Uniknya Jepang

Belum selesai nulis ttg lahiran part III, hehe ga beres2 nulisnya, pengen nulis ttg pengalaman unik hidup di Jepang. Walau baru setahun, uda cukup banyak suka duka pengalaman unik tinggal disini 🙂

1.Ga ada yg tertarik ngambil barang yg bukan miliknya.

Sudah sering lihat misal barang perintilan tiba2 ada di jalanan itu pasti punya orang yg jatuh, orang lain ga berani mindahin mungkin supaya si orang yg kehilangan bisa nemuin lg barangnya. Tapi klo yg ketinggalan itu hp/iphone trus kondisi nya sama kaya perintilan ga berharga yg ketinggalan di jalan tadi, pasti heran ya. hehe.

Pernah juga suatu hari kita mau nyenengin Rafan, saya dan suami jalan kaki supaya bisa nuntun Rafan naik sepeda sampai ke stasiun. Karena hari libur, sepeda boleh parkir di luar pagar area parkir. Pas pulang, kok sepeda udah gaada di tempat tadi parkir. Kasian liat Rafan yg bengong bingung sepedanya ada yang ngambil mungkin ya, karena Bunda parkirinnya di luar pagar, uda gitu ga di gembok lagi krn mikir aman, ga ada yg mau ngambil sepeda anak2, bekas lg uda ga mulus, hehe.  Lucu & kasian liat ekspresi nya Rafan kehilangan sepeda, terus bilang mungkin ada orang yg ambil, sambil juga berdoa supaya sepedanya ketemu T_T. Tapi juga saya bilang yauda semoga Rafan nanti dikasih yg lebih bagus sama Allah, siapa tau yg ngambil org miskin kasian (dimana kondisi itu hampir ga mungkin wong kita aja sudah masuk kategori ekonomi rendah, hehe yaiyalah mahasiswa ga punya penghasilan).

Besok paginya suami nyari lagi sepeda Rafan & ga ketemu juga di dalam area parkir. Kita sempat mikir, apa kena tilang. Tapi kan kita ga salah karena emang boleh parkir di luar area klo hari libur&lagipula klo ditilang sepeda nya masih di tempat yg sama tapi uda di tempelin label tilang.

Beberapa hari kemudian, pas ngelewatin stasiun lagi saya&Rafan lihat2 ke dalam area parkir dan kaget, ternyata sepeda Rafan aman sentosa di parkir di dalam area parkir. Entah siapa&kenapa sepeda Rafan dipindahin ke dalem, yang penting Alhamdulillaah Rafan punya sepeda lagi 😀

2. Klo dulu jaman kerja enek ngeliat ketidakadilan di sana-sini (curcol wekeke), di Jepang adilnya luar biasa.

Walau sekolah TK swasta bayarannya lumayan mahal (setidaknya buat kita), tp iuran sekolah ditentukan dr penghasilan orang tua. Klo mungkin di negara kita yg kaya gini bisa diakalin, di Jepang jgn harap krn rasanya semua data sudah tercatat&terpusat di pemerintah. Untuk kita yg mahasiswa, hidup dari beasiswa&ga punya penghasilan, yg harus dibayar=0. Waktu tahun pertama kita masih bayar uang masuk, seragam, dll 10juta-an (klo dlm rupiah), bayaran sebulan 2,5juta-an. Walau setiap 6bln sekali uangnya diganti sama pemerintah, lumayan ‘berasa’ juga karena kita baru boyongan kesini & juga langsung hamil lg, hehe.Di tahun kedua kita cuma diminta bayar 500ribuan/6bln buat listrik/AC aja. Alhamdulillaah..

3. Empati super tinggi orang Jepang, bisa dilihat dari :

  • Mobil yg jalan pelan.. bgt klo ngelewatin orang lagi jalan/naik sepeda, dan sedang hujan/ada genangan air.
  • Mobil berhenti klo liat ada orang mau nyebrang (untuk jalanan kecil yg ga ada lampu lalu lintasnya)
  • Pengguna lift yg sukarela mencetin tombol ‘open’ & jd org yg paling terakhir keluar, atau klo posisi nya dia dkt pintu, dia akan mencetin tombol nya dr luar.
  • Penumpang kereta yg mempersilahkan kita duduk, atau bahkan tukeran tempat duduk (Rafan suka heboh maunya duduk sebelahan, walaupoun mereka ga ngerti tp mungkin bisa ketauan dr bhs tubuhnya kita hehe) supaya kita bisa duduk sebelahan. Anehnya mereka (ibu2 yg bawa bayi/nenek2) jarang yg mau dikasih tempat duduk sama kita.

4. Disiplin, tepat waktu, tertib, rapi, bersih

  • Kita yg dari TK perasaan uda diajarin baris jg, tapi ngeliat orang2 tua, muda,anak2 SD, berbaris rapi berjejer di depan line kereta, eskalator, dan tempat2 umum lainnya di Jepang itu bikin kagum (dan malu). Mereka jg dengan sabar&rapi berjejer di ujung kiri-kanan supaya orang yg di dalam kereta/lift keluar duluan, baru deh mereka masuk. Di eskalator juga ada peraturan tdk tertulis, orang yg mau mendahului (sering juga mereka naik eskalator sambil lari ngejar kereta) di sebelah kanan.
  • Tepat waktu di Jepang itu =ga kecepetan/kelebihan, jadi beneran tepat. Berapa kali kita kepagian ke acara sekolah Rafan, bengong krn yg lain blm pada dateng. Di klinik/RS, kalau ditulis buka jam 9.45 ya bener jam segitu petugasnya nongol &bukain pintu. Yg uda dtg duluan, dipastikan uda berjejer rapi di depan pintu. Di stasiun besar,biasanya pagi-pagi orang kerja&sekolah lari..bener2 lari kenceng, kata sensei yg org Jepang, bukan krn mereka telat tp mereka pgn lebih dulu dtg ke tempat kerja..piufhh
  • Walaupun kebanyakan orang sini kemana2 naik kereta, jalan, naik sepeda mau hujan/badai/salju/cuaca apapun, tapi rasanya ga pernah liat sepatunya kotor. Yg pakai sepatu kulit biasanya kinclong rajin disemir/yg bersepatu warna-warni bahkan putih pun msh sesuai warna asli. Dan ini ga untuk cewe aja loh, sering juga liat cowo/anak sekolah cowo bersepatu putihhhh (lirik sepatu sendiri, hehe)
  • Klo lihat rumah orang Jepang juga seneng : kecil tapi rapih bersih, banyak tanaman ga hanya bunga2 tapi jeruk, kesemek, hehe ngiler liatnya.Saya juga hobi ngeliatin jemurannya, sekaligus belajar gimana cara ngejemur di tempat yg kecil, jemuran banyak & cuaca ga terik.
  • Di beberapa stasiun besar, ada pagar/pembatas yg hanya terbuka kalau ada kereta berhenti. Tapi, rasanya sebagian besar belum ada pagarnya. Walaupun begitu, ga pernah liat anak kecil lari-larian di stasiun.
  • Inget jaman SMA dulu aga stress berangkat pagi pulang sore, macet, berisik di jalan. Disini, hampir ga pernah denger mobil/motor nyalain klakson. Mobil&motor pun ga sebanyak di Jakarta, makanya juga ga macet kecuali pas lagi libur panjang, di tempat wisata.
  • Pernah ada teman yg bilang, walau WC di Jepang menggiurkan banget buat dijadiin tempat sholat (saking bersih, jarang ada ceceran air), tetep aja ga boleh sholat di WC. Hahaha sejujurnya pernah juga lagi kepepet terus kepikiran mau sholat di WC besar yg khusus buat pemakai kursi roda/yg bawa bayi.

Jadi jangan sekali-kali, wudhu di tempat cuci tangan terus naikin kaki hahaha. Tips nya, bisa diusap kaos kakinya saja asal sebelum pakai kaos kaki sudah wudhu (walau setelah itu batal wudhu gpp, tinggal diusap kaos kakinya saja). Biasanya kalau toilet nya lagi rame, saya hanya mengusap 1x saja trus jangan lupa klo ada ceceran air diusap pakai tissue.

Dari cerita diatas, wajar klo katanya ketika bencana orang Jepang tetap tenang, ga ada bunyi klakson kendaraan, lebih mendahulukan orang lain, semua tetap tertib karena sehari-harinya memang sudah biasa begitu.

Tapi tetap juga ada sisi negatifnya seperti hobi minum alkohol dan sampai mabuk walau katanya sih mereka ga ganggu.

Mungkin karena semua serba ‘standar’/seragam, mereka jadi ga biasa dgn keberagaman, dan mungkin juga jadi salah 1 penyebab adanya bullying di sekolah.

Lalu yang paling mengganggu, “hobi” orang Jepang bunuh diri dgn nabrakin diri ke kereta yg bikin jadwal kereta jadi berantakan juga. Saya juga heran, orang Jepang yg umumnya ga mau bikin susah orang kok di akhir hidupnya malah nyusahin banget, hehe. Kalau kata suami sih karena itu cara terampuh untuk bunuh diri.Hii ngeri ya..naudzubillaahimindzaalik.

Kalau menurut saya, sisi negatif ini karena mereka emang ga punya pegangan iman kan. Banyak orang yang bilang, orang Jepang ini kebiasaan sehari2nya lebih ‘islam’ daripada kita, dari mulai kebersihan, disiplin, menghormati orang, jujur, dll yg sudah diceritakan di atas. Sekarang juga makin banyak muslim Jepang, restoran halal, dan tempat sholat. Mudah2an juga saya, keluarga, juga muslim lainnya bisa menjadi contoh muslim yg baik supaya makin banyak lagi orang Jepang ber-Islam 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s