Mendidik Anak dengan Nyaman :)

“Mendidik anak dengan kalimat positif”

“Mendidik anak ala Nabi Muhammad SAW”

“Menjadi orangtua yang sholeh/sholehah”

Judul diatas adalah buku2 parenting yg pernah&sedang saya baca sekarang. Salah satu isinya tentang kita sebagai panutan anak. Jadi klo mau anak rajin sholat misalnya, ya orangtuanya harus rajin solat juga. Trus juga ngajarin ngomong kalimat positif ke anak, misalnya : bukan “ga boleh main ujan2an!” tapi “main airnya di dalem rumah aja”, atau : bukan “jangan lari!” tapi “larinya pelan2 aja nak”, dsb. Jadi ga boleh pake kata negatif, misalnya : jangan, nggak, tidak, dll. Dimanaa itu penerapannya susah banget krn sehari2 kan kita juga bicaranya seperti itu, jd susah sekali diterapkan walopun sempet usaha sih dulu awal2nya. Tujuan pemakaian kalimat positif itu ya supaya anak terbiasa di jalan yg ‘positif’ dan berpikir ‘positif’ juga ke depannya. Klo tentang ajaran mendidik anak di Islam, banyak contoh dari Nabi Muhammad SAW, misalnya ga boleh mukul anak kecuali kalo ga mau solat & usianya sudah diatas 7 tahun, trus juga Nabi Muhammad SAW selalu bicara lembut, sopan & ga pernah marah terutama ke anak2.

Pengingat untuk diri sendiri T_T

Dari ilmu yg terkumpul itu semua, ada sih pencerahan tentang bagaimana mendidik anak yg bener. Tapiii, masih banyak juga error-nya aku sbg orangtua apalagi pas anak umur 2 tahun lebih dimana dia uda bisa ngomong lancar, lari kenceng, uda makin pinter & makin banyak permintaannya..^_^

Terus, kk iparku mba asty nisnisminibronis (promosi skalian :p) ngasi info tentang grup parenthink yg digagas mona ratuliu & psikolog toge aprilianto. Disitu dijelasin metode parenthink ruasdito (rute asuh didik gagasan toge aprilianto) dimana tekniknya sederhana tapi efektif banget setelah kucoba.

Klo saya, begitu baca webnya mba mona ( http://www.monaratuliu.com ) itu langsung tertarik banget sama metodenya. Abis itu aku ikut milis nya Parenthink juga & baca2 di https://sites.google.com/site/geslib/ jadi lumayan makin nambah lagi ilmunya. Mestinya sih diawali dengan baca buku nya Om Toge, tapi karena belum sempet (minjem) jadi ditunda dulu mbacanya. Hehehe

Prinsipnya, Pertama orangtua itu adalah panutan anak, jadi sama dgn teori2 yg aku baca sebelumnya bhw kita harus baik dulu supaya anak jadi baik. Harus pinter dulu klo mau anak jadi pinter. Harus alim dulu kalo mau anak jadi alim.

Si soleh Rafan ikut solat  (Tlg abaikan brg berserakan  diatas lemari :( )

Si soleh Rafan ikut solat
(Tlg abaikan brg berserakan diatas lemari 😦 )

Kedua, biasanya yg namanya orangtua maunya ya ngelindungin anak terus. Tapi apa kita bisa ngelindungin anak terus menerus 24 jam? Klo jawabannya ngga –  kan setiap hari juga ada berapa menit kita harus mandi, ke toilet sendirian tanpa anak, apalagi klo kita kerja, trus juga apalagi klo anak nanti sudah besar –   berarti kita ngga bisa jadi pelindung anak. Yang kita harus lakukan adalah jadi fasilitas belajar (fasbel) buat anak sehingga saat nanti waktunya mereka harus mandiri, mereka akan bisa mandiri sesuai aturan yg sudah kita ajarkan.

Gambar diambil dari : http://static.republika.co.id

Ketiga, prinsip bahwa biarkan anak bebas menentukan pilihan sendiri / bisa membuat keputusan. Ini yg dulu bikin aku bingung sebelum kenal metode ruasdito. Kadang makanan diacak2 aku diemin, anak nangis juga aku diemin. Tapi krn tanpa ilmu, ngedieminnya jg ga ada arti. Krn yg aku tau, anak itu ga boleh dimarahin, dilarang, diancem2, apalagi ampe dipukul krn jiwanya akan terganggu – sekarang & terlebih lagi akan keliatan efeknya saat umurnya sudah dewasa nanti. Di metode ruasdito, akan diajarin gimana caranya anak bisa menentukan pilihan sendiri dgn tanggung jawab. Prinsip2 tadi kurang lebih sama dgn teori2 parenthing sebelumnya. Tapi bedanya di ruasdito ini jelas&sederhana teknik2 nerapinnya jd orang penasaran untuk nerapin. Plus, tinggal kita tambahin prinsip2 agama yg kita mau tanamin ke anak sejak dini.

Walopun ilmunya masih sedikit, aku coba tuliskan disini mudah2an bisa bermanfaat & menjadi pengingat aku juga klo2 lagi error

Tahapan Ruasdito

1. Ajarkan rutinitas

Bangun pagi, mandi pagi/sore, sikat gigi, pipis di kamar mandi, makan di meja dll yg rata2 emang kebutuhan dasar hidup. Katanya sih bisa diajarin dari bayi umur 3 bulan dimana bayi sudah bisa mulai merespon/”berkomunikasi” dgn org lain

2. Ajarkan memilih

Enak vs Ga enak

Coba minta anak milih sesuatu yg enak vs ga enak. Klo dia belum konsisten, misalnya “makan sendiri / disuapin? “, jawabannya : “disuapin”. Tapi klo dibalik jadi, “disuapin/makan sendiri?”, jawabannya : “makan sendiri”. Itu berarti anak belum siap untuk memilih. Sering2 diulang2 aja sampe anak siap untuk milih

Enak vs Enak

Klo uda bisa milih enak vs ga enak, silahkan dilanjut ke enak vs enak. Namanya hidup kan pilihan ya, hehe jadi sedari kecil anak diajarkan untuk ngambil keputusan diantara yg enak, supaya ga “rakus” juga. Klo di rafan, biasanya saya terapin klo pagi2 suruh milih : nonton video vs nyalain AC vs nyalain lampu ehh kebanyakan ga ya? Intinya saya mau ngajarin untuk hemat listrik. Biasanya dia akan milih nonton video, krn lampu& AC kan bisa pake lampu&AC alami. Tapiii reaksi pertama pasti dia bakal jawab : “mau semuanya” hehehehhe. Tapi lama2 dilatih&dijelasin jg makin bisa kok anaknya

Ga enak vs Ga enak

Nah, ini tahap terakhir memilih. Klo aku kadang situasinya klo Rafan abis makan kan berantakan tu di meja & lantai, aku suruh milih : mau beresin nasi di meja&lantai atau boboknya ga dipelukin bunda. Hihihi begitulah

Yang paling penting ya harus tau dulu yg menurut anak enak & ga enak. Kadang pas nerapin ini, aku jg jadi lebih tau tingkat kesukaan dan ke-nggak-sukaan rafan itu gimana ^_^

3. Belajar untuk sepakat

Sorry saya lupa nih judul metodenya apa.hehehe. intinya, klo anak mau sesuatu kita kasih syarat dulu sebelum kita kasih sesuatu itu. Ngajarin anak untuk bisa kerja keras, ngambil keputusan & nerima resikonya.

Nah, metodenya ada 2 jenis, tergantung tipe anak : Pertama, tipe anak yg suka “keuntungan” atau Kedua, tipe yang menghindari resiko. Contohnya, klo anak yg suka keuntungan, di kasih syarat yg menguntungkan/enak buat dia, misalnya : “Mau coklat ga?” “Mau kerupuk ga?” Klo jawabannya “mau” berarti cocok. Klo tipe yg menghindari resiko, ksh syarat yg ngerugiin/ga enak buat dia, misalnya : “Mau tidur sendirian ga?”, “Mau bersihin kamar mandi ga?” dll. Tipe yg menghindari resiko ini katanya sih sangat tricky jd harus pinter2 kita bikin perjanjian. Tapi, krn Rafan termasuk yg suka “keuntungan”, jadi belum bisa share contoh kasus disini.

High five!! Gambar diambil dari : http://www.cdc.gov

Contoh situasi di Rafan itu akhirnya berhasil beresin mainan sendiri & makan sendiri. Dulu, mainan itu di box biasa trus tiap mau main ya digelontorin box nya & si mbak2/aku yg beresin. Trus sejak dia terpesona ama mobil2 lego2an (murah sih, merk cogo klo ga salah, di superindo/indomart ada 20ribuan/piece, hehe) & thomas dkk, itu mainan dijejerin kaya lagi pameran mainan. Awalnya sih diajarin ama ayahnya tuh, maksudnya ya biar rapi daripada dia ambur2in di lantai. Tapi, pusing tiap kali mau disapu kudu nangis2 mulu. Ato pas mau disapu dia diajak main keluar, tiba2 pas masuk rumah mainannya uda beres,  juga bikin geger nangisnya.hehehehe. Terus, suatu hari nyoba ngasi syarat yakult dingin supaya dia mau beresin mainan. “Rafan mau yakult dingin ga?” / “ Mau” / “Tapi syaratnya masukin mainan dulu ke wadah”/ “Setuju ga?” / “Setuju” / Trus TOSS sbg pertanda kesepakatan kita. Karena mainannya cukup banyak, di tengah2 dia pasti nawar : “Bunda aja yg beresin”, trus aku jawab : “Ya boleh aja bunda yg beresin, tapi yakultnya buat bunda”. Dan jadilah dia masukkin semua mainannya ke wadah, jadi lantainya bisa disapu ^_^

Image

Anak hebat!! beresin mainan segunung
Saking cepetnya mberesin (ato saking jeleknya cam yg buat moto, jd foto Rafan nya ‘ goyang ‘ hoheee)

Nah, tapi bikin perjanjian nya itu kata Om Toge harus SMART. Hehe. Ini singkatan yg applicable bgt deh, di audit juga syarat bikin temuan audit harus SMART (Specific Measurable Achievable Reasonable Timeplan)

Jadi, untuk contoh kasus diatas :

Specific : spesifik/jelas/detail. Di kasus tadi, jelas bhw syaratnya dia harus mindahin semua mainan (yg ada di lantai kamar) ke wadah

Measurable : syarat yg diminta itu bisa terukur.  Di kasus tadi, jelas syarat nya semua mainan di lantai harus pindah ke wadah

Achievable : syarat harus disesuaikan dgn kemampuan anak. Karena Rafan uda 2 tahun 9 bulan, saya yakin dia bisa masukin mainannya ke wadah. Hehehe

Reasonable : syarat harus ada alasannya. Ini kan tujuannya supaya lantai bisa disapu, spy ga kotor

Timetable/timeplan : syarat harus jelas batas waktunya. Mmm.. di kasus tadi belum terlalu spesifik nyebutin batas waktu sih (brrr maklum masih belajar :P), tapi selama dia belum beresin ya yakult ga bisa dia minum. Paling, klo anaknya ber”ulah” misalnya maunya beresinnya besok aja dll. Hoho. Klopun syarat yg dibuat tadi perlu revisi, bisa kok kita revisi aja. Kan intinya selama kedua belah pihak sepakat 🙂 Makanya, penting untuk toss/apapun bentuk yg menandakan kedua belah pihak uda sepakat.

Ups satu lagi yg lupa (krn jarang dipake ama Rafan o_O). Karena kesepakatan yg sekarang saya buat dengan Rafan, biasanya dia harus ngelakuin syaratnya dulu, baru dikasih keinginan yg dia mau. Nah, untuk contoh kasus dimana kita akan ngasih keinginannya dulu, baru jalanin syaratnya, ato kasus dimana di tengah2 anak bisa sabotase perjanjian (heheh bahasanya :p), di dalam kesepakatan harus tertuang pasal “ganti rugi”. Misalnya, untuk kasus di atas dia bisa buka sendiri yakultnya (sekarang belum bisa buka yakult sendiri jd Rafan emang bener2 harus beresin mainan supaya saya mau bukain yakultnya), trus pas mainan belum selesai diberesin tapi anak uda nyolong start minum yakult. Nahhh, itu kita bisa minta “ganti rugi” ke anak. tapi baiknya emang dr awal kesepakatan uda sepakat “ganti rugi” nya apa. Sama juga kondisinya klo tiba2 keinginan dia ga bisa kita penuhin padahal dia uda ngelakuin syaratnya, bisa juga kita ngasih ganti rugi ke dia. Kata Om Toge sih, klo anak/kita ga minta ganti rugi, ya bisa juga ganti ruginya ga dijalanin. Kembali lagi, tergantung kesepakatannya gimana sama anak.

Image

Rafan asik makan sendiri 🙂

Nah, yg paling penting untuk mengamalkan ini adalah, susunan kata harus begini : Sebut dulu target nya, baru syaratnya supaya anak berjuang untuk mencapai target itu. Klo istilah di ruasdito, supaya anak jadi tipe pedagang. Klo kebalik, nyebut syarat dulu baru target, itu anaknya jadi tipe…aduh apa ya kok lupa istilahnya..ohh tipe upah-an. Misalnya : “Kamu beresin mainan dong, ntar Bunda kasih yakult deh”. Suatu hari setelah beresin mainan, dia akan minta : “ Aku uda beresin mainan nih, berarti aku dapet yakult/apa dong”

Mmm..cukup deh teori&contoh kasusnya. Selanjutnya beberapa pertanyaan&jawabannya, yg ga kalah penting sama prinsip diatas

1. Di banyak teori parenting banyak dijelasin klo kita harus konsisten. Terus, gimana klo pasangan/nenek-kakeknya ga sejalan ama metode yg kita jalanin?

J : Ini yg dari dulu bikin saya bingung nerapin teori2 parenting ke anak. Karena, susah banget ngajak suami/org2 lain disekitar kita untuk ngikut plek apa yg kita anut kan. Minimal, saya pasti uda share ilmu yg saya dapet ke suami & yg paling penting juga ke pengasuh & ART di rumah. Tapi, namanya implementasi pasti banyak blentang blentong kan. Tapii ada istilah yg kusuka jg dgn metode ini “Sepakat untuk Tidak Sepakat”. Jadi, klo pun suami/org lain yg ada di rumah belum bisa/mau ngelakuin spt yg kita lakuin ini, biarkan saja, kita sepakat untuk tidak sepakat. Akan tiba saatnya klo kita bisa nerapin metode ini, anak akan nyaman sama cara kita & akan memilih untuk diperlakukan dgn cara kita ini. Teori ini bikin saya nyaman bgt nerapin, krn ga mesti ngotot ke suami&pengasuh supaya hrs gini&gitu. Cukup ngasih ilmu pertama kali, ngasi contoh & nanti juga anaknya akan bisa memilih

2. Gimana klo anak gamau milih/gamau ngelakuin kesepakatan, trus milih untuk nangis2 (tantrum)?

Nah, di metode ini ada istilah “Cuekin Lahir Batin”. Klo kita emang uda sama2 sepakat, trus ditengah jalan si anak nangis/tantrum kita harus cuek lahir batin. Tujuannya, supaya anak mikir klo dia nangis2/tantrum ga karuan, ga akan ngaruh ke ortunya. Kebalikannya, saat anak emang lagi normal/baik, sering2 deh ngasih pujian2 ke anak, supaya dia mikir bhw klo dia berperilaku baik itu ortu akan seneng&sayang ke dia.

Klo cuek lahir mah bisa ya tinggal menjauh aja dr anak, tp pastikan anak di tempat yg aman. Nah, yg batin yg gampang2 susah krn hati-otak kita jg bener2 ga boleh mikirin anak. Klo saya sih, paling enak klo nyuekin sambil ngenet. Hehehehhe pasti terbuaiii :p

Jadi biarin anak kita meluapkan emosi/kesel/kecewanya dgn cara yg aman-nyaman. Di 5 menit di awal, mungkin itu emang krn emosi alaminya anak. Tapi, lebih dr itu, itu strategi anak supaya ortu mau ngelakuin yg anak mau/ngelanggar kesepakatan misalnya. Disini kekonsistenan kita sangat diuji. Sekali ga konsisten, wahh anak malah bakal nangis terus/berstrategi trs untuk “nangkis” jurus ortunya. Hehehe

Nah, nyambung ni ke pertanyaan ke 3

Gambar diambil dari : http://1.bp.blogspot.com

3. Gimana cara supaya bisa cuek lahir batin sama anak?

Caranya, dgn bergaul lahir-batin sama anak. Walopun kita kerja misalnya, sepulang kerja ya usahain quality time yg ‘beneran’ ; bener2 tatap matanya pas main/ngobrol2, bener2 dengerin cerita2nya, bener2 hadir buat anak lahir dan batin.

IMG-20130922-00163

Jadi, kita bisa dgn tepat mengartikan apakaah anak kita lagi emosi / strategi?

Waww lumayan panjang juga ni ceritanya. Padahal ini baru dikitt ilmunya. Klo di milis parenthink waw uda jago2 deh bahasannya ^_^

Dgn ngikutin metode ini, jadi nyamaaannn deh walopun berduaan doang ama si kecil di rumah tanpa ada yg bantuin 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s