Tips Belajar Masak

Lama blog ini ga ditengok lagi setelah sibuk masak, nyuci & nongkrongin jualan onlen heheheh..sekarang lg libur sekolah jadi jadwal bangun&tidur molor semua..mari nulis mumpung rafan bobo 🙂

Walau saya punya ibu yang rajin & jago masak, juga rajin berkebun, menjahit, sulam, dll tp sayangnya ga “nurun” ya ke anak-anak cewenya hixx..dari kecil klo disuruh bantuin masak bawaannya gerah panas di dapur, capek, ga sabarr hehehhe..tp makannya sih nomer 1 :s

Setelah beralih status jadi istri&ibu pun, lebih enak nyuruh si mba masak/beli aja hehehe..Nah, krn sekarang tinggal di Jepang, pilihannya cuma masak / kelapean hixx..

Selama 5 bulan merantau disini, alhamdulillaah jarang males masak (ya iyalah klo ngga kita makan apa hehehe). Berikut tipsnyanya utk yg mau belajar masak & rekomendasi blog/web ttg masakan yg okehh utk pemula 😉

1. Tinggal di luar kota/luar negeri

Hehehe di luar kota sih kayaknya kurang pengaruhnya, buktinya 4 tahun kuliah di Bandung jg ga bikin pinter masak (krn kosan ga ada dapurnnya&makanan murah enak melimpah ruah di pinggir jalan :p)

Tapi klo tinggal di luar negeri, baik itu negara yg mayoritas muslim/bukan, uda hampir pasti terpaksa harus bisa masak. Lebih menantang lagi di negara yg mayoritas non muslim, jd harus berkutat melototin bahan makanan mana yg kira2 aman dikonsumsi. Apalagi klo tulisan ingredients nya tulisan kanji kabehhh T_T. Juga akan lebih semangat nyoba bikin kue/masakan yg agak susah apalagi klo pulang jalan2 trus nyium bau2 wangi dari toko kue/roti :s

2. Bikin bumbu dasar beku yg siap pakai 🙂

Sekarang juga banyak banget bumbu instan bertebaran, tapi dimana2 pasti lebih baik pakai bumbu alami ya 🙂 walaupun sejak di Jepang saya jadi langganan bumbu bamboe rawon, soto, soto betawi & rendang. Selain praktis, klo dihitung lbh murah jg dibanding beli bumbu perintilannha (&kadang jg ga tersedia disini, seperti kluwek) .

Nah, klo googling bumbu inti/dasar ini pasti banyak banget resepnya. Klo saya ikutin resep yg satuannya bukan gram tapi biji, hehehe krn males nimbang cabe, bawang dll 1 per 1.

Tapi setelah beberapa kali mengulang bikin bumbu dasar, sekarang saya hanya menyediakan bumbu dasar kuning, cabe giling, bawang merah giling krn bumbu putih jarang dipake & bumbu merah bikin masakan kurang pedes sementara stok cabe sudah habis. Jadi lebih asik sedia bawang merah & cabe giling.

Semua bumbu dihaluskan dgn blender, jangan lupa tambahkan minyak&sedikit air, juga sedikit garam & gula. Kalau mau blendernya awet, semua bumbu juga dipotong kecil dulu & hapuskan bertahap (sedikit-sedikit). Awalnya jg saya suka masukkin bumbu segelondongan, bahkan kadang si bumbu msh keras dari freezer alhasil blender nya ngambek di tengah jalan T_T

Setelah halus, bumbu lalu ditumis sampai matang & masukkan ke cetakan es batu yg kecil2. Diamkan sampai dingin & masukkan ke freezer.

Klo sudah punya bumbu inti ini, insya Allah jadi rajin masak krn ga ribet mesti ngulek bumbu sebelum masak, tinggal cemplung 🙂

Utk bumbu lain sepertu bawang putih, lada, ketumbar, dll jg saya sedia versi bubuk jadi praktis 😀

3. Patuh sama resep

Hihihi ini berlaku terutama utk bikin2 kue sih, klo makanan ga terlalu oatuh jg gpp asal sesuai lidah. Nah, ini dia beberapa link resep fav saya :

A. Ncc

http://ncc-indonesia.com/old/page.php?r=Resep%20Masakan

Selain link diatas, saya biasa googling resep yg cara cari+ncc, misal : “rawon ncc” dll. Nanti akan muncul juga blog ncc tema makanan khusus / blog pribadi  member ncc.

Sepertinya dijamin mak nyus klo ikut resep ncc ini, hanya saja step2 nya tidak dituliskan secara detail

B. http://www.diahdidi.com

C. http://www.justtryandtaste.com

D. http://ummufatima-mysimplykitchen.blogspot.jp

Nah, kalau blog/web no b-d ini step-step nya sangat jelas & detail. Tapi saya paling cocok dgn blog D krn penulisnya pernah tinggal di Jepang jadi bumbu yg dipakai jg sesuai dgn stok yg saya punya 🙂

Semoga tulisan ini bermanfaat. Selamat masak 🙂

Perayaan Akhir Tahun di Jepang (1)

Kalau dulu waktu masih ngantor, akhir tahun itu berasa senduu..banget krn kita sbg Muslim ga punya hak libur tapi kantor udah sepi krik krik sama temen2 yg liburan natal, tahun baruan & apalagi yg bule2 pada mudik ke negara nya masing2. Nah, sekarang ngerasain juga nih akhir tahun di Jepang. Sebelumnya berangkat kesini juga saya banyak baca blog2/berita2 tentang orang Jepang yg suka banget ngerayain hari raya apapun walau sebenarnya ga sesuai sama agama yg dianut. Ternyata bener banget, setiap bulan rasanya ada hari/tema spesial yg heboh dirayain di sini 🙂

Misal, waktu kita datang bulan September akhir kan sudah mau Halloween ya. Kalau di mall mungkin biasa ya, heboh dgn pernak pernik halloween , walau kalau di Indonesia sih rasanya ga segitunya ya :). Ternyata menjelang bulan Oktober ini, hampir setiap rumah majang ornamen2 labu, tengkorak, dll khas helloween ya. Yah, sayang sih ga sempet motret tapi kadang scary jg tu ornamen, ada yg niat  banget rumahnya ampe ditaro patung2 huhu..

Trus pas Desember ini, wahhh lebih heboh lagi ya natalan. Di sekolah Rafan jg ada hari spesial perayaan natal. Untung TK nya Rafan ini sudah familiar bgt dengan orang asing & orang muslim, berkat saudara muslim dari Syria yg sudah lebih dahulu sekolah disana. Pihak sekolah bahkan punya list apa saja komposisi makanan yg ga boleh dimakan sama Muslim & berkat list itu mereka bisa memilih makanan yg insya Allah halal dimakan sama anak2  muslim di hari Rabu, hari dimana anak-anak makan snack dari sekolah. Ahh..Alhamdulillaah rezeki banget. Klo kita ngejelasin sendiri mungkin ga sanggup karena semua penjelasannya harus ditulis dlm bahasa Jepang spy mereka ngerti.

Balik lagi ke Natalan di TK Rafan, karena Rafan baru masuk sekolah bulan November, kebetulan saat daftar gurunya langsung tanya, bulan Desember mau datang ke perayaan natal ga? Lalu mereka langsung menjelaskan kalau murid yg muslim Syria juga ga hadir saat perayaan Natal. Alhamdulillaah lagi kita tinggal bilang, kita ga juga ga ikut & minta Rafan diperlakukan spt anak muslim Syria td. Alhamdulillah  ga perlu capek2 jelasin ke gurunya lg 🙂

Sebelum hari-H perayaan Natal di sekolah ini, ibu-ibu yg nunggu bareng bis jemputan kan heboh tuh. Kebetulan mereka nanya, ya dengan senang hati saya menjelaskan : karena kita Muslim/beragama Islam, jadi kita ga bisa ikut perayaan Natal, karena Natal kan untuk yg beragama kristen. (Nah, ini ga tau ya mereka “jleb” apa ngga denger pernyataan saya, krn memang ternyata walau mereka ga beragama Kristen, mereka tetap ngerayain natal karena orang Jepang suka nya party2 & fun nya aja, gitu katanya 🙂 Dan terbukti (saya sendiri kaget juga) pas liat tanggal 25 Desember bukan tanggal merah, pdhl setiap sudut jalan & rumah heboh ganti semua pernak pernik di taman dll pake yg berbau natal 🙂

Sebelum hari-H ini saya juga sempat ngobrol sama salah satu orangtua pengurus Parent’s Teacher Association (PTA) dari TK nya Rafan, walau kita ga dtg pas hari-H, mereka minta kita bawa 8 jenis snack yg bisa dimakan Rafan trus dibawa besoknya utk difoto. Saya juga sudah pesan kalau fotonya jangan ada hiasan Natal spt santa claus, dll.

H+1 setelah perayaan, Rafan bawa sebungkus snack dari saya (krn nyari snack yg halal aga sulit & apalagi waktu itu Rafan jd batuk, jd snack nya kecil2 bgt hehe kaya ga niat) & sebungkus lagi snack dari sekolah + foto dirinya yg tertempel dgn hiasan pohon cemara & bintang saja (persis seperti yg saya minta ke pengurus PTA, untuk ngasih aksesoris yg umum aja 😀

Snack nya lebih banyak & besar dari yg saya bawain hihi jadi malu, lengkap dengan pesan dr Santa hihi pengen ketawa ngeliatnya :)

Snack nya lebih banyak & besar dari yg saya bawain hihi jadi malu, lengkap dengan pesan dr Santa hihi pengen ketawa ngeliatnya 🙂

Ini sekarang klo difoto senengnya di-menyon2 in bibirnya :S

Ini sekarang klo difoto senengnya di-menyon2 in bibirnya :S

Sebelum berakhir di tempat sampah, saya sempat tanya2 dulu ke grup muslimah sini (ini rezeki juga punya banyak banget temen muslimah disini yg baik banget & jago kanji, tempat bertanya makanan halal 🙂 ), dan ternyata hanya 1 yg bisa dimakan. Snack ga halal ini tadinya mau  saya kasih ke teman lab nya suami aja, kan kebanyakan non muslim. Nah, untung juga di grup jg langsung dapat pencerahan, bahwa makanan ga halal ini bukan berarti kita bisa kasih ke yg non muslim, karena sifat zat nya yg terkandung kan haram, jadi sebaiknya ga dimakan sama yg muslim/maupun non muslim. Sebenarnya sih ada juga di hati kecil mikir begitu , tapi kok ga diterusin mikirnya :S

Haa..tadinya mau dibikin dlm 1 post tapi rasanya udah kepanjangan. Masih ada cerita selanjutnya tentang perayaan bikin & makan kue moci..intip ya di bagian ke 2 🙂