Mall Anpanman

Karena kemana2 disini naik kereta, klo jalan2 nya santai & waktunya msh cukup, diusahain bisa ke beberapa tempat biar skalian irit ongkos :). Nah kemaren ini abis dari yodobashi, tempat jual alat elektronik, hp, mainan..lengkap kaya glodok kali & lumayan berisik ama pengumuman yg di setel berulang2 dlm bhs jepang&cina sepertinya 🙂

Dari yodobashi, lanjut ke mall & museum anpanman di yokohama jg 🙂

Ada patung anpanman sebesar rafan, pas keluar dr stasiunnya :)

Ada patung anpanman sebesar rafan, pas keluar dr stasiunnya 🙂

Klo di Indonesia&negara2 lain mungkin kartun jepang paling terkenal doraemon ya utk semua umur. Tapi disini Anpanman yg lebih terkenal, terutama utk anak2 balita. Rafan baru kenal anpanman waktu daftar TK, krn peralatan sekolah nya banyak yg gambar anpanman. Ternyata anpanman itu kaya superman (bisa terbang) tapi terbuat dari roti coklat. Ada satu adegan lucu waktu anjingnya nangis, eh si anpanman motek (apa ya bhs indo yg bnr, mencuil kali ya) kepalanya buat dimakan sama anjingnya. Heheh rafan suka banget adegan ini suka dia ceritain berulang2.

Ini dia anjing nya yg nangis trus dikasih roti ma anpanman ;)

Ini dia anjing nya yg nangis trus dikasih roti ma anpanman 😉

Nah sebenernya awalnya cuma mau ke bianglalala/kincir raksasa yg ada di minato mirai, tp pas lihat web nya ehhh ada museum dan mall anpanman : http://www.yokohama-anpanman.jp/main.html. Yaudah demi anak, kita ke mall anpanman dulu baru plgnya ke minatomirai.

Karena lumayan ya masuk museum nya 1500yen alias 150rb per orang, jd kita ke mall nya aja yg berada dalam 1 gedung sama museum anpanman. Hehe tetep irit

Di mall nya semua serba anpanman ; semua toko jual nya hanya aksesoris, mainan, makanan & roti bentuk anpanman & teman2 nya. Ngiler bgt sama toko roti nya, sayangnya roti katanya banyak mengandung macem2 yg ga halal jd pasrah makan bekal dr rumah & jajan onigiri aja bentuk anpanman jg, cari yg isi ikan. Oya sampe toilet&tempat ganti popok nya semua penuh gambar anpanman..sayang ga sempet motret krn uda mau tutup waktu itu.

Sama jam ojisan alian uncle sam, pembuat roti yg bisa ngeganti kepala anpanman yg potek hehehe

Sama jam ojisan alian uncle sam, pembuat roti yg bisa ngeganti kepala anpanman yg potek hehehe

Pipi anpanman bulet ya..pasti nguleninnya pegel tuh :D

Pipi anpanman bulet ya..pasti nguleninnya pegel tuh 😀

Jam 5an sudah tutup ya ini mall..ditandai sama petugas berseragam yg pada standby/berdiri di tiap sudut :)

Jam 5an sudah tutup ya ini mall..ditandai sama petugas berseragam yg pada standby/berdiri di tiap sudut 🙂

Yeayy ketemu sama kartun fav baru..anpanman ;)

Yeayy ketemu sama kartun fav baru..anpanman 😉

Jalan pulang menuju stasiun..jalannya besar,kaya di sudirman-thamrin mungkin banyak gedung kantor tinggi, tp jauh lbh lengang kaya lg musim pulang kampung di jkt :)

Jalan pulang menuju stasiun..jalannya besar,kaya di sudirman-thamrin mungkin banyak gedung kantor tinggi, tp jauh lbh lengang kaya lg musim pulang kampung di jkt 🙂

Walau mall nya kecil, rafan betah bgt karena ada satu toko mainan yg ngebolehin anak2 mainin display yg dijual + jg ada ruangan bermain puzzle dll nya..gratis hohoho :). Jgn lupa bikin perjanjian ya klo ngajak anak ke tempat “berbahaya”, misal : beli hanya yg dibutuhkam/malah ga beli sama sekali..anak2 lbh pinter kok dr kita..pasti ngerti klo uda ada kesepakatan sebelumya.. (Paling ortu aja kan yg kadang malah jd ga tega trus pgn beliin…ngaku hayo :p — nyolek author yg 1 lg :p)

 

Jalan-jalan ke Ikon Tokyo dan Yokohama

Ga kerasa sudah 3 bulan menetap di Tokyo 🙂 Rasanya belum banyak sih tempat yg dikunjungi, alasannya karena sang suami sibuk belajar di rumah, cuaca yang dalam seminggu pasti ada 2/3 hari nya hujan dan juga kegiatan kumpul2 orang Indonesia yang juga cukup banyak. Alhamdulillah setiap minggu hampir selalu ada jadwal pengajian dari grup mahasiswa Tokodai, grup ibu-ibu Tokyo, grup keluarga mahasiswa/i Tokodai, juga grup ibu-ibu Yokohama 🙂 Senang berkumpul dengan saudara seiman, apalagi saat kumpul2 juga saatnya berbagi makanan halal ke sesama 😀 🙂 Rafan aja girang klo diajak pengajian (heheh tau aja dia makan enak :p)

Nah, prioritas tempat wisata yang dikunjungi tentunya ikon kota tempat kami tinggal sekarang 🙂 Karena kita tinggal di Tokyo tapi udah di perbatasan banget sama Yokohama, jadi Tokyo Sky Tree dan Minato Mirai ini wajib dikunjungi ya walau hanya untuk foto-foto 🙂

About

Tokyo Sky Tree merupakan menara tertinggi di Jepang (dan juga di dunia, tercatat di Guiness Book of Record thn 2011) yang berfungsi sebagai pemancar transimisi. Kita bisa naik ke tokyo sky tree dengan biaya sekitar 2000 yen/200rb rupiah per orang. Dari atas , kita bisa lihat pemandangan kota tokyo dan katanya kalau udara cerah kita bisa lihat gunung Fuji juga loh 🙂 Sayangnya kita kesana pas maghrib itu orang penuhh banget ngantri mau naik & yg duduk2 di pelataran menunggu lampu-lampu menara nyala, lebih banyak lagi 😀 Jadi kita memutuskan untuk ikutan nunggu lampu tokyo sky tree nyala aja (bilang aja ngirit hehehe). Di pelataran tokyo sky tree juga ada mall, resto, toko mainan/suvenir, juga ada aquarium besar (seperti seaworld) dan juga planetarium. Untuk lebih detailnya bisa lihat di sini ya : http://www.tokyo-skytree.jp/en/index.html

Sama dengan Tokyo Sky Tree yang letaknya di pusat kota Tokyo, Minato Mirai juga terletak di pusatnya kota Yokohama. Lebih lengkapnya disebut Minato Mirai 21; Minato = Port, Mirai = Future, 21 maksudnya abad. Jadi harapannya supaya Yokohama memiliki masa depan yg cemerlang di abad 21, gitu kira2:). Kompleks Minato Mirai 21 ini cukup besar dan terdiri dari bangunan perkantoran, pelabuhan, mall, dll. Nah, kalo kita milih untuk ngunjungin Yokohama Cosmo World yg ada di kompleks MinatoMirai21. Cosmo World ini taman bermain di pinggir laut. Masuk ke cosmo world gratis tapi untuk naik ke tiap wahana bayar lagi. Untuk wahana yg besar seperti kincir raksasa dan roller coaster biayanya sekitar 600 yen / 600rb rupiah. Lebih lengkapnya bisa di cek di : http://www.minatomirai21.com/eng/

Akses

Alat tranportasi utama di Jepang adalah kereta, dan yang kedua bus (biasanya jangkauan daerahnya lebih kecil dari kereta). Tapi jangan khawatir, walau ga bisa bahasa Jepang, dijamin gampang deh pergi kemana aja naik kereta, bus, atau jalan kaki asal punya tiket kereta (Pasmo/suica), alamat tujuan jelas dan koneksi internet & gadget lancar 🙂 Karena semua rute, jadwal, navigasi GPS bisa dengan mudah&lengkap ada di Google Map 😀

Ini cara dan contoh mengetahui akses dari tempat tinggal saya ke Tokyo Sky Tree/Minato Mirai :

1. Buka aplikasi google map, nyalain setting GPS, ketik lokasi starting point dan tujuan

TIPS : Untuk gedung, mall, dan tempat2 besar cukup tulis nama tempatnya dan daerah akan otomatis muncul sendiri. Tapi untuk perumahan, misal mau ke rumah teman harus pake alamat lengkap ya

2. Dari google map akan keluar beberapa pilihan rute, lengkap dgn nama line kereta, jadwal, waktu perjalanan di kereta, berapa lama harus jalan kaki ke tempat tujuan (setelah turun dari kereta), juga biaya yg diperlukan. Jadi jangan khawatir, walau ga bisa bahasa Jepang insya Allah bisa kok kita jalan-jalan kemana aja asal gadget & koneksi internet OK 🙂

TIPS :
– Walau line nya sudah ditulis, jangan lupa pastikan kita ke arah yg benar ya misal seperti gambar di bawah ini naik denentoshi line arah ke (towards) oshiage
– Disini utk 1 line & tujuan ada 2 jenis kereta lagi ; express/rapid & lokal. Kereta express hanya akan berhenti di stasiun besar jadi waktu tempuh nya akan lebih cepat dibanding kereta lokal yang akan berhenti di semua stasiun. Untuk tau tujuan kita dilewatin kereta lokal/express, bisa liat di plang yang ada di tiap stasiun, atau ikutin persis aja jadwal kereta yang ditulis di google map ini

Screenshot_2014-12-30-20-26-43

3. Setelah kita milih rute yg kita inginkan, misal bisa berdasar yg paling murah / paling cepet / paling sedikit jalan kaki, tinggal ikutin deh petunjuknya yaitu nanti akan ngelewatin berapa stasiun, turun di stasiun mana, sampe ikutin arahan navigasinya sampe ke depan tempat tujuan kita 😀 gampang kan

Screenshot_2014-12-30-19-58-06

4. Nah, sudah sampe di tempat tujuan silakan foto sepuasnya deh 🙂 Asal tetap sopan & ngantri ya, juga jangan sembarangan motret orang :s

cosmo world, minato mirai

cosmo world, minato mirai

IMG-20141227-WA0006

Dari balkon queen square, mall di pelataran cosmo world 🙂

Nasib pake cam di hp :s, gelap

Nasib pake cam di hp :s, gelap

 
 

Gayanya si yapann

Gayanya si yapann

Ketemu patung robot apa nih, lupa di mall pelataran tokyo skytree

Ketemu patung robot apa nih, lupa di mall pelataran tokyo skytree

Perayaan Akhir Tahun di Jepang (2)

Dari hasil ngobrol2 saya dengan Sensei Nihongo (yg untungnya bisa bhs Inggris), sebenarnya orang Jepang lebih mengutamakan perayaan di Tahun Baru, seperti bikin kue moci & makan bersama keluarga di tgl 1 Jan, bersih2 rumah seblm tgl itu, dan utk yg masih muda jg heboh di luar rumah pas malam tahun baru nya.

Nah, kita kebagian nih ngeliat perayaan kue moci/rice cake party di TK Rafan :). Sayang nya saya ga motret 1 per 1 foto proses pembuatan moci yg dilakukan di halaman sekolah Rafan, krn hujan gerimis & dinginnn bgt ga sanggup lepas sarung tangan untuk megang gadget :S

Ini kelas Rafan, Shuzuran, sdg bersiap2 mau numbuk moci :)

Ini kelas Rafan, Shuzuran, sdg bersiap2 mau numbuk moci 🙂

Note : Anak yg lg pegang pintu ini idola nya Rafan, hehe..nama nya & cerita nya paling pertama & sering disebutin klo plg sekolah, heheh..Namanya Duna-chan, anaknya emang keliatan lebih kecil & masih pake pospak (hehe ini yg bikin Rafan sering bgt cerita ttg duna-chan, anak cewe di sekolah yg masih pake popok soalnya masih kecil, heheehhe 😀

1 grup isi 3-4 orang, gantian numbuk moci :)

1 grup isi 3-4 orang, gantian numbuk moci 🙂

Nah ini numbuk benerannya sampe 5x, dibantu sama ibu2 PTA

Nah ini numbuk benerannya sampe 5x, dibantu sama ibu2 PTA

Setelah semua anak kebagian menumbuk moci, saatnya anak2 menikmati hasil karya moci nya :). Sebelumnya, anak2 kelas besar sudah memasak/mengisi moci dgn beberapa isi/rasa. Lalu, anak kelas kecil tinggal duduk manis menunggu anak kelas besar membagikan moci2 yg mereka bikin ke anak kelas kecil..Hii..so sweet bgt ya 🙂

P_20141216_120920

Anak kelas besar (pake apron & scarf di kepala) membagikan moci hasil bikinannya ke anak kelas kecil yg duduk manis di meja nya 😉

 

Note : Ini selain krn kualitas camera yg standar, hehe, foto2nya ga banyak krn ga enak banyak2 motret, krn kabarnya di Jepang ini kan sangat menghargai privasi/apa ya istilahnya, hehe kok nge-blank. Ga kaya di Indo yg bisa asal jeprat jepret, trus di upload di sosmed. Sebaiknya sih memang minta izin dulu sama empunya muka kalau mau ditampilin ke web/sosmed lain , masalah nya saya ga bisa komunikasi sama mereka jadi susye deh..gpp ya mdh2an ga ketauan hehe bandel :o.

Waktu saya & teman2 les bahasa Jepang pergi ke pusat simulasi gempa di Yokohama, sensei nya aja sampe nanyain 1 per 1 orang yg ada mukanya difoto, boleh ga di publish di web gt 🙂 huu terharu

 

Oh iya, para orangtua juga sempat nyobain moci nya. Jadi moci itu ternyata dari beras yg digoyang2, trus ditumbuk, sampe halus jd moci, baru deh dikasih rasa sesuai selera. Moci yg saya coba cuma dikasih nori & di celup ke kecap asin. Tapi walau sederhana, enakkk gurihh (apa laper, apa doyan :p). Sebelum makan, jgn lupa nanya dulu ke ortu yg bisa bhs Inggris ya. Asal dia bilang ga ada alkohol/dagingnya, bismillaah aja di makan 🙂

Ini juga saya ajarin ke Rafan, dan pulang sekolah dia cerita klo dia nanya ke sensei nya pas dibagiin mochi : “Halal..halal?”/”Moci halal..” kata gurunya..Alhamdulillaah tambah pinter Rafan, terharu lagi 🙂

 

 

Perayaan Akhir Tahun di Jepang (1)

Kalau dulu waktu masih ngantor, akhir tahun itu berasa senduu..banget krn kita sbg Muslim ga punya hak libur tapi kantor udah sepi krik krik sama temen2 yg liburan natal, tahun baruan & apalagi yg bule2 pada mudik ke negara nya masing2. Nah, sekarang ngerasain juga nih akhir tahun di Jepang. Sebelumnya berangkat kesini juga saya banyak baca blog2/berita2 tentang orang Jepang yg suka banget ngerayain hari raya apapun walau sebenarnya ga sesuai sama agama yg dianut. Ternyata bener banget, setiap bulan rasanya ada hari/tema spesial yg heboh dirayain di sini 🙂

Misal, waktu kita datang bulan September akhir kan sudah mau Halloween ya. Kalau di mall mungkin biasa ya, heboh dgn pernak pernik halloween , walau kalau di Indonesia sih rasanya ga segitunya ya :). Ternyata menjelang bulan Oktober ini, hampir setiap rumah majang ornamen2 labu, tengkorak, dll khas helloween ya. Yah, sayang sih ga sempet motret tapi kadang scary jg tu ornamen, ada yg niat  banget rumahnya ampe ditaro patung2 huhu..

Trus pas Desember ini, wahhh lebih heboh lagi ya natalan. Di sekolah Rafan jg ada hari spesial perayaan natal. Untung TK nya Rafan ini sudah familiar bgt dengan orang asing & orang muslim, berkat saudara muslim dari Syria yg sudah lebih dahulu sekolah disana. Pihak sekolah bahkan punya list apa saja komposisi makanan yg ga boleh dimakan sama Muslim & berkat list itu mereka bisa memilih makanan yg insya Allah halal dimakan sama anak2  muslim di hari Rabu, hari dimana anak-anak makan snack dari sekolah. Ahh..Alhamdulillaah rezeki banget. Klo kita ngejelasin sendiri mungkin ga sanggup karena semua penjelasannya harus ditulis dlm bahasa Jepang spy mereka ngerti.

Balik lagi ke Natalan di TK Rafan, karena Rafan baru masuk sekolah bulan November, kebetulan saat daftar gurunya langsung tanya, bulan Desember mau datang ke perayaan natal ga? Lalu mereka langsung menjelaskan kalau murid yg muslim Syria juga ga hadir saat perayaan Natal. Alhamdulillaah lagi kita tinggal bilang, kita ga juga ga ikut & minta Rafan diperlakukan spt anak muslim Syria td. Alhamdulillah  ga perlu capek2 jelasin ke gurunya lg 🙂

Sebelum hari-H perayaan Natal di sekolah ini, ibu-ibu yg nunggu bareng bis jemputan kan heboh tuh. Kebetulan mereka nanya, ya dengan senang hati saya menjelaskan : karena kita Muslim/beragama Islam, jadi kita ga bisa ikut perayaan Natal, karena Natal kan untuk yg beragama kristen. (Nah, ini ga tau ya mereka “jleb” apa ngga denger pernyataan saya, krn memang ternyata walau mereka ga beragama Kristen, mereka tetap ngerayain natal karena orang Jepang suka nya party2 & fun nya aja, gitu katanya 🙂 Dan terbukti (saya sendiri kaget juga) pas liat tanggal 25 Desember bukan tanggal merah, pdhl setiap sudut jalan & rumah heboh ganti semua pernak pernik di taman dll pake yg berbau natal 🙂

Sebelum hari-H ini saya juga sempat ngobrol sama salah satu orangtua pengurus Parent’s Teacher Association (PTA) dari TK nya Rafan, walau kita ga dtg pas hari-H, mereka minta kita bawa 8 jenis snack yg bisa dimakan Rafan trus dibawa besoknya utk difoto. Saya juga sudah pesan kalau fotonya jangan ada hiasan Natal spt santa claus, dll.

H+1 setelah perayaan, Rafan bawa sebungkus snack dari saya (krn nyari snack yg halal aga sulit & apalagi waktu itu Rafan jd batuk, jd snack nya kecil2 bgt hehe kaya ga niat) & sebungkus lagi snack dari sekolah + foto dirinya yg tertempel dgn hiasan pohon cemara & bintang saja (persis seperti yg saya minta ke pengurus PTA, untuk ngasih aksesoris yg umum aja 😀

Snack nya lebih banyak & besar dari yg saya bawain hihi jadi malu, lengkap dengan pesan dr Santa hihi pengen ketawa ngeliatnya :)

Snack nya lebih banyak & besar dari yg saya bawain hihi jadi malu, lengkap dengan pesan dr Santa hihi pengen ketawa ngeliatnya 🙂

Ini sekarang klo difoto senengnya di-menyon2 in bibirnya :S

Ini sekarang klo difoto senengnya di-menyon2 in bibirnya :S

Sebelum berakhir di tempat sampah, saya sempat tanya2 dulu ke grup muslimah sini (ini rezeki juga punya banyak banget temen muslimah disini yg baik banget & jago kanji, tempat bertanya makanan halal 🙂 ), dan ternyata hanya 1 yg bisa dimakan. Snack ga halal ini tadinya mau  saya kasih ke teman lab nya suami aja, kan kebanyakan non muslim. Nah, untung juga di grup jg langsung dapat pencerahan, bahwa makanan ga halal ini bukan berarti kita bisa kasih ke yg non muslim, karena sifat zat nya yg terkandung kan haram, jadi sebaiknya ga dimakan sama yg muslim/maupun non muslim. Sebenarnya sih ada juga di hati kecil mikir begitu , tapi kok ga diterusin mikirnya :S

Haa..tadinya mau dibikin dlm 1 post tapi rasanya udah kepanjangan. Masih ada cerita selanjutnya tentang perayaan bikin & makan kue moci..intip ya di bagian ke 2 🙂

 

Perjalanan ke Jepang

(Lagi-lagi late pos :x) Ternyata ngeblog kaya puasa sunah ya?klo dilakukan kontinu, jd semangat teruuuss tp begitu berhenti males lg mulainya..hehe perbandingan yg aneh ya 😀

Kita berangkat (pindahan) ke Jepang akhir bulan September, jadi sampai di Jepang sudah peralihan dari musim panas mau ke musim gugur. Suhu nya pas masih bisa pakai jaket yg ga tebal kalau ada terasa aga dingin, kaya Bandung lah cuacanya menyenangkan :).

Karena judulnya pindahan bawa barang banyak dan ini juga pengalaman pertama kalinya Rafan naik pesawat langsung jauh, kita cari penerbangan yang direct flight, Garuda Indonesia. Direct flight nya Garuda ke Bandara Narita ini juga paling murah dibanding maskapai lain. Awalnya sih pengen juga naik yang lebih murah seperti Air Asia, tapi ga ada yg direct flight dan waktu kedatangan sampai di Narita ini yang ga bersahabat, rata-rata sudah tengah malam dimana bis/kereta sudah berenti beroperasi dan satu-satunya pilihan ya naik Taksi yang harganya super sekali. Pengalaman teman yg tinggal dekat sini, dia pernah naik taksi dari Bandara biayanya sekitar 25rb yen / 2,5juta rupiah saja.hohoho nangis kan T_T

Karena dulu suami juga berangkat naik Garuda yg direct flight, makanya dia juga lebih rekomendasiin harus naik direct flight karena uda ngerasain capek nya. Tapi, untuk saya ternyata lelah jg karena berangkat dari rumah jam 7/8 malam saya lupa (saking late nya ini tulisan ;o ) , take off jam 23.30 dan selama di pesawat saya berhasil merem doang ga tidur sama sekali karena berisik bunyi mesin pesawat “ngunggg” jadi ga bisa tidur. Belum lagi seharian sibuk memaksimalkan isi koper huahuahua..Jadi pengalaman saya agak ga enak karena emang ga biasa tidur di pesawat sih.

Tapi Alhamdulillaah Rafan anteng, sebelum take off matanya udah merah ngantuk tapi masih aktif. Begitu diselimutin, pake tutup telinga, badannya di lurusin (kepala di saya, kaki di ayahnya)  langsung lepp. Bangun tidur jam 7 an pagi langsung disambut sarapan yuhuu 😀

Enaknya jd anak kecil..dimanapun bisa tidur selonjoran heheh

Enaknya jd anak kecil..dimanapun bisa tidur selonjoran heheh

Pas bgn, pas waktunya sarapan yg unyu2 :D

Pas bgn, pas waktunya sarapan yg unyu2 😀

Mainan satu-satunya yg Rafan punya waktu pindahan, souvernir dr Garuda hikk (tu dipegang tangannya)

Mainan satu-satunya yg Rafan punya waktu pindahan, souvernir dr Garuda hikk (tu dipegang tangannya)

Pororo selfie di pesawat :D

Pororo selfie di pesawat 😀

Sampai di Narita ternyata kita harus pisah antrian sama ayahnya krn dia kan sudah punya residence card disini. Oya di Imigrasi Narita, untuk pertama kali nya ketemu sama orang Jepang di negara Jepang, ternyata bener ya..petugas imigrasi nya aja ga bisa bahasa Inggris loh hikhik..sempet agak lama pas bikin residence card saya & Rafan, karena petugasnya bingung sama nama Rafan yg kepanjangan & jadinya di singkat di passport yg halaman depan, tp dia usaha dulu ngeja huruf satu per satu bolak balik berusaha mengerti mungkin, trus nanya petugas sebelahnya, seperti nya ga ngerti jg..baru dia panggil leader nya yg bisa bahasa Inggris, baru lah leader nya ngomong ke saya dlm bhs Inggris, selesai deh urusan. Klo kita nya ga bisa bahasa Inggris jg gmn? hehe wajib spt nya ya buat yg mau pergi/apalagi tinggal ke negeri orang (sombongg :o)

Akhirnya.. mulailah halaman baru kita di Jepang 🙂

1546113_10152428866624426_8413204645352785786_n

Tongsis dr Indo yg dipake pertama kali di Jepang, dan sampe 2 bulan ini kita disini belum dipake2 lg :s

 

 

 

 

 

Persiapan ke Jepang

Haa…lama sekali ga menulis blog..
Setelah aktif menulis blog pas masih kerja (ups) lalu berenti 6bln jd IRT (masih sibuk ngurusin jualan) & sekarang sudah 2 bulan tinggal di Jepang..Banyak bgt yg mau ditulis tp msh di angan2..mdh2an selanjutnya continue lg bloggingnya 🙂

Dah beres curhatnya..yuk mulai nulisnya..
Persiapan saya pindahan ke Jepang uda dari 6 bln sebelum berangkat (hee laa bgt ngapain aja persiapan selama itu?) hihi maksudnya kan suami sudah pindahan duluan lalu selama 6 bulan saya & anak menunggu di Jkt jd ya selama itu persiapannya seperti :
– Ga belanja barang2 keperluan rumah tangga walau uda mau rusak, misal alat dapur dll. Kebetulan sih saya jg ngungsi ke rumah ortu pas ditinggal suami ke Jepang 🙂
– Pertamanya saya ga beli2 baju, sepatu dll jg pokoknya sandang & papan ga ada yg ditambah2in lagi..sabar aja walau gatel pgn beli ini itu..krn mikirnya ntar susah bawa  nya, beli disana aja..Eh si ayahnya bilang klo di Tokyo semuanya mahal jadi klo emang ada yg diperluin beli aja dari Indonesia. Nah, denger  kaya gitu hati ibu mana yg ga tergerak (utk belanja abis2an?) hiiii…Akhirnya beli lah saya baju/sepatu dll yg emang lg dibutuhin (tp awalnya ditahan ga belanja krn mau pindahan tea)..dan kebanyakan belanja nya !
Karena pas hari H si suami bingung & berubah haluan “kok semua baju dll mau kamu bawa?yang penting itu makanan, ntar ngerasain gimana kangennya makanan Indonesia..”/”Lah kan kata kamu kemaren suru belanja yg perlu2 yauda aku belanja?”/ ” Ya tapi ga sebanyak ini” HIXHIXHIX itulah beda nya cewe vs cowo ya hikhik..akhirnya dgn berat hati bbrp baju dagangan yg tadinya mau dibawa di pake sendiri ditinggal ..tp baju dll buat Rafan tetep dibawa 🙂

Nah klo ini tips & list beneran yg penting dibawa apa aja 🙂

1. Keperluan ibadah. Karena saya muslim, jadi wajib bgt bawa mukena 2 buat ganti2, sajadah, quran.

Nah tapi kemarin saya cuma bawa mukena katun & mukena tipis yg ringan utk dibawa2, ternyata disini saya lebih nyaman pake jilbab panjang, kalaupun jilbab nya ga panjang bgt jg kan hampir selalu pake jaket panjang, dan selalu pake kaos kaki, jd klo jalan2 uda ga bawa mukena lagi alias langsung pake baju yg sudah menempel. TIPS harusnya bawa sajadah tipis yg bisa dibawa2. Karena saya ga bawa, saya pake jaket panjang/semi long john itu utk jadi alas sholat..tapi rasanya klo musim dingin nanti ga mungkin lepas2 jaket werrrrrr :O)

TIPS : Buat di rumah jg ternyata butuh sajadah tebal yg kaya ada busa nya krn membantu banget pas musim dingin gini lebih ayem pasti sholat nya 🙂 + mukena super tebal yang sebenernya saya punya tuh dari seserahan dulu ga pernah dipake hihi

Ttg quran, saya sempat bingung karena quran saya gede banget ukuran paling besar karena keterbatasan mata ini hik. Sempet mikir apa baca quran lwt tablet aja ya mengingat bawaan koper dah penuh & ransel uda kaya mau naik gunung seminggu kali :(. Tapi takut dosa jg masa baju, mknan semua dibawa quran ga mau dibawa. Akhirnya dibawa lah quran itu krn klo sehari2 pegel jg kan melototin quran lewat tablet. TIPS : Tetep lebih nyaman baca quran langsung toh 😉 jgn lupa bawa yg ada terjemahan Indonesia ya. Disini ga akan nemuin soalnya 🙂

2. Makanan

Rasanya sih hampir semua bahan makanan yg biasa dimakan di Indonesia ada di Jepang. TIPS : sesuai pengalaman saya, sebaiknya bawa aja semua bahan/bumbu makanan favorit, ga perlu banyak2 jumlahnya tapi yang penting ada tiap jenis nya.  Karena di awal2 pindahan kan mungkin masih bingung juga belanja dimana, gimana bayarnya dll. Kalo yang bingung bahan makanan penting apa aja yg harus dibawa, ni saya list in ya :

Bawang merah (disini bawang merahnya besar spt bawang bombay, katanya sih sama rasanya tp saya sendiri blm pernah coba. Di tokoindo/baticrom tapi ada yg versi kecil spt di Indonesia
Bawang putih sedikit aja karena disini sama kok bentuk bawang putihnya&ga terlau mahal jg. Atau bawa aja yg bubuknya
Cabe. ada sih tp di supermarket 10rb kali ya cuma dapet 3 biji.hix
Bumbu2an spt jahe, merica/lada, kunyit, lengkuas, kluek, kemiri, ketumbar. Kalo memungkinkan bawa versi asli & versi bubuknya. Saya dulu bawa kencur juga lalu sampai sini bingung mau dimasak apa hehehe bisa sih uda sukses bikin urap ajah 😀

Oya saya sempat mikir jg, emang boleh ya bawa cabe, bawang dkk jg cairan makanan & skincare segambreng dibawa pake pesawat ? Bukannya si cabe2 termasuk tanaman (dimana itu ga boleh dibawa krn takut ada hama masuk ke negara itu & cairan jg ada batasan 1/10 L gt lupa. Dengan berbekal nekat&doa hehe lebay , juga saya baca blog2 orang yg pindahan ke Jepang/negara lain jg pada bawa banyak, jadilah saya bawa ini semua dan alhamdulillah LOLOS tanpa ada sesuatu halangan apapun :D. Untuk bawang dkk, ada tips dari senior yg uda lama disini, supaya terkesan kaya kado cantik bawang dkk dibungkus seperti ini ya supaya tidak mencurigai 🙂

Ini TIPS dari temen senior yg uda lama di Jepang : Bungkus cantik si bumbu jahe dkk seperti ini :D

Ini TIPS dari temen senior yg uda lama di Jepang : Bungkus cantik si bumbu jahe dkk seperti ini 😀

Sambel, kecap botol (buat di rumah)/sachet (buat dibawa klo pergi misalnya)
– Yg suka ngemil, bawa mentega, susu kental manis/susu bubuk, vanila, atau tepung2 instan utk bikin kue krn di toko indo jg terbatas sih tepung instan nya. Oya juga kopi/teh buat nemenin ngemil ya
– Yg males masak, bawa sarden, kornet, sosis, kering tempe/kentang, rendang kering, abon, mie instan
– Yg lagi belajar masak, bawa bumbu instan. Saya pilih bamboe krn di ingredients nya ga ada pengawet&bahan kimia sama sekali. Mudah2an bener 😮

Orang Indonesia & terutama yang muslim lebih sering belanja bahan makanan online ke http://www.toko-indonesia.org / http://www.baticrom.com. Cek aja disini, siapa tau bahan makanan kamu lagi kosong stok nya jadi harus bawa lebih banyak dr Indonesia. Eittsss tapi jangan kaget liat harganya ya..Disini kan uda ada yg jual aja uda syukur Alhamdulillaah bisa makan enak makanan Indonesia.. tapi saya pernah bandingin jg rata2 bahan makanan yg dijual di toko online ini emang lebih murah sih dibanding supermarket disini 🙂

3. Obat

Paling penting antangin krn banyak angin disini huihui, minyak kayu putih/telon, balsem, obat2an pereda pusing, demam, flu, karena seperti di negara maju lainnya, dokter2 ga akan ngasi segambreng resep&obat klo cuma pusing, anget, masuk angin doang. hehe. Ini sih katanya karena saya Alhamdulillah belum pernah sakit selama disini. Tapi emang uda ngebuktiin sih karena di dokter kandungan jg ga dikasih obat/vitamin sama sekali 🙂

4. Pembersih (sabun, shampoo, odol dll)

Ini saya taruh lebih penting dari pakaian karena saya superrr alergi sama sabun kimia. Cerita lebih lanjut (dan sekaligus ada pesan sponsor & kampanye lingkungan, ada di sini. Jadi stok skincare nya Green Mommy dagangan di rumah dari yg penuh selaci lemari besar, langsung kosong dibawa empunya hohoho. Ga nyesel karena emang ga nemu yg alami organik lagi. Ada sih katanya di mall dkt rumah, tapi pas diliat ingredients nya masih ada bahan kimia buatan walau ga segambreng produk kimia buatan lainnya. Jugaa harganya lebih mahhalll jadi masih lebih murah di supply dari Indonesia walau sudah ditambah ongkir. Jadi makin CINTA ama GREENMOMMYSHOP

5. Pakaian

– Ibu
Karena saya memakai jilbab, jadi pertama yg saya banyakin jilbab dulu. Abis itu gamis. Lainnya saya hanya bawa 1/2 tiap jenisnya. Karena saya sudah berencana hamil lagi disini (dan Alhamdulillaah emang ternyata pas pindah itu sudah dlm kondisi hamil 1 bulan 😉 jadi bawa baju nya yg kira2 bisa utk hamil nanti, jg celana hamil, celana dalam hamil segambreng & clodi segambreng 😀

Utk jaket, saya uda bawa lengkap jaket musim dingin hihihi. Kebetulan saya nemu toko bekas barang Jepang (tapi msh bagus bgt kok ga keliatan bekas) di Bintaro Plaza dekat dgn musholla lantai 1 (bukan musholla yg di luar parkiran) trus di Pondok Gede Plaza, Jatibening jg kebetulan ada toko baru buka bekas jg&dari Jepang jg..Alhamdulillaah..Ditambah ada teman jg yg ngasih jaket tebal, hiiii jadi lengkaplah sy ga takut kedinginan di Jepang hihihi 🙂
Kata suami : ” emang kamu mau kemana beli jaket banyak2?”/”mau nganter sekolah kakak :D”

– Anak
Sama seperti ibu nya, yg penting semua keperluan dr ujung kepala sampai ujung kaki lengkap tapu ga perlu banyak2 karena nanti kan dia cepet gede juga cepet ga muat nya. Baju main yg uda adem (belel) itu ditinggal semua), cuma baju main yang masih bisa untuk pergi2 jg yang dibawa.

Mainan dibawa ga? Sejak tau mau pindahan ke Jepang, saya uda mikir bakal bawa mainan kereta rafan yang segambreng itu walau bingung jg gimana bawa nya…sampe di hari H emang itu mainan ga ada yang dibawa sama sekali. TIPS : Harusnya tetap dibawa masing2 1 mainan favoritnya biar sampai di Jepang ga kebingungan/kalap beli mainan (Ngapain juga beli mainan banyak2 padahal uda tau mau pindah, kalo ujung2 nya ga dibawa?Dan sampai sini jg rumah dipenuhin plarail lagi hikk curhat jadinya).

 

Sepertinya sudah cukup sih semua yang dibawa untuk pindahan ke negeri orang. Mudah-mudahan ga ada yg terlewat, klo ada yg terlewat nanti saya edit2 lagi blog nya 🙂

Sebelum pindah ke sini banyak yang nyaranin, bawa aja seperlunya nanti disana banyak kok pasti nyesel deh bawa banyak. Tapi untungnya suami emang uda kesana duluan jadi tau gimana kondisi disana.

Jadi pertanyaan penting nya : Nyesel ga bawa itu semua? (hampir full memenuhi budget bagasi 10kg/koper, sambil deg2an pas ditimbang di bandara) NGGAK!! Karena emang semua itu rata2 lebih mahal disini. Misal jaket dingin di toko bekas aja paling murah 2000 yen (200rb rupiah). Di toko bekas bintaro itu saya beli 150rb tapi waktu itu kebetulan cuma tinggal 1 itu stok nya tapi kunjungan selanjutnya rata2 harga ga jauh dari 100rb rupiah kok :). Di toko bekas bekasi malah lebih murah cuma 75rb saja cuma ya itu mesti pegel ngucekinnya dulu, klo yg di bintaro uda bersih wangiii 😀 . Dan emang paling penting itu TIPS untuk bawa semua keperluan pribadi masing2 minimal 1, tapi ga usah bawa perintilan dapur/rumah karena ada toko 100 yen (10rb rupiah) yg menjual berbagai perintilan lucu seperti yg bisa diliat di supermarket di Indonesia, barang2 Jepang berharga 20-30rb rupiah, disini 10rb rupiah saja. Tips belanja selanjutnya menyusul di post lain ya ..c u 😀

Contoh perintilan yang bisa dibeli di toko 100 yen

Contoh perintilan yang bisa dibeli di toko 100 yen

Lost in Tokyo

Jepang…..Akhirnya. Tepat lima hari sudah gw menginjakan kaki gw di negeri ini, negeri yang sudah 4 taunan ini bikin gw potang panting apply beasiswa, dan akhirnya, inilah JEPANG. Cerita ini cuma sekedar iseng mengisi hari-hari nyantai gw krn status gw blm resmi menjadi seorang mahasiswa program master di Environmental Chemistry and Engineering,Tokyo Institute of Technology (belum dapet kartu mahasiswa). Semoga ada hal positif yg bias diambil buat yg baca note ini, terutama buat yg akan berkunjung ke Negara yg nanti kita akan mengalami kendala komunikasi, dan buat siapa saja yg blm punya persiapan Bahasa Negara setempat tersebut, serta persiapan teknis lainnya (rute dll).

 

 

 

Cerita dimulai. Gw berangkat dr Indonesia Selasa malam lalu, dengan diantar rombongan keluarga besar gw. Sampai di Soetta, gw ketemu sama kawan sesame awardee beasiswa LPDP yg memang janjian akan bareng ke Jepang untuk studi di intake April 2014 ini, namun kawan gw ini (sebut saja ABAH) akan menempuh program S3 di kampus yag jaraknya ga jauh dr pinggiran Tokyo, yakni Yokohama National Univ (YNU). Sebelum keberangkatan, gw sdh kontak2an dengan junior gw di Farmasi ITB (Okky, Doctoral Student di kampus yg sama, Tokyo Institute of Technology) yang akhirnya memperkenalkan gw dengan kawannya, Mas Udin yg juga Doctoral Student, di kampus ini. Mas Udin inilah yg berkenan membantu gw pas awal dateng (ngejemput dan memberi tumpangan penginapan sampai asrama gw bisa ditinggali). Di Jkt gw kontak2an sama mas udin, seperti jam kedatangan gw di Narita (jam 9 pagi) dan dia jg pesan sesampainya di Narita, segera aktifkan HP untuk menangkap sinyal free wifi disana, untu kemudian mengambarkan dia via WA/facebook, karena yg bersangkutan akan menjemput gw di stasiun Tama Plaza (STP). FYI, butuh satu kali naik bis lagi untuk sampai STP dari Narita dengan perjalanan 2,5 jam lebih, bayangin bis Damri Bandara lah klo di Indonesia mah.

 

 

 

Sesampainya di Narita, gw pun berpisah dengan Abah. Dengan bis yg berbeda, beliau melanjutkan perjalanan keYokohama, gw ke STP. Harusnya, sesampainya di Narita gw kudu beli tiket Bis untuk ke STP (2800 an JPY), lalu mengontak mas udin untuk kemudian mengabarkan klo gw udah siap naik bis ke STP jam sekian dan akan tiba di STP jam sekian, dengan harapan mas Udin yang dr asramanya di daerah Nagatsuta, masih 20 menitan perjaanan ke STP, bisa ambil ancer2 kapan dia harus berangkat menjemput saya di STP.  TETAPI, sekeluarnya dr gerbang imigrasi Narita, entah kenapa sinyal Wifi mendadak ga bs digunakan. Entah yg salah Wifi nya atau HP gw yg rusak, gw ga tau. Alhasil gw ga bisa menghubungi mas udin klo gw udah di bandara dan siap beli tiket bis. Butuh satu jam gw berpikir apa yg kudu gw lakukan, mengingat gw sama skali ga bisa kontak siapapun di kondisi ini. Tadinya gw berpikir Narita ga jauh beda sama Changi Airport Singapore yg punya “warnet” gratis, alias computer umum di bandara yg bisa dipake pengunjung dan ada akses internetnya. Waktu gw ke Sinagpore, gw sempet make fasilitas ini buat ngabarin istri klo gw udah sampe.

 

 

 

Gw pun lupa kenapa gw ga kepikiran isi HP gw dengan pulsa ya, minimal bisa lah dipake buat sms dengan tarif roaming. Gw sadar hal ini penting ketika sampai di Narita, Telkomsel membombardir gw dengan sms tawaran paket roaming, dibarengi dengan kenyataan klo gw ga bisa kontak siapa pun. Temen gw yg dateng sehari setelah gw bahkan bisa sampe ke tempat tujuan tanpa dijemput di STP dari Bandara sampe asrama kawannya berkat isi pulsa dari Indonesia Rp 200 rb tersebut. Selama di perjalanan, selepas dari Narita, temen gw tersebut terus kontak-kontakan dgn kawan yg akan ditumpanginya sementara tsb, via HP dan nomor dari Indonesia yg udah diisi pulsanya. FYI, di Jepang kita ga bisa sembarangan/mudah beli kartu HP, regisrasinya ribet, dan biasanya kartu perdana dibeli paket dengan HP nya.

 

 

 

Akhirnya gw mengambil keputusan, ya udah lah, gw beli tiket bis dan lanjut jalan ke STP, dengan harapan siapa tau mas udin udah nunggu gw disana, karena sblmnya mas udin udah tau klo gw mendarat di Narita jam 9. Di perjalanan yg panjang tersebut, gw agak deg-deg an sebenarnya. Dan yg ditakutkan pun terjadi. Setelah 2,5 jam di perjalanan,nsampai juga di STP, namun mas udin tidak ada di meeting point yg sudah ditentukan sebelumnya, ruang tunggu bis, di STP. Bingung…bingung…bingung..  

 

 

 

Seetalah beberapa menit menunggu, akhirnya gw beranikan diri bertanya kpd orang Jepang yg sedang menunggu bis juga. Gw bertanya dimana letak telepon umum, karena emang gw butuh itu buat nelepon mas udin. Dengan Bahasa Inggris yang cukup terbatas, si mbak tsb menjelaskan klo gw harus naik ke plaza nya dan disana ada telp. umum. Naiklah gw ke lantai berikutnya, dan ternyata, sesuai dengan namanya, STP merupakan bagian dr komplek perbelanjaan yg cukup luas dan ramai (kyak Citos lah klo di Indonesia) dan terintegrasi dengan stasiun dan pemberhentian bis bandara. Cukup besar untuk mencari sebuah telpon umum, ditambah lagi bawaan koper besar plus 2 tas, oleh karena itu gw pun bertanya lagi dimanakah letak information center di STP ini, ke seorang Remaja yg kebetulan sedang antri ambil ATM. Sesampainya di information center, gw pun bertanya lg ke receptionist nya tentang keberadaan telepon umum (memang kebetulan di dompet gw ada uang koin Yen, kembalian tiket bis tadi di Bandara). Alhasil, gw malah tambah bingung dengan jawaban dr mbak receptionist td, yg agak sulit dimengerti bhs inggrisnya. Gw pun menjauh dengan mimik pura-pura ngerti, padahal mah kagak. Gw berjalan menyusuri STP dan sampailah di pusat STP, sebuah air mancur dengan kolam besar, serta puluhan anak2 balita ditemani orang tuanya, bermain gembira disekitarnya, membuat suasana semakin “pilu” buat seorang melankolis sejati kyak gw ini (halah). Yup, seketika gw keinget anak gw di rumah yg lg lucu-lucunya.

 

 

 

Gw ga menyerah, walau tangan udah cape bopong2 koper dan tas, gw coba peruntungan lain. Di sebuah kafe, ada dua orang cewe (anak kuliahan kayaknya) yg lg nongkrong. Gw pun bertanya dimana telp umum berada. Dan benar, pilihan gw tepat, si cewe ini jago bener bhs Inggrisnya, tapi sayang doi ga tau dimana letak telp umumnya. Alhasil gw msh harus muter2 STP. Sesampainya gw di ujung harapan, ternyata 2  cewe yg gw tanyain di kafe tsb lari menghampiri gw, mungkin kasian liat gw lantang lintung ga nemu yg gw cari. Dia pun bilang klo dia tau dimana telp umum yg gw cari, yakni di salah satu minimarket yg letaknya 2 blok dt STP. Gw pun diajak kesana, sambil bopong2 barang. Sesampainya di depan telp umum, gw kasi HP gw buat nunjukin no. HP mas Udin, beserta beberapa koin Yen. Ditengah bayangan akan segera selesainya masalah gw ini, ternyata telp umum tsb rusak. Alhasil gw pun kudu kembali ke STP.

 

 

 

Sekembalinya ke STP, entah kenapa gw nekat menghampiri kantor polisi di STP, padahal bebarapa hari sebelumnya gw sempet di nasehatin sama direktur gw di kantor klo nanti di Jepang, jgn sampe berurusan sama polisi (bikin perkara) karena nanti ujung-ujungnya bakal dilaporin ke Sensei (pembimbing kita) di kampus. Mungkin krn gw udah kehabisan akal dan cukup lelah kali ye. Alhasil gw coba katakan permasalah gw saat ini (gw butuh telp untuk kontak temen gw, yg rencananya akan menjemput gw disini). Dan ternyata, semua polisi yg ada di pos tersebut ga ada satupun yg bisa Bahasa Inggris, dan ga ngerti apa yg gw omongin. Bahasa tarzan (body language) pun keluar. Kebetulan di depan meja tunggu ada sebuah telp, gw pun mulai menunjuk itu telp untuk selanjutnya bisa gw pake, tapi karena gw ga tau cara kontak no Jepang, gw minta tolong diteleponin, nanti klo uda ada yg ngangkat tolong kasih ke gw, biar gw yg ngomong (semua dibicarakan dengan Bahasa tubuh).

 

 

 

Satu persatu kontak kawan mahasiswa yg ada di Jepang gw keluarin. Setelah pak polisi tersebut beberapa kali coba menelpon kontak nomor Jepang yg ada di HP gw dan gagal, akhinya nomor nya Arif lah yg bs ditelepon. Arif ini juga sesame awardee LPDP yg lg kuliah di Tokyo. Doi sempet kaget karena ketika gw yg bicara, doi msh bingung siapa yg sedang berbicara sama dia via telpon ini. Alhasil setelah gw bilang “Rizal, Pak Kuwu”, barulah dia ngeh. Melalui Arif juga gw minta tolong telponin Mas Udin untuk selanjutnya harap menjemput gw di kantor polisi STP. Singkat cerita, Arif berhasil mengabari mas udin tentang posisi gw, dan selang 45 menitan mas Udin pun datang menjemput, serta mengajak gw makan siang di restoran Jepang (asli) untuk petama kalinya.

 

 Image

 

Alhamdulillah.

 

Terimakasih bnyak Pak Polisi, Arief Sayek, dan Mas Udin yang sudah sy repotin. 🙂