Dalam Bekerja, Lebih Penting Mana Ya : Bersyukur / Ambisius?

Idealnya sih , seimbang antara bersyukur atas pekerjaan yg dijalani sekarang sambil tetep buka mata sama peluang yg lebih bagus?Hmm..Saya sendiri bingung jawabnya :p Makanya melontarkan artikel ini, berharap ada pencerahan di komen2 pembaca ^_^  (ngarep & GR :p)

Karena kalau saya sendiri, ngerasa lebih banyak ambisiusnya dibanding bersyukurnya :’(. Kondisi yg membuat saya “tenang” untuk ga terlalu ambisius Cuma : pas lagi hamil besar, pas masa asi eksklusif anak, beberapa bulan setelah dapet training dari kantor. Dan bisa dapet ketenangan krn bersyukur aja. Selebihnya, lbh sering ngerasa belum cukup-belum cukup-butuh lebih lagi untuk jd lebih baik. Bukan berarti tiap hari nyari lowongan kerja diluar sana sih, tapi setidaknya saya pengen selalu dapet ilmu dan ga hanya ngerjain hal yg itu-itu-aja-ga-pake-mikir di kantor. Ihhh sok iye banget ya :p

Pernah juga ada temen kerja yg pernah nasehatin, bahwa hidup itu harus liat ke bawah. Di mulut sih saya meng-iya-kan nasehat temen itu, tapi di hati masih bergejolak “tapi klo tentang kerjaan, klo ngeliat ke bawah ntar saya ga maju2 dong? Bukannya harus ngeliat ke atas biar lebih maju?” Aduh biung, bingung 😮

Sampe di suatu titik, saya ngerasa bersyukurrrr bangetttt sama kondisi saya sekarang. Mungkin karena saking jarangnya saya nengok ke bawah, akhirnya diperlihatkanlah suatu kondisi di depan saya tanpa saya harus ngeliat ke bawah. Saat saya bersyukur, sosok yg saya inget hanya Supervisor saya yg bener2 ngegojlok saya dari masih NOL anak baru lulus, diajarin ono-itu, sampe akhirnya bisa ngerjain semua sendiri. Alhamdulillaah..Walopun bener-bener pake air mata, capek hati, capek pikiran, niat mau resign berkali-kali ga jadi…Saya bisa bilang dia sudah sangat berhasil ngedidik saya (boleh dong, GR dikit :p)

Gambar diambil dari : http://1.bp.blogspot.com

Teringat juga pertanyaan saya yg masih NOL itu, dulu pernah dgn belagunya nanya ke dia : “Mbak, aku kapan ya bisa ngerjain yg lain..Bukan yg ini doang..” Hmm Hmm..

Langsung aja saya sms mentor saya itu panjang lebar, intinya bilang bhw saya merasa sangat bersyukur udah terjun di dunia QA, QS, udah banyak sekali dapet ilmu, uda banyak digembleng sama dia. Dia juga bales, seneng banget aku merasa seneng diajarin. Karena sempet dia ngerasa kayak ‘ngejeblosin anak orang’ saat saya dulu ampe nangis-nangis, bedarah2, sakit2an untuk menimba ilmu..Bueheheh.. Dibanding tantangan waktu kuliah, sidang, dll mah jauh deh ga bisa ditandingin..Buehehhehe.

Kenapa?  Bukan karena materinya susah sih. Klo materi sih, susahan waktu kuliah. Tapi lebih ke skill QA/QS nya & yg paling penting krn si mentor emang galaknya ga nahan boss..bueheheh. Tapi bagi saya sih saya ga pernah ambil pusing, ga pernah ambil ati tu kegalakannya (walopun sering nangis :p). Karena, semua itu “LUNAS” saat si mentor benar2 mereview pekerjaan saya ; membenarkan yg salah, dan yg paling penting mengapresiasi pekerjaan saya yg uda bener. Bukan melulu pengen diapresiasi sih, tapi asal kerjaan saya ga di-oret2 ama dia – yg berarti kerjaan saya uda bisa di-release, bagi saya sudah melegakan.

Image

Sempet ketemuan sama si mentor di-sela2 dinner brg kantor baru 🙂

Jadi, emang penting 2-2nya ya : Ambisius secara positif untuk menjadi lebih baik, sambil tetap bersyukur dgn apa yang uda dimiliki. Aaamiin ^_^

Gambar diambil dari : http://www.google.com

Gambar diambil dari : http://www.google.com

Advertisement