Hemat waktu dgn multitasking dlm homeschooling (kecil2an)

Habis baca lagi buku teh Kiki Barkiah, Alhamd bikin semangat utk bergerak. Ga baik jg ya terlalu menghayati libur panjang, heu jd perlu adaptasi manaj waktu lagi pas mulai sekolah T_T
.
Beruntung jg jd ibu2 perantau, ‘terpaksa’ nyoba homeschooling kecil2an krn harus ngajarin anak ngaji&bahasa indonesia
.
Saya sendiri baru mulai nyuruh belajar malam pas masuk SD, karena ikut prinsip : anak kecil lebih baik banyak main2 dulu, kalau motoriknya bagus nanti saat waktunya dia akan belajar lbh cepet. Walaupun sebenernya gpp asal anaknya seneng. Sayangnya saya jg ga ada (nyempetin) waktu&ga bisa bikin belajar jd fun bgt, dimana anak TK pulang sore uda lelah, otaknya jg blm secepat yg bundanya pengen.jd juga daripada sama2 stress, ya nanti aja pas SD. Tapi utk hafalan udah dimulai dr TK krn otak anak2 yg spt spons, lbh cepat nyerap&krn rafan tipe audio-visual jg (penting bgt jg tau gaya belajar anak). Itupun jg tanpa target, santai aja ( walau jiper jg klo mudik&tau anak seusianya hafalannya udah sampe mana :s )
.
Sayangnya, klo di Indo banyak sekolah yg uda meniadakan PR, krn toh mereka uda belajar banyak di sekolah, tapi di Jepang selalu ada PR. mudah sih tp lumayan ngurangin waktu utk belajar yg lain, heu,&semakin naik kelas, bisa ada 4-5 PR per hari. Rafan aja kelas 1 ada 2 PR/hari.
Klo ada hari libur di hari kerja, nanti diganti sama sekolah di hari Sabtu T_T ya take it/leave it krn kita tinggal disini.
Sering juga liat anak SMP/SMA, pake seragam, weekend pagi2/sore2 masih ada kegiatan, saya suka mikir ‘mungkin ngebiasain ya spy nanti pas kuliah/kerja ga kaget utk jd hardworker :s, tapi itu baju kapan dicucinya ya hehe..bukan kaya di Indo yg seragamnya ada sesuai jumlah hari/minimal 3, di TK kmrn seragam org jepang jg cuma 1 heu cuma yg tshirt nya aja ganti2
.
Balik ke homeschooling kecil2an,
Dulu saya bikin jadwal perhari selang seling:hafalan, baca arab&indo, tulis arab&indo.
Sekarang, antara merasa kok waktunya jd ga cukup utk ngelakuin itu,+krn rafan uda sedikit2 improve, (jg mengingat pesan teh kiki ttg multitasking), saya rubah jadi : baca surat yg sedang dihafal berulang2&baca arti nya.
.
No, rafan belum bisa baca quran. (ini terinspirasi temen jg) berharap pas dia baca hafalan sambil nunjuk hurufnya di quran, dia jadi tau gmn bentuk huruf yg dibaca.
.
Saya juga skip metode iqro, krn banyak alasan:
*iqro kan merujuk ke quran indonesia, dmn banyak beda dgn quran utsmani/quran arab.klo rafan belajar iqro spt saya dulu, saat belajar tahsin nanti dia terkaget2 dgn perbedaan yg ada di quran indo, seperti saya yg sekarang belajar lagi dr awal.

(klo kata ustadzah tahsin di indo jg,  kita bersu’udzan aja mungkin jaman dulu masih jaman susah, jd dibikin quran indo spy lebih pada cepet bisa baca quran).
*berharap lbh hemat waktu
*Sebelum pakai cara ini (mungkin akan saya lanjut juga) ini iqro versi arab yg bisa jd referensi : https://goo.gl/zwcZP3


.
Tiap hari, terutama pagi, dowerlah bibir ini ngingetin biar anak lebih cepet, hehe. Utk kerjaan ngingetin pagi2 sy lebih sng dibantu suami, krn dia akan bawel ngingetin tanpa hardfeeling. Mungkin sifat dasar perempuan, klo terlalu bawel pagi2, trus timbul perasaan aneh: badmood tapi sedih jg abis ngebawelin trus ditinggal sekolah T_T
.
Terinspirasi org jg, rafan bikin to-do-list pagi/sore, spy mdh2an kita tinggal ngomong : “liat catetannya”
note : todolist pagi lbh acak2, udah ngantuk capek T_T. Di SD baru nulis angka&hiragana, tulisan latin msh perlu banyak waktu latihan :s

Tentang pemberian reward film edukasi, juga terinspirasi teh Kiki. Dan mudah2an bikin saya lebih woles juga, gausa teriak2 tiap hari tp tinggal ngejalanin aja kesepakatan yg uda ditulis.

Btw juga rafan anak yg goal-oriented, maka ini cocok : ‘Kalau mau …maka harus …’

Ada juga tipe yg risk-oriented, ga akan ngaruh diiming2 goal, tapi lebih ke :’Kalau ga mau ….. maka harus…’
.
Ohya utk hafalan, app ‘Ayat’ bagus&terpercaya, banyak pilihan syeikh&bisa di repeat per ayat, per surat, atau ksh jeda spy kita bs ngikutin. tapi ga tau di hp saya sering mati ditengah.
Saya jg ikut prinsip: utk pemula baiknya tanpa lagu, krn khawatir keenakan berlagu jd kelewatan makhroj/tajwid, jadi saya pilih reciter : ayman suwaid. super flat jd jgn khawatir buat yg false hehe&pelan jd jelas terdengar makhrojnya. Masukan dr ustadzah jg, nanti klo uda lancar keluar sendiri kok nada kita.
.
Selain app, bisa juga download mp3, banyak yg free.
.
Dari mulai bangun, stel surat yg anak sdh hafal/bisa juga kombinasi ama ayat sebelumnya. Pas shalat juga saya baca terus surat yg anak lg hafalin.
.
PR juga tapi utk nyari waktu muraja’ah hafalan lama T_T. ngerjain kaya gini, tanpa target, tanpa tekanan aja uda mepet, belum sama tadarus saya sendiri T_T.mungkin weekend ya, bismillaah.
.
Terinpirasi jg dr ustadzah yg anak2 nya uda hafidzh, ga mesti baca urut quran. jd spy multitask, baca juz yg sdg dihafal. Klo bisa baca di dpn anak jd anak sekalian ngedengerin.
.
Terinpirasi ustdzh yg kakak saya sendiri :), ngajarin sholat jg multitask:langsung praktek&blh utk membesarkan dikit suara spy anak denger, jadi lama2 dia hafal kan.
.

Btw, walau udah banyak teori parenting yg saya baca, tetep aja up&down jd harus dibaca2 ulang lg.  Jaman anak pertama saya masih berkutat gmn cara ‘naklukin’ rebel period umur 2-3 tahun, yg maunya diturutin, dikit2 nangis/mukul, sementara saya kerja jadi bawaannya sebenernya mau diturutin aja krn uda ngerasa bersalah ninggalin kerja T_T. Alhamd dpt referensi dari kakak ipar yg juga super cool nanganin anaknya, 🙂 ttg parenthink nya mona ratuliu, di monaratuliu.com. Beda sama parenting2 lain yg kalau buat org awam terasa abstrak, terlihat sempurna tp pas dijelanin & bonyok kanan-kiri trus bingung mau gmn lagi hehe, parenthink ini banyak ngasih detail teknik&dgn bahasa yg gampang, jadi ibu2 sumbu pendek kaya saya aja jg bisa praktekin pelan2. Lalu belakangan teh kiki barkiah booming, juga favorit bgt krn banyak menitikberatkan ke agama, tapi klo diliat teknik2 nya sama dgn parenthink krn emg sumbernya dari barat sana.

.
Wallahu’alam. semoga bisa bermanfaat & menjadi amal jariyah.aamiin 🙂

Me-RUAS DITO -kan Diri Sendiri

Udah baca tentang parenthink di sini? Saya bahas ulang sedikit ya. Ruas dito itu singkatan dari RUte ASuh DIdik ala psikolog bernama TOge aprilianto (disingkat Toge). Saya sendiri belum 100% memahami & apalagi lancar ngejalanin ruasdito ke Rafan sih. Tapii setidaknya sejak tau teori ini, jadi lebih terarah ngadepin anak sendiri/anak org lain, sodara misalnya.

Nah, ternyata ruas dito ini ga hanya buat anak loh. Kita ini kan jg pernah ngerasain jadi anak-anak, tapi sayangnya mungkin dulu orang tua kita ga nerapin teori ini. Apalagi, jaman dulu kan juga belum banyak teori2 parenting kaya sekarang, jadi ya ngasuh dgn gaya turun menurun aja. Efeknya, judul ‘orang dewasa’ ini hanya di bentuk fisiknya namun belum ke kedewasaaan yg sebenarnya. TERMASUK SAYA nih, masih perlu banget dididik jadi orang dewasa beneran T_T

Trus gimana cara nya untuk jadi dewasa yg sesungguhnya? Ya sama kaya di teori nya Om Toge di artikel ini. Saya bahas lagi disini sedikit, dgn contoh-contoh kelakuan orang dewasa yg belum bener2 dewasa

1. Mengenal rutinitas – ini biasanya kita uda paham & uda ngejalanin ; walopun kadang terpaksa ^_^

2. Belajar tanggung jawab, ngambil keputusan, nerima resiko ; ditandai dgn kemampuan kita bisa milih antara enak vs ga enak (uda bisa dong ya), enak vs enak (nah ini aja kadang susah ni), apalagi ga enak vs ga enak (ini yg paling susah). Tapi, sbg ‘org dewasa’, biasanya uda pernah punya pengalaman untuk milih ke-3 kategori tadi

3. Belajar kecewa , mengontrol emosi & menghadapi situasi sulit

Pasti ada suatu kondisi kita kecewa / emosi. Itu boleh kok kata Om Toge, tapii tinggal gimana kita ngelolanya supaya bisa nyalem (nyalurin emosi) dengan aman. Saya sendiri punya pengalaman beberapa hari lalu hati lagi keseel gitu, trus tambah lagi klo lagi kesel masalah yg dulu2 jadi terbayang2 lagi. Jadinya dobel2 deh keselnya. Trus curhat deh sama kk ipar yg ngenalin metode ini & tentunya dia lebih paham dari saya (thx to Mba Asty ^_^). Pas curhat, sempet juga mikir, saya nih suka nyalem-nya ngapain aja ya? Masa uda hidup 28 tahun, masih gatau diri gimana cara ngontrol emosi diri sendiri. Heheheh. Biasanya sih, klo ibu2/cewe2, nyalemnya ga jauh2 dari : curhat ke temen/sodara deket, nonton tv/denger musik/solat&baca Quran buat nenangin ati juga ampuh & yg ampuh juga : belanja. Hehehehhe 😀

Tapi ternyata itu aja ga cukup. Di kasus saya, emang si emosi ini ilang sesaat. Tapi ternyata masih ada rasa dendam/rasa kesel di masa lalu yg tiba2 muncul lagi, krn belum tuntas kali nyalemnya + belum memahami arti emosi/strategi. Nah loh apaan lagi tuh.

Paling gampang cerita pake contoh kasus ya : di kasus saya, ada rasa kesel di masa lalu yg bikin sakit ati, waktu ada org terdekat saya icam (ikut campur) urusan saya. Si mba asty nanya : menurut kamu, dia itu berbuat seperti itu krn emosi / strategi.  Jawaban saya : GA TAU! Hehehehe. Sebelumnya, saya hanya tau emosi vs strategi di versi anak2, yg biasanya rewel/ngambek/nangis klo sesuatu yg dia minta ga kita kasih. Sedangkan klo org dewasa, bentuknya lebih macem2. Salah satunya di kasus saya dimana orang ini icam-in urusan saya. Sesuai teori, emosi itu hanya 5menitan di awal, seterusnya itu strategi supaya kita ikut sama maunya dia. Nah, kebetulan di kasus saya ini, saya uda berapa kali di icam-in, jadi jelas bgt klo itu strategi supaya saya ngikut apa maunya dia, atau bisa juga dia itu iseng.

Jadi, ngapain juga ngeladenin/mikirin orang iseng?mikirin org yg lagi strategi supaya kita ikut maunya dia? Sesuai teori, mending cuek lahbat (lahir-batin) aja.

Tapi…saya masih gatel, ga terima klo saya cuekin, trus krn di icam-in saya, image saya jadi buruk&image dia jadi jelek. Jugaaa, saya pengen ngomong langsung sama dia untuk klarifikasi masalah ini.

Nah, berarti kita masuk ke hirarki ttg gimana cara ngadepin situasi sulit :

1. Hadapi

2. Adaptasi

3. Tinggalkan

Yg pertama, hadapi aja si situasi sulit dgn segala resikonya. Klo gabisa, ya kita yg harus adaptasi. Klo ga bisa adaptasi juga, ya kita harus tinggalin.

Di kasus saya, saya ga mungkin ngambil opsi no 3, krn tadi : berhubungan dgn org terdekat saya, jadinya tinggal pilihan  hadapi/adaptasi.Saat itu saya keukeuh pengen ambil opsi no 1, tapi dengan banyak catatan juga : kapan & gimana saya bisa ngomong (menghadapi) dia untuk klarifikasi ini. Mmm..dan dipikir2 kan itu strategi nya dia untuk icam-in saya, ngapain juga saya ladenin. Jadi memang harus ambil opsi no 2 : untuk adaptasi dgn cuek lahbat sama ke-icam-an nya. (Mudah2an ga bingung bahasanya ya :D)

Ngikut metode ini, mudah2an hidup jadi lebih santai, nyaman, adem..ga banyak pikiran..awet muda..aamiin..Karena saya tipenya orang yg mikiriiinn bgt klo ada masalah, saya juga masih ngos-ngos-an untuk bisa nerapin ini. Tapi mudah-mudahan bisa saling mengingatkan, bareng sama tim Parenthink. Cuma, krn saya masih cupu ilmunya hehe, belum berani curhat langsung ke milis. Nanya ke kk ipar saya dulu, baru kalo dia mentok mungkin suatu hari curhat/berbagi juga 😀

Ada yg punya pengalaman lebih seru / metode lain untuk menata hati ? Yuk, saling berbagi  ^_^