Prosedur ngurus dokumen CoE di kantor Imigrasi buat bawa anak/istri/suami tinggal di Jepang

Mumpung waktu saur masih 2 jam lagi, mari menulis tentang beasiswa lagi. Kali ini lebih ke hal non-teknis,terkait gimana caranya/ prosedur administrasi buat bawa keluarga (suami/istri/anak)ikut tinggal bareng di Jepang. Alhadulillah, permohonan gw buat bawa anak bininyusul ke sini baru saja di acc pihak imigrasi Jepang. Inilah salah satu alasankuat gw milih study di Jepang, yakni kemudahan untuk bawa keuarga bersama kita.Ditambah fasilitas tunjangan yg katanya diberikan kepada anak kita setelah sampai di Jepang.

Pertama-tama, hal penting yg kudu kita tau buat studi ke Jepang adalah CoE (certificate of eligibility). Sebagai calon mahasiswa yg bakal berangkat ke Jepang, tentu saja saat di Indonesia kita kudu ngurus visa student, di kedubes Jepang di Jln MH Thamrin, Jakarta. Nah untuk bisa mendapatkan visa student ini, kita perlu CoE. CoE yg kita butuhkan ini bakal kita dapet dr Sensei (SPV kita di univ) setelah kita dinyatakan lolos seleksi di univ tersebut. Jadi ketika kita udah dapet letter of acceptance dr univ di Jepang, sensei kita bakal ngasih form aplikasi CoE yg kudu kita isi. Form aplikasi CoE tersebut (3 lembar) kita isi, lalu soft copy nya kita kirim balik ke Sensei via email. Waktu gw dulu ngurus CoE, sensei juga minta dikirimkan pas foto asli, bukan soft copy, dan LoG (Letter of Guarantee) dr LPDP sbg pemberi beasiswa. Alhasil selain kirim file aplikasi CoE yg udah gw isi via email, gw juga kudu kirim pas foto n LoG via paket ke Jepang. Setelah semua dokumen diterima oleh sensei (email dan paket surat), sensei bakal ngurus CoE kita ke kantor imigrasi terdekat di Jepang. Di posisi ini, sensei yg akan menjadi guarantor / penanggung jawab terhadap kedatangan kita ke dan selama di jepang, makanya dia yg akan mengurus CoE kita.

Gw ga tau gimana prosesnya, yg pasti dalam pengurusan tersebut, sensei cuma minta application form, foto, dan LoG. Sebulan kemudian, CoE pun selesai diurus oleh sensei dan ga lama, Sensei mengirimkan CoE yg diterima dr pihak imigrasi tersebut ke Indonesia, buat seterusnya CoE tersebut gw pake buat urus visa student di Kedubes Jepang di Jakarta. Tanpa CoE kita ga bisa dapet visa student.

Trus gimana buat urus keluarga yg mau nyusul kita di jepang? secara prinsip prosenya sama, hanya saja pelaku (yg ngurus) dan namanya aja yg berbeda. Sebagai pelajar, buat ke Jepang kta butuh visa student, tapi klo keluarga kita mau nyusul ke jepang n stay disini lama (selama kita studi), maka keluarga kita butuh visa dependent, dan buat dapetin visa dependent, keluarga (anak/istri/suami) butuh yg namanya CoE juga buat kelak dilampirkan saat pengurusan visa dependent di Kedubes Jepang di Indonesia. Siapa yg ngurus CoE keluarga kita di kantor imigrasi di Jepang? Ya jelas si pelajar yg berencana bawa keluarganya ke Jepang, bukan sensei kita. Di posisi ini, kita (sebagai pelajar di univ Jepang) yg menjadi guarantor / penjamin yg keluarga kita selama di Jepang.

Gimana prosesnya. Sebenernya prosesnya ga jauh beda dengan apa yg dilakukan sensei kita saat ngedaftarin CoE kita sebagai pelajar ke pihak imigrasi Jepang. Ada dokumen application form, foto, dll. Lengkapnya sbb, saya kopi dr dokumen yg dikasih rekan saya, Mas Muis dan Istri:

=====================================================================================

CARA MEMBUAT CERTIFICATE OF ELIGIBILITY

Persyaratan Dokumen

a.      Surat Formulir Permohonan COE. Download di website, ada yang dalam bentuk excel

b.     Surat Kesanggupan membiayai anak dan istri/suami.

c.      Terjemahan Akte lahir anak

d.     Fotocopy Akte lahir anak (Akte asli di bawauntuk ditunjukkan).

e.     Terjemahan Surat Nikah

f.       Fotocopy Surat Nikah (Asli di bawa untuk ditunjukkan).

g.      Certificateof Enrollment yg dikeluarkan oleh Univ kita yg mnerangkan klo kita emang sedangstudy di uni tersebut. Klo di Tokyo Tech, tinggal ke student dvision, truspesen lewat mesin, seketika jadi.

h.     Suratdari kampus tentang penghasilan kita sebulan (Certificate of Scholarship). Klo penerima beasiswa monbusho di Tokyo Tech, proses mengurus 3 hari di SuzukakedaiStudent Support Division (gedung J1 lantai 1), langsung dikirim ke lab. Siapkan alamat postbox lab. Klo awardee LPDP bisa pake letter of Guarantee (LoG) dr LPDP.

i.        KTP kita di Jepang (Residence Card, harus dibawa untuk ditunjukkan) dan / atau Surat Keterangan Tinggal (dari pemilik apartemen).

j.       Copy paspor Istri/Suami dan paspor diri sendiri (paspor asli suami/ istri yg ygberstatus pelajar dibawa untuk ditunjukkan).

k.      Pas foto anak dan istri berwarna, 3×4.

l.        Amplop berperangko 380 yen dan ditujukan ke alamat kita di Jepang. Amplop yang lebihkecil dari ukuran B5. Kalau amplop B5 perangkonya 420 yen.

Masa pembuatan Certificate of Eligibility biasanya kurang lebih 1 bulan padabulan-bulan yang tidak ramai (Juni-Des), bulan sibuk selama 1-2 bulan(Jan-Mei).

Certificate of Eligibility masa berlakunya untuk bisa dipergunakan membuat VISA DEPENDENTadalah 3 bulan semenjak tanggal diterbitkannya, jadi perlu diperhitungan kapan keluarga akan datang ke Jepang.

================================================================================================

Terkait dokumen yg kudu disiapin,yg paling penting ada translasi dokumen keterkaitan kita dengan keluarga yg mau dibawa. Klo kita mau bawa istri, berarti kita kudu nyiapin buku nikah yang didalamnya ada nama kita sebagai nama suami dan harus ditranslasi ke BahasaJepang. Klo kita mau bawa anak ya kita kudu nyiapain akte kelahiran anak kita dimana ada nama kita sebagai ayah nya dan juga kudu di translasi jg ke Bahasa jepang. Translasinya g usah ke sworn translator, cukup ke temen kita yg bisa Bahasa jepang, dan template nya juga sudah ada dr bbrapa temen yg pernah ngurus CoE dependent disini. Berhubung buku nikah dan akte kelahiran anak template nya sama buat semua WNI, kita tinggal ganti nama/ tanggal/ mas kawin aja. Oh iya,saat dokumen tersebut dibawa ke kantor imigrasi, kita juga harus bawa dokumen aslinya, takut diminta tunjukan yg aslinya, walaupun saat kasus gw ga diminta juga. Ini yg ga gw persiapin pas berangkat ke Jepang. Akhirnya gw kudu minta tolong istri ngirimin pas foto istri dan anak, surat nikah, dan akte kelahiran anak (kedua nya yg asli, bukan kopian).

Dokumen lainnya silahkan dilengkapi, kyak application form, kesanggupan membiayai dibuat masing-masingsatu rangkap buat masing-masing aplikan CoE. Jadi walaupun isi dari surat kesanggupan membiayai anak dan istri itu mostly sama, ya tetep kudu dibikin terpisah, buat anak satu, buat istri satu. Semua dokumen juga disusun terpisah sesuai list diatas, biar ngemudahin petugasnya ngecek pas nerima berkas kita. Pengurusan CoE ini ga ada sangkut paut nya sama Sensei loh ya.

Klo uda lengkap, silahkan pergike kantor imigrasi terdekat, bisa tanya2 senior yg uda disana. Klo di Tokyo Tech, gw bawa aplikasi gw ke Kantor Imigrasi Kawasaki, dekat Stasiun Shinyurigaoka. 45 menit dari kampus via kereta. Sesampainya disana, dokumen kita yg uda lengkap bakal di cek satu satu. Gw sih ga disuruh nunjukin dokumen asli buku nikah dan akte kelahiran anak. Jadi proses sangat lancar jaya, walaugw ga bisa bhs jepang juga :0. Di loket penerimaan berkas gw Cuma ngasih berkas,ngeliat petugasnya ngecek berkas, trus dia bilang OK, trus bikini slip bukti penerimaan berkas (jgn sampe ilang) trus gw pulang deh. Dan semua proses GRATISSSSSS…

Klo lancar, sebulan kemudian CoE kita bakal dikirim ke alamat rumah/asrama kita di Jepang untuk kemudian bisa kita kirim ke Ind buat keluarga kita bikin visa dependent di Indonesia. Klo ada special case kyak gw, ntah knapa tiba2 gw di kontak pihak imigrasi Jepang buat ngirimin LoG dan Certificate of enrolment yg ASLI ke kantor imigrasi lagi,padahal gw udah ngasih copy nya pas nyerahin berkas n yg asli juga ga diminta buat di tunjukin. Alhasil gw balik lagi tapi ke kantor imigrasi yg berbeda,yakni kantor imigrasi yokohama di daerah shinsugita, 1,5 jam dr kampus TokyoTech.

Mungkin ini aja yg bisa gw share,selamat buat kawan2 yg bakal berangkat ke Jepang via beasiswa apapun n berencana bawa keluarga ke sini, semoga ada gambaran gimana prosesnya.

Perjalanan ke Jepang

(Lagi-lagi late pos :x) Ternyata ngeblog kaya puasa sunah ya?klo dilakukan kontinu, jd semangat teruuuss tp begitu berhenti males lg mulainya..hehe perbandingan yg aneh ya 😀

Kita berangkat (pindahan) ke Jepang akhir bulan September, jadi sampai di Jepang sudah peralihan dari musim panas mau ke musim gugur. Suhu nya pas masih bisa pakai jaket yg ga tebal kalau ada terasa aga dingin, kaya Bandung lah cuacanya menyenangkan :).

Karena judulnya pindahan bawa barang banyak dan ini juga pengalaman pertama kalinya Rafan naik pesawat langsung jauh, kita cari penerbangan yang direct flight, Garuda Indonesia. Direct flight nya Garuda ke Bandara Narita ini juga paling murah dibanding maskapai lain. Awalnya sih pengen juga naik yang lebih murah seperti Air Asia, tapi ga ada yg direct flight dan waktu kedatangan sampai di Narita ini yang ga bersahabat, rata-rata sudah tengah malam dimana bis/kereta sudah berenti beroperasi dan satu-satunya pilihan ya naik Taksi yang harganya super sekali. Pengalaman teman yg tinggal dekat sini, dia pernah naik taksi dari Bandara biayanya sekitar 25rb yen / 2,5juta rupiah saja.hohoho nangis kan T_T

Karena dulu suami juga berangkat naik Garuda yg direct flight, makanya dia juga lebih rekomendasiin harus naik direct flight karena uda ngerasain capek nya. Tapi, untuk saya ternyata lelah jg karena berangkat dari rumah jam 7/8 malam saya lupa (saking late nya ini tulisan ;o ) , take off jam 23.30 dan selama di pesawat saya berhasil merem doang ga tidur sama sekali karena berisik bunyi mesin pesawat “ngunggg” jadi ga bisa tidur. Belum lagi seharian sibuk memaksimalkan isi koper huahuahua..Jadi pengalaman saya agak ga enak karena emang ga biasa tidur di pesawat sih.

Tapi Alhamdulillaah Rafan anteng, sebelum take off matanya udah merah ngantuk tapi masih aktif. Begitu diselimutin, pake tutup telinga, badannya di lurusin (kepala di saya, kaki di ayahnya)  langsung lepp. Bangun tidur jam 7 an pagi langsung disambut sarapan yuhuu 😀

Enaknya jd anak kecil..dimanapun bisa tidur selonjoran heheh

Enaknya jd anak kecil..dimanapun bisa tidur selonjoran heheh

Pas bgn, pas waktunya sarapan yg unyu2 :D

Pas bgn, pas waktunya sarapan yg unyu2 😀

Mainan satu-satunya yg Rafan punya waktu pindahan, souvernir dr Garuda hikk (tu dipegang tangannya)

Mainan satu-satunya yg Rafan punya waktu pindahan, souvernir dr Garuda hikk (tu dipegang tangannya)

Pororo selfie di pesawat :D

Pororo selfie di pesawat 😀

Sampai di Narita ternyata kita harus pisah antrian sama ayahnya krn dia kan sudah punya residence card disini. Oya di Imigrasi Narita, untuk pertama kali nya ketemu sama orang Jepang di negara Jepang, ternyata bener ya..petugas imigrasi nya aja ga bisa bahasa Inggris loh hikhik..sempet agak lama pas bikin residence card saya & Rafan, karena petugasnya bingung sama nama Rafan yg kepanjangan & jadinya di singkat di passport yg halaman depan, tp dia usaha dulu ngeja huruf satu per satu bolak balik berusaha mengerti mungkin, trus nanya petugas sebelahnya, seperti nya ga ngerti jg..baru dia panggil leader nya yg bisa bahasa Inggris, baru lah leader nya ngomong ke saya dlm bhs Inggris, selesai deh urusan. Klo kita nya ga bisa bahasa Inggris jg gmn? hehe wajib spt nya ya buat yg mau pergi/apalagi tinggal ke negeri orang (sombongg :o)

Akhirnya.. mulailah halaman baru kita di Jepang 🙂

1546113_10152428866624426_8413204645352785786_n

Tongsis dr Indo yg dipake pertama kali di Jepang, dan sampe 2 bulan ini kita disini belum dipake2 lg :s

 

 

 

 

 

Persiapan ke Jepang

Haa…lama sekali ga menulis blog..
Setelah aktif menulis blog pas masih kerja (ups) lalu berenti 6bln jd IRT (masih sibuk ngurusin jualan) & sekarang sudah 2 bulan tinggal di Jepang..Banyak bgt yg mau ditulis tp msh di angan2..mdh2an selanjutnya continue lg bloggingnya 🙂

Dah beres curhatnya..yuk mulai nulisnya..
Persiapan saya pindahan ke Jepang uda dari 6 bln sebelum berangkat (hee laa bgt ngapain aja persiapan selama itu?) hihi maksudnya kan suami sudah pindahan duluan lalu selama 6 bulan saya & anak menunggu di Jkt jd ya selama itu persiapannya seperti :
– Ga belanja barang2 keperluan rumah tangga walau uda mau rusak, misal alat dapur dll. Kebetulan sih saya jg ngungsi ke rumah ortu pas ditinggal suami ke Jepang 🙂
– Pertamanya saya ga beli2 baju, sepatu dll jg pokoknya sandang & papan ga ada yg ditambah2in lagi..sabar aja walau gatel pgn beli ini itu..krn mikirnya ntar susah bawa  nya, beli disana aja..Eh si ayahnya bilang klo di Tokyo semuanya mahal jadi klo emang ada yg diperluin beli aja dari Indonesia. Nah, denger  kaya gitu hati ibu mana yg ga tergerak (utk belanja abis2an?) hiiii…Akhirnya beli lah saya baju/sepatu dll yg emang lg dibutuhin (tp awalnya ditahan ga belanja krn mau pindahan tea)..dan kebanyakan belanja nya !
Karena pas hari H si suami bingung & berubah haluan “kok semua baju dll mau kamu bawa?yang penting itu makanan, ntar ngerasain gimana kangennya makanan Indonesia..”/”Lah kan kata kamu kemaren suru belanja yg perlu2 yauda aku belanja?”/ ” Ya tapi ga sebanyak ini” HIXHIXHIX itulah beda nya cewe vs cowo ya hikhik..akhirnya dgn berat hati bbrp baju dagangan yg tadinya mau dibawa di pake sendiri ditinggal ..tp baju dll buat Rafan tetep dibawa 🙂

Nah klo ini tips & list beneran yg penting dibawa apa aja 🙂

1. Keperluan ibadah. Karena saya muslim, jadi wajib bgt bawa mukena 2 buat ganti2, sajadah, quran.

Nah tapi kemarin saya cuma bawa mukena katun & mukena tipis yg ringan utk dibawa2, ternyata disini saya lebih nyaman pake jilbab panjang, kalaupun jilbab nya ga panjang bgt jg kan hampir selalu pake jaket panjang, dan selalu pake kaos kaki, jd klo jalan2 uda ga bawa mukena lagi alias langsung pake baju yg sudah menempel. TIPS harusnya bawa sajadah tipis yg bisa dibawa2. Karena saya ga bawa, saya pake jaket panjang/semi long john itu utk jadi alas sholat..tapi rasanya klo musim dingin nanti ga mungkin lepas2 jaket werrrrrr :O)

TIPS : Buat di rumah jg ternyata butuh sajadah tebal yg kaya ada busa nya krn membantu banget pas musim dingin gini lebih ayem pasti sholat nya 🙂 + mukena super tebal yang sebenernya saya punya tuh dari seserahan dulu ga pernah dipake hihi

Ttg quran, saya sempat bingung karena quran saya gede banget ukuran paling besar karena keterbatasan mata ini hik. Sempet mikir apa baca quran lwt tablet aja ya mengingat bawaan koper dah penuh & ransel uda kaya mau naik gunung seminggu kali :(. Tapi takut dosa jg masa baju, mknan semua dibawa quran ga mau dibawa. Akhirnya dibawa lah quran itu krn klo sehari2 pegel jg kan melototin quran lewat tablet. TIPS : Tetep lebih nyaman baca quran langsung toh 😉 jgn lupa bawa yg ada terjemahan Indonesia ya. Disini ga akan nemuin soalnya 🙂

2. Makanan

Rasanya sih hampir semua bahan makanan yg biasa dimakan di Indonesia ada di Jepang. TIPS : sesuai pengalaman saya, sebaiknya bawa aja semua bahan/bumbu makanan favorit, ga perlu banyak2 jumlahnya tapi yang penting ada tiap jenis nya.  Karena di awal2 pindahan kan mungkin masih bingung juga belanja dimana, gimana bayarnya dll. Kalo yang bingung bahan makanan penting apa aja yg harus dibawa, ni saya list in ya :

Bawang merah (disini bawang merahnya besar spt bawang bombay, katanya sih sama rasanya tp saya sendiri blm pernah coba. Di tokoindo/baticrom tapi ada yg versi kecil spt di Indonesia
Bawang putih sedikit aja karena disini sama kok bentuk bawang putihnya&ga terlau mahal jg. Atau bawa aja yg bubuknya
Cabe. ada sih tp di supermarket 10rb kali ya cuma dapet 3 biji.hix
Bumbu2an spt jahe, merica/lada, kunyit, lengkuas, kluek, kemiri, ketumbar. Kalo memungkinkan bawa versi asli & versi bubuknya. Saya dulu bawa kencur juga lalu sampai sini bingung mau dimasak apa hehehe bisa sih uda sukses bikin urap ajah 😀

Oya saya sempat mikir jg, emang boleh ya bawa cabe, bawang dkk jg cairan makanan & skincare segambreng dibawa pake pesawat ? Bukannya si cabe2 termasuk tanaman (dimana itu ga boleh dibawa krn takut ada hama masuk ke negara itu & cairan jg ada batasan 1/10 L gt lupa. Dengan berbekal nekat&doa hehe lebay , juga saya baca blog2 orang yg pindahan ke Jepang/negara lain jg pada bawa banyak, jadilah saya bawa ini semua dan alhamdulillah LOLOS tanpa ada sesuatu halangan apapun :D. Untuk bawang dkk, ada tips dari senior yg uda lama disini, supaya terkesan kaya kado cantik bawang dkk dibungkus seperti ini ya supaya tidak mencurigai 🙂

Ini TIPS dari temen senior yg uda lama di Jepang : Bungkus cantik si bumbu jahe dkk seperti ini :D

Ini TIPS dari temen senior yg uda lama di Jepang : Bungkus cantik si bumbu jahe dkk seperti ini 😀

Sambel, kecap botol (buat di rumah)/sachet (buat dibawa klo pergi misalnya)
– Yg suka ngemil, bawa mentega, susu kental manis/susu bubuk, vanila, atau tepung2 instan utk bikin kue krn di toko indo jg terbatas sih tepung instan nya. Oya juga kopi/teh buat nemenin ngemil ya
– Yg males masak, bawa sarden, kornet, sosis, kering tempe/kentang, rendang kering, abon, mie instan
– Yg lagi belajar masak, bawa bumbu instan. Saya pilih bamboe krn di ingredients nya ga ada pengawet&bahan kimia sama sekali. Mudah2an bener 😮

Orang Indonesia & terutama yang muslim lebih sering belanja bahan makanan online ke http://www.toko-indonesia.org / http://www.baticrom.com. Cek aja disini, siapa tau bahan makanan kamu lagi kosong stok nya jadi harus bawa lebih banyak dr Indonesia. Eittsss tapi jangan kaget liat harganya ya..Disini kan uda ada yg jual aja uda syukur Alhamdulillaah bisa makan enak makanan Indonesia.. tapi saya pernah bandingin jg rata2 bahan makanan yg dijual di toko online ini emang lebih murah sih dibanding supermarket disini 🙂

3. Obat

Paling penting antangin krn banyak angin disini huihui, minyak kayu putih/telon, balsem, obat2an pereda pusing, demam, flu, karena seperti di negara maju lainnya, dokter2 ga akan ngasi segambreng resep&obat klo cuma pusing, anget, masuk angin doang. hehe. Ini sih katanya karena saya Alhamdulillah belum pernah sakit selama disini. Tapi emang uda ngebuktiin sih karena di dokter kandungan jg ga dikasih obat/vitamin sama sekali 🙂

4. Pembersih (sabun, shampoo, odol dll)

Ini saya taruh lebih penting dari pakaian karena saya superrr alergi sama sabun kimia. Cerita lebih lanjut (dan sekaligus ada pesan sponsor & kampanye lingkungan, ada di sini. Jadi stok skincare nya Green Mommy dagangan di rumah dari yg penuh selaci lemari besar, langsung kosong dibawa empunya hohoho. Ga nyesel karena emang ga nemu yg alami organik lagi. Ada sih katanya di mall dkt rumah, tapi pas diliat ingredients nya masih ada bahan kimia buatan walau ga segambreng produk kimia buatan lainnya. Jugaa harganya lebih mahhalll jadi masih lebih murah di supply dari Indonesia walau sudah ditambah ongkir. Jadi makin CINTA ama GREENMOMMYSHOP

5. Pakaian

– Ibu
Karena saya memakai jilbab, jadi pertama yg saya banyakin jilbab dulu. Abis itu gamis. Lainnya saya hanya bawa 1/2 tiap jenisnya. Karena saya sudah berencana hamil lagi disini (dan Alhamdulillaah emang ternyata pas pindah itu sudah dlm kondisi hamil 1 bulan 😉 jadi bawa baju nya yg kira2 bisa utk hamil nanti, jg celana hamil, celana dalam hamil segambreng & clodi segambreng 😀

Utk jaket, saya uda bawa lengkap jaket musim dingin hihihi. Kebetulan saya nemu toko bekas barang Jepang (tapi msh bagus bgt kok ga keliatan bekas) di Bintaro Plaza dekat dgn musholla lantai 1 (bukan musholla yg di luar parkiran) trus di Pondok Gede Plaza, Jatibening jg kebetulan ada toko baru buka bekas jg&dari Jepang jg..Alhamdulillaah..Ditambah ada teman jg yg ngasih jaket tebal, hiiii jadi lengkaplah sy ga takut kedinginan di Jepang hihihi 🙂
Kata suami : ” emang kamu mau kemana beli jaket banyak2?”/”mau nganter sekolah kakak :D”

– Anak
Sama seperti ibu nya, yg penting semua keperluan dr ujung kepala sampai ujung kaki lengkap tapu ga perlu banyak2 karena nanti kan dia cepet gede juga cepet ga muat nya. Baju main yg uda adem (belel) itu ditinggal semua), cuma baju main yang masih bisa untuk pergi2 jg yang dibawa.

Mainan dibawa ga? Sejak tau mau pindahan ke Jepang, saya uda mikir bakal bawa mainan kereta rafan yang segambreng itu walau bingung jg gimana bawa nya…sampe di hari H emang itu mainan ga ada yang dibawa sama sekali. TIPS : Harusnya tetap dibawa masing2 1 mainan favoritnya biar sampai di Jepang ga kebingungan/kalap beli mainan (Ngapain juga beli mainan banyak2 padahal uda tau mau pindah, kalo ujung2 nya ga dibawa?Dan sampai sini jg rumah dipenuhin plarail lagi hikk curhat jadinya).

 

Sepertinya sudah cukup sih semua yang dibawa untuk pindahan ke negeri orang. Mudah-mudahan ga ada yg terlewat, klo ada yg terlewat nanti saya edit2 lagi blog nya 🙂

Sebelum pindah ke sini banyak yang nyaranin, bawa aja seperlunya nanti disana banyak kok pasti nyesel deh bawa banyak. Tapi untungnya suami emang uda kesana duluan jadi tau gimana kondisi disana.

Jadi pertanyaan penting nya : Nyesel ga bawa itu semua? (hampir full memenuhi budget bagasi 10kg/koper, sambil deg2an pas ditimbang di bandara) NGGAK!! Karena emang semua itu rata2 lebih mahal disini. Misal jaket dingin di toko bekas aja paling murah 2000 yen (200rb rupiah). Di toko bekas bintaro itu saya beli 150rb tapi waktu itu kebetulan cuma tinggal 1 itu stok nya tapi kunjungan selanjutnya rata2 harga ga jauh dari 100rb rupiah kok :). Di toko bekas bekasi malah lebih murah cuma 75rb saja cuma ya itu mesti pegel ngucekinnya dulu, klo yg di bintaro uda bersih wangiii 😀 . Dan emang paling penting itu TIPS untuk bawa semua keperluan pribadi masing2 minimal 1, tapi ga usah bawa perintilan dapur/rumah karena ada toko 100 yen (10rb rupiah) yg menjual berbagai perintilan lucu seperti yg bisa diliat di supermarket di Indonesia, barang2 Jepang berharga 20-30rb rupiah, disini 10rb rupiah saja. Tips belanja selanjutnya menyusul di post lain ya ..c u 😀

Contoh perintilan yang bisa dibeli di toko 100 yen

Contoh perintilan yang bisa dibeli di toko 100 yen