IBU BEKERJA bukan vs IBU RUMAH TANGGA

Tulisan yg sgt bijak ttg ftm dan wm, yg sayangnya diluar sana sering malah menjadi perdebatan :). Reblig dr muktiberbagi.wordpress.com

berbagi cinta & makna

Ini merupakan tulisan yang sudah lama saya rencanakan, tapi tertunda terus karena berbagai kesibukan. Tulisan yang lahir karena saya miris dengan saling tuding-menuding. Ini paling baik, itu tidak! Padahal keduanya adalah pilihan.

Sebelum masuk ke hal yang lebih serius, mari sejenak bayangkan dunia ini tanpa ibu-ibu yang mau bekerja di sektor publik. Nggak ada dokter kandungan perempuan, yang ada laki-laki atau dokter yang masih gadis. Nggak ada ibu guru, yang ada pak guru atau bu guru yang masih muda-muda. Nggak ada pembantu rumah tangga perempuan (yang sekedar menyuci nyetrika lalu pulang), karena mereka rerata juga adalah ibu. Nggak ada pedagang perempuan, kecuali yang masih gadis-gadis seusia SPG-SPG itu. Nggak ada psikolog perempuan, konsulnya dengan bapak-bapak psikolog aja. Nggak ada bidan perempuan yang senior, melahirkan pun dengan bidan muda yang baru lulus, atau dokter SpOG yang laki-laki.

Ini memang ekstrim banget ya. Sampai ada yang gemes bilang ke saya, “Sekalian…

View original post 2,233 more words

Advertisement

Dalam Bekerja, Lebih Penting Mana Ya : Bersyukur / Ambisius?

Idealnya sih , seimbang antara bersyukur atas pekerjaan yg dijalani sekarang sambil tetep buka mata sama peluang yg lebih bagus?Hmm..Saya sendiri bingung jawabnya :p Makanya melontarkan artikel ini, berharap ada pencerahan di komen2 pembaca ^_^  (ngarep & GR :p)

Karena kalau saya sendiri, ngerasa lebih banyak ambisiusnya dibanding bersyukurnya :’(. Kondisi yg membuat saya “tenang” untuk ga terlalu ambisius Cuma : pas lagi hamil besar, pas masa asi eksklusif anak, beberapa bulan setelah dapet training dari kantor. Dan bisa dapet ketenangan krn bersyukur aja. Selebihnya, lbh sering ngerasa belum cukup-belum cukup-butuh lebih lagi untuk jd lebih baik. Bukan berarti tiap hari nyari lowongan kerja diluar sana sih, tapi setidaknya saya pengen selalu dapet ilmu dan ga hanya ngerjain hal yg itu-itu-aja-ga-pake-mikir di kantor. Ihhh sok iye banget ya :p

Pernah juga ada temen kerja yg pernah nasehatin, bahwa hidup itu harus liat ke bawah. Di mulut sih saya meng-iya-kan nasehat temen itu, tapi di hati masih bergejolak “tapi klo tentang kerjaan, klo ngeliat ke bawah ntar saya ga maju2 dong? Bukannya harus ngeliat ke atas biar lebih maju?” Aduh biung, bingung 😮

Sampe di suatu titik, saya ngerasa bersyukurrrr bangetttt sama kondisi saya sekarang. Mungkin karena saking jarangnya saya nengok ke bawah, akhirnya diperlihatkanlah suatu kondisi di depan saya tanpa saya harus ngeliat ke bawah. Saat saya bersyukur, sosok yg saya inget hanya Supervisor saya yg bener2 ngegojlok saya dari masih NOL anak baru lulus, diajarin ono-itu, sampe akhirnya bisa ngerjain semua sendiri. Alhamdulillaah..Walopun bener-bener pake air mata, capek hati, capek pikiran, niat mau resign berkali-kali ga jadi…Saya bisa bilang dia sudah sangat berhasil ngedidik saya (boleh dong, GR dikit :p)

Gambar diambil dari : http://1.bp.blogspot.com

Teringat juga pertanyaan saya yg masih NOL itu, dulu pernah dgn belagunya nanya ke dia : “Mbak, aku kapan ya bisa ngerjain yg lain..Bukan yg ini doang..” Hmm Hmm..

Langsung aja saya sms mentor saya itu panjang lebar, intinya bilang bhw saya merasa sangat bersyukur udah terjun di dunia QA, QS, udah banyak sekali dapet ilmu, uda banyak digembleng sama dia. Dia juga bales, seneng banget aku merasa seneng diajarin. Karena sempet dia ngerasa kayak ‘ngejeblosin anak orang’ saat saya dulu ampe nangis-nangis, bedarah2, sakit2an untuk menimba ilmu..Bueheheh.. Dibanding tantangan waktu kuliah, sidang, dll mah jauh deh ga bisa ditandingin..Buehehhehe.

Kenapa?  Bukan karena materinya susah sih. Klo materi sih, susahan waktu kuliah. Tapi lebih ke skill QA/QS nya & yg paling penting krn si mentor emang galaknya ga nahan boss..bueheheh. Tapi bagi saya sih saya ga pernah ambil pusing, ga pernah ambil ati tu kegalakannya (walopun sering nangis :p). Karena, semua itu “LUNAS” saat si mentor benar2 mereview pekerjaan saya ; membenarkan yg salah, dan yg paling penting mengapresiasi pekerjaan saya yg uda bener. Bukan melulu pengen diapresiasi sih, tapi asal kerjaan saya ga di-oret2 ama dia – yg berarti kerjaan saya uda bisa di-release, bagi saya sudah melegakan.

Image

Sempet ketemuan sama si mentor di-sela2 dinner brg kantor baru 🙂

Jadi, emang penting 2-2nya ya : Ambisius secara positif untuk menjadi lebih baik, sambil tetap bersyukur dgn apa yang uda dimiliki. Aaamiin ^_^

Gambar diambil dari : http://www.google.com

Gambar diambil dari : http://www.google.com

Integritas dalam Bekerja, Penting Ga Sih?

Apa sih integritas ?

Menurut http://kbbi.web.id, integritas = mutu, sifat, atau keadaan yg menunjukkan kesatuan yg utuh sehingga memiliki potensi dan kemampuan yg memancarkan kewibawaan; kejujuran

Gambar diambil dari : http://3.bp.blogspot.com

Dulu sih, awal2 kerja mungkin bisa dibilang masih kayak kertas kosong ya. Lha, trus kuliah ngapain aja?hehe. Karena bidang saya kuliah dan kerja agak jauh juga jadi mungkin lebih tepat pas kuliah itu baru ngebentuk garis2 di kertas nya aja ^_^

Beruntungnya saya terjun di dunia Quality Assurance/Quality System, yg kerjanya jadi “polisi” dari aturan2 yg ada di perusahaan, terutama terkait Standar yg dianut perusahaan itu, misalnya Standar Mutu / ISO 9001, Standar Lingkungan / ISO 14001, Standar Keselamatan Kerja / OHSAS 18001, dan standar2 lainnya. Jadi, sebagai QA/QS bener2 dituntut ga hanya ngejalanin aturan yg ada, tapi jadi panutan & siap jadi tempat bertanya rekan2 kerja tentang aturan tadi.

Dasarnya sih, asal paham dasar2 standar tadi/aturan tambahan dari perusahaan juga tentang proses di perusahaan itu, pasti gampang deh jadi “polisi”. Tapiii ternyata dukungan lingkungan, dan terutama Manajemen itu lebih penting. Mengutip dari kata temen di kantor : “Orang mau ngelakuin/patuh sama aturan itu ada 2 cara : 1. Karena inisiatif dalam dirinya 2. Karena dipaksa sama atasan/posisi yg lebih tinggi dari dia“. Nahh, karena sejauh yg saya alami, populasi orang no. 1 itu jauh lebih sedikit dari populasi orang no.2, jadi untuk nerapin sistem yg bener itu bener2 butuh dukungan lingkungan kondusif / Manajemen yg peduli, ngerti & galak, hehehhehe. Karena kalau hanya peduli & ngerti tapi kurang galak, agak susah juga apalagi klo di lingkungan pabrik. Hohoho

Paling inget, waktu perpisahan di perusahaan lama, ada seorang senior yg ngasi testimoni, katanya dia lihat saya dari masih awal2 kerja dulu, idealis bgt & mungkin krn waktu itu baru lulus kuliah. Tapi setelah 4 tahun bekerja, saya masih berprinsip “yang benar itu benar, yang salah itu salah”. Ya, saya hanya mengamini saja mudah2an bisa konsisten begitu ^_^

Tapi namanya kerja, pasti ada suatu kondisi dimana kita harus menganggap OK sesuatu yg seharusnya ga OK. Biasanya sistemnya uda ngatur tuh, dimana disitu ditulis segala detail & alasan menganggap OK dgn ttd sejibun orang yg bertanggung jawab terhadap peng-OK-an (bahasa apaan nih? :p)  itu. Bahkan, jika masalah kecil yg ga OK terpaksa dianggap OK oleh si boss, biasanya saya tulis kembali di email pernyataan beliau, dan cc ke rekan-rekan kerja. Just in case, suatu hari hal yg kecil itu menjadi besar, rekan-rekan saya menjadi saksi atas peng-OK-an tadi. Hohoho

Nah, ujiannya adalah ketika saya bekerja masih sebagai Quality System, tapi tidak lagi meng-handle Quality Assurance, tapi lingkungan bener-bener uda kronis penyakitnya untuk nerapin sistem yg bener. Dari mulai pemikiran tentang sistem itu kayanya hanya terbatas nomer dokumen, cap dokumen (original/controlled doc/uncontrolled doc) sampe internal audit yg asal banget yg Cuma sekelewatan doang asal jalan. Diawal2 masuk saya masih semangat baca ini onoh, diskusi sini sana untuk cari tau sebenernya kelemahannya ada dimana sehhh. Tapi diliat2 orang2nya sih uda pada ngerti ya & sebenernya mereka sejalan dgn saya untuk nerapin sistem yg bener. Hanya sayang, doktrin “printilan dokumen seperti cap, nomer dokumen, master list” itu terlalu ngeribetin mereka sendiri padahal item yg lebih BESAR spt pengendalian proses, produk, change control, dll masih sangat kurang.

Jawaban dari pertanyaan saya tadi : “sebenernya apa sih kelemahannya”, terjawab saat saya menghadapi ajang tahunan pekerjaan sbg Quality System, yaitu Surveillance Audit / Audit dari Badan Sertifikasi untuk mengkonfirmasi bahwa perusahaan masih menjalankan sistem secara efektif-efisien, sehingga sertifikat masih bisa terus dipegang.

Gambar diambil dari : http://www.asdongroup.com

Ternyata, lead auditor yg menghandle perusahaan ini dari tahun ke tahun punya level audit yg sangat-sangat-sangat loose. Apa tuh artinya? Pernah di suatu training, kebetulan dapet trainer yg uda senior banget & kebetulan satu almamater juga dgn saya. Dia cerita klo auditor itu ada 3 tipe : tipe yg strict, moderate, dan loose. Klo beliau memilih untuk jadi moderate aja, krn ya menurut dia ngapain juga harus strict. Saya pun bisa dibilang moderate aja ketika menjadi auditor. Alasannya, bagi saya audit sistem itu kan flexibel tergantung perusahaan mau menerapkan detailnya seperti apa. Kecuali kalau meng-audit internal/supplier dimana pernah ada satu kasus critical yg terjadi sehingga saya harus tuntas & strict terhadap satu item tersebut.

Sebenernya, ada auditor lain yg mendampingi dan ini biasanya bukan orang Indonesia. Dari record nya, saya lihat auditor pendamping ini jauh lebih detail tapi hal-hal critical&detail tadi sayangnya bisa di-simsalabim dan menghilang sesaat sebelum closing meeting sehingga jadilah tidak pernah ada history NC (Non Conformance ; ketika suatu kondisi tidak sesuai dengan aturan yg ditentukan) di perusahaan ini.

Gambar diambil dari : http://static.seton.com

Weleh weleh weleh..hebat yaaa ga ada NC! Di perusahaan sebelumnya mah, banjir NC tiap audit! Bukan jadi kebanggaan juga sih banjir NC. Tapi ya Manajemen dgn legowo menerima dan menghormati keputusan auditor. Tapi abis auditor pulang ya kita yg dapet NC juga abis kena omelan bos besar. Tapi bagi saya, dan bagi rekan kerja disini pun, lebih baik sekalian dapet NC klo memang ada yg harus diperbaiki krn jd efek jera juga kan bagi kita-kita & investigasi thd temuannya tadi juga jadi makin komplit. Klo harusnya NC, turun jadi OFI/OV (Opportunity for Improvement / Observation ; dimana suatu kondisi masih sesuai dgn aturan yg ada, namun perlu adanya perbaikan. Dan bisa juga krn ada potensi NC dikemudian hari)

Nah, tapi kan tadi di awal ngomonginnya pengaruh lingkungan-Manajemen, bukan external auditor ? Ya, selain kebetulan bgt dapet external auditor yg sangat-sangat-loose, ternyata si Manajemen entah gimana caranya sangat anti sama rapot merah, misalnya customer complaint, NC product, dll. Dan, memang ditunjang sama rapot bagusnya kita di mata customer. Bagi saya, yg mikirnya ga pernah puas :O hoho, belom tentu krn kita yg bagus, tapi bisa juga karena saingan supplier lain yg memang levelnya jauh dibawah standar. Hihihi, harus mikir gitu bukan biar maju? :p. Sayangnya, dalam hal ini tim Manajemen yg lain, bukannya meluruskan malah ikutan belok-belok. Saya juga ga menyalahkan sih, semuanya pasti berdasar pertimbangan-pertimbangan yg mereka sudah pikirkan.

Gambar diambil dari : http://andycore.com

Mengutip celetukan dari teman dekat di perusahaan dulu “ YAAA NAMANYA JUGA CARI NAFKAH”..

Hahaha..klo lagi pusing2, njelimet2, ngamuk2 masalah kerjaan, trus ada celetukan begitu kita semua biasanya langsung ngakak seruangan 😀

ngASI Sambil Kerja

Emang jadi ibu tuh ga gampang ya, ga ada sekolahnya :o. Jadi ya harus pinter2 sendiri cari ilmu sana-sini, spy bisa jd yg terbaik buat anak 🙂 .Pernah baca jg di suatu artikel, bahwa jd ibu itu sebenernya dunia pertarungan yg semu, mulai dari normal vs sesar vs ILA vs waterbirth vs hynobirth (hehe banyak ya), asi vs formula, clodi vs pospak, working mom vs full time mom, titip anak ke asisten vs titipin nenek, dll dst dsb….

Yg paling penting ya menghormati masing-masing pilihan org, yg kadang2 emg susah krn kita pasti cenderung membela apa yg kita pilih utk mengasuh anak kita.  Dulu sih, paling sensi sama pembahasan working mom vs full time mom bisa jd uring2an karenaa sbg ibu jg pasti maunya ya di rumah, ngasuh anak, tdr siang ama anak, dll tapii ya namanya hidup kan pilihan (gaya ah) jd ya mau-gak-mau nikmatin aja & msh bersyukur sama semua yg uda didapet.

Weh, kok malah curhat..back to topic! Di topik ini sih mudah2an ga ada “pertandingan” asi vs formula ya. Tapi mudah2an berguna aja sama calon ibu/ibu yg emg mau&mampu ng-ASI-in anaknya.

Pertama kali anakku lahir, abis diazanin&dibersihin dikit (krn msh ada bau2 asli dr dlm perut hehe tp enak aja kok :)), langsung ditempelin ke dada (IMD). Tapi sayang, si rafan merem alias tidur Zzzzz..capek kali abis dilahirin 🙂 . Jam 1 dilahirin, jam 5 baru nangis trus langsung dikasih ASI. Pertama kali nyusuin, grogi, pegel& ampe keringetan gitu saking badan masih “kaku” hehe..dibantu Ibuku, Bude Asty & disemangatin kk iya & mas bepi, alhamdulillah ASI pertama kali lancar..

Selama cuti melahirkan..alhamdulillah teruss lancar ngASInya..tapi sempet pasrah jg, gimana nih caranya mompa di kantor klo butuh waktu lama ini..Dulu awal2 beli pompa elektrik tp yg murah 300ribuan (lupa merknya), tp ga gitu banyak yg keluar ASInya..trus krn pengalaman waktu di RS sempet nyobain medela tapi yg double gitu harga 2jutaan o_O enakk banget krn sebelum mompa dia mijet2 pelan gitu dulu..krn ga sanggup beli yg harga 2 juta (dan gede banget juga kan itu alat, ga mungkin dibawa ke kantor), akhirnya pake yg 700ribuan, itupun dpt dr kado hehe. Ternyata medela mini electric yg kupunya ga se-yahud yg 2jutaan (ya iyalah). Uda gitu pernah saking semangatnya, speednya dikencengin ampe maximum, trus malah bikin PD ku berdarah hix hix sakiit..

Ini nih klo ga salah yg pernah saya coba di RS. 2 juta-an bok o_O Gambar dari : http://3.bp.blogspot.com

Nah ini medela mini electric yg pernah saya pake, sampe berdarah-darah (terlalu napsu :p) Gambar dari : http://bestbreastpumpreviewsguide.com

 

 

 

 

 

 

 

 

Sampe akhirnya dapet pencerahan dari sodara yg juga ibu bekerja (thx to mba yusnita :)), nyaranin mompa pake tangan pake metode mermet. Trus dia ngasi banyak artikel, aku jg cari2 videonya di youtube&googling2 juga, akhirnya bisa pelan2 mraktekin LDR (Let Down Reflex) dan emang lebih cepet, praktis&banyak keluarnya dgn mompa pake tangan. Dari beberapa metode LDR yg disaranin aku cocok dgn ditoel2 gitu ujungnya & ga pake ngobrol/dgn musik/ngeliatin foto anak, alhamd diksh cara yg cepet. Itu aja uda bolak-balik di telponin bos ..hoho. Tapi, ada jg temen sekantor dulu yg make pompa manual&dia jg bisa lebih banyak bawa pulang ASIp daripada aku. Jadi emang cocok2an sih, pake metode yg mana. Kebetulan klo di kantor dulu beda lantai sama pantry nya. Jd ga mungkin bolak-balik ngerebus pompa sebelum dipake , bisa dipecat jg kali klo kelamaan mompa..hehehe

Botol yg saya pake untuk nampung ASIp (ASI perahan)
Gambar dari : http://2.bp.blogspot.com

Sampe Rafan umur 1 tahun aku masih mompa, walopun frekuensinya setelah Rafan 6 bulan pun uda berkurang jadi Cuma 1x sehari. Sebelum 6 bulan harus 3x sehari karena anak masih ASI ekslusif kan. Pas Rafan uda 1 tahun langsung aku kasih UHT Ultra plain. Itu juga saran dari mba yusnita, krn katanya itu paling mirip rasanya dgn ASI. Sampe sekarang pun Rafan masih pake UHT aja, Cuma gara2 dulu pas ngerayu nyapih ditawarin yg coklat, ampe sekarang jadi doyannya yg coklat/stroberi aja, yg plain uda ga kesentuh 🙂

IMG-20131229-WA0004

Rafan (2 tahun 9 bulan) bersama kk dinda

Sekian berbagi ilmu ngASInya..smg bermanfaat

Menjadi Ibu Bekerja (Part 1)

Tepat sebulan lagi, tgl 14 Feb ’14, akan menjadi hari terakhir saya menjadi Ibu Bekerja (ato klo dalam milis2/forum, istilah nya Working Mom/WM) – paling ngga sih untuk 5 tahun kedepan rencananya memang ga kerja lagi, krn selanjutnya alhamdulillah saya dan keluarga akan menemani suami untuk melanjutkan studi S2 dan S3 ke Jepang.

Nah, sekarang mari mengenang waktu kerja ; selama 1,5 tahun (sebagai lajang, hohoo) + 3,5 tahun sebagai WM….

Mulai cari kerja

Sebagai anak ITB yg merasa salah jurusan, [History : ngambil jurusan kimia (ga berani tekim/TI/apapunyg ada bau2 teknik krn takut ada pelajaran fisika macem2, pdhl ternyata pas ambil kimia dapet juga tu fisika dasar & malah ampe fisika modern segala o_O] , lbh banyaknya sih ga suka&ga cocok ya kerja di lab L. Udah berapa banyak alat gelas yg pecah waktu praktek di lab & betapa sangat tidak ada passion klo kuliah praktek di lab. Kerjaannya jadi mandor aja/berusaha nyari yg gampang2 yg ga berbau2 resiko mecahin gelas..haha mahal book nggantinya :p/ Walopun akhirnya, alhamdulillah dgn IPK passss (kategori dmn perusahaan mensyaratkan IPK tertentu untuk nyari kerja) bisa berhasil utk lulus tepat 4tahun. Alasan pengen cepet2 karena : (1) krn dulu ada aturan baru pas di angkatan saya, klo blm lulus setelah 4 tahun, biaya kuliahnya akan di dobel. Alasan lain (2) krn kebetulan punya temen2 se-lab&se-pembimbing yg pinter2 (ikut program semacam akselerasi) dimana mereka harus lulus bulan Juli, jadinya memaksa diri untuk lulus juga, daripada nanti mereka uda lulus duluan & jadi ga ada temen yg ngajarin belajar :p. Apapun itu, alhamdulillah kebanggan juga bisa lulus tepat waktu.

Karena latar belakang merasa salah jurusan itu, urusan nyari kerja juga jadi lamaa & bingungg..Bingung antara :sadar bahwa sebenernya lebih cepet diterima klo mau kerja di lab (tp ga yakin bisa) vs kerja yg masih berbau kimia tp ga di lab vs kerja yg sama sekali ga berbau kimia (tapi sayang bgt uda cape2 kuliah kimia)

Dari mulai ga diteruskan proses interview di sebuah perusahaan boneka cantik yg mendunia, hanya gara2 pas ditanya : lbh suka kerja sama org/sama alat? Saya jawab 2-2nya dgn alasan panjang-lebar. Tapi interviewer keukeuh harus memilih, akhirnya saya dgn indahnya milih lbh suka kerja ama org. Dan gagal lah sudah krn mereka emg rekrut utk Spv QC. Akhirnya yg terpilih temen deket jg seangkatan&sejurusan.

Gambar diambil dari : http://reputation911.com

Pernah juga jungkir balik ikut rekrutmen MT (Management Training), yg lbh banyaknya cape’ doang krn dr beribu2 pelamar – yg kebanyakan juga teman2 seperjuangan di kampus – biasanya hanya kepilih kurang dr 10 orang. Yg pernah sampe tahap akhir hanya di pabrik susu terkenal di bandung, tapi akhirnya jg ga diambil krn memang berniat tinggal di Jkt&sekitarnya.

Berkarir di PMA Jerman

Akhirnya pilihan terakhir jatuh ke PMA Jerman di  Cikarang bergerak di bidang pharmaceutical packaging. Dari yg awalnya nanganin/analisa complaint ;mengkoordinir dari mulai analisa data batch yg di complaint, analisa sampel, investigasi dgn Produksi dll, bikin report, presentasi klo ada kasus2 yg besar&diminta customer. Hampir bersamaan dgn waktu saya join di perusahaan itu, PresDir nya ganti & mengharuskan weekly meeting dihadiri semua Management + Spv terkait, khusus mereview komplen. Krn waktu itu kondisinya sebulan bisa dapet 10-15 komplen. Waduh, saya yg masih anak baru ingusan, lumayan gelagepan awal2 megang tu meeting , jd kaya diaudit kerjaan kita tiap minggu. Ketika komplen sudah lumayan bisa stabil ditangani, kerjaan ditambah lagi megang CAPA (Corrective Action Preventive Action) dimana semua masalah di pabrik itu harus di follow up oleh si CAPA system itu. Terussss nambah, ngoordinir Management Review, Follow up audit customer/internal/surveillance, change control, Internal Quality Agreement utk produk yg akan ditransfer ke plant lain, dan terakhir mau ditambah lagi ngehandle reporting process capability sebelum akhirnya saya mengumumkan resign dari perusahaan itu.hahahaaa capeeee 😮

Bisa betah disitu krn jam kerjanya santai (8.30-17.00) dan selama kerja disitu bisa diitung jari deh kerja lembur. Apalagi pas udah nikah ga pernah namanya lembur. Juga bener2 disana banyak ilmu yg diserap, & tiap kali mau resign nanggung ; nanggung 1,5 thn lg nikah, nanggung baru nikah eh langsung hamil , nanggung ngelahirin dulu, nanggung ngelulusin anak ASI exlusif dulu, sampe akhirnya resign pas anak uda umur 2 thn – uda berenti nen! 🙂

Disana juga ketemu temen-temen se-departemen yg baik2 banget..ngerasain team work yg sesungguhnya :). Sampe sekarang pun masih sering cerita2, update gosip & jalan bareng 😀

Kenang-kenangan dari temen2 tercintah pas farewell ;)

Kenang-kenangan dari temen2 tercintah pas farewell 😉

Nah, sengaja postingnya sampe sini dulu aja..nanti kelanjutannya saya  tulis di part 2 (nunggu uda bener2 resign dari kantor sekarang :p)