpp buat pelajaran, berarti klo jd tuan rumah lg harus nyobain porsi munjung biar sadar masakannya uda pas / blm 😀

P_20150329_120124Persiapan kue uda mulai dari beberapa bulan sebelumnya, nyoba bikin unbake oreo cake (krn belum tau cara ngecilin oven, bikin bronis coklat berakhir jd gosong diatas blm mateng di dalem :p).

P_20150209_091614_010

P_20150209_093221Resep oreo unbake lihat di : http://oishidesuyo.blogspot.jp/2013/10/oreo-cheese-cake-no-baked.html. Lebih jelas lagi, search “unbake oreo cake” di youtube , banyak video bule2 bikin resep ini. Gampang & enak karena sisa adonan bisa tinggal di colek2 jilat2 hihihi :D, juga ga pusing kurang rasa manis dll krn semua bahannya uda jadi jd pasti enak heheheh :D. Cuma, PR nya adalah bikin kue nya lebih kokoh supaya gampang dipotong2 & lebih caem ga melonyot spt gambar diatas :p. Uda gitu, bikin tulisan yg diatas itu susyee bengett..mana bikinnya pas winter dimana coklatnya cepet banget beku lagi. Ini bikin tulisan jg pake alat bento bentuk pulpen yg bisa diisi cairan, ternyata malah susah & susah bersihinnya jg..Jadilah abis bikin ini langsung dibuang tu alat krn ga bisa bersih2 dicucinya :s

Menjelang ultah Rafan, akhirnya baru tau cara ngecilin suhu oven & berubah rencana bikin kue ultah bronis aja. Chit chat ama kakakku ahli bronis nisnis, Mba Asty, dibuatlah brownies gluten free (bukan krn alergi/apa tp karena tepung terigu abis hehehe & yg tersedia cuma tepung beras & kanji aja). Resep ambil dari favorit blog : http://ummufatima-mysimplykitchen.blogspot.jp/2012/08/healthy-baked-brownies.html. Disini juga uda dibilang klo hasilnya kurang lembut, krn ga pake DCC. Dan emang bener rasanya lebih “garing” / “gurih” dibanding klo pake tepung terigu yg hasilnya lebih “moist”.

Berbekal sifat kurang sabar, saya bikin langsung 4x resep, masuk ke loyang bongkar pasang lingkaran 18 cm, 10 cm & loyang loaf kecil (gatau berapa cm :p). Hasilnya, klo di resep berhasil matang dlm waktu 30 mnt suhu 160, ini uda berjam-jam ga mateng2, sampe harus dihentikan krn waktu sudah menunjukkan pkl 18.00 dimana tarif listrik lebih mahal (hekekeke). Lalu lanjut lagi besoknya, beberapa kali ngoven akhirnya mateng juga pfhhhh..Terbukti pas loyang dibuka, keliatan semua sisi uda solid. Sebelumnya, si loyang sempat kebuka juga pas diliat atasnya matang ehhhhh pas loyang dibongkar ketauan deh langsung jadi lava cake alias belum mateng T_T

Balik lagi ke cerita ultah Rafan, kali ini dia aga ga sabar nanyain kapan ulang tahun. Selain karena uda ngerti mungkin, juga karena di sekolah uda di rayain duluan. Beda sama di Indonesia yg boleh ngerayain ultah di kelas, disini ultah dirayain bareng2 setiap bulan. Tapi ga ada cake/hadiah2/goodie bag seperti di Indonesia, disini hadiahnya dibikinin acara spesial ulang tahun di sekolah.

Jadi, di hari yg sudah ditentukan, orang tua (kebanyakan mama nya aja yg dateng krn hari kerja, tp beberapa bapak2 jg ada yg dateng c) anak yg ulang tahun diundang ke sekolah pagi2 jam 10 (waktu masuk TK nya Rafan). Di jejeran depan udah rapi disusun bangku-bangku kecil untuk anak-anak yg ga ulang tahun (disusun sehari sebelum acara, sebelum anak-anak pulang sekolah). Bangku-bangku kecil ini milik masing2 anak, dan dibawa juga sama masing2 anak dari kelasnya. Jadi gurunya enak tinggal rapiin yg besar2 aja 🙂 Lucuuuu & haruu liat anak2 terutama yg masih seumur Rafan msh piyik bgt angkut2 bangku pas acara selesai.

Setelah semua anak (yg ga ulang tahun) masuk ke aula, giliran anak yg ulang tahun masuk ke aula trus naik ke atas panggung, dikasih mahkota terus 1-1 perkenalan diri (pake bahasa jepang tentunya). Sempet dalem hati “wah Rafan bisa ga ya ngomongnya, panjang gt perkenalannya”. Mana ada yg nangis jg nervous mungkin di atas panggung, tapi cuma 1 anak yg nangis dari belasan anak yg ulang tahun. Eh ternyata memang sudah dilatih, Rafan lancar ngomongnya (juga ada gurunya sih yg bantu bisikin misal lupa), sembari nyodorin mic ke tiap anak yg mau ngomong. Perkenalannya kurang lebih “Rafan desu <nama saya rafan>, suzuran gumino <kelas suzuran>..bla3 (saya juga antara ga denger jelas ama ga ngerti huahuahua T_T)..yoroshiku onegaishimasu <kata perkenalan, seperti nice to meet you atau bisa juga diartikan mohon bimbingannya>. Selanjutnya seperti acara sekolah yg lain, acara diisi dengan nyanyian teman-teman yg ga ulang tahun  dan dongeng (dari kepala sekolah & dari guru-gurunya) sebagai hadiah untuk anak yg ulang tahun. Anak yg ulang tahun juga nyanyi “otanjoubi wa ureshii na” — artinya kurang lebih : senangnya ulangtahun :).

Hadiah terakhir yang paling mendebarkan (jeng jeng jeng, hihihi) yaitu hadiah dari mama setiap anak yg ulang tahun. Semua mama naik ke panggung, berdiri di belakang anaknya  (anaknya duduk di kursi). Sebelum masing2 mama nya ngomong, masing2 anak nyebutin apa yg disukai dari mama nya (ini hasil tebakan saya mengira2 apa yg diomongin sih, pffhh secara mama lain ga ada yg bisa bantu ngetranslate ke bhs inggris, apa yg diomongin selama acara :s). Pas giliran kita, Rafan bilang “o kao des <muka>”, hehehhe pantes beberapa hari sebelum acara dia sempet bilang “kao daisuki, aku daisuki ama kao nya Bunda”. Ngelihat mama yg lain ngomongnya panjang2, seperti nya sih artinya “terima kasih sudah menjadi anak yg baik, bla3..mama senang..semoga kamu menjadi anak yang bla3”, akhirnya berubah rencana ngomong rada panjang juga. Tadinya cuma mau bilang “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu <selamat ulang tahun>” dipanjangin jadi “Rafan kun, otanjoubi omedetou gozaimasu. Thank you for being a good boy. Semoga menjadi anak yang sholeh (biar Rafan ngerti karena dia kan ga ngerti bahasa Inggris juga heheh). I love you”. Hehehe super maksa dgn 3 bahasa , biarin yang penting rada panjang kaya mama yg lain. Pas balik ke tempat duduk, mama Jepang yg sudah lumayan ku kenal baik (karena sebelumnya kita nunggu jemputan bareng), bilang “doki doki” gitu. Mungkin kurang lebih “eh kamu deg2 an ya, suaranya bergetar tuh” hehehhee.. Emang sih , kaya waktu pertama kali disuru ngomong bhs Inggris di depan bule2 aja jaman kerja dulu, agak deg2an pas naik ke panggung (kalah ama Rafan T_T)

Kartu ultah dari sekolah :)

Kartu ultah dari sekolah 🙂

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

tampak depan kartu ulang tahun..feel so special *_*

Pulang sekolah, di dalam tas Rafan ada kartu ulang tahun seperti foto diatas. Isinya foto bersama teman-teman sekelas yg berulang tahun & guru nya, juga pesan kesan dari guru nya. Tanpa kue ulang tahun, goodie bag & tiup lilin, kado ulang tahun dari Tsuruma Youchien terasa lebih berarti 🙂

Alhamdulillaah, di usia 4, walau kesabaran ayah bunda juga semakin sering diuji (dan semakin gagal ujian juga hixx, mungkin juga berbarengan dgn hormon hamil yg ga stabil jg adaptasi yg ga boleh berisik di dalam apato, klo ngga bisa2 diaduin ke polisi ama tetangga—eh enak aja nyalahin faktor luar :p) , Rafan makin pinterr banget. Setiap hari saya ulang-ulang surat pendek (ga maksa menghafal tapi saya ulang2 aja supaya dia denger & lama2 hafal), Alhamdulillaah walau belum lancar benar tapi sudah cukup hafal dari Annaas sampai sekarang masuk AnNasr. Rafan juga sudah bisa baca hiragana (huruf dasar Jepang) dgn cukup lancar menurut saya & dgn kecepatan baca yg sama dengan saya. Sampai gurunya bilang, kalau anak 3 tahun belum diajarin baca di Jepang. Tapi emang kita ga ngajarin sebenenrnya, tapi dia yg semangat & suka analisa bentuk2 huruf itu misal ada beberapa huruf yg bentuknya mirip. Kita cuma nempelin poster tulisan hiragana & katakana di rumah. Niatnya sih bukan nyuruh Rafan hafal, tapi biar kita belajar juga, hehehe. Awalnya belajar waktu ayahnya les privat bahasa Jepang di Indonesia, sensei nya ngasih flash card & ngasih tau Rafan huruf2 hiragana, tapi ga semua sih cuma singkat aja ngajarinnya juga. Hasilnya , dia lebih cepet hafal dari kita, sampe saya harus nulis contekan tulisan hiragana dalam huruf latin jadi klo Rafan nanya saya bisa jawab (waktu saya juga belum hafal hiragana). Alhamdulillaah mudah2an kita lebih semangat belajar bahasa Jepang biar bisa ngimbangin Rafan , yg kata gurunya “Rafan kun nihongo joushu–ga tau nih nulisnya gimana yg bener :p <Rafan bhs jepangnya jago>”, begitu kurang lebih.

Sebelum ke Jepang, Rafan juga sudah hafal semua huruf latin tapi belum bisa baca. Sekarang,  karena poster nya yg ditempel huruf hiragana & katakana, pas dicoba ditanya huruf latin & arab beberapa dia lupa, hehehe.. Gpp nanti aja klo uda waktunya belajar baca 🙂

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Ini poster hiragana-katakana + tulisan rafan (belajar nulis sendiri):)

Oh ya, start tahun 2015 ini saya mikirin gimana ya caranya supaya proses adaptasi “nyuruh anak tertib ga teriak2, berisik, hentak2 kaki di dalam rumah” berhasil lebih lancar. Berbekal ilmu parenting seadanya, Rafan itu kan anaknya tipe benefit alias mau ngelakuin sesuatu yg menguntungkan bagi dia. Nah, yaudah saya beli kalender kecil yg lucu, tempel di dinding & sticker kecil2 seukuran sama tanggal di kalender. Bilangnya ke Rafan : “Rafan mau mainan ga yg bagus2, di beliin pas ulang tahun dan pas adik lahir”/”Mau”/”Caranya, sticker harus banyak, lebih banyak dari yg ga dpt sticker. Supaya dpt sticker harus tertib seharian, nangis boleh tapi pelan & cuma sebentar”. Yaa, begitu lah kurang lebih. Kadang misal ada kejadian ga tertib, tapi saya nya juga ikutan marah alias berisik alias ga tertib juga, yaudah Rafan boleh minta ganti rugi apa/tawarin ganti ruginya jadi tetep dapet sticker krn klo saya nya juga ga sabar/ikutan marah, dia makin menjadi jadi juga teriak nya. T_T

Alhamdulillaah dari tgl 1 Jan sampai 29 Maret kemarin, lebih banyak tanggal yg ber-sticker daripada yg tanpa sticker, artinya boleh dibelikan mainan baru. Cara ini lumayan efektif, terutama mengurangi nafsu belanja mainan ayahnya yg “ceritanya nyenengin anak, pdhl nyenengin diri sendiri”, uda penuh rumah ama mainan :s

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib ;)

Di depan kalender mini + stiker sbg pencapaian harian klo rafan tertib 😉

Tips Belajar Masak

Lama blog ini ga ditengok lagi setelah sibuk masak, nyuci & nongkrongin jualan onlen heheheh..sekarang lg libur sekolah jadi jadwal bangun&tidur molor semua..mari nulis mumpung rafan bobo 🙂

Walau saya punya ibu yang rajin & jago masak, juga rajin berkebun, menjahit, sulam, dll tp sayangnya ga “nurun” ya ke anak-anak cewenya hixx..dari kecil klo disuruh bantuin masak bawaannya gerah panas di dapur, capek, ga sabarr hehehhe..tp makannya sih nomer 1 :s

Setelah beralih status jadi istri&ibu pun, lebih enak nyuruh si mba masak/beli aja hehehe..Nah, krn sekarang tinggal di Jepang, pilihannya cuma masak / kelapean hixx..

Selama 5 bulan merantau disini, alhamdulillaah jarang males masak (ya iyalah klo ngga kita makan apa hehehe). Berikut tipsnyanya utk yg mau belajar masak & rekomendasi blog/web ttg masakan yg okehh utk pemula 😉

1. Tinggal di luar kota/luar negeri

Hehehe di luar kota sih kayaknya kurang pengaruhnya, buktinya 4 tahun kuliah di Bandung jg ga bikin pinter masak (krn kosan ga ada dapurnnya&makanan murah enak melimpah ruah di pinggir jalan :p)

Tapi klo tinggal di luar negeri, baik itu negara yg mayoritas muslim/bukan, uda hampir pasti terpaksa harus bisa masak. Lebih menantang lagi di negara yg mayoritas non muslim, jd harus berkutat melototin bahan makanan mana yg kira2 aman dikonsumsi. Apalagi klo tulisan ingredients nya tulisan kanji kabehhh T_T. Juga akan lebih semangat nyoba bikin kue/masakan yg agak susah apalagi klo pulang jalan2 trus nyium bau2 wangi dari toko kue/roti :s

2. Bikin bumbu dasar beku yg siap pakai 🙂

Sekarang juga banyak banget bumbu instan bertebaran, tapi dimana2 pasti lebih baik pakai bumbu alami ya 🙂 walaupun sejak di Jepang saya jadi langganan bumbu bamboe rawon, soto, soto betawi & rendang. Selain praktis, klo dihitung lbh murah jg dibanding beli bumbu perintilannha (&kadang jg ga tersedia disini, seperti kluwek) .

Nah, klo googling bumbu inti/dasar ini pasti banyak banget resepnya. Klo saya ikutin resep yg satuannya bukan gram tapi biji, hehehe krn males nimbang cabe, bawang dll 1 per 1.

Tapi setelah beberapa kali mengulang bikin bumbu dasar, sekarang saya hanya menyediakan bumbu dasar kuning, cabe giling, bawang merah giling krn bumbu putih jarang dipake & bumbu merah bikin masakan kurang pedes sementara stok cabe sudah habis. Jadi lebih asik sedia bawang merah & cabe giling.

Semua bumbu dihaluskan dgn blender, jangan lupa tambahkan minyak&sedikit air, juga sedikit garam & gula. Kalau mau blendernya awet, semua bumbu juga dipotong kecil dulu & hapuskan bertahap (sedikit-sedikit). Awalnya jg saya suka masukkin bumbu segelondongan, bahkan kadang si bumbu msh keras dari freezer alhasil blender nya ngambek di tengah jalan T_T

Setelah halus, bumbu lalu ditumis sampai matang & masukkan ke cetakan es batu yg kecil2. Diamkan sampai dingin & masukkan ke freezer.

Klo sudah punya bumbu inti ini, insya Allah jadi rajin masak krn ga ribet mesti ngulek bumbu sebelum masak, tinggal cemplung 🙂

Utk bumbu lain sepertu bawang putih, lada, ketumbar, dll jg saya sedia versi bubuk jadi praktis 😀

3. Patuh sama resep

Hihihi ini berlaku terutama utk bikin2 kue sih, klo makanan ga terlalu oatuh jg gpp asal sesuai lidah. Nah, ini dia beberapa link resep fav saya :

A. Ncc

http://ncc-indonesia.com/old/page.php?r=Resep%20Masakan

Selain link diatas, saya biasa googling resep yg cara cari+ncc, misal : “rawon ncc” dll. Nanti akan muncul juga blog ncc tema makanan khusus / blog pribadi  member ncc.

Sepertinya dijamin mak nyus klo ikut resep ncc ini, hanya saja step2 nya tidak dituliskan secara detail

B. http://www.diahdidi.com

C. http://www.justtryandtaste.com

D. http://ummufatima-mysimplykitchen.blogspot.jp

Nah, kalau blog/web no b-d ini step-step nya sangat jelas & detail. Tapi saya paling cocok dgn blog D krn penulisnya pernah tinggal di Jepang jadi bumbu yg dipakai jg sesuai dgn stok yg saya punya 🙂

Semoga tulisan ini bermanfaat. Selamat masak 🙂