undokai!!hebohnya porseni tahunan sekolah jepang yg antriannya ngalahin disneyland!:D

Sambil nunggu antrian undokai,

yuk nulis..

sekilas ttg undokai ; acara tahunan seperti porseni kalau di Indo. Uniknya, seperti biasa nya cara org jepang yg sangat menikmati segala event baik acara/musim2, ga hanya guru&murid yg super all-out, ortu/mungkin tetangga lingkungan sekitar juga ga kalah all-out nya.

Saya tau kalau gate akan buka jam 7.30 tapi hati ini curiga (halah), jangan2 pada antri dari subuh. Krn saya harus masak buat bento&siap2 antri, jam 6 saya liat blm ada yg jalan. Kebetulan rumah kita deket banget di samping sekolah jadi bisa intip2. Sekitar 6.30 saya liat bapak2 bawa barang banyak khas heboh undokai, wahh..krn klo mau kerja ga akan bawa sebanyak itu barangnya. Sampai sekolah, antrian uda panjang aja – sbg perempuan saya gatau sih ini berapa meter. Tapi ga lama setelah saya antri, antrian udah sampe masuk gang mungkin 500meter-an.

Mungkin saya kurang belajar dari pengalaman undokai pas TK. Waktu undokai pertama kali di TK, Β kita dateng biasa aja pas waktunya. Karena di event2 sebelumnya, pas kita dateng pagi2, ternyata masih sepi banget & org jepang datengnya ya persis-on time. Ternyata undokai ini acara yg super sekalii,, pas break makan siang, ibu2 yg rumahnya deket ya plg nenteng makanan dr rumahnya. Di sisi kanan-kiri kita juga bisa liat, nenek-kakek yg bawa meja&kursi lipet, juga bento yg keliatan menggiurkan. Dan kita…..ga tau klo perlu bawa bento!!!!wakwaww, untung supermarket disini dimana2&bisa ditempuh sepeda/jalan..

Undokai TK juga all-out banget, bagusss banget konfigurasi anak2 nari2&haru banget liat wajah anak jepang mungil2 semangat banget lomba lari dll, juga ngasih semangat ke temennya yg lagi lari, sampai Kepala Sekolah TK nya nangis haru.

We’ll see..undokai SD pasti lebih heboh. . Btw kenapa saya bela2in antri dingin2 (18derajat saat ini, udah mau masuk autumn), karena rafan kepilih utk kasih speech di opening ceremony.

Eh bukan speech pjg gt sih, tapi dr masing2 kelas ada 2 wakil dr tim merah&putih, utk naik ke panggung&ngasi semangat ke temen2 nya πŸ™‚
.
Lucunya, saya malah tau dari teman yg anaknya jg akan tampil. Oo ternyata rafan sengaja ga bilang krn mau bikin surprise πŸ˜€ oh la la nak..klo ga dikasih tau nanti emak bengong2 ga siap2 foto :’-s
.
Beda sama acara TK, yang acara2 nya masih bisa di handle ama camdig (walau org jepang c std nya:bpknya pake cam pro, ibunya pake handycam ehehe), di SD lapangannya lebih buesar lagi jadi kuecil2 bgt muka anak klo pake std kita : ayah foto pake camdig, bunda video pake iphone wkwk dgn pemikiran pake hp lbh enak gampang ngeshare ke keluarga hehe. Penyakit camdig kan males transfer nya walau pake wifi jg males buka laptopnya heuheueheu
.
And the show start!
Eeee..ternyata orang2 pada berdiri untuk ngeshot anaknya..wakwaw!!trus ngapain pada bela2in dtg pagi2?!/(-Β₯-@/”
.
Kata temen (org jepang), ya emg org jepang itu hobi ngantri haha. Dipikir2 iya c klo yg bawa nenek-kakek, lebih nyaman duduk di bawah pohon&dekat dgn arena jd minimal bisa duduk sambil denger rame2 nya (walau tetep aja ga keliatan krn ketutup org berdiri T.T)
.
Yg menarik selama undokai:
-Sama seperti di TK&juga uda ditulis di pengumuman : baris depan untuk orang tua yg anaknya sedang tampil. Kalau anak kita selesai tampil, kita mundur & org belakang kita uda siap2 gantian maju. Ini hal yg bagus bgt untuk bisa ditiru
-Anak kelas 1 yg mau ke toilet didampingi sama kakak kelas (ce&co), jadi ga ilang2an. Kakak cewe di depan & kakak cowo baris jagain di belakang
-Mungkin kelas 3/4 keatas ya, mereka ga hanya tampil aja tapi juga punya peran masing2:ada tim cheersleader (aduh bunda ngefans banget ama kakak yg teriak2 ini, pengen jg jadi cheersleader wkwkwk), bantu nyusun bola sebelum kelas 1 lomba masukin bola ke keranjang, ngarahin pemenang lomba lari utk baris sesuai urutan&ada juga yg jadi MC.
.
Menurut saya sih cukup complicated juga pembagian tugasnya, karena ga ada break setiap jadwal jadi bener2 mereka udah dilatih&siap. Keliatan juga gurunya ya hanya mengarahkan aja. Kalau waktu TK, latihan undokai (terutama yg kelas nencho/setara TK B) dari sebelum liburan summer, pas SD ini mereka baru latihan setelah liburan summer, jadi sekitar 2 bulan persiapan.
.
Ga hanya guru&murid, orang tua juga diminta bantu2. Saya antara ketawa&bingung waktu dpt ‘surat tugas’ utk patroli di luar pager: ngecek klo ada yg ngerokok/parkir tanpa stiker/hal2 mencurigakan lainnya,dengan standby di telpon jd kalau ada apa2 langsung lapor. What?! Hehe..langsunglah saya tulis ke buku komunikasi, blg klo saya ga bisa ngerjain ini. Bu guru butuh waktu untuk ngerti surat saya&akhirnya bilang kalau saya harus telpon ke wakil KepSek&juga PTA. Grr..saya mikir, ribet bgt sih, udah tau saya ga bisa bhs jepang&juga ribet punya anak kecil. lagian saya juga ga pernah daftar utk dpt tugas ini grrr..maksud hati tadinya ga mau ngerepotin org jd saya usaha sendiri nulis ke bu guru, tapi yaudah daripada makin miskom saya minta tlg teman (org jepang) yg dari TK dulu sering bantuin utk translate :s, utk telpon wakepsek. Dan ya ternyata emang prosedurnya hrs lwt wakepsek, lalu wakepsek ngehubungin PTA, trus PTA ngehubungin tmn saya&ngeganti kerjaan saya jadi tkg pungut sampah di dlm pagar, ga perlu omong2. Sebelum saya iya-in, sempet gemes juga sih, kok masih ngotot aja sih nih PTA nyuruh org yg punya anak kecil. Tapi suami blg, klo org jepang emg begitu, dari kita untuk kita istilahnya, ga bisa minta di kecuali-in. Yaa baiklah, tapi pas temen nawarin bantuan untuk bantuin ngomong pas hari H, dgn sombongnya saya tolak T.T, dlm hati biar mereka ngerasain susahnya ngomong ama akyu haha. Sampai 3thn tinggal sini, walau udah tau alesannya, masih aja gemes liat mamah2 gaya cantik tp gabisa bhs inggris sama sekali (expektasi > realiti = kecewa) hehe. Ya tapi bagaimanapun ini tanahnya dia jd ngalah aja deh :s
.
Pas ngerjain tugas mungut sampah, yg saya agak hopeless jg di tengah org jepang yg super rapi, rasanya susah nemuin sampah&sementara sampah daun jatuh ga termasuk. Wahaha bener juga kt suami, kerjain aja itu formalitas aja. Bener juga, saya malah dipasangin sama ibu2 jepang yg anaknya udah gede2&malah ngajak ngobrol sepanjang tugas wkwkwk sementara saya lbh ‘serius’ berharap nemu sampah haha.
.
Overall, Alhamdulillaah semua acara lancar & ditutup dgn makan malam indomie & tidur sore2 krn teler πŸ™‚

 

 

Welcome summer holiday

Ditulis saat liburan :

Yeay Alhamdulillah mekar juga bunga asagao nya rafan πŸ™‚
Ini salah 1 PR musim panas : bawa pulang tanaman yang uda dlm kondisi memprihatinkan haha krn kering kepanasan&tukang kebun nya (rafan) suka lupa nyiramin haha (liat surat cinta nya rafan yang ditulis di sekolah:maaf ya bunga suka lupa disiram T_T
.
Yang lebih nervous pas tau bunga hrs dibawa pulang DAN setelah libur 40harian, harus dibawa ke sekolah lagi, tentu saja emaknya!hehe.
Walau dari kecil suka disuruh nyiram tanaman, tapi ga pernah segitu beratnya tugas menghijaukan lagi tanaman yang uda mau mati heu. Jaman SMP juga disuruh nyetek klo ga salah, tapi ya beli aja ama tukang taneman!(bandel heu).
.
Juga malu sama ibu2 Jepang yg uda pasti lebih telaten, hik!keliatan juga klo yg anak2 cewe, tanemannya masih mayan seger hehehe. Yg anak2 cowo pada layu haha. Setelah konsul ama pakar tanaman hehe nenek @sitifatimah1501 mulailah disiram pagi-sore sebanyak 1 botol aqua, yg emang uda disedian di potnya. Ga lama sih uda menghijau lagi, dan ingat kata nenek yg kuning2 mau layu di petik aja, taro di tanah biar jadi pupuk kali. Alhamd ga lama hijau lagi&ini stelah 2 minggu tumbuh bunga lagi. yo super excited!!
.
Ternyata tahan banting jg ya asagao ini, awal Juli di sekolah uda sempet berbunga, trus hampir mati&sekarang tumbuh lagi!
Ga lupa, tiap nyiram kita bilang : asagao, tumbuh lagi ya yang banyak bunga nya πŸ™‚
.
Dari sekolah uda disedian catatan pertumbuhan bunga. Tiap ada yang tumbuh, bunga nya diwarnai+tanggal+bulan kapan tumbuhnya. Salah 1 bunga juga diminta di taruh di freezer. Ribet emang, tp luar biasa cara orang Jepang menanamkan cinta tumbuhan sejak kecil
.
Selain merawat bunga, ada segambreng PR lainnya. *Diary harian:hal yg paling diingat di hari itu, pencapaian target harian (utk rafan:solat&belajar bahasa indonesia)
*sedikit matematika&hiragana
*karangan lain2 yang saya juga belum ngerti instruksinya heu nunggu bantuan temen
* Dan projek bebas, yg nantinya akan dipamerin di acara sekolah. Deg!nervous lagi emak T_T. Ngikutin minatnya rafan, kita mau bikin monas&tokyo skytree, dari kardus bekas& fun fact ttg indonesia vs jepang
.

Ditulis setelah liburan :
Lanjutan cerita ttg tugas liburan musim panas Rafan
.
Dari PR musim panas sbb :
1. Matematika, masih di penambahan/pengurangan 1-10 saja.
.
2. Menulis Hiragana.
.
3. Menulis diary : *Hal paling menarik hari ini
*Cuaca hari ini
*Target harian. untuk Rafan : berdoa(termasuk sholat)&belajar pelajaran Indonesia(termasuk hafalan,hijaiyah)
*Pencapaian target harian
*Menulis tentang (boleh beserta foto) hal yang paling menyenangkan selama liburan.
Rafan : naik mini coaster pertama kali
*Pencapaian target besar selama liburan
Rafan : Baca 20 buku, Latihan renang&judo tiap minggu
*Menulis ttg hal menarik yg ditemui saat liburan, misal : ketemu serangga, kerang di laut, dll.
Rafan : ketemu bebek :s
.
4. Menulis diary bunga asagao :
*Dari sheet bergambar asagao yg sudah disediakan, setiap ada bunga yg tumbuh, dicatat tanggal, bulan&diwarnai bunga nya. Kebetulan bunga Rafan kadang ungu, kadang biru. *Menggambar asagao & menuliskan karangan tentangnya.
Rafan : takjub saat suatu hari tumbuh 7 bunga sekaligus dalam sehari.
.
5. Mencatat judul buku yang sudah dibaca selama liburan (disediakan 20 kolom)
.
6. Project bebas.
Rafan : fun fact indonesia vs jepang & miniatur sederhana monas vs tokyo skytree
.
7. Hal yang sepele tapi penting banget : rule dalam bermain game/socmed.Walau sempat bingung jawabnya krn Rafan main game dr hp ayah aja&jarang. Socmed blm ngerti.Tapi ga dipungkiri jaman sekarang mungkin ada anak kelas 1 SD yang udah dibolehin main. Kalaupun ga ada, bagus bgt jg sebagai preventive. Jadi saat ortu membolehkan,anak uda tau aturannya
.
Saya lihat anak Jepang masih lebih ‘alami’ krn banyak taman bermain dekat rumah&SD nya luas banget buat lari.
.
Yg paling menarik cara bikin anak senang dgn tanaman, dr mulai merawat, mencatat kapan bunga tumbuh, membuat karangan&gambar, juga menyimpan salah 1 bunga di freezer.
.
Juga kalau dilihat ada diary, target harian, target bulanan. Aww complicated!klo saya baru ngalamin itu pas kerja haha tp disini barang anak TK jg identifikasi nya udah jelas, sampe tutup spidol,underwear, popok,sepatu jg ga lewat dinamain.Di pabrik dulu perasaan susye bener wkwk
.
#sekolahdijepang#pengalamandijepang#japaneseschool#jalanjalanjepang#jepang

Jadi Anak SD Jepang;Resmi Boleh Jalan Sendiri ke Sekolah&Pakai tas Nobita(Randoseru)!:)

Masuk SD, ternyata cukup banyak juga adaptasi yg harus dilewati.

Hari pertama saya sengaja mengantar sampai Rafan terlihat masuk ke gerbang sekolah. Banyak juga orangtua yg mengantar di hari pertama, tapi banyak juga anak yg langsung berjalan sendiri sejak hari pertama sekolah.

Ga kebayang ya klo di Indonesia gimana anak SD kelas 1 jalan sendiri ke sekolah. Apa ga takut diculik/kenapa2 di jalan?Atau lupa arah jalan pulang.
Disini, klo SD yg lokasinya dekat dgn stasiun, anak2 nya naik kereta sendiri juga. Tapi ya ga asal disuruh jalan sendiri, segala sesuatunya uda diperhitungkan pencegahannya.

* Sekitar 1 bulan sebelum masuk SD, orangtua diundang ke SD, diberi penjelasan apa yg harus dijelaskan ke anak saat berjalan ke sekolah. Anak juga diminta latihan berjalan ke sekolah selama liburan (dgn didampingi di belakang)
* Di tiap penyebrangan, disiapkan bendera di tiap sisi nya. Bendera bisa dipakai saat anak akan menyebrang.
* Saat berangkat&pulang sekolah ada volunteer yg standby di penyebrangan jalan. Mereka membantu anak-anak menyebrang.
* Ada rumah/toko/bangunan dgn tanda khusus, anak bisa minta bantuan ke rumah tersebut, jika terjadi sesuatu di jalan. Jadi anak bisa menghafalkan kid-friendly house yg akan dilewati setiap hari.
*Tiap anak juga dilengkapi alarm untuk tanda bahaya,yg digantung di randoseru. Jika ditarik langsung berbunyi nyaring sekali.
* Anak kelas 1 ditandai dengan topi&cover tas kuning, juga pita warna warni yg menandakan lokasi rumah.
* Selain itu, walau di Tokyo (pinggiran hehe) juga ga serame di kampung halaman hehe..Di area perumahan jarang ada mobil & motor lewat. Di jalan raya juga jarang macet. Β Bukan karena penduduknya sedikit, tapi karena fasilitas transportasi umum&sistemnya membuat orang lebih memilih memakai transportasi unum.Jadi kereta/bis aja yang penuh banget di di jam berangkat/pulang kerja, tapi menurut saya walau penuh masih aman ga ada desek2an, copet, atau bau semriwing hehe..

Seminggu pertama, sensei (guru) mengantarkan anak kelas 1 pulang ke rumah. Biasanya grup rafan terakhir, mungkin karena paling dekat dengan sekolah.
Walau jalanan sepi begitu, tetap saja mesti waspada ya tengok kanan kiri sebelum nyebrang & angkat tangan/pegang bendera saat nyebrang. Walau jalanan kosong, lampu merah juga tetap harus stop ya ^^

Alhamdulillaah banget dapet rumah yg deket banget SD, sampai bel nya juga kedengeran dari rumah. Jadi untungnya jalan kaki sendiri ke sekolah ini ga jadi masalah.

Masalahnya, Rafan yg biasanya cepat bergaul & saya anggap sudah ga ada masalah di bahasa, di dua hari pertama sekolah ga mau main ke luar kelas saat istirahat. Padahal dulu waktu hari pertama masuk TK, langsung ngebaur ikutan nari2 sama temennya padahal belum bisa bahasa Jepang sama sekali.

Untungnya, selama dua hari itu, para kakak kelas nyamperin & ngajak Rafan main di kelas. Ternyata dia mungkin khawatir, karena lapangan SD yg jauh lebih luas daripada TK&anaknya juga lebih banyak, klo main diluar dia bingung yg mana temennya & mungkin gimana cara balik ke kelasnya hee.. Klo di TK kan saat istirahat gurunya ikut main ke luar.
Area dalam sekolahnya juga kaya labirin mungkin saya juga tersesat klo ditinggal sendirian T_T. Alhamdulillaah setelah dimotivasi, dikasih tau utk janjian pagi2 sama temennya biar main bareng pas istirahat, Rafan mau juga main keluar. Walau tetep aja ga seseneng di TK sih karena ga ada main pasir & perosotan yg muter katanya πŸ˜₯ haha. Rafan juga heran kenapa di SD kok ga ada mainan di dalam kelas hehehe.

Setiap pagi selama 2 minggu kemarin, kakak kelas juga mendampingi para kelas 1; mengajarkan cara membuka&melepas badge nama, memberi tahu dimana wc, dimana tas & buku nya harus ditaruh dll.

Setelah sekitar 2 minggu, barulah anak kelas 1 dilepas, berangkat & pulang sekolah tanpa di antar lagi.

Juga mulai makan siang di sekolah & ada PR hehe. Kali ini emaknya yg deg2an hehe..
Hari pertama makan siang di sekolah, menu nya kare&saya ga bawain kare karena ga tau. Rafan agak sedih karena dia suka kare :'(. Oh ya klo di SD, makan siang disediakan sama sekolah. Karena menu mereka selalu ada daging&alkoholnya, kita harus bawa makan sendiri setiap hari. Untungnya Rafan ga sendirian, ada 2 anak Syria muslim di kelas lain. Teman setempat duduknya walau orang Jepang, tapi punya alergi jadi setiap hari juga bawa bento.

Lanjut ke hal yg paling deg2an yaitu PR. Hahaha walau banyak temen yg bilang, santai aja pelajaran di jepang gampang banget jauhhh banget sama pelajaran di Indonesia. Tapi tetep aja kendala bahasa membuat segalanya sulit T_T. Untungnya ada temen sesama ortu yg bisa bahasa inggris. Dari dulu di TK baik banget suka bantuin & alhamdulillaah sekarang sekelas lagi (mungkin sengaja dibikin sekelas hehe).Ternyata PR nya cuma disuru baca tulisan. Tulisan itu juga uda sering dibaca di sekolah & bahkan Rafan uda hafal. Hehe.. dan PR membaca text yg sama, dilakukan selama seminggu. Hehehe kantan da yo :p
Belajar berhitung juga baru dikenalin sampai 10.
Ya.. mudah-mudahan walau cuma 2,5 tahun TK&2 tahun SD, kita bisa ambil hal yg baik2 dari sekolah jepang πŸ™‚

Workshop Exhibition Tsuruma Youchien

Pagi ini semua orang tua Tsuruma Youchien atau TK Tsuruma diundang untuk lihat hasil karya anak-anaknya. Hua…bagus-bagus banget hasil karya anakku & anak-anak lainyaa hikk jadi terharu πŸ˜€

Gambar Muka

Lucuuu bangett :D

Lucuuu bangett πŸ˜€

Ini dipajang di depan kelas nya..lucu banget & kok bisa mirip sama wajah2nya sih :)

Ini dipajang di depan kelas nya..lucu banget & kok bisa mirip sama wajah2nya sih πŸ™‚

Menulis Huruf Hiragana

10450584_10152588035729426_5069625362059282650_n

R untuk RAFAN mungkin πŸ™‚

 


Membuat KueΒ 

10696205_10152588036759426_16727502450474593_n

Rafan bisa ngenalin yg mana yg punya dia..Entah uda apal namanya dlm katakana / apal sama hasil kreasinya sendiri πŸ™‚

 

10406700_10152588036859426_8477942128341597074_n

Kata Rafan : cara bikinnnya pertama pake karton (emang keliatan ini dalemnya karton/dus tetrapak ) trus ditempelin lem..trus ditempelin kue nya..trus dikumpulin jadi deh πŸ˜€

 

Kalender 2015

Pas main ke kelas sebelah, teryata sama juga semua bikin kalender..tp klo kelas playgroup tinggal nempel bentuk sapi..klo kelas lain sapi nya ada yg dibikin dari benang wol, lebih sulit :). Kenapa sapi ya, apa tahun depan tahun sapi eh domba ? πŸ˜‰ belum tau saya

10349970_10152588035664426_8750166800929427475_n

Hasil Karya Harian

Yang ini karena Rafan anak baru (baru 1 bulan sekolah) jadi baru dapet 1 karya..Kalau teman-temannya uda banyak karya nya.. πŸ™‚

1725083_10152588036679426_3209181887360068200_n

Seru nya juga, karena Rafan sudah mulai hafal beberapa nama temannya (Dunna chan, Yuyu kun, Natsuki kun, Otta kun..hihi baru itu aja yang dia sering sebut), sama sensei nya ditunjukkin foto2 temannya yg disebut tadi..karena kebetulan belum datang teman-temannya yg disebut itu..

Senseinya bilang Rafan banyak temannya, banyak bicara bahasa Jepang seperti : “dame, kawaii, arigatou, do itashimashite, gomenasai, daijobu, itadakimasu” hixx pinternya anakku. Kalau makan kadang lama, tapi tetap mau makan sendiri & uda berapa minggu ini juga makannya selalu habis πŸ™‚ Alhamdulillaah..Juga sekarang sudah bisa ke toilet sendiri, tapi tetap izin ke guru nya “Maiko/Mio sensei, oshikko (pipis)”. Dan sebelum pulang emang sempet nyuruh Rafan pipis sekaligus pengen lihat gimana cara dia pipis di sekolah..SUGOI rafan!!!:D πŸ˜€ πŸ˜€

Lucunya juga, ga hanya Rafan yg belajar bahasa Jepang, tapi sensei nya jg jadi hafal bhs Indonesia, hehe..Sensei nyebut & sambil meragain arti kata yg Rafan suka sebut, lalu saya nebak dlm bahasa Jepang/Inggris, semampunya πŸ˜€ : “Tas” / “Baggu, Kaban” , “Topi”/”Hat”/”Boschi”, “Jas”/”Blazer”, “Jaket”/”Jaketo”..nah trus sensei mikir agak lama..mmm..saya lumayan gampang nebaknya krn yg disebut ini kan perlengkapan yg nempel sama badannya Rafan setiap hari : “SELENDANG??”/” Aa…haik haik selendang..??/ “Scarf” :D. Heheh gatau ini perasaan kita selalu bilangnya “syal” tapi Rafan seringnya bilang selendang..hehhe…Jadi sejak pulang dari workshop hari ini, Rafan mulai diajarin utk nyebut nama barang2nya dia dgn bhs inggris (yg sering dipake org Jepang / bhs jepang nya langsung — tergantung kemampuan pengajarnya di rmh :p hohoho

Sensei juga nanya apa Rafan seneng sekolah? iya seneng banget karena di apato kan sepi, ga ada anak main, dan emang uda terbiasa dulu di Indonesia banyak teman jadi dia seneng sekolah :D. Sensei nya bilang “Rafan kawaii” apalagi klo lagi pake topi pilot pororo hihi. Trus pas cerita kita di Jepang sampai 4,5 tahun ke depan lalu balik ke Indonesia, sensei sedih hihihi..

Hasil Karya Kelas Sebelah

Karena kelas Rafan kelas paling piyik, hasil karya kelas sebelah keren keren banget..anatara murid nya sama gurunya yg kreatif kumpulan hasil karya anak-anaknya dibikin jadi sesuatu yg lebih lucu lagiii ^^

Jadi Bajak Laut hohoho lengkap sama aksesoris peta, teropong, dan topi nya :D

Jadi Bajak Laut hohoho lengkap sama aksesoris peta, teropong, dan topi nya πŸ˜€

Kelas ini lantai dan sebagian jendelanya ditutup layar biru..lalu di lantainya ada perahu2 kecil hasil karya anak2 di kelas ini (tp ga sempet kefoto perahu kecilnya). Di tengah-tengahh kelas ada kapal besar ini bisa untuk foto-foto gantian..antri yaa πŸ˜€

Autumn :)

Autumn πŸ™‚

Saljuuuu

Saljuuuu

10847923_10152588035984426_6315097561024315185_n

Ulat besarr

 

Klo ini dalam 1 kelas ada background musim gugur dengan daun kering asli berjatuhan, kotak jendela saljuu & ulat besarr yg di bagian atas&bawahnya warna-warni ada nama-nama murid di kelas nya πŸ™‚

Klo gambar kelas Rafan cuma muka, kelas yang lebih besar gambarnya full sampe badan :D

Klo gambar kelas Rafan cuma muka, kelas yang lebih besar gambarnya full sampe badan πŸ˜€

 

Hikhik terharu deh hari ini di sekolah..di ceritain pinternya anak sama gurunya..langsung teringat kesalahan2 ku kalau lagi ga sabar sama Rafan hiXXX maafin bunda ya kak T_T. Betapa juga dia semangat sekolah walau ga ngerti temen & guru nya ngomong apa. Saya aja kadang sutris klo ga ngerti hehe..Tapi emang saya banyak diiklanin lwt cerita, ttg anak yg sekolah di Jepang yg ga ngerti bahasanya tapi tetep senyum aja, baik sama temennya & ikutin klo guru nya ngomong..lama2 jg ngerti :D. Ganbatte Rafan πŸ˜€ I LOVE YOU ❀